Journal of Integrated System
ISSN : -     EISSN : 26217104
Journal of Integrated System adalah jurnal ilmiah yang ditujukan untuk mengakomodasi hasil-hasil penelitian yang dilakukan oleh para peneliti, dosen, dan mahasiswa terkait bidang keilmuan Teknik Industri.
Articles 33 Documents
Cover Belakang

Redaksi, Tim

Journal of Integrated System Vol 1 No 1 (2018)
Publisher : Maranatha Christian University

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | | DOI: 10.28932/jis.v1i1.1000

Abstract

Cover Belakang

Usulan Alokasi Lahan Parkir Mobil dan Motor yang Optimal dengan Mempertimbangkan Besar Pengeluaran serta Biaya Parkir yang Dibayarkan Konsumen ke Toserba “X” Menggunakan Model Simulasi

Kristanti, Indri, Suhada, Kartika, Suhandi, Victor

Journal of Integrated System Vol 1 No 2 (2018)
Publisher : Maranatha Christian University

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | | DOI: 10.28932/jis.v1i2.1033

Abstract

Toserba “X” terletak di Kota Bandung, Jawa Barat. Salah satu fasilitas yang disediakan bagi para pengunjung Toserba “X” “adalah lahan parkir mobil dan motor. Permasalahan yang dihadapi adalah banyaknya pengunjung  yang menggunakan mobil dan motor, sedangkan Akan tetapi,  tidak tidak tersedia lahan kosong atau lahan tambahan untuk menampung semua kendaraan mobil dan motor yang masuk. Oleh karena itu, perlu dilakukan perhitungan penyediaan ruang parkir yang optimal untuk kendaraan mobil dan motor berdasarkan besar pengeluaran (belanja dan konsumsi) serta biaya parkir yang dibayarkan konsumen ke Toserba “X” agar pihak Toserba “X” memperoleh pendapatan yang optimal. Langkah awal yang dilakukan adalah menguji kesamaan rata-rata laju kedatangan dan kesamaan rata-rata lama parkir untuk mobil dan motor antar jamnya dengan menggunakan program IBM SPSS Statistics 21. Dari hasil pengujian diperoleh kelompok laju kedatangan mobil dan motor yang berbeda serta lama parkir mobil dan motor yang berbeda. Oleh karena itu, dilakukan uji Least Significant Difference untuk mengetahui kelompok jam yang tidak sama. Selanjutnya dilakukan uji independensi data dan penyesuaian distribusi untuk mengetahui jenis distribusi yang sesuai dengan kelompok data tersebut menggunakan program Stat::Fit Version 2. Kemudian, membangun model yang merepresentasikan lahan parkir Toserba “X” serta menginput data distribusi laju kedatangan, distribusi lama parkir, entitas, lokasi, dan path network  menggunakan program ProModel. Setelah output simulasi didapatkan, maka dilakukan optimisasi model dengan menggunakan Sim Runner untuk mendapatkan kapasitas mobil dan motor dengan pendapatan yang optimum. Lahan parkir memiliki kapasitas awal 138 mobil dan 353 motor. Dari hasil penelitian, diketahui bahwa kapasitas lahan parkir yang optimal yang harus disediakan di hari Selasa yaitu 117 mobil dan 468 motor dengan pendapatan optimum Rp 928.051.818 (kenaikan pendapatan sebesar 13%), di hari Rabu yaitu 118 mobil dan 464 motor dengan pendapatan optimum Rp 876.938.748 (kenaikan sebesar 20%), di hari Kamis yaitu 106 mobil dan 532 motor dengan pendapatan optimum Rp 728.858.401 (kenaikan sebesar 9%), di hari Jumat yaitu 119 mobil dan 459 motor dengan pendapatan optimum Rp 869.534.434 (kenaikan sebesar 13%), di hari Sabtu yaitu 107 mobil dan 527 motor dengan pendapatan optimum Rp 1.059.684.909 (kenaikan sebesar 20%), di hari Minggu yaitu 98 mobil dan 579 motor dengan pendapatan optimum Rp 1.101.505.935 (kenaikan sebesar 34%), di hari Senin yaitu 119 mobil dan 459 motor dengan pendapatan optimum Rp 859.317.123 (kenaikan sebesar 9%). Kata kunci: Lahan Parkir, Statistika, Model Simulasi, Optimisasi, Tata Letak

Penentuan Persyaratan Teknik dari Mesin Pemutar adonan es, Menggunakan QFD Fase Pertama

Satriawan, Abiyyu, Hadi, Yuswono

Journal of Integrated System Vol 1 No 2 (2018)
Publisher : Maranatha Christian University

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | | DOI: 10.28932/jis.v1i2.1048

Abstract

UMKM (Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah) XYZ merupakan salah satu produsen es puter, yang mana proses produksinya masih dilakukan secara manual. Salah proses porduksinya adalah proses proses pemutaran adonan es yang memerlukan waktu sekitar 2,5 jam. Hal ini tentu sangat tidak efisien, boros waktu, dan membutuhkan tenaga yang besar. Resiko lainnya adalah pekerja menjadi cepat lelah sehingga dapat menimbulkan kesalahan dalam proses produksi dan mengakibatkan kerugian. Keberadaan mesin pemutar adonan es tentu akan sangat membantu para produsen es puter. Pada penelitian ini, pendekatan dilakukan dengan Metode QFD sehingga dapat memahami kebutuhan alat bantu atau mesin yang digunakan pada proses pemutaran adonan es. Metode QFD yang digunakan adalah QFD fase pertama yakni perencanaan produk atau matriks HOQ (House of Quality). Hasil dari pendekatan menggunakan metode QFD adalah atribut-atribut yang dapat digunakan sebagai dasar dalam melakukan rancang bangun mesin pemutar adonan es. Penyusunan QFD fase pertama atau matriks HOQ (House of Quality) mendapatkan sembilan atribut kebutuhan konsumen. Atribut kebutuhan konsumen yang didapatkan antara lain: mesin tidak mudah panas, kecepatan putaran dapat diatur sesuai kebutuhan, dapat memutar 2 tabung sekaligus, mesin mudah dibersihkan, tabung es mudah dimasukkan dan dikeluarkan dari mesin, mesin menggunakan material yang kuat dan kokoh, mesin mudah diperbaiki, mesin tidak makan tempat, dan mesin mudah dibuat. Berdasarkan diskusi dengan narasumber ahli, didapatkan sepuluh atribut persyaratan teknik. Atribut persyaratan teknik tersebut antara lain: mesin listrik, kecepatan putaran, diameter pulley, belt pemutar, desain modular, alas mesin, jenis material, jenis pengunci, dimensi mesin, serta bentuk rangka mesin. Kata kunci: QFD, QFD fase pertama, atribut kebutuhan konsumen, persyaratan teknis

Implementasi Algoritma Greedy Untuk Menyelesaikan Travelling Salesman Problem di Distributor PT. Z

Usman, Muhammad Zakaria, Oktiarso, Teguh

Journal of Integrated System Vol 1 No 2 (2018)
Publisher : Maranatha Christian University

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | | DOI: 10.28932/jis.v1i2.1049

Abstract

Departemen logistik merupakan departemen yang memegang peran penting dalam perusahaan karenabertugas untuk menyalurkan barang ke konsumen. PT. Z merupakan  perusahaan distributor produk-produk obat dan barang kebutuhan sehari-hari menghadapi permasalahan rute distribusi dalam menyalurkan produk obat dan barang kebutuhan sehari hari. Penyelesaian masalah yang dihadapi oleh PT. X adalah menggunakan Travelling Salesman Problem dengan pendekatan algoritma Greedy untuk mendapatkan rute distribusi terpendek.. Hasil dari rancangan rute distribusi baru menghasilkan bahwa rayon Tangerang Kota memiliki total waktu pengiriman 6 jam 44 menit, rayon Bumi Serpong Damai 6 jam 38 menit, rayon Ciledug 5 jam 21 menit, rayon Pamulang, Bintaro, Ciputat 5 jam 01 menit, rayon Curug, Cikupa, Balaraja 5 jam 41 menit, dan rayon Seluruh Rumah Sakit 6 jam 50 menit. Hasil dari perancangan rute baru juga menyebabkan perubahan terhadap biaya distribusi yaitu perubahan pada biaya penggunaan bahan bakar minyak yang lebih kecil dari sebelumnya. Kata kunci: rute distribusi, algoritma Greedy, Travelling Salesman Problem

PERANCANGAN ALAT BANTU PERPINDAHAN BARANG YANG ERGONOMIS (STUDI KASUS DI PT.”X”, BANDUNG)

Soesilo, Novi, Alexander, Yohanna

Journal of Integrated System Vol 1 No 2 (2018)
Publisher : Maranatha Christian University

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | | DOI: 10.28932/jis.v1i2.1104

Abstract

Dewasa ini, persaingan usaha semakin ketat. Hal ini menyebabkan banyak perusahaan berusaha meningkatkan profuktifitas perusahaannya. Dengan jumlah output yang sama, tetapi dengan input yang lebih kecil, produktifitas akan meningkat.Salah satu aspek yang perlu dicermati terkait hal ini yaitu masalah tenaga kerja. PT. “X” sebagai salah satu perusahaan yang bergerak di bidang jasa transportasi angkutan barang, saat ini berusaha melakukan efisiensi tenaga kerja dalam rangka meningkatkan produktifitas perusahaan. Aktivitas yang dilakukan pekerja di perusahaan ini yaitu melakukan perpindahan barang dari mobil milik PT.”X” ke mobil lain. Saat ini ada 3 orang pekerja yang melakukan pekerjaan perpindahan barang. Perusahaan ingin mereduksi jumlah pekerja dengan cara merancang suatu alat bantu yang dapat membantu mempermudah dan mempercepat pekerjaan. Berdasarkan kondisi inilah maka dilakukan perancangan alat bantu perpindahan barang yang ergonomis sehingga proses perpindahan barang menjadi lebih mudah dan pada akhirnya jumlah pekerja dapat diminimasi. Sebagai langkah awal penelitian, dilakukan pengumpulan data meliputi kuesioner Nordic Body Map, proses perpindahan barang, dimensi mobil,jumlah dan dimensi barang yang dipindahkan,antropometri pekerja, serta postur pekerja. Selanjutnya dilakukan perancangan 3 alternatif alat bantu perpindahan barang. Alat bantu dirancang sesuai dengan ukuran antropometri pekerja juga mempertimbangkan postur kerja saat alat bantu digunakan. Metode REBA digunakan untuk mengetahui postur kerja dari para pekerja.Dari ketiga alternatif usulan, dipilih alternatif terbaik menggunakan metode penilaian konsep. Hasilnya menunjukkan bahwa alternatif 1 yang dipilih sebagai alat bantu usulan terbaik. Kata kunci : Produktifitas, alat bantu, ergonomis

Perencanaan Produksi Minyak Biji Kapuk di PT. Singa Mas Anugerah Berkah

Wibowo, Christian Adi, Oktiarso, Teguh

Journal of Integrated System Vol 1 No 2 (2018): Journal of Integrated System
Publisher : Journal of Integrated System

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar |

Abstract

Singa Mas Anugerah Berkah adalah perusahaan manufaktur yang memproduksi minyak nabati berbahan dasar biji kapuk. Perencanaan produksi di perusahaan ini dinilai kurang karena proses produksi dan sumber daya yang ada belum terintegrasi dengan baik. Perencanaan produksi merupakan kegiatan untuk menentukan jumlah produk yang harus diproduksi untuk memenuhi permintaan pasar. Perencanaan produksi agregat dilakukan untuk mengetahui berapa banyak produk yang harus diproduksi dengan mempertimbangkan sumber daya yang ada. Peramalan permintaan dilakukan untuk mengetahui perkiraan permintaan pada periode yang akan datang. Metode yang terpilih adalah regresi linear karena permintaan cenderung menurun setiap tahunnya. Hasil dari penelitian ini adalah jadwal induk produksi untuk memenuhi kebutuhan pasar.   Kata kunci: perencanaan produksi, perencanaan agregat, jadwal induk produksi

Perancangan Tata Letak Lantai Produksi Baru dengan Metode Systematic Layout Planning

Siahaan, Retty Chaterin, Oktiarso, Teguh

Journal of Integrated System Vol 1 No 2 (2018)
Publisher : Maranatha Christian University

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | | DOI: 10.28932/jis.v1i2.1201

