cover
Contact Name
Dani Saepuloh
Contact Email
danie_saepuloh@yahoo.com
Phone
-
Journal Mail Official
lydiadesmaniarirwan@gmail.com
Editorial Address
-
Location
Kota adm. jakarta pusat,
Dki jakarta
INDONESIA
Jurnal Kelautan Nasional
ISSN : 1907767X     EISSN : 26154579     DOI : -
Core Subject : Science, Social,
Jurnal Kelautan Nasional (JKN) ISSN 1907-767X, e-ISSN 2615-4579 adalah jurnal yang diterbitkan oleh Pusat Riset Kelautan, Badan Riset dan Sumber Daya Manusia (BRSDM), Kementerian Kelautan dