cover
Filter by Year
Jurnal IUS (Kajian Hukum dan Keadilan)
Published by Universitas Mataram
Jurnal IUS established December 2012, is an institution that focuses on journal development for post graduate students and all law activists in general and specialised topics. Journal IUS publishes three times a year and articles are based on research with specific themes. Jurnal IUS was founded by a group of young lecturers who had a passion to spread their ideas, thoughts and expertise concerning law. Jurnal IUS focuses on publishing research about law reviews from law students, lecturers and other activists on various topics. As an academic centre, we organize regular discussions around various selected topics twice a month. Topics of interest: the battle of legal paradigm legal pluralism law and power
Articles
301
Articles
PERLINDUNGAN HUKUM TERHADAP ANAK PELAKU TINDAK PIDANA PERSETUBUHAN DALAM SISTEM PERADILAN PIDANA ANAK (KAJIAN ATAS PUTUSAN PENGADILAN NEGERI SELONG NOMOR 04/PID.SUS.ANAK/2015/PN.SEL)

Putra, Yan Mangandar ( Magister Ilmu Hukum Universitas Mataram ) , Sabardi, L. ( Universitas Mataram ) , Parman, L. ( Universitas Mataram )

Jurnal IUS Kajian Hukum dan Keadilan Vol 6, No 2 (2018)
Publisher : Magister Ilmu Hukum Universitas Mataram

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar |

Abstract

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui perlindungan hukum terhadap anak yang melakukan tindak pidana persetubuhan dalam sistem peradilan pidana anak dari tahap penyidikan, tahap penuntutan, tahap persidangan dan tahap pemasyarakatan dan bagaimanakah penerapan sistem peradilan pidana anak terhadap anak pelaku tindak pidana persetubuhan dalam Putusan Hakim Pengadilan Negeri Selong nomor 04/Pid.Sus.Anak/2015/PN.SEL. Penelitian ini merupakan penelitian hukum normatif dengan menggunakan metode pendekatan perundang-undangan, metode pendekatan konseptual dengan analisis deskriptif. Hasil penelitian ini diantaranya, bahwa dalam sistem peradilan pidana anak di Indonesia diatur beberapa hal terkait bentuk-bentuk perlindungan hukum terhadap anak pelaku tindak pidana dalam seluruh proses peradilan hingga anak dipersiapkan secara fisik dan mental untuk memulihkan kepercayaan dirinya sebelum bersosialiasi kembali dengan masyarakat. Selanjutnya bahwa penerapan sistem peradilan pidana anak dalam Putusan Hakim Pengadilan Negeri Selong nomor 04/Pid.Sus.Anak/2015/PN.SEL terhadap anak LASS pelaku pencabulan dengan putusan kepada anak dijatuhkan pidana pokok berupa pidana dengan syarat pembinaan di luar lembaga bertempat di LPKS selama 1 tahun 6 bulan dan pidana denda diganti dengan wajib mengikuti pelatihan kerja selama 1 tahun.

PERTANGGUNGJAWABAN PIDANA KORPORASI DALAM TINDAK PIDANA KETENAGAKERJAAN

Taun, Taun ( Univesitas Singaperbangsa Karawang )

Jurnal IUS Kajian Hukum dan Keadilan Vol 6, No 2 (2018)
Publisher : Magister Ilmu Hukum Universitas Mataram

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar |

Abstract

Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis konsep pertanggungjawaban pidana korporasi dalam tindak pidana ketenagakerjaan. Hal ini mengingat masih banyaknya pelanggaran hukum pidana ketengakerjaan yang tidak diproses hukum. Penelitian ini merupakan penelitian yuridis normatif dengan pendekatan perundang-undangan dan pendekatan konseptual. Berdasarkan hasil penelitian disimpulkan bahwa oleh karena korporasi memerlukan suatu konsep pertanggungjawaban yang berbeda dengan manusia maka pertanggungjawaban pidana korporasi tidak memerlukan adanya kesalahan sebagaimana dijelaskan dalam teori strict liability;pertanggungjawaban pidana korporasi dapat didasarkan pada adanya hubungan majikan-bawahan sebagaimana dijelaskan dalam teori vicarious responsibility ; pertanggungjawaban pidana korporasi yang didasarkan pada mensrea korporasi, yakni bahwa atasan korporasi sebagai otak dari suatu tindakan yang menjadi dasar adanya mensrea sebagaimana dijelaskan dalam teori Identifikasi.

THE ROLE OF BANKING IN PAYMEN OF INTERNATIONAL TRADE CONTRACT

Sood, Muhammad ( Fakutas Hukum, Universitas Mataram )

Jurnal IUS Kajian Hukum dan Keadilan Vol 6, No 2 (2018)
Publisher : Magister Ilmu Hukum Universitas Mataram

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar |

Abstract

The research aims to find out the regulation of Letter of Credit (L/C) as an instrument of payment in international trade; and to analyze the role of banks inthe implementation of payment services in international trade contracts. This research is a normative legal research with statutory approach, dan conceptual approach. The technique of collecting legal material is done by literature study, analyzing various legal references relevant to the examined issues to be further analyzed qualitatively and descriptively. It conducted by applying in depth and holistic review of the various references, and evaluated the legal materials as regulatory description of the role of banks in international trade contracts. The results of research indiceted that, the L/C regulation as a instrument of payment, regulatedin the International Civil Law (ICL) and in the Uniform Custom and Practice (UCP) provisions. According to ICL, the relations of the parties in trade contract based on the agreed legal option. If there is no legal option, it refers to the principle of the most characteristic performance, refers to the country in which the bank gives credit, or in which country the credit is disbursed. As for itsregulation in UCP 600, that L/C is an agreement requiring a bank to act upon request and instruction from a customer to conduct payment to the beneficiary. Meanwhile the role of banks in the implementation of payment services in international trade contracts is to guarantee payment of goods thatsent by exporters to importers in accordance with agreed price, and to ensure completeness of the shipment documents.

PERTANGGUNGJAWABAN KORPORASI DALAM TINDAK PIDANA LINGKUNGAN HIDUP

Amin, Idi ( Universitas Mataram )

Jurnal IUS Kajian Hukum dan Keadilan Vol 6, No 2 (2018)
Publisher : Magister Ilmu Hukum Universitas Mataram

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar |

Abstract

Penelitian ini berjudul pertanggungjawaban korporasi dalam tindak pidana lingkungan hidup, adapun masalah yang ingin dikaji adalah bagaimana bentuk pertanggungjawaban pidana terhadap kooporasi yang melakukan tindak pidana lingkungan hidup. Sedangkan tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui dan menganalisa permasalahan diatas. Untuk mencapai penelitian tersebut peneliti menggunakan penelitian hukum normatif. Hasil penelitian menunjukkan bahwa Prinsip yang dianut dalam pertanggungjawaban pidana terhadap korporasi yang melakukan tindak pidana lingkungan hidup adalah prinsip liability based on fault (pertanggungjawaban pidana berdasarkan kesalahan), yang secara singkat dapat dikatakan menganut asas kesalahan atau culpabilitas

EFEKTIVITAS PELAKSANAAN PERATURAN DESA TENTANG PENGELOLAAN MANGROVE SEBAGAI RELEVANSI SUSTAINABLE DEVELOPMENT

Suhendra Iskandar, Andi Dede

Jurnal IUS Kajian Hukum dan Keadilan Vol 6, No 2 (2018)
Publisher : Magister Ilmu Hukum Universitas Mataram

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar |

Abstract

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui efektivitas Peraturan Desa Rewataya Nomor 01 Tahun 2013 tentang Pengelolaan Mangrove ditinjau dari faktor hukumnya; faktor penegak hukum; faktor sarana atau fasilitas yang mendukung penegak hukum dan faktor masyarakat serta relevansi Peraturan Desa Rewataya Nomor 01 Tahun 2013 tentang Pengelolaan Mangrove dengan konsep dan prinsip-prinsip sustainable development. Hasil penelitian menunjukkan bahwa: Pertama, efektivitas Peraturan Desa Rewataya Nomor 01 Tahun 2013 tentang Pengelolaan Mangrove ditinjau dari faktor hukumnya dikatakan efektif karena sesuai dengan persyaratan yuridis yang ada; ditinjau dari faktor penegak hukum tidak efektif disebabkan tidak berfungsinya penegak hukum di Desa Rewataya; ditinjau dari faktor sarana atau fasilitas yang mendukung penegak hukum tidak efektif dikarenakan tidak adanya sarana atau fasilitas untuk mendukung penegak hukum dan ditinjau dari faktor masyarakat juga tidak efektif disebabkan masih adanya pelanggaran-pelanggaran yang dilakukan masyarakat dimana hal tersebut bertentangan dengan Peraturan Desa Rewataya Nomor 01 Tahun 2013 tentang Pengelolaan Mangrove. Kedua, terdapat relevansi Peraturan Desa Rewataya Nomor 01 Tahun 2013 tentang Pengelolaan Mangrove dengan konsep dan prinsip-prinsip sustainable development dimana Pasal-Pasal yang dimuat didalam Peraturan Desa Rewataya Nomor 01 Tahun 2013 tentang Pengelolaan Mangrove relevansi dengan konsep dan prinsip-prinsip sustainable development.

PEMBENTUKAN PERATURAN DAERAH YANG RESPONSIF MELALUI INISIATIF DPRD KOTA MATARAM

Darmin, Darmin ( Yayasan Sekolah Tinggi Manajemen Informatika Komputer Mataram )

Jurnal IUS Kajian Hukum dan Keadilan Vol 6, No 2 (2018)
Publisher : Magister Ilmu Hukum Universitas Mataram

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar |

Abstract

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui, menilai dan memahami proses Pembentukan Regulasi Daerah yang Responsif melalui Inisiatif DPRD Kota Mataram. Penelitian ini menggunakan literatur atau data sekunder sebagai data pada awalnya. Hasil penelitian menunjukkan bahwa dalam proses Pembentukan Regulasi Daerah Responsif melalui Inisiatif DPRD Kota Mataram pada tataran pelaksanaannya sudah memberikan ruang bagi partisipasi masyarakat dalam formasi, namun memiliki perbedaan yang sangat mendasar, dimana Peraturan Daerah tersebut berasal dari inisiatif DPRD Kota Mataram cenderung ditandai dengan responsif karena cenderung aspirasional akan merespon kebutuhan masyarakat (bottom up) dan proses pembuatannya partisipatif, serta dalam hal interpretasi hukum produknya memberikan sedikit kesempatan untuk pemerintah membuat interpretasinya sendiri melalui berbagai peraturan pelaksanaan. Sedangkan Peraturan Daerah yang diajukan oleh Kepala Daerah cenderung ortodoks karena bersifat positivis-instrumentalis, artinya berisi materi yang mencerminkan visi pemegang kekuasaan sosial dan politik atau mengandung materi yang lebih merupakan alat untuk mewujudkan kemauan dan kepentingan program pemerintah. (atas bawah). Kemudian proses manufaktur yang terpusat, serta dalam hal interpretasi hukum produknya memberi kesempatan luas kepada pemerintah untuk melakukan berbagai interpretasi oleh berbagai peraturan yang maju

EKSISTENSI ADR DALAM PENYELESAIAN SENGKETA HARTA WARIS PADA MASYARAKAT SUKU SAMAWA

Dahlan, Syarif ( Dosen Program Studi Ilmu Hukum Fakultas Hukum Universitas Samawa ) , Haryanto, Iwan ( Dosen Program Studi Ilmu Hukum Fakultas Hukum Universitas Samawa )

Jurnal IUS Kajian Hukum dan Keadilan Vol 6, No 2 (2018)
Publisher : Magister Ilmu Hukum Universitas Mataram

