cover
Contact Name
-
Contact Email
-
Phone
-
Journal Mail Official
-
Editorial Address
-
Location
Kota semarang,
Jawa tengah
INDONESIA
Sainteknol
ISSN : -     EISSN : -     DOI : -
Core Subject : Education,
Arjuna Subject : -
Articles 191 Documents
STUDI PENGGUNAAN PREKURSOR HORMON STEROID DALAM PAKAN TERHADAP KUALITAS REPRODUKSI BURUNG PUYUH JANTAN (COTURNIX COTURNIX JAPONICA) Isnaeni, Wiwi; Fitriyah, Abdiyadul; Setyani, Ning
Sainteknol : Jurnal Sains dan Teknologi Vol 8, No 2 (2010): December 2010
Publisher : Unnes Journal

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (240.154 KB) | DOI: 10.15294/sainteknol.v8i2.316

Abstract

Penelitian ini bertujuan mengkaji efek penggunaan prekursor hormon steroid(dari bahan alami) dalam pakan terhadap kualitas reproduksi puyuh jantan. Prekursorhormon steroid dari bahan alami yang dimaksud yaitu minyak ikan lemuru (sumberomega-3), minyak sawit (sumber omega-6), dan kuning telur (sumber kolesterol),yang dicampurkan ke dalam pakan. Dalam penelitian ini digunakan 175 ekor burungpuyuh jantan umur empat minggu, dengan berat badan 60-98 gram, dibagi secaraacak menjadi tujuh kelompok, yaitu R-0 (kontrol), R-1 (3% ML), R-2 (6% ML), R-3(3% MS), R-4 (6% MS), R-5 ( 3% KT), dan R6 (6% KT). Pemberian pakandilakukan pada pagi pukul 07:00 dan sore pukul 16:00 WIB sebanyak 20 g pakan/100g BB puyuh/hari. Air minum diberikan secara ad libitum. Variabel penelitian(indikator kualitas reproduksi puyuh jantan) berupa kadar hormon testosteron plasma,kualitas darah, kecemerlangan/warna bulu dada, kualitas suara, dan kualitasspermatogenesis. Untuk mengamati struktur histologi testis, terlebih dahulu dilakukanpreparasi jaringan testis menggunakan metode pewarnaan H-E. Data dianalisisdengan analisis variansi menggunakan RAL, dilanjutkan dengan uji kontras ortogonaldan uji morpometri. Hasil penelitian menunjukkan bahwa pemberian ML dan MSmampu meningkatkan kecemerlangan warna bulu dada burung puyuhjantan (P<0,01). Pemberian pakan sumber asam lemak dan kolesterol terbukti mampumeningkatkan motilitas dan konsentrasi spermatozoa burung puyuh secara bermakna(P<0,01). Pemberian ML level 6% mampu menurunkan abnormalitas spermatozoasecara bermakna. Pemberian MS level 6% mampu meningkatkan jumlahspermatozoa yang hidup. Pemberian MS dan ML level 6% mampu meningkatkankonsentrasi spermatozoa, sedangkan pemberian kolesterol level 6% cenderungmenurunkan kualitas semen. Pemberian ML dan MS level 6% menyebabkanpeningkatan kadar hormon testosteron. Kadar hormon testosteron tertinggiditunjukkan oleh kelompok puyuh yang diperlakukan dengan ML 6%. Kadar hormontestosteron terendah ditunjukkan oleh kelompok puyuh yang diperlakukan denganKT 6 % dan kelompok kontrol. Tingginya kadar hormon testosteron pada perlakuanML 6% dibarengi dengan rendahnya kadar kolesterol total (196,93 mg/ dl), HDL(79,73 mg/dl) dan LDL (12,68 mg/dl) pada plasma puyuh jantan. Pemberian ML,MS, dan KT level 6% juga meningkatkan hampir semua indikator kualitas suara.Kata Kunci: Minyak ikan lemuru, minyak sawit, kuning telur, hormon testosteron, kualitasreproduksi puyuh jantan.
PENGGUNAAN KOMPOS AKTIF AKTIF TRICHODERMA HARZIANUM DALAM MENINGKATKAN PERTUMBUHAN Herlina, Lina; Dewi, Pramesti
Sainteknol : Jurnal Sains dan Teknologi Vol 8, No 2 (2010): December 2010
Publisher : Unnes Journal