Abstract

CV Ika Raya Sentausa adalah industri yang bergerak dalam bidang makanan. Produk yang dihasilkan yaitu saus sambal, saus manis, kecap, dan tepung tapioka. Area pabrik terdiri dari kantor utama, lantai produksi, dan packing tepung tapioka. Pemilik ingin memindahkan area lantai produksi ke area packing tepung tapioka dikarenakan jumlah produksi saus sambal, saus manis, dan kecap belum mencapai target penjualan perusahaan. Selain itu, luas packing lantai produksi saat ini masih belum dimaksimakanl. Berdasarkan masalah tersebut digunakan metode Systematic Layout Planning supaya dapat menghitung luas lantai produksi yang dibutuhkan pada area baru, membantu perusahaan dalam mengusulkan layout alternatif baru pada area packing tepung tapioka dan memilih jarak aliran material terkecil dari produksi saus sambal, manis, dan kecap. Pada layout lantai produksi saat ini, jarak aliran material pada saus sebesar 78,53 m dan kecap sebesar 108,45 m dengan luas sebesar 830 m². Setelah melakukan langkah-langkah dalam metode Systematic Layout, maka dibuat tiga alternatif layout usulan yang memiliki jarak aliran material lebih kecil dibanding awal. Diantara ketiga layout, terpilihlah layout alternatif III karena memiliki jarak aliran material yang lebih sesuai dibanding usulan lainnya dengan jarak aliran material saus sebesar 77,3689725 m dan kecap sebesar 62,08776 m dengan luas yang dibutuhkan sebesar 1.056,44255 m².   Kata kunci: Jarak Aliran Material, Kebutuhan Luas Area, Systematic Layout Planning

Analisis dan Perancangan Kursi Penumpang Bis Pariwisata Ditinjau dari Aspek Ergonomi di PT XYZ Bandung

Yudiantyo, Wawan, Hartadinata, Dwi

Journal of Integrated System Vol 1 No 2 (2018)
Publisher : Maranatha Christian University

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | | DOI: 10.28932/jis.v1i2.1218

Abstract

PT XYZ Bandung adalah salah satu perusahaan yang bergerak dibidang penyediaan jasa transportasi khususnya bis pariwisata, dimana perusahaan tersebut ingin meningkatkan kualitas pelayanannya untuk memenangkan persaingan bisnis. Masalah-masalah yang dihadapi perusahaan antara lain: Desain kursi penumpang bis yang kurang nyaman, fasilitas fisik yang kurang memadai, lingkungan fisik yang masih kurang baik, aspek K3 yang perlu perbaikan, serta tata letak bis yang juga perlu dilakukan perbaikan. Dari hasil analisis data, diketahui bahwa desain kursi penumpang bis tidak ergonomis karena tidak sesuai dengan ukuran antropometri tubuh yang disarankan. Masalah lainnya, tingkat kebisingan dan tingkat pencahayaan yang perlu dilakukan perbaikan, belum tersedianya prosedur dan peralatan K3, serta tata letak bis yang kurang ergonomis. Untuk menanggulangi permasalahan di atas, maka dirancang kursi penumpang bis yang lebih ergonomis, fasilitas fisik bis yang ergonomis (sandaran tangan, meja makan, tempat majalah, sabuk pengaman, tempat gelas/botol, sandaran kaki, rel, dan kursi penumpang). Fasilitas fisik dirancang beberapa alternatif, kemudian digunakan metode concept scoring untuk memilih alternatif terbaik. Selain itu diusulkan juga lingkungan fisik yang lebih ergonomis (kebisingan dan pencahayaan), penerapan aspek K3, serta beberapa alternatif tata letak bis baru yang dapat dipergunakan. Dengan usulan tersebut  diharapkan penumpang dapat merasa nyaman saat duduk dan berada di dalam perjalanan karena desain kursi penumpang serta fasilitas fisik yang ergonomis, lingkungan fisik yang lebih memberikan kenyamanan,, penerapan prosedur K3 yang akan meningkatkan kesehatan dan keselamatan bagi penumpang maupun pengemudi, serta beberapa alternatif tata letak baru (ekonomis/realistis dan ergonomis/idealis) yang menjadi pilihan bagi perusahaan untuk digunakan.   Kata kunci : Kursi Penumpang Bis, Ergonomis, Antropometri, Concept Scoring, Tata Letak Bis.

Cover Depan VOL 1 NO 2

Soesilo, Novi

Journal of Integrated System Vol 1 No 2 (2018)
Publisher : Maranatha Christian University

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | | DOI: 10.28932/jis.v1i2.1244

Abstract

Cover Depan VOL 1 NO 2

Mitra Bestari Vol 1 No 2

Soesilo, Novi

Journal of Integrated System Vol 1 No 2 (2018)
Publisher : Maranatha Christian University

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | | DOI: 10.28932/jis.v1i2.1246

Abstract

Mitra Bestari Vol 1 No 2

Page 1 of 4 | Total Record : 33