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar |

Abstract

Berkurangnya angka penyelesaian sengketa harta waris melalui pengadilan yang diajukan oleh masyarakat Suku Samawa, menimbulkan beberapa pertanyaan menyangkut penyelesaian sengketa harta waris melalui mekanisme alternative dispute resolution (ADR).  Apa saja  kasus sengketa harta waris  yang dapat diselesaikan menggunakan ADR? bentuk dan mekanisme kerja alternative dispute resolution (ADR) dalam penyelesaian sengketa harta waris? Dan efektifitas alternative dispute resolution (ADR) dalam penyelesaian sengketa harta waris?. Untuk mengkaji permasalahan tersebut penelitian yang digunakan dalam penelitian ini yakni penelitian hukum empiris dengan menggunakan pedekatan kualitatif. Hasil yang diperoleh dari analisis tersebut ditemukan bahwa sengketa harta waris yang dapat diselesaikan melalui jalur alternative dispute resolution (ADR) yakni sengketa harta waris berupa barang tidak bergerak yakni tanah waris, kemudian bentuk dan mekanisme penyelesaian sengketa harta waris menggunakan jalur mediasi, dimana peran kepala desa sebagai pihak penengah dalam penyelesaian masalah tersebut sehingga efektifitas penyelesaian menggunakan alternative dispute resolution (ADR) sangat efektif.

ASPEK PERTANGGUNGJAWABAN PIDANA NOTARIS PADA PEMBUATAN AKTA PIHAK (STUDI PUTUSAN MAHKAMAH AGUNG NOMOR 1099/PID/2010

Yustyawan, Gde Yogi ( Notaris/PPAT I Gede Raka Sukarta SH ) , Hamidah, Siti ( Universitas Brawijaya ) , Susilo, Hariyanto ( Universitas Brawijaya )

Jurnal IUS Kajian Hukum dan Keadilan Vol 6, No 2 (2018)
Publisher : Magister Ilmu Hukum Universitas Mataram

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar |

Abstract

Dalam membuat akta otentik tentu Notaris tidak lepas dengan apa yang dinamakan tanggung jawab atas semua tindakan atau perbuatannya. Pertanggungjawaban merupakan suatu sikap atau tindakan untuk menanggung segala akibat dari perbuatan yang dilakukan atau sikap untuk menanggung segala resiko ataupun kosekuensinya yang ditimbulkan dari suatu perbuatan.Pertanggungjawaban itu ditentukan oleh sifat pelanggaran dan akibat hukum yang ditimbulkannya.Sedangkan tanggung jawab notaris dalam Undang-Undang Jabatan Notaris dimaksudkan sebagai keterikatan Notaris terhadap ketentuan-ketentuan hukum dalam menjalankan tugas dan kewajibannya.

KONSEP PENGUATAN KEWENANGAN KOMISI PENGAWAS PERSAINGAN USAHA SEBAGAI LEMBAGA QUASI-PERADILAN DALAM MEMBANGUN PEREKONOMIAN NASIONAL YANG SEHAT DAN ADIL

Risnain, Muh. ( Faculty of Law, Mataram University )

Jurnal IUS Kajian Hukum dan Keadilan Vol 6, No 2 (2018)
Publisher : Magister Ilmu Hukum Universitas Mataram

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar |

Abstract

Tujuan penelitian ini adalah untuk mengungkapkan keberadaan KPPU sebagai lembaga quasi-yudisial yang memiliki peranan penting dalam membangun perekonomian nasional, kemuidan akan membandingkan keberadaan KPPU dengan lembaga serupa yang dimiliki negara lain yang telah terlebih dahulu memiliki lembaga pengawas persaingan usaha, dan menemukan sebuah konsep penguatan kewenangan KPPU dalam mengawasi persaingan usaha di Indonesia. metode penelitian ini adalah jenis penelitian yuridis-normatif. Penelitian ini  mendiskripsikan dan menganalisis kebijakan hukum yang diambil pemerintah terkait kelembagaan KPPU sebagai pengawas persaingan usaha dan berusaha menemukan konsep penguatan KPPU sebagai lembaga quasi yudisial dalam mewujdukan perekonomian nasional yang sehat dan adil. . Melakukan kajian perbandingan dengan lembaga pengawas dan penegak hukum persaingan usaha di negara lain seperti di Amerika Serikat, Jerman dan Jepang hendaknya dilakukan DPR RI dan Presiden dalam rangka memperkuat Kewenangan KPPUArie Siswanto, Hukum Persaingan Usaha, Ghalia Indonesia, Bogor, 2002. Ayudha D. Prayoga, Dkk, Persaingan Usaha dan Hukum yang Mengaturnya di Indonesia, Partnership for Business Competition, Jakarta, 2001. Erman Rajagukguk, Hukum Ekonomi Indonesia : Memperkuat Persatuan Nasional, Mendorong Pertumbuhan Ekonomi dan Memperluas Kesejahteraan Sosial, makalah dalam seminar pembangunan Hukum nasional  ke-VIII  yang diadakan oleh BPHN Depkeh dan HAM, di Bali, Tahun 2003. Hikmahanto Juwana, Sekilas Hukum Persaingan Usaha dan UU No.5 tahun 1999, Jurnal Magister Hukum, 1999. Jimly  Asshidiqie, Konsolidasi Naskah UUD 1945 setelah Perubahan Keempat, Pusat studi Hukum Tata Negara Fakultas Hukum Universitas Indonesia, Jakarta, 2002. Mochtar Kusumatmadja, Konsep-konsep Hukum dalam Pembangunan, Binacipta, Bandung,1972,hlm.13 ,  Otje Salman dan Eddy Damian (editor), Konsep-Konsep Hukum dalam Pembangunan: Kumpulan Karya Tulis Prof. Dr Mochtar Kusumaatadja, Alumni, Bandung 2002. Rikrik Rizkiyana, Catatan Kritis Terhadap Hukum Acara Persaingan Usaha, makalah disampaikan dalam Lokakarya Penelitian Hukum Persaingan Usaha, KHN,2011. Sri-Edi Swasono, Demokrasi Ekonomi: Keterkaitan usaha partisipatif Vs. Konsentrasi Ekonomi, Makalah dalam seminar “Pancasila sebagai Ideologi dalam Berbagai Bidang kehidupan Bermasyarakat, Berbangsa dan Bernegara”,  yang diselenggarakan B-7 Jakarta, 24 Oktober 1989. Indonesia, Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1999 tentang Larangan Praktek Monopoli dan Persaingan Usaha Tidak Sehat, Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 33 Baca GBHN 1993-1998World Bank Report (unpublished) 1994  Jurnal Zuhairi, A. (2015). Konstruksi Perlindungan Hukum Bagi Pengadu/Pelapor Kerugian Konsumen Dari Tuntutan Pencemaran Nama Baik Oleh Pelaku Usaha/Produsen. Jurnal IUS Kajian Hukum dan Keadilan, 3(1).

SENGKETA PENGALIHAN SAHAM PERSEROAN TERBATAS YANG DISEPAKATI BERDASARKAN INVESTMENT AGREEMENT

Rahmawati, Fatimah ( Universitas Brawijaya )

Jurnal IUS Kajian Hukum dan Keadilan Vol 6, No 2 (2018)
Publisher : Magister Ilmu Hukum Universitas Mataram

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar |

Abstract

Perseroan Terbatas dalam menjalankan usahanya membutuhkan investor maka dapat dibuat perjanjian investasi di antara mereka, namun dalam perjalanannya sengketa dapat juga timbul, salah satunya sengketa yang terjadi diantara PT. CTPI dengan PT. BKB dalam hal pengalihan saham PT. CTPI yang mana telah disepakati  dalam investment agreement, akan tetapi dalam penyelesaian sengketa terdapat pertentangan mengenai pokok sengketa tentang  pelaksanaan investment agreement dengan perbuatan melawan hukum yang tidak ada hubungannya dengan investment agreement, metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode penelitian hukum normatif, perkara ini telah diputus oleh Pengadilan Negeri berdasarkan Putusan Nomor 10/PDT.G/2010/PN.JKT dengan menyatakan bahwa sengketa ini bukan merupakan pelaksanaan investment agreement kemudian dikuatkan sampai tingkat peninjauan kembali di Mahkamah Agung berdasarkan Putusan Nomor 238PK/PDT/2014 sedangkan dalam tingkat banding Hakim memutuskan bahwa ini merupakan sengketa mengenai pelaksanaan investment agreement. Berdasarkan kajian yang dilakukan dalam tulisan ini, diperoleh jawaban bahwa Hakim pada Pengadilan Negeri dan Mahkamah Agung telah mengabaikan kekuatan mengikat investment agreement dan tidak menghormati perjanjian yang telah dibuat berdasarkan teori keadilan sebagai landasan dalam berkontrak.