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (190.383 KB) | DOI: 10.15294/sainteknol.v8i2.317

Abstract

Cabai merupakan komoditas sayuran yang memiliki nilai ekonomis tinggidan dapat tumbuh diberbagai jenis tanah. Masalah utama dalam budidaya cabaiadalah tingginya serangan hama/penyakit yang secara ekonomis dapat menurunkanprodukitifitas, penggunaan pupuk kimia yang kurang bijaksana berdampak padalingkungan dan tidak aman untuk dikonsumsi. Untuk mengurangi penggunaan pupukkimia diperlukan teknologi inovasi penggunaan pupuk organik. Penggunaan pupukaktif Trichoderma harzianum, sebagai salah satu alternatif agar produktifitas daricabai yang diusahakan tidak menurun. Penelitian ini bertujuan mengetahui penngaruhpupuk aktif Trichoderma harzianum, terhadap pertumbuhan dan produksi tanamancabai .Rancangan acak lengkap digunakan sebagai rancangan dalam penelitian ini.Tanaman indikator yang digunakan adalah cabai. Cabai ditanam di dalam polibagberukuran 40 x 50 cm dengan tanah sebanyak 10 kg. Variasi pupuk aktifTrichoderma harzianum ( g) adalah 0, 100, 150, 200 dan 250. Data dianalisis denganmenggunakan ANAVA satu jalan serta dilanjutkan dengan uji BNT 95%. Hasilpenelitian menunjukkan pemberian kompos aktif Trichoderma harzianumberpengaruh terhadap pertumbjuhan akar primer, berat kering tanaman, kadar klorofiltetapi tidak berpengaruh terhadap tinggi tanaman. Hasil uji lanjut BNT menunjukanbahwa pemberian pupuk aktif Trichoderma Harzianum pada semua perlakukanberbeda nyata kontrol pada panjang akar dan kadar klorofil, sedangkan pupuk aktif Tharzianum, dosis 250 g perpengaruh paling besar terhadap berat keringtanaman.Simpulan dari hasil penelitian bahwa pemberian kompos aktif Trichodermaharzianum berpengaruh terhadap pertumbuhan tanaman cabai . Respon pertumbuhantanaman cabai akibat pemberian kompos aktif Trichoderma harzianum dapatmeningkatkan jumlah akar lateral, kandungan klorofil serta berat kering tanamancabai.Kata Kunci : pertumbuhan dan produksi , tanaman cabai
UJI KUALITAS BANDENG PRESTO DENGAN ALAT LOW TEMPERATUR HIGH PRESSURE COOKER (LTHPC) TM., Nana Kariada; Sunyoto, -; Aryadi, Widya
Sainteknol : Jurnal Sains dan Teknologi Vol 8, No 2 (2010): December 2010
Publisher : Unnes Journal

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (110.162 KB) | DOI: 10.15294/sainteknol.v8i2.318

Abstract

Bandeng duri lunak merupakan pengembangan olahan yang berasal daripemindangan. Low Temperature High Pressure Cooker (LTHPC) merupakan alathasil karya mahasiswa Unnes yang berfungsi membuat bandeng presto atau bandengduri lunak, yang dapat memproduksi dalam sekala besar dengan waktu yang relatiflebih singkat daripada menggunakan panci presto. Tujuan penelitain ini adalah untukmengetahui waktu optimum pemanasan agar diperoleh bandeng presto dengankualitas yang diharapkan dan mengetahui kualitas bandeng presto dengan adanyavariasi waktu dalam proses pemasakkan bandeng presto tersebut. Populasi dalampenelitian ini adalah seluruh bandeng presto yang diproduksi oleh KUB Lumintu.Variabel bebas adalah suhu pemanasan (T) yang terdiri dari 3 perlakuan, yaitu: 60menit, 90 menit dan 120 menit. Sebagai variabel terikat adalah kualitas bandengpresto (K), yang terdiri dari dari kualitas proximat dan kualitas organoleptik. Datayang terkumpul akan dianalisis secara deskriptif. Dari hasil penelitian diperolehbahwa analisis proximat ketiga sampel penelitian tidak menunjukkan hasil yangberbeda sangat nyata. Hal ini dapat dilihat dari kandungan energi, lemak, protein,karbohidrat, calsium, serta kasar dan kadar air mempunyai nilai yang hampir sama.Dari uji organoleptik tersebut di atas, dapat diketahui bahwa bandeng presto yangdimasak dengan lama waktu pemasakan 90 menit mempunyai hasil yang terbaik danpaling disukai oleh konsumen (responden). Hal ini dapat dilihat bahwa bandengpresto dengan pemasakan 90 menit tersebut mempunyai nilai rata-rata 4,6. lebihtinggi dari bandeng presto pemasakan 60 menit (3,2), maupun pemasakan 120 menit(4). Dari hasil penelitian diperoleh simpulan bahwa kualitas bandeng presto yangdimasak dengan variasi waktu yang berbeda mempunyai kualitas yang hampir sama.Hasil analisis proximat ketiga sampel mempunyai kualitas yang hampir sama.Bandeng presto dengan pemasakan 90 menit mempunyai kualitas organoleptikterbaik, kemudian diikuti bandeng presto dengan pemasakan 120 menit dan 60 menit.Kata Kunci : Bandeng Presto, Low Temperature High Presure Cooker
SINTESIS ADITIF OCTANE BOOSTER DARI MINYAK BIJI KARET DENGAN PROSES PERENGKAHAN KATALITIK Pita Rangga, Wara Dyah; Kusumaningtyas, Ratna Dewi; Nasikin, M; Trisnani, Dewi
Sainteknol : Jurnal Sains dan Teknologi Vol 8, No 2 (2010): December 2010
Publisher : Unnes Journal

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (323.61 KB) | DOI: 10.15294/sainteknol.v8i2.320

Abstract

Proses sintesis aditif octane booster dari minyak biji karet melalui prosesperengkahan katalitik fasa cair yaitu H2SO4. Kondisi reaksi pada reactor batchtekanan atmosfer berpengaduk, waktu reaksi 0,5-2 jam dan suhu reaksi 160-250oC.Selama proses perengkahan katalitik menggunakan kadar katalis 1%. Kondidioptimum pada waktu 1 jam dan suhu 220oC. Karakterisasi aditif octane booster yangdihasilkan adalah densitas 0,734 g/mL, viskositas 0,027 poise, dan angka oktana101,01. Penurunan densitas dan viskositas terjadi setelah proses perengkahankatalistik dan destilasi Hal ini menunjukkan bahwa trigliserida minyak biji karetdirengkahkan menjadi molekul yang lebih kecil yang terdiri dari senyawa denganrantai C lebih pendek. Analisis FTIR sebelum dan sesudah reaksi menunjukkan reaksiperengkahan dengan produk alkena, alkana, asam alkanoat. Pada analisis GC-MSdihasilkan aditif octane booster pada C5-C12 konversi 38,67 dan yield 35,61.Kata kunci: aditif, octane booster, perengkahan katalitik, fasa cair
PENGARUH KONDISI PENUMBUHAN PADA SIFAT FISIS FILM TIPIS GA2O3 DENGAN DOPING ZNO Sulhadi, -; Marwoto, Putut; Sugianto, -
Sainteknol : Jurnal Sains dan Teknologi Vol 8, No 2 (2010): December 2010
Publisher : Unnes Journal

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (607.136 KB) | DOI: 10.15294/sainteknol.v8i2.321

Abstract

Telah dapat ditumbuhkan film tipis Ga2O3:ZnO di atas substrat silikonmenggunakan dc magnetron sputtering (home made). Parameter deposisi yangdivariasikan dalam pembuatan film tipis Ga2O3:ZnO adalah daya plasma. Prosespenumbuhan dilakukan selama 3 jam. Struktur film dipelajari dengan menggunakandifraksi sinar X (XRD) dan SEM. Hasil difraktogram XRD dibandingkan dengandata JCPDS untuk mengidentifikasi struktur kristal yang tumbuh. Film tipis yangditumbuhkan dengan daya plasma 20,15 W dan 24,10 W teramati puncak difraksibersesuaian dengan orientasi bidang (201) yang menunjukkan lapisan tipisGa2O3:ZnO memiliki struktur monoklinik dan intensitas tertinggi bersesuaian denganorientasi bidang (400) pada fase kubik. Pada citra SEM dengan perbesaran 10.000kali teramati bahwa film yang ditumbuhkan dengan daya plasma 20,15 Wmempunyai morfologi yang lebih rata. Kondisi tersebut dikarenakan atom-atom yangmenempel pada substrat ada yang terlepas terlebih dahulu sebelum datang atom-atomyang tersputter dari target. Hal ini sebagai konsekuensi laju atom yang menujusubstrat relatif rendah karena ditumbuhkan pada daya plasma yang juga relatifrendah.Kata kunci: Ga2O3:ZnO, daya plasma, XRD, SEM, dc magnetron sputtering.
STUDI PENUMBUHAN FILM TIPIS CUPC DENGAN METODE PENGUAPAN HAMPA UDARA PADA SUHU RUANG UNTUK APLIKASI SENSOR GAS Sujarwata, -; Triyana, Kuwat
Sainteknol : Jurnal Sains dan Teknologi Vol 8, No 2 (2010): December 2010
Publisher : Unnes Journal

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (948.104 KB) | DOI: 10.15294/sainteknol.v8i2.322

Abstract

Penumbuhan film tipis CuPc di atas substrat SiO2 dengan metodepenguapan hampa udara (Model JEOL JEE-4X) telah dilaksanakan. Aktivitas inimerupakan langkah awal untuk mengembangkan sensor gas berbasis CuPc.Penumbuhan film tipis CuPc dilakukan dengan 2 variabel penelitian, yaitu waktudeposisi dan kuat arus pada alat vacuum evaporator. Karakteristik film tipis CuPctelah dianalisis didasarkan pada struktur mikro dengan menggunakan X-RayDiffraction (X-RD) and Scanning Electron Microscopy (SEM). Selanjutnya hasil XRDuntuk masing-masing sample telah dianalisis oleh ICDD ((International Centrefor Diffraction Data). Pada sisi lain, permukaan dan ketebalan film tipis CuPcdianalisis dengan gambar hasil dari SEM. Hasil spektrum dari X-RD diperoleh bahwafilm CuPc dideposisikan dengan kuat arus 35 A – 50 A menunjukkan adanyapeningkatkan kristal dalam film tipis CuPc.Ketebalan film tipis CuPc yangdideposisikan dengan pengaturan kuat arus 40 A, 45 A dan 50 adalah berturut-turut2,1 μm, 2,4 μm dan 4,8 μm. Film tipis CuPc yang didasarkan pada hasil deposisidapat dikatakan bahwa film dengan pengaturan kuat arus 45 A pada alat penguapanhampa udara merupakan karakteritik optimum pertama . Kesimpulan yang diperolehadalah film tipis CuPc dengan ketebalan akan meningkat, jika kuat arus yangdiaplikasikan pada alat penguapan ruang hampa juga ditingkatkan.Pembuatan OFETberbasis CuPc dilakukan dengan membuat struktur bottom-contact. Proses diawalidengan pencucian substrat Si/SiO2 dengan etanol dalam ultrasonic cleaner. Untukstruktur bottom-contact, setelah dilakukan pencucian substrat selanjutnyamendeposisikan elektroda source/drain di atas lapisan SiO2 menggunakan bahanemas murni dengan metode lithography.Kata kunci : Copper Phthalocyanine(CuPc), film tipis CuPc, vacuum evaporator
PEMANFAATAN KOLEKTOR SURYA PEMANAS AIR DENGAN MENGGUNAKAN SENG BEKAS SEBAGAI ABSORBER UNTUK MEREDUKSI PEMAKAIAN BAHAN BAKAR MINYAK RUMAH TANGGA R, M Burhan; Anis, Samsudin; Karnowo, -
Sainteknol : Jurnal Sains dan Teknologi Vol 8, No 2 (2010): December 2010
Publisher : Unnes Journal

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (184.701 KB) | DOI: 10.15294/sainteknol.v8i2.323

