cover
Contact Name
-
Contact Email
-
Phone
-
Journal Mail Official
-
Editorial Address
-
Location
Kab. sleman,
Daerah istimewa yogyakarta
INDONESIA
Buletin Peternakan
ISSN : -     EISSN : -     DOI : -
Core Subject : Health, Education,
Bulletin of Animal Science is published every four months. The Annual subscription rate is Rp. 150.000,-/year. Bulletin receives original papers in animal science and technology which are not published at any other journals.
Arjuna Subject : -
Articles 18 Documents
Search results for , issue " Vol 36, No 1 (2012): Buletin Peternakan Vol. 36 (1) Februari 2012" : 18 Documents clear
PENDUGAAN NILAI HERITABILITAS UKURAN TUBUH PADA UMUR SAPIH DAN UMUR SETAHUN SAPI BALI DI BALAI PEMBIBITAN TERNAK UNGGUL SAPI BALI, JEMBRANA, BALI Baiduri, Ahmad Anwar; (Sumadi), Sumadi; Ngadiyono, Nono
Buletin Peternakan Vol 36, No 1 (2012): Buletin Peternakan Vol. 36 (1) Februari 2012
Publisher : Fakultas Peternakan UGM

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (359.436 KB) | http://journal.ugm.ac.id/index.php/buletinpeternakan/article/view/1269

Abstract

Tujuan dari penelitian adalah untuk mengetahui nilai heritabilitas ukuran tubuh meliputi panjang badan, tinggi gumba dan lingkar dada pada umur sapih dan umur setahun sapi Bali di Balai Pembibitan Ternak Unggul (BPTU) Sapi Bali, Jembarana, Bali. Data yang digunakan adalah 120 catatan ukuran tubuh sapi Bali pada umur sapih dan umur setahun dari tahun 2006 sampai 2010. Data ukuran tubuh umur sapih dan umur setahun dianalisis untuk mendiskripsikan nilai rata-rata dan standar deviasi. Nilai heritabilitas diduga dengan menggunakan metode korelasi saudara tiri sebapak dengan metode Rancangan Acak Lengkap pola searah. Hasil estimasi tersebut menunjukkan bahwa rata-rata ukuran tubuh panjang badan, tinggi gumba dan lingkar dada pada umur sapih berturut-turut yaitu 94,70±4,42; 98,31±4,34 dan 120,78±7,39 cm serta pada umur setahun yaitu 95,90±4,46; 100,28±4,35 dan 125,45±7,40 cm. Hasil pendugaan nilai heritabilitas dengan menggunakan metode korelasi saudara tiri sebapak untuk ukuran tubuh panjang badan, tinggi gumba dan lingkar dada pada umur sapih berturut-turut adalah 0,92±0,0019; 0,76±0,0014 dan 0,56±0,0013 serta pada umur setahun yaitu 0,85±0,0015; 0,56±0,0010 dan 0,44±0,0009. Hasil dugaan nilai heritabilitas dapat disimpulkan bahwa nilai heritabilitas ukuran tubuh pada umur sapih dan umur setahun di Balai Pembibitan Ternak Unggul Sapi Bali, Jembrana, Bali bernilai tinggi. (Kata kunci: Sapi Bali, Heritabilitas, Panjang badan, Tinggi gumba, Lingkar dada)
PENGARUH PENGGUNAAN LIMBAH CAIRAN RUMEN DAN LUMPUR GAMBUT SEBAGAI STARTER DALAM PROSES FERMENTASI METANOGENIK Gamayanti, Kunty Novi; Pratiwiningrum, Ambar; Yusiati, Lies Mira
Buletin Peternakan Vol 36, No 1 (2012): Buletin Peternakan Vol. 36 (1) Februari 2012
Publisher : Fakultas Peternakan UGM

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (332.34 KB) | http://journal.ugm.ac.id/index.php/buletinpeternakan/article/view/1274

Abstract

Penelitian bertujuan untuk mengetahui pembentukan biogas, gas metan, dan aktivitas enzim pada fermentasi anaerobik feses sapi yang ditambahkan limbah cairan rumen dan lumpur gambut mempercepat proses fermentasi dan meningkatkan produksi biogas. Penelitian terdiri dari 3 macam perlakuan, yaitu tanpa inokulum, dengan penambahan inokulum limbah cairan rumen sebesar 25%, dan dengan penambahan inokulum lumpur gambut sebesar 25%. Setiap perlakuan terdiri dari 3 ulangan, dengan pengamatan 0; 10; 20; 30; dan 40 hari. Pada akhir fermentasi dilakukan uji gas metan. Data yang diperoleh dianalisis variansi menggunakan pola split plot untuk pengamatan pengukuran volume biogas, konsentrasi gas metan, produksi metan, pengamatan temperatur sludge digester dan derajat keasaman (pH). Hasil penelitian menunjukkan bahwa nilai pH dan suhu menunjukkan perbedaan yang tidak nyata. Volume biogas menunjukkan hasil yang nyata (P<0,05) dengan nilai rata sebesar 228,67 ml tanpa inokulum, 229,65 ml dengan inokulum cairan rumen, 358,25 ml dengan inokulum lumpur gambut dan sampai hari ke-40 mengalami kenaikan. Nilai kadar metan menunjukkan hasil yang nyata (P<0,05) dengan nilai rata sebesar 35,91% tanpa inokulum, 35,74% dengan inokulum cairan rumen, 38,52% dengan inokulum lumpur gambut dan sampai hari ke-40 mengalami kenaikan. Produksi metan yang dihasilkan menunjukkan perbedaan yang nyata (P<0,05) dengan nilai rata sebesar 91,15 ml tanpa inokulum, 119,36 ml dengan inokulum cairan rumen, 150,62 ml dengan inokulum lumpur gambut dan sampai hari ke-40 mengalami kenaikan. Dari hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa penambahan limbah cairan rumen dan lumpur aktif gambut hingga 25% dapat mempercepat proses fermentasi. Perlu adanya penelitian lebih lanjut untuk lama tinggal proses fermentasi di dalam fermentor untuk mengetahui laju maksimal produksi biogas. (Kata kunci: Biodigester, Bakteri asidogen dan asetogen, Limbah cairan rumen, Lumpur gambut)
PENGARUH PENGGUNAAN DAGING BUAH PALA DALAM PAKAN (Myristica frangrans Houtt) TERHADAP KINERJA AYAM BROILER PADA KEPADATAN KANDANG YANG BERBEDA Utami, Sri; (Zuprizal), Zuprizal; (Supadmo), Supadmo
Buletin Peternakan Vol 36, No 1 (2012): Buletin Peternakan Vol. 36 (1) Februari 2012
Publisher : Fakultas Peternakan UGM

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (310.183 KB) | http://journal.ugm.ac.id/index.php/buletinpeternakan/article/view/1270

Abstract

Penelitian bertujuan untuk mengetahui pengaruh level penggunaan tepung daging buah pala dalam pakan terhadap kinerja ayam broiler pada tingkat kepadatan kandang yang berbeda. Seratus delapan puluh (180) ekor ayam broiler strain Lohman jenis kelamin jantan secara acak dibagi menjadi 36 kelompok yang mendapatkan pakan sesuai dengan periode pemeliharaan ayam broiler dan air minum diberikan secara ad libitum. Perlakuan terdiri dari sembilan kombinasi yaitu percobaan luas lantai 0,10; 0,08; 0,06 m2/ekor dan level daging buah pala adalah 0, 1, dan 2% dengan empat kelompok sebagai ulangan masing-masing terdiri dari lima ekor. Percobaan biologis dilakukan selama 5 minggu. Sebelum dilakukan pemotongan diambil sampel darahnya untuk selanjutnya dilakukan analisis laboratorium kadar leukosit darah. Kadar glikogen sesaat setelah pemotongan, kadar asam laktat dan derajat keasaman daging paha dilakukan enam jam setelah pemotongan. Data yang diperoleh dianalisis dengan menggunakan analisis variansi Rancangan Acak Lengkap pola Faktorial 3 x 3, apabila berbeda nyata dilakukan uji banding dengan uji Duncan’s New Multiple Range Test (DMRT). Hasil penelitian menunjukkan bahwa penggunaan level aditif tepung daging buah pala pada luas kandang yang berbeda berpengaruh nyata (P<0,05) terhadap konsumsi pakan, pertambahan bobot badan, konversi pakan, jumlah leukosit, glikogen daging dan asam laktat daging. Terdapat interaksi antara luas kandang dengan level aditif terhadap konsumsi ransum ayam broiler. Penggunaan level aditif tepung daging buah pala level 2% pada luas kandang 0,10 m2/ekor dapat meningkatkan pertambahan bobot badan, dan efiensi pakan. (Kata kunci: Broiler, Tepung daging buah pala (Miristica fragrans Houtt), Luas lantai, Jumlah leukosit, Karakteristik karkas)
PENGARUH JENIS KOTORAN TERNAK SEBAGAI SUBSTRAT DENGAN PENAMBAHAN SERASAH DAUN JATI (Tectona grandis) TERHADAP KARAKTERISTIK BIOGAS PADA PROSES FERMENTASI Widyasmara, Ludfia; Pratiwiningrum, Ambar; Yusiati, Lies Mira
Buletin Peternakan Vol 36, No 1 (2012): Buletin Peternakan Vol. 36 (1) Februari 2012
Publisher : Fakultas Peternakan UGM

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (565.784 KB) | http://journal.ugm.ac.id/index.php/buletinpeternakan/article/view/1275

Abstract

Biogas adalah gas yang dihasilkan dari aktivitas biologi dalam proses fermentasi anaerob dan sebagai energi terbarukan. Penelitian bertujuan untuk mengetahui pengaruh penggunaan kotoran sapi dan kuda sebagai substrat dalam pembentukan gas metan pada proses fermentasi. Percobaan dilakukan dengan 2 perlakuan, yaitu P1 untuk perlakuan biogas dengan kotoran sapi dan P2 untuk perlakuan dengan menggunakan kotoran kuda. Pada setiap perlakuan terdiri atas 3 level, yaitu dengan penambahan serasah daun jati sebanyak 0, 5, dan 10%. Penelitian dilakukan sebanyak 3 kali ulangan dengan pengambilan sampel sebanyak 4 kali pada hari ke-10, 20, 30, dan 40. Variabel yang diukur adalah volume biogas, kadar gas metan, dan produksi gas metan. Pengolahan data penelitian menggunakan perhitungan analisis split-plot. Hasil penelitian menunjukkan bahwa terjadi perbedaan yang signifikan terhadap biogas dengan substrat kotoran sapi dan kotoran kuda yang disebabkan oleh perbedaan sistem pencernaan antara sapi dan kuda sehingga mengakibatkan kandungan bahan organik dalam feses kuda lebih tinggi daripada bahan organik dalam feses sapi. Selain itu interaksi waktu juga mempengaruhi produksi biogas sebagai hasil akhirnya. Namun demikian, penambahan serasah daun jati tidak memiliki interaksi positif terhadap peningkatan produksi biogas, hal ini disebabkan karena terdapatnya kandungan tanin dalam daun jati. (Kata kunci: Kotoran sapi, Kotoran kuda, Serasah daun jati, Biogas)
PENAMPILAN PRODUKSI AYAM BROILER YANG DIBERI PAKAN MENGANDUNG MINYAK BUAH MERAH (Pandanus conoideus Lam.) PADA ARAS YANG BERBEDA Ollong, Abdul Rahman; (Wihandoyo), Wihandoyo; Erwanto, Yuny
Buletin Peternakan Vol 36, No 1 (2012): Buletin Peternakan Vol. 36 (1) Februari 2012
Publisher : Fakultas Peternakan UGM

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (283.431 KB) | http://journal.ugm.ac.id/index.php/buletinpeternakan/article/view/1271

Abstract

Penelitian bertujuan untuk mengetahui pengaruh penggunaan minyak buah merah (MBM) pada pakan terhadap penampilan produksi ayam broiler. Delapan puluh ekor ayam broiler umur sehari (DOC) ditempatkan pada empat kelompok perlakuan pakan yang berbeda, yaitu: P0 (pakan kontrol/tanpa penambahan minyak), P1 (2% MBM), P2 (4% MBM), dan P3 (6% MBM). Setiap kelompok perlakuan terdiri dari empat ulangan masing-masing dengan lima ekor. Ayam broiler dipelihara selama 41 hari. Rancangan yang digunakan adalah Rancangan Acak Lengkap (RAL) dengan analisis variansi pola searah dan diuji lanjut dengan Duncan’s New Multiple Range Test (DMRT). Hasil penelitian menunjukkan bahwa konsumsi pakan berbeda nyata (P<0,05) dan tertinggi pada P3 (2363,40 g/ekor/6 minggu) diikuti P2 (2350,40 g/ekor/6 minggu), P1 (2181,80 g/ekor/6 minggu), dan P0 (1931,43 g/ekor/6 minggu). Pertambahan bobot badan (P<0,05) tertinggi pada P2 (950,45 g/ekor/6 minggu) diikuti oleh P1 (886,08 g/ekor/6 minggu), P3 (856,00 g/ekor/6 minggu), dan P0 (671,70 g/ekor/6 minggu). Konversi pakan (FCR) menunjukkan hasil yang berbeda tidak nyata pada semua perlakuan. Dari hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa penggunaan minyak buah merah dalam pakan mampu meningkatkan konsumsi pakan dan pertambahan bobot badan namun tidak berpengaruh terhadap FCR. (Kata kunci: Ayam broiler, Minyak buah merah, Konsumsi pakan, Pertambahan bobot badan, Konversi pakan)
ANALISIS PENDAPATAN USAHA PETERNAKAN AYAM BURAS (Studi Kasus di Kecamatan Tegalombo, Kabupaten Pacitan) Dewanti, Ratih; Sihombing, Ginda
Buletin Peternakan Vol 36, No 1 (2012): Buletin Peternakan Vol. 36 (1) Februari 2012
Publisher : Fakultas Peternakan UGM

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (421.527 KB) | http://journal.ugm.ac.id/index.php/buletinpeternakan/article/view/1276

Abstract

Penelitian bertujuan untuk mengetahui besarnya pendapatan yang diperoleh peternak ayam buras dan pengaruh faktor-faktor produksi terhadap pendapatan usaha peternakan ayam buras di Kecamatan Tegalombo Kabupaten Pacitan. Penelitian dilaksanakan di Desa Kemuning, Desa Tegalombo dan Desa Tahunan mulai tanggal 3 Januari sampai 4 Februari 2011. Metode yang digunakan dalam penelitian adalah metode survei dengan wawancara langsung kepada 30 peternak dan pengambilan lokasi dilakukan secara sengaja (purposive sampling). Data yang dikumpulkan ditabulasi kemudian dianalisis untuk mengetahui pendapatan. Analisis data dilakukan dengan menggunakan fungsi keuntungan dengan teknik Unit Output Price Cobb-Douglas Profit Function (OUP-CDPF) melalui analisis regresi berganda (alat bantu software Econometric Views/Eviews) dan dilanjutkan dengan uji F dan uji t. Hasil penelitian menunjukkan bahwa rata-rata pendapatan bersih dari penjualan ayam buras 89 ekor, feses dan telur yaitu Rp. 1.383.358,10 per tahun/peternak. Berdasarkan analisis regresi linear berganda diperoleh persamaan Ŷ = 20,947+0,620X1+0,003X2-0,996X3-0,869X4-0,015X5+0,845X6. Nilai koefisien determinasi (R2) sebesar 0,646 berarti pendapatan ayam buras mampu dijelaskan oleh biaya pembelian ayam, jagung, dedak, obat/vitamin, tenaga kerja, listrik sebesar 64,6% sedangkan sisanya sebesar 35,4% dipengaruhi oleh variabel-variabel di luar yang diteliti. Pada uji F, variabel independen (biaya pembelian ayam,  jagung, dedak, obat/vitamin, tenaga kerja, dan listrik) berpengaruh secara bersama terhadap variabel dependen dengan tingkat signifikan 0,05, berdasarkan uji t faktor biaya pendapatan dipengaruhi oleh pembelian ayam dan biaya listrik sedangkan biaya lainnya (biaya jagung, obat/vitamin, dan tenaga kerja) tidak berpengaruh terhadap pendapatan usaha peternakan ayam buras di Kecamatan Tegalombo, Kabupaten Pacitan. (Kata kunci: Analisis pendapatan, Ayam buras, Regresi berganda)
KUALITAS FISIK, SENSORIS DAN KADAR KOLESTEROL NUGGET AMPELA DENGAN IMBANGAN FILLER TEPUNG MOCAF YANG BERBEDA Kusumanegara, Arum Intan; (Jamhari), Jamhari; Erwanto, Yuny
Buletin Peternakan Vol 36, No 1 (2012): Buletin Peternakan Vol. 36 (1) Februari 2012
Publisher : Fakultas Peternakan UGM

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (296.028 KB) | http://journal.ugm.ac.id/index.php/buletinpeternakan/article/view/1272

Abstract

Penelitian bertujuan untuk mengetahui pengaruh perbedaan proporsi filler tepung mocaf (Modified Cassava Flour) terhadap kualitas fisik, sensoris dan kadar kolesterol nugget ampela ayam. Penelitian dilakukan dengan menggunakan 5 level filler tepung mocaf dan ampela dengan imbangan 0 : 100; 5 : 95; 10 : 90; 15 : 85; dan 20 : 80. Data yang diambil adalah kualitas fisik (pH, keempukan, daya ikat air), kualitas sensoris (warna, rasa, tekstur, daya terima) dan kadar kolesterol. Data kualitas fisik dan kadar kolesterol dianalisis dengan analisis variansi Rancangan Acak Lengkap pola searah atau One Way Anova dan data kualitas sensoris dianalisis dengan analisis non-parametrik dengan uji Hedonik Kruskal Wallis. Perbedaan rerata diuji dengan uji Duncan’s New Multiple Range Test. Hasil penelitian menunjukkan bahwa perbedaan level filler tepung mocaf berpengaruh pada penurunan keempukan dan peningkatan daya ikat air tetapi tidak mempengaruhi nilai pH. Peningkatan level filler tepung mocaf meningkatkan skor tekstur tetapi tidak mempengaruhi warna, rasa dan daya terima. Peningkatan level filler tepung mocaf tidak berpengaruh terhadap penurunan kadar kolesterol nugget ampela. Kesimpulan dari penelitian adalah bahwa makin tinggi level filler tepung mocaf yang ditambahkan pada nugget ampela akan meningkatkan daya ikat air dan tekstur serta menurunkan keempukan, tetapi tidak merubah daya terima dan kadar kolesterol dari nugget ampela. (Kata kunci: Nugget ampela, Filler, Tepung mocaf, Kualitas fisik, Kualitas sensoris, Kadar kolesterol)
ANALISIS PENDAPATAN DAN PERSEPSI PETERNAK PLASMA TERHADAP KONTRAK PERJANJIAN POLA KEMITRAAN AYAM PEDAGING DI PROPINSI LAMPUNG Fitriza, Yulien Tika; Haryadi, F. Trisakti; Syahlani, Suci Paramitasari
Buletin Peternakan Vol 36, No 1 (2012): Buletin Peternakan Vol. 36 (1) Februari 2012
Publisher : Fakultas Peternakan UGM

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (320.265 KB) | http://journal.ugm.ac.id/index.php/buletinpeternakan/article/view/1277

Abstract

Kemitraan usaha ayam pedaging telah berkembang pesat di Indonesia, hal ini memberikan keuntungan yang cukup tinggi bagi peternak. Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis pendapatan peternak plasma, menganalisis pengaruh karakteristik peternak plasma terhadap persepsi peternak tentang kontrak perjanjian serta menganalisis hubungan antara persepsi peternak plasma tentang  kontrak perjanjian dengan pendapatan peternak plasma. Materi yang digunakan dalam penelitian adalah PT. Sinar Ternak Sejahtera (STS) sebagai inti dan peternak plasma ayam pedaging yang mengikuti pola kemitraan PT. STS berjumlah 34 responden. Pengumpulan data dilakukan melalui teknik wawancara langsung dengan berpedoman pada kuesioner yang telah diuji validitas maupun reliabilitasnya. Analisis data yang digunakan adalah analisis pendapatan, analisis regresi dan analisis korelasi. Hasil penelitian menunjukkan bahwa pendapatan plasma sebesar Rp. 1.590,54 per ekor/periode. Karakteristik umur peternak dan pengalaman beternak tidak berpengaruh nyata (P>0,05) terhadap persepsi peternak plasma tentang kontrak perjanjian pola kemitraan. Tingkat pendidikan dan jumlah ternak berpengaruh nyata (P<0,05) terhadap persepsi peternak plasma tentang kontrak perjanjian pola kemitraan. Kesimpulan dalam penelitian ini adalah bahwa pendapatan plasma sebesar Rp. 1.590,54 per ekor/periode. Karakteristik tingkat pendidikan dan jumlah ternak yang positif meningkat artinya semakin tinggi tingkat pendidikan dan jumlah ternak maka semakin baik persepsi peternak plasma tentang kontrak perjanjian. Persepsi peternak terhadap kontrak perjanjian tidak berhubungan secara nyata dengan  pendapatan peternak plasma. (Kata kunci: Pendapatan, Persepsi, Kontrak perjanjian, Plasma)
PENGARUH SUPLEMENTASI SUSU FERMENTASI TERHADAP JUMLAH BAKTERI SEKUM DAN KADAR IgA USUS PADA TIKUS NORMAL DAN TIKUS YANG DISENSITISASI ALERGEN DINITROCHLOROBENZENE Putera, Bayu Fakhrinal; (Nurliyani), Nurliyani; (Soeparno), Soeparno
Buletin Peternakan Vol 36, No 1 (2012): Buletin Peternakan Vol. 36 (1) Februari 2012
Publisher : Fakultas Peternakan UGM

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (385.659 KB) | http://journal.ugm.ac.id/index.php/buletinpeternakan/article/view/1273

Abstract

Penelitian bertujuan untuk mengetahui jumlah bakteri asam laktat (BAL) dan Eschericia coli (E. coli) dalam sekum serta kadar IgA cairan usus pada tikus normal dan tikus yang disensitisasi alergen dinitrochlorobenzene (DNCB). Penelitian ini menggunakan tikus Wistar betina umur 6-8 minggu yang disuplementasi susu fermentasi berupa susu Acidophilus dan kefir serta kontrol. Variabel yang diamati meliputi jumlah BAL, E. coli dalam sekum dan kadar IgA cairan usus tikus normal dan tikus yang disensitisasi alergen DNCB. Analisis data menggunakan Rancangan Acak Lengkap pola searah. Hasil penelitian menunjukkan bahwa suplementasi susu fermentasi berupa susu Acidophilus, kefir maupun kontrol terhadap jumlah BAL, E. coli sekum serta IgA usus tikus baik normal maupun yang disensitisasi alergen DNCB tidak menunjukkan perbedaan yang nyata (P>0,05). Rerata BAL isi sekum tikus normal dengan suplementasi kefir, susu Acidophilus dan kontrol berturut-turut: 8,59; 8,61 dan 8,44 log CFU/g, pada tikus yang disensitisasi alergen DNCB berturut-turut: 8,58; 9,14 dan 8,91 log CFU/g. Rerata E. coli isi sekum tikus normal dengan suplementasi kefir, susu Acidophilus dan kontrol berturut-turut: 7,14; 7,61 dan 7,05 log CFU/g, pada tikus yang disensitisasi alergen DNCB berturut-turut: 7,63; 7,31 dan 7,25 log CFU/g. Rerata IgA usus tikus normal dengan suplementasi kefir dan kontrol berturut-turut: 883,34 dan 874,84 ng/ml, pada tikus yang disensitisasi alergen DNCB berturut-turut: 907,84 dan 955,47 ng/ml. Berdasarkan hasil tersebut disimpulkan bahwa jumlah BAL dan E. coli pada tikus normal yang suplementasi susu fermentasi berbeda dengan jumlah BAL pada yang disensitisasi alergen DNCB. Pemberian kefir pada tikus normal maupun yang disensitisasi alergen DNCB dapat menstimulasi kadar IgA dalam usus. (Kata kunci: Susu fermentasi, Bakteri asam laktat, Eschericia coli, IgA, Dinitrochlorobenzene (DNCB))
PENDUGAAN NILAI HERITABILITAS UKURAN TUBUH PADA UMUR SAPIH DAN UMUR SETAHUN SAPI BALI DI BALAI PEMBIBITAN TERNAK UNGGUL SAPI BALI, JEMBRANA, BALI Baiduri, Ahmad Anwar; (Sumadi), Sumadi; Ngadiyono, Nono
Buletin Peternakan Vol 36, No 1 (2012): Buletin Peternakan Vol. 36 (1) Februari 2012
Publisher : Faculty of Animal Science, Universitas Gadjah Mada

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (359.436 KB) | DOI: 10.21059/buletinpeternak.v36i1.1269

Abstract

Tujuan dari penelitian adalah untuk mengetahui nilai heritabilitas ukuran tubuh meliputi panjang badan, tinggi gumba dan lingkar dada pada umur sapih dan umur setahun sapi Bali di Balai Pembibitan Ternak Unggul (BPTU) Sapi Bali, Jembarana, Bali. Data yang digunakan adalah 120 catatan ukuran tubuh sapi Bali pada umur sapih dan umur setahun dari tahun 2006 sampai 2010. Data ukuran tubuh umur sapih dan umur setahun dianalisis untuk mendiskripsikan nilai rata-rata dan standar deviasi. Nilai heritabilitas diduga dengan menggunakan metode korelasi saudara tiri sebapak dengan metode Rancangan Acak Lengkap pola searah. Hasil estimasi tersebut menunjukkan bahwa rata-rata ukuran tubuh panjang badan, tinggi gumba dan lingkar dada pada umur sapih berturut-turut yaitu 94,70±4,42; 98,31±4,34 dan 120,78±7,39 cm serta pada umur setahun yaitu 95,90±4,46; 100,28±4,35 dan 125,45±7,40 cm. Hasil pendugaan nilai heritabilitas dengan menggunakan metode korelasi saudara tiri sebapak untuk ukuran tubuh panjang badan, tinggi gumba dan lingkar dada pada umur sapih berturut-turut adalah 0,92±0,0019; 0,76±0,0014 dan 0,56±0,0013 serta pada umur setahun yaitu 0,85±0,0015; 0,56±0,0010 dan 0,44±0,0009. Hasil dugaan nilai heritabilitas dapat disimpulkan bahwa nilai heritabilitas ukuran tubuh pada umur sapih dan umur setahun di Balai Pembibitan Ternak Unggul Sapi Bali, Jembrana, Bali bernilai tinggi. (Kata kunci: Sapi Bali, Heritabilitas, Panjang badan, Tinggi gumba, Lingkar dada)

Page 1 of 2 | Total Record : 18


Filter by Year

2012 2012


Filter By Issues
All Issue Vol 43, No 4 (2019): BULETIN PETERNAKAN VOL. 43 (4) NOVEMBER 2019 Vol 43, No 3 (2019): BULETIN PETERNAKAN VOL. 43 (3) AUGUST 2019 Vol 43, No 2 (2019): BULETIN PETERNAKAN VOL. 43 (2) MAY 2019 Vol 43, No 1 (2019): BULETIN PETERNAKAN VOL. 43 (1) FEBRUARY 2019 Vol 42, No 4 (2018): BULETIN PETERNAKAN VOL. 42 (4) NOVEMBER 2018 Vol 42, No 3 (2018): BULETIN PETERNAKAN VOL. 42 (3) AUGUST 2018 Vol 42, No 2 (2018): BULETIN PETERNAKAN VOL. 42 (2) MAY 2018 Vol 42, No 1 (2018): BULETIN PETERNAKAN VOL. 42 (1) FEBRUARY 2018 Vol 41, No 4 (2017): BULETIN PETERNAKAN VOL. 41 (4) NOVEMBER 2017 Vol 41, No 3 (2017): BULETIN PETERNAKAN VOL. 41 (3) AGUSTUS 2017 Vol 41, No 2 (2017): BULETIN PETERNAKAN VOL. 41 (2) MEI 2017 Vol 41, No 1 (2017): BULETIN PETERNAKAN VOL. 41 (1) FEBRUARI 2017 Vol 40, No 3 (2016): BULETIN PETERNAKAN VOL. 40 (3) OKTOBER 2016 Vol 40, No 2 (2016): BULETIN PETERNAKAN VOL. 40 (2) JUNI 2016 Vol 40, No 1 (2016): BULETIN PETERNAKAN VOL. 40 (1) FEBRUARI 2016 Vol 39, No 2 (2015): BULETIN PETERNAKAN VOL. 39 (2) JUNI 2015 Vol 39, No 3 (2015): BULETIN PETERNAKAN VOL. 39 (3) OKTOBER 2015 Vol 39, No 2 (2015): BULETIN PETERNAKAN VOL. 39 (2) JUNI 2015 Vol 39, No 1 (2015): BULETIN PETERNAKAN VOL. 39 (1) FEBRUARI 2015 Vol 38, No 3 (2014): BULETIN PETERNAKAN VOL. 38 (3) OKTOBER 2014 Vol 38, No 2 (2014): BULETIN PETERNAKAN VOL. 38 (2) JUNI 2014 Vol 38, No 1 (2014): BULETIN PETERNAKAN VOL. 38 (1) FEBRUARI 2014 Vol 37, No 3 (2013): BULETIN PETERNAKAN VOL. 37 (3) OKTOBER 2013 Vol 37, No 2 (2013): BULETIN PETERNAKAN VOL. 37 (2) JUNI 2013 Vol 37, No 1 (2013): Buletin Peternakan Vol. 37 (1) Februari 2013 Vol 36, No 3 (2012): Buletin Peternakan Vol. 36 (3) Oktober 2012 Vol 36, No 2 (2012): Buletin Peternakan Vol. 36 (2) Juni 2012 Vol 36, No 1 (2012): Buletin Peternakan Vol. 36 (1) Februari 2012 Vol 35, No 3 (2011): Buletin Peternakan Vol. 35 (3) Oktober 2011 Vol 35, No 2 (2011): Buletin Peternakan Vol. 35 (2) Juni 2011 Vol 35, No 1 (2011): Buletin Peternakan Vol. 35 (1) Februari 2011 Vol 34, No 3 (2010): Buletin Peternakan Vol. 34 (3) Oktober 2010 Vol 34, No 2 (2010): Buletin Peternakan Vol. 34 (2) Juni 2010 Vol 34, No 1 (2010): Buletin Peternakan Vol. 34 (1) Februari 2010 Vol 33, No 3 (2009): Buletin Peternakan Vol. 33 (3) Oktober 2009 Vol 33, No 2 (2009): Buletin Peternakan Vol. 33 (2) Juni 2009 Vol 33, No 1 (2009): Buletin Peternakan Vol. 33 (1) Februari 2009 Vol 32, No 3 (2008): Buletin Peternakan Vol. 32 (3) Oktober 2008 Vol 32, No 2 (2008): Buletin Peternakan Vol. 32 (2) Juni 2008 Vol 32, No 1 (2008): Buletin Peternakan Vol. 32 (1) Februari 2008 Vol 31, No 4 (2007): Buletin Peternakan Vol. 31 (4) November 2007 Vol 31, No 3 (2007): Buletin Peternakan Vol. 31 (3) Agustus 2007 Vol 31, No 2 (2007): Buletin Peternakan Vol. 31 (2) Mei 2007 Vol 31, No 1 (2007): Buletin Peternakan Vol. 31 (1) Februari 2007 Vol 30, No 4 (2006): Buletin Peternakan Vol. 30 (4) November 2006 Vol 30, No 3 (2006): Buletin Peternakan Vol. 30 (3) Agustus 2006 Vol 30, No 2 (2006): Buletin Peternakan Vol. 30 (2) Mei 2006 Vol 30, No 1 (2006): Buletin Peternakan Vol. 30 (1) Februari 2006 Vol 29, No 4 (2005): Buletin Peternakan Vol. 29 (4) November 2005 Vol 29, No 3 (2005): Buletin Peternakan Vol. 29 (3) Agustus 2005 Vol 29, No 2 (2005): Buletin Peternakan Vol. 29 (2) Mei 2005 Vol 29, No 1 (2005): Buletin Peternakan Vol. 29 (1) Februari 2005 Vol 28, No 4 (2004): Buletin Peternakan Vol. 28 (4) November 2004 Vol 28, No 3 (2004): Buletin Peternakan Vol. 28 (3) Agustus 2004 Vol 28, No 2 (2004): Buletin Peternakan Vol. 28 (2) Mei 2004 Vol 28, No 1 (2004): Buletin Peternakan Vol. 28 (1) Februari 2004 Vol 27, No 4 (2003): Buletin Peternakan Vol. 27 (4) November 2003 Vol 27, No 3 (2003): Buletin Peternakan Vol. 27 (3) Agustus 2003 Vol 27, No 2 (2003): Buletin Peternakan Vol. 27 (2) Mei 2003 Vol 27, No 1 (2003): Buletin Peternakan Vol. 27 (1) Februari 2003 Vol 26, No 4 (2002): Buletin Peternakan Vol. 26 (4) November 2002 Vol 26, No 1 (2002): Buletin Peternakan Vol. 26 (1) Februari 2002 Vol 25, No 4 (2001): Buletin Peternakan Vol. 25 (4) November 2001 Vol 25, No 3 (2001): Buletin Peternakan Vol. 25 (3) Agustus 2001 Vol 25, No 2 (2001): Buletin Peternakan Vol. 25 (2) Mei 2001 Vol 25, No 1 (2001): Buletin Peternakan Vol. 25 (1) Februari 2001 Vol 24, No 4 (2000): Buletin Peternakan Vol. 24 (4) November 2000 Vol 24, No 3 (2000): Buletin Peternakan Vol. 24 (3) Agustus 2000 Vol 24, No 2 (2000): Buletin Peternakan Vol. 24 (2) Mei 2000 Vol 24, No 1 (2000): Buletin Peternakan Vol. 24 (1) Februari 2000 Vol 23, No 4 (1999): Buletin Peternakan Vol. 23 (4) November 1999 Vol 23, No 3 (1999): Buletin Peternakan Vol. 23 (3) Agustus 1999 Vol 23, No 2 (1999): Buletin Peternakan Vol. 23 (2) Mei 1999 Vol 23, No 1 (1999): Buletin Peternakan Vol. 23 (1) Februari 1999 Vol 22, No 4 (1998): Buletin Peternakan Vol. 22 (4) November 1998 Vol 21, No 3 (1997): Buletin Peternakan Vol. 21 (3) November 1997 Vol 21, No 1 (1997): Buletin Peternakan Vol. 21 (1) April 1997 Vol 20, No 2 (1996): Buletin Peternakan Vol. 20 (2) Desember 1996 Vol 20, No 1 (1996): Buletin Peternakan Vol. 20 (1) Juni 1996 Vol 19, No 2 (1995): Buletin Peternakan Vol. 19 (2) Desember 1995 Vol 19, No 1 (1995): Buletin Peternakan Vol. 19 (1) Juni 1995 1995: BULETIN PETERNAKAN SPECIAL EDITION 1995 Vol 18, No 4 (1994): Buletin Peternakan Vol. 18 (4) Desember 1994 Vol 17, No 1 (1993): Buletin Peternakan Vol. 17 (1) Juni 1993 Vol 16, No 1 (1992): Buletin Peternakan Vol. 16 (1) Desember 1992 Vol 15, No 2 (1991): Buletin Peternakan Vol. 15 (2) Desember 1991 Vol 15, No 1 (1991): Buletin Peternakan Vol. 15 (1) Juni 1991 Vol 14, No 2 (1990): Buletin Peternakan Vol. 14 (2) Desember 1990 Vol 14, No 1 (1990): Buletin Peternakan Vol. 14 (1) Juni 1990 Vol 13, No 1 (1989): Buletin Peternakan Vol. 13 (1) September 1989 Vol 11, No 2 (1987): Buletin Peternakan Vol. 11 (2) September 1987 Vol 11, No 1 (1987): Buletin Peternakan Vol. 11 (1) Maret 1987 More Issue