cover
Contact Name
-
Contact Email
dwiratna@matematika.its.ac.id
Phone
6281331347388
Journal Mail Official
-
Editorial Address
Pusat Publikasi Ilmiah (PPI) ITS. Gedung Pusat Riset Lt.6, Kampus ITS Sukolilo Surabaya 60111 INDONESIA
Location
Kota surabaya,
Jawa timur
INDONESIA
Jurnal Sains dan Seni ITS
ISSN : 2301928X     EISSN : 23373520     DOI : -
Fokus dari jurnal ilmiah berkala ini adalah mempublikasikan setiap hasil karya ilmiah yang melingkupi bidang: - Bidang matematika dan terapannya - Bidang fisika dan terapannya - Bidang kimia dan terapannya - Bidang statistika dan terapannya - Bidang biologi dan terapannya - Bidang disain produk - Arsitektu
Articles 51 Documents
Search results for , issue " Vol 5, No 1 (2016)" : 51 Documents clear
Peningkatan Masa Simpan Aktivator Kompos melalui Variasi Sumber Nitrogen Barselia, Arida Wahyu; Prasetyo,MT, Dr.techn.Endry Nugroho; Prasetyo, Endry Nugroho
Jurnal Sains dan Seni ITS Vol 5, No 1 (2016)
Publisher : Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat (LPPM), ITS

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (411.797 KB) | DOI: 10.12962/j23373520.v5i1.14917

Abstract

Kompos merupakan hasil degradasi bahan organik secara aerob maupun anaerob dengan memanfaatkan potensi mikroorganisme sebagai aktivator kompos. Kualitas aktivator kompos sangat tergantung dari kecepatan degradasi yang dimiliki dan lama masa simpannya. Medium pertumbuhan berpengaruh penting terhadap masa simpan aktivator kompos karena untuk mengomptimalkan viabilitas sel dalam waktu yang lama. Salah satu komponen medium pertumbuhan adalah nitrogen berupa protein atau senyawa peptida yang dapat memengaruhi masa simpan (life span) aktivator kompos. Kompleksitas struktur protein menyebabkan pemanfaatan nitrogen untuk pertumbuhan juga berbeda, yang salah satunya berpengaruh terhadap masa simpan aktivator kompos. Tujuan penelitian ini adalah mengetahui pengaruh beberapa sumber nitrogen antara lain yeast extract, pepton, susu skim, dan rumput laut, yang berpotensi untuk meningkatan masa simpan aktivator kompos. Konsorsium aktivator kompos berupa Aspergillus niger dan Rhizobium sp. dengan perbandingan 1:1 dikultur pada medium variasi sumber nitrogen dengan konsentrasi yang berbeda yaitu 2,5% dan 1,25% dengan 3 kali pengulangan. Jumlah koloni dihitung dengan metode TPC (Total Plate Agar), Kadar protein terlarut pada medium kultur dianalisis dengan metode Bradford. Hasil kultur aktivator kompos diaplikasikan untuk pembuatan kompos. Data dianalisis secara deskriptif berupa kurva pertumbuhan koloni, kemiringan kurva pertumbuhan aktivator kompos,kadar protein terlarut, suhu kompos, dan tabel analisis rasio C/N. Hasil penelitian didapatkan bahwa medium rumput laut konsentrasi 1,25% mampu meningkatkan masa simpan aktivator kompos karena hasil kemiringan kurva pertumbuhan relatif rendah sehingga diasumsikan jumlah sel yang cenderung stabil. Sedangkan nilai rasio C/N terbaik adalah aktivator kompos pada medium rumput laut konsentrasi 1,25% karena nilai yang didapatkan sebesar 14,15/1.Sehingga medium rumput laut konsentrasi 1,25% dapat dimanfaatkan untuk meningkatkan masa simpan aktivator kompos.
Analisis Pengaruh Faktor-Faktor Pada Agency Problems dan Keputusan Stock Repurchase di Indonesia Kurniawan, Christian Yendi
Jurnal Sains dan Seni ITS Vol 5, No 1 (2016)
Publisher : Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat (LPPM), ITS

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (229.768 KB) | DOI: 10.12962/j23373520.v5i1.15021

Abstract

Agency problems merupakan suatu permasalahan karena adanya perbedaan kepentingan antara manajemen perusahaan dan shareholder maupun debtholder. Salah satu alternatif untuk memitigasi agency problems, yaitu stock repurchase di mana perusahaan membeli kembali saham yang sudah beredar di pasar modal. Dalam melakukan stock repurchase, perusahaan perlu mempertimbangkan managerial discretion, ownership structure, agency problem, dan valuation, sehingga mampu menunjukkan signal positif dan tingkat kebaikan fundamentalnya kepada pasar. Penelitian ini menggunakan aktivitas stock repurchase pada listed company di Indonesia dari tahun 2002 hingga 2014. Penelitian ini bertujuan untuk membuktikan hubungan antar variabel yang mempengaruhi agency problems dan pengaruhnya terhadap keputusan stock repurchase antara perusahaan milik swasta dan negara. Metode yang digunakan dalam penelitian ini berbeda dengan penelitian sebelumnya, yaitu partial least square (PLS-SEM). Penelitian ini menggunakan 108 aktivitas stock repurchase. . Penelitian ini menunjukkan bahwa agency problems pada perusahaan di Indonesia dipengaruhi oleh managerial discretion dan ownership structure khususnya dominasi institutional holdings. Sedangkan stock repurchase pada perusahaan milik negara dipengaruhi oleh managerial discretion. Penelitian ini juga memberikan suatu fakta bahwa perusahaan di Indonesia melakukan stock repurchase di saat harga saham overvalue karena perusahaan ingin memaksimalkan kesejahteraan shareholder. Kata Kunci : Agency Problems, Partial Least Square, Overvalue, Stock Repurchase.
Efektivitas Penggunaan Bioetanol Dari Limbah Pulp Kakao (Theobroma cacao L.) Terhadap Lama Pembakaran Kompor Bioetanol Purwati, Lisma Shofarina; Nurhatika, Sri
Jurnal Sains dan Seni ITS Vol 5, No 1 (2016)
Publisher : Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat (LPPM), ITS

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (525.645 KB) | DOI: 10.12962/j23373520.v5i1.15389

Abstract

Biomassa tanaman yang mengandung pati dan gula berpotensi sebagai bahan baku pembuatan bioetanol. Pulp kakao (Theobroma cacao L.)  memiliki kadar glukosa sekitar 8-13% dan sukrosa sebesar 0,4-1,0%. Pulp kakao merupakan limbah pertanian yang tidak dimanfaatkan secara optimal. Penelitian ini bertujuan untuk memperoleh bioetanol yang efektif dari pulp kakao (Theobroma cacao L.) terhadap lama pembakaran kompor bioetanol.Metode penelitian ini menggunakan Rancangan Acak Lengkap (RAL). Parameter yang diamati yaitu lama waktu nyala kompor bioetanol, volume etanol, dan kadar etanol. Data yang diperoleh akan dianalisa kadar etanol yang dihasilkan, kadar gula reduksi serta uji lama pembakaran dan titik didih pada kompor bioetanol generasi ke-4. Hasil dari penelitian ini yaitu etanol dengan kadar 80% paling efektif digunkan sebagai bahan bakar karena memiliki lama pembakaran yang terbaik dengan waktu rata-rata lama pembakaran sebesar 3 menit 3,5 detik dan membutuhkan waktu 1 menit 9 detik. Proses fermentasi menghasilkan kadar gula reduksi sebesar 10% dan proses destilasi 10 liter limbah pulp kakao menghasilkan 100 ml etanol 83% dan 200 ml etanol 30%.
PENGENDALIAN KUALITAS PROSES PRODUKSI KERTAS KORAN PT. ADIPRIMA SURAPRINTA MENGGUNAKAN MULTIVARIAT HOTELLING T^2 Widyasmara, Arga Willy
Jurnal Sains dan Seni ITS Vol 5, No 1 (2016)
Publisher : Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat (LPPM), ITS

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.12962/j23373520.v5i1.15711

Abstract

Multivariat merupakan objek kajian pada statistika yang mempelajari perilaku dan hubungan antara dua atau lebih variabel. PT. Adiprima Suraprinta bergerak di bidang layanan jasa percetakan kertas, termasuk koran. Disamping melayani pelanggan, PT Adiprima Suraprinta juga telah dipercaya pelanggan untuk mencetak produknya. Penelitian ini dilakukan dengan tujuan untuk menganalisis kualitas produk kertas jenis News Print Paper (NPP) PRIMA 45 & 48.8 Yellowish dengan menggunakan metode grafik pengendali Multivariat Generalized Variance dan Hotelling T2 serta menghitung Indeks Kemampuan Proses pada mesin produksi koran. Data yang digunakan yaitu data dari karakteristik fisik kertas yaitu basis weight, thickness, moisture dan tensile strenght. Hasil produksi kertas PRIMA 45 dan 48.8 Yellowish tidak terjadi perbedaan kualitas karena dari peta Generalized Variance dan Hotelling T2 masih ada beberapa pengamatan yang masih Out of Control. Diketahui bahwa kapabilitas proses produksi kertas 45 dan 48.8 telah capable.
Analisis Pola Hubungan PDRB dengan Faktor Pencemaran Lingkungan di Indonesia Menggunakan Pendekatan Geographically Weighted Regression (GWR) Damayanti, Riza; Chamid, Mutiah Salamah
Jurnal Sains dan Seni ITS Vol 5, No 1 (2016)
Publisher : Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat (LPPM), ITS

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (813.959 KB) | DOI: 10.12962/j23373520.v5i1.14170

Abstract

PDRB merupakan salah satu indikator perekonomi-an suatu wilayah. Perhitungan PDRB salah satunya mengguna-kan pendekatan nilai tambah atau produksi, yang berkaitan dengan penggunaan sumber daya alam. Faktor pencemaran lingkungan berpengaruh terhadap ketersediaan sumber daya alam, sehingga mempunyai pengaruh dalam menentukan tinggi rendahnya PDRB suatu provinsi. Berbagai penelitian PDRB dengan metode statistika sudah banyak dilakukan. Namun, penelitian tersebut belum ada yang memodelkan antara PDRB dengan faktor pencemaran lingkungan yang memperhatikan faktor spasial. Oleh karena itu, dalam penelitian ini dilakukan analisis spasial dengan Geographically Weighted Regression (GWR). Metode GWR digunakan untuk memodelkan PDRB di Indonesia serta mengetahui faktor dari segi lingkungan yang berpengaruh secara signifikan di tiap provinsi. Hasil pemodelan dengan GWR diperoleh model yang berbeda-beda untuk tiap provinsi. Model GWR menunjukkan hasil yang lebih baik dibandingkan model regresi global, terlihat dari nilai AIC maupun SSE yang lebih kecil, dan R2 yang lebih besar.
Penentuan Kebijakan Waktu Optimum Perbaikan Komponen Heat Exchanger (HE) Pesawat Boeing 737-800 Menggunakan Metode Power Law Process di PT. Garuda Maintenance Facility (GMF) Aero Asia Tyas, Noorahma Ayuning; Haryono, Haryono; Aksioma, Diaz Fitra
Jurnal Sains dan Seni ITS Vol 5, No 1 (2016)
Publisher : Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat (LPPM), ITS

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (752.579 KB) | DOI: 10.12962/j23373520.v5i1.14137

Abstract

Industri penerbangan yang semakin berkembang di Indonesia menuntut adanya sebuah kualitas yang baik dalam segi pelayanan maupun kelayakan pesawat. Garuda Maintenance Facility (GMF) Aero Asia merupakan perusahaan yang bergerak dibidang jasa perawatan pesawat terbang yang berfungsi untuk meningkatkan keandalan dan keamanan dari pesawat. Komponen yang akan dianalisis adalah Heat Exchanger (HE), dimana komponen ini berfungsi mentransfer energy panas. Kebijakan tindakan perbaikan komponen HE dilakukan dengan cara memperbaiki komponen dalam usia ke- atau pada periode kegagalan ke- setelah dilakukan instalasi, tergantung pada kejadian mana yang akan berlangsung terlebih dahulu. Metode yang digunakan adalah Power Law Prosess dengan Non-Homogeneous Poisson Process. Penelitian ini menghasilkan keputusan pemeliharaan yang optimal berdasarkan biaya yang minimum pada kerusakan yang pertama atau pada saat jam terbang pesawat sudah mencapai 8900 flight hours dengan biaya yang dikeluarkan sebesar $0,109 per flight hours. Dari hasil perhitungan ini bagian pemeliharaan dapat mengambil keputusan secara tepat kapan akan dilakukan pergantian terhadap komponen HE sehingga kerugian yang terjadi dapat dicegah.
PENDEKATAN FLEXIBLY SHAPED SPATIAL SCAN STATISTIC UNTUK DETEKSI WILAYAH KANTONG PENYAKIT DEMAM BERDARAH DENGUE (DBD) MELALUI PEMODELAN REGRESI BINOMIAL NEGATIF (STUDI KASUS JUMLAH KASUS DBD DI JAWA TIMUR) Sari, Fefy Dita; Purhadi, Purhadi
Jurnal Sains dan Seni ITS Vol 5, No 1 (2016)
Publisher : Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat (LPPM), ITS

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (891.478 KB) | DOI: 10.12962/j23373520.v5i1.14268

Abstract

Menurut Laporan Profil Kesehatan Jawa Timur tahun 2013, Jawa Timur adalah provinsi dengan jumlah kejadian luar biasa (KLB) DBD tertinggi di Indonesia dengan angka kematian masih di bawah target yakni 1,04 persen. Dalam penelitian ini dilakukan pendeteksian wilayah kantong penyakit DBD dengan Flexibly Shaped Spatial Scan Statistic. Untuk melakukan pendeteksian tersebut dibutuhkan nilai ramalan jumlah kasus DBD di setiap kabupaten. Nilai ramalan dapat diperoleh dengan melakukan pemodelan regresi binomial negatif. Hasil penelitian menunjukkan bahwa variabel yang berpengaruh signifikan terhadap jumlah kasus DBD di Jawa Timur adalah persentase rumah tangga berperilaku hidup bersih dan sehat dan persentase sarana pendidikan dibina lingkungan kesehatannya. Hasil Flexibly Shaped Spatial Scan Statistic menunjukkan bahwa terdapat dua belas kantong DBD. Daerah paling rawan yaitu Kota Surabaya yang memiliki nilai resiko relatif sebesar 3,16. Daerah dengan resiko terbesar kedua yakni Kabupaten Bondowoso dan Kabupaten Jember dengan resiko relatif sebesar 2,10. Kabupaten dengan resiko relatif tertinggi ketiga yakni Kabupaten Sampang denganresiko relatif 1,90.
Pengendalian Kualitas Proses Produksi Kaca Lembaran Jenis Laminated di PT. X dengan Metode Six Sigma Larasati, Niken Dwi; Aridinanti, Lucia
Jurnal Sains dan Seni ITS Vol 5, No 1 (2016)
Publisher : Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat (LPPM), ITS

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (905.372 KB)

Abstract

PT. X merupakan salah satu produsen kaca lembaran di Indonesia, dimana produk yang paling banyak diproduksi adalah  LNFL 2 mm. Masalah kualitas produksi yang terjadi pada bulan Januari hingga Maret 2015 adalah peningkat-an jumlah cacat primer, khususnya bubble yang meningkat hingga 321 persen pada bulan Maret. Hal tersebut menyebabkan indeks kapabilitas karakteristik atribut kaca untuk tipe DN dan E sangat rendah, dimana masing-masing bernilai 0,29 dan 0,33. Untuk meningkatkan indeks kapabilitas, dilakukan perbaikan dengan metode six sigma dengan hasil perbaikan telah mampu menurunkan jumlah cacat atribut. Sehingga, level sigma atribut kaca tipe DN mengalami kenaikan dari 3,24σ menjadi 3,46σ dan untuk tipe E naik dari 3,31σ menjadi 3,59σ. Kenaikan mengindi-kasikan bahwa jumlah produk yang berada di luar batas spesifi-kasi atribut semakin berkurang. Level sigma variabel kaca tipe E juga mengalami kenaikan dari 2,91σ menjadi 3,52σ. Sebaliknya, level sigma variabel kaca tipe DN mengalami penurunan dari 3,63σ menjadi 2,98σ. Oleh karena itu, perlu dilakukan perbaikan berkelanjutan untuk mengidentifikasi penyebab turunnya level sigma variabel kaca tipe DN.
Klasifikasi Risiko Infeksi pada Bayi Baru Lahir di Rumah Sakit Umum Daerah Sidoarjo Menggunakan Metode Classification Trees Safitri, Aulia Rahma; Wulandari, Sri Pingit
Jurnal Sains dan Seni ITS Vol 5, No 1 (2016)
Publisher : Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat (LPPM), ITS

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (695.591 KB) | DOI: 10.12962/j23373520.v5i1.14361

Abstract

Angka kematian bayi (AKB) merupakan salah satu indikator derajat kesehatan masyarakat yang dapat meng-ukur tingkat kesejahteraan masyarakat ataupun tingkat kemiskinan di Indonesia. AKB pada tahun 2012 sebesar 32 per 1.000 kelahiran hidup dan proporsi kematian neonatal terhadap kematian bayi meningkat menjadi 59,4%. Infeksi pada bayi baru lahir gejalanya kurang jelas dan seringkali tidak diketahui sampai keadaannya sudah sangat terlambat.Informasi tentang variabel yang paling berpengaruh terhadap risiko infeksi pada bayi akan membantu untuk menurunkan kasus infeksi. selain itu, karakteristik bayi baru lahir dapat diketahui guna membantu menetapkan status risiko infeksi, sehingga bayi dengan status positif risiko infeksi dapat diberikan perawatan intensif. Penelitian ini berguna untuk mengetahui hasil ketepatan klasifikasi yang sudah dilakukan oleh RSUD Sidoarjo dan juga untuk mengetahui variabel terpenting yang berguna untuk pengklasifikasian.Sebelum data digunakan dalam analisis Classification Trees, dilakukan pre-processing untuk mengatasi missing value, dengan menghilangkan data yang mengandung missing. Berdasarkan hasil analisis Classification Treesdengan aturan pemilihan pemilah indeks gini, diperoleh akurasi untuk data testing sebesar 93,5%, dengan persentase sensitivity dan specificity masing-masingsebesar 93,1% dan 93,9%. Faktor terpenting dalam klasifikasi risiko infeksi pada bayi baru lahir di RSUD Sidoarjo adalah kondisi sisa air ketuban.
Optimasi Waktu Penggantian Komponen Air Cycle Machine (ACM) Pesawat Terbang CRJ-1000 Menggunakan Metode Geometric Process Studi Kasus pada PT. Garuda Maintenance Facility (GMF) AeroAsia Permatasari, Puspita; Haryono, Haryono; Aksioma, Diaz Fitra
Jurnal Sains dan Seni ITS Vol 5, No 1 (2016)
Publisher : Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat (LPPM), ITS

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (752.114 KB) | DOI: 10.12962/j23373520.v5i1.14362

Abstract

Perbaikan dan penggantian komponen mesin pesawat terbang penting dan harus dilakukan karena setiap komponen memiliki batas usia pakai tertentu. Perbaikan pada komponen yang mengalami kerusakan tidak selamanya efisien. Jika komponen yang rusak telah mengalami beberapa kali perbaikan, maka keandalan dari komponen ini akan semakin menurun dan laju kerusakannya akan semakin meningkat seiring dengan bertambahnya waktu. Penelitian ini bertujuan untuk menentukan waktu penggantian (replacement) komponen Air Cycle Machine (ACM)  pesawat terbang CRJ-1000 yang optimal di PT. Garuda Maintenance Facility (GMF) AeroAsia dengan metode Geometric Process yang menyatakan bahwa setelah komponen diperbaiki maka dianggap memiliki kinerja dan keandalan yang menurun secara linier. Jika komponen ACM telah mengalami beberapa kali kerusakan, maka umur komponen ACM pun (flight hours) akan semakin menurun, sehingga semakin sering diperbaiki. Semakin seringnya komponen ACM diperbaiki, maka hal ini tidak efektif lagi karena hari perbaikannya semakin bertambah, sehingga mengganggu kenyamanan penumpang sebab udara di kabin bertambah panas. Hasil penelitian menunjukkan bahwa komponen Air Cycle Machine (ACM) pesawat CRJ-1000 akan diganti setelah terjadi kerusakan yang ke-4 dengan estimasi rata-rata biaya penggantian jangka panjang komponen Air Cycle Machine (ACM) pada pesawat CRJ-1000 per-hari pada kerusakan ke-4, yaitu sebesar US$ 6961. Pada kerusakan ke-4 ini biaya pernggantian lebih murah dari pada 6 kali biaya perbaikan yang dilakukan, dan umur komponen (life time) dari komponen Air Cycle Machine (ACM) pada pesawat CRJ-1000 ini lebih lama jika mengalami penggantian dari pada akumulasi estimasi umur komponen (life time) setelah mengalami 6 kali biaya perbaikan.