Abstract

Sumber energi fosil yang semakin terbatas perlu disikapi secara bijak untukmenjaga security of supply melalui usaha penghematan energi dan pemanfaatanenergi baru dan terbarukan. Aplikasi kolektor surya sebagai pemanas awal air skalarumah tangga diharapkan menjadi salah satu solusinya. Penelitian ini dilakukan untukmendapatkan konstruksi kolektor surya yang dapat dimanfaatkan sebagai pre-heaterair skala rumah tangga, mengetahui pengaruh modifikasi tebal kaca penutup dan jarakantar absorber dengan kaca penutup terhadap daya serap kolektor, dan mengetahuiseberapa besar kontribusi kolektor surya yang didesain dalam mereduksi pemakaianbahan bakar minyak skala rumah tangga. Penelitian diawali dengan perancangankolektor surya jenis plat datar yang dimodifikasi menggunakan plat gelombang dariseng bekas. Luas permukaan kolektor adalah 1,2 m2 dengan kapasitas 18 liter/jam.Setelah kolektor dirancang dan dibuat, dilanjutkan dengan pengujian dan pengukuranuntuk mendapatkan efisiensi kolektor yang optimal. Pengujian dilakukan pada sianghari pukul 10:00 – 15:00 dengan selang waktu 60 menit pada berbagai ukuran tebalkaca penutup yaitu 3 hingga 8 mm dan jarak absorber ke kaca penutup 10 hingga 50mm. Setelah didapatkan desain kolektor yang optimal, dilanjutkan dengan percobaanpendidihan air berdasar suhu keluaran kolektor. Hasil penelitian menunjukkan bahwakolektor surya yang didesain dapat dimanfaatkan sebagai pre-heater air skala rumahtangga. Modifikasi tebal kaca dan jarak absorber ke kaca penutup berpengaruhterhadap efisiensi kolektor. Desain kolektor yang optimal didapatkan padapenggunaan tebal kaca 5 mm dan jarak absorber ke kaca penutup 30 mm. Desain inimenghasilkan efisiensi rerata tertinggi sebesar 79,6% dan mampu mereduksipenggunaan bahan bakar minyak sebesar 52,32%.Kata kunci: Kolektor surya, seng bekas, efisiensi, reduksi bahan bakar minyak
PEMBERDAYAAN ENERGI MATAHARI SEBAGAI ENERGI LISTRIK LAMPU PENGATUR LALU LINTAS Widodo, Djoko Adi; Suryono, -; Abdrasto, Tatyantoro; Tugino, -
Sainteknol : Jurnal Sains dan Teknologi Vol 8, No 2 (2010): December 2010
Publisher : Unnes Journal

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (106.017 KB) | DOI: 10.15294/sainteknol.v8i2.324

Abstract

Indonesia merupakan negara yang memiliki berbagai jenis sumber dayaenergi dalam jumlah yang cukup melimpah. Letak Indonesia berada pada daerahkatulistiwa, maka wilayah Indonesia akan selalu disinari matahari selama 10 sampaidengan 12 jam dalam sehari. Data Ditjen Listrik dan Pengembangan Energi padatahun 1997, kapasitas terpasang listrik tenaga surya di Indonesia mencapai 0,88 MWdari potensi yang tersedia 1,2 x 109 MW. Penelitian ini bertujuan mengembangkaninovasi teknologi pembangkit listrik bersumber dari energi matahari. Pengkonversienergi matahari menjadi energi listrik menggunakan fotovoltaik atau surya sel.Sedangkan energi listrik yang dihasilkan disimpan dalam sebuah baterai. Manfaatdari penelitian untuk memberdayakan energi matahari secara optimal sebagai sumberenergi listrik pada lampu pengatur lalu lintas. Berdasarkan percobaan dari satu suryasel diperoleh kuat arus pada sel surya dan kuat arus yang mengalir ke dalam bateraiyang berfluktuatif besarnya. Energi listrik hasil dari sebuah surya sel 50 WP yangterkena sinar matahari selama 6 jam mampu menyalakan 4 buah lampu dengan daya30 watt selama 16 jam. Diharapkan agar diadakan penelitian mengenai efisiensi darisuatu surya sel sepanjang musim kemarau dan hujan secara realtime.Kata Kunci:Energi matahari, Fotovoltaik, Energi Listrik.
PEMODELAN SPASIAL HABITAT BURUNG WALET SARANG PUTIH (COLLOCALIA FUCIPHAGA) DENGAN MENGGUNAKAN SIG (SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS) DALAM UPAYA PENGEMBANGAN BUDIDAYA SARANG WALET DI JAWA TENGAH (STUDI KASUS KABUPATEN GROBOGAN DAN KABUPATEN SEMARANG) R, Margareta; Abdullah, -
Sainteknol : Jurnal Sains dan Teknologi Vol 8, No 2 (2010): December 2010
Publisher : Unnes Journal

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (1409.558 KB) | DOI: 10.15294/sainteknol.v8i2.325

Abstract

Tujuan umum penelitian tahun kedua adalah mendapatkan data ilmiahmengenai distribusi dan ekologi burung walet sarang putih berdasarkan distribusisarang walet dan aspek ekologi yang mencakup identifikasi jenis dan kelimpahan,suhu lingkungan, kelembaban, ketinggian, jarak sarang dari sumber air, jalan, sungaidan pemukiman. Penelitian dilakukan di Kabupaten Semarang dan waktupelaksanaan penelitian pada bulan Maret – Oktober 2008. Metode pengumpulandata terdiri dari data spasial mencakup peta jalan, peta sumber air (sungai), petaketinggian, dan peta tutupan lahan. Dari peta-peta tersebut disusun kelas-kelaskesesuaian, yaitu kelas kesesuaian jarak jalan, kelas kesesuaian jarak sungai, kelaskesesuaian ketinggian dan kelas kesesuaian tutupan lahan. Penentuan distribusirumah walet dilakukan dengan menggunakan GPS (Global Positioning System).Analisis data dilakukan melalui analisis spasial dan analisis statistika denganmenggunakan Sistem Informasi Geografis, berdasarkan overlay (metode tumpangtindih), pengkelasan (Class), klasifikasi, penilaian (skoring), dan pembobotan. Setelahitu dilakukan validasi klasifikasi kesesuaian habitat. Hasil penelitian menunjukkanbahwa wilayah yang sangat sesuai sebagai habitat burung walet sarang putih diKabupaten Semarang adalah sebesar 12767 Ha (11,98 %), area yang sesuai seluas80998 Ha (75,98 %) dan tidak sesuai seluas 12880 Ha (12,04 %). Berdasarkan hasilvalidasi, model kesesuaian habitat burung walet sarang putih termasuk dalam kategorisedang (71 %).Kata Kunci : Pemodelan spasial, habitat, walet sarang putih (Collocalia fuciphaga), SIG,Kabupaten Semarang
MODEL SPASIAL KETERSEDIAAN AIRTANAH DAN INTRUSI AIR LAUT UNTUK PENENTUAN ZONE KONSERVASI AIRTANAH Sriyono, -; Qudus, Nur; Setyowati, Dewi Liesnoor
Sainteknol : Jurnal Sains dan Teknologi Vol 8, No 2 (2010): December 2010
Publisher : Unnes Journal

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (76.709 KB) | DOI: 10.15294/sainteknol.v8i2.326

Abstract

Airtanah merupakan sumberdaya air yang paling baik untuk air bersih danair minum. Kebutuhan airtanah selalu meningkat sesuai dengan pertambahanpenduduk. Peningkatan pengambilan airtanah pada kawasan pantai memacuterjadinya intrusi air laut, atau masuknya air laut ke air tawar. Tujuan umumpenelitian membuat model spasial ketersediaan airtanah dan intrusi air laut padakawasan pantai. Penelitian dilakukan di kawasan pantai Kota Semarang. Datameliputi: data fisik lahan, data hasil booring, karakteristik fisik airtanah, kedalamanmuka freatik, fluktuasi airtanah, sifat fisik airtanah, dan karakteristik akifer. Peralatanpenelitian berupa satu set alat geolistrik, GPS, EC-meter, dan Notebook. Pemilihandan pengukuran sampel sumur dan pendugaan geolistrik dengan teknik stratifiedpurposive sampling. Analisis meliputi uji kualitas air, analisis geolistrik dengansclumberger, sebaran intrusi, kedalaman dan arah aliran airtanah. Kondisi air sumurdi Pantai Semarang sebagian besar berasa payau sampai asin, dengan nilai DHLberkisar antara (6.448,1-5,7) ms/cm. Akifer bebas pada kawasan pantai Semarangtersusun material aluvium campuran dengan batupasir dengan lempung, pada bagianbawah terdapat lapisan akuitard dan lapisan kedap berupa akuiclud berupa materiallempung. Analisis hubungan antara ketersediaan dengan arah perkembangan wilayahmenghasilkan zone konservasi dalam enam zona, yaitu zone kritis, zone rawan, zoneaman 1, zone aman 2 zone aman 3, zone aman 4. Saran penelitian perlu dilakukanpemeliharaan dan pembatasan penggunaan airtanah, upaya mencari sumber airtanah,peningkatan cadangan airtanah dengan konservasi vegetatif, membuat embung,sumur resapan, biopori.Kata Kunci: akifer, intrusi, konservasi

Page 1 of 20 | Total Record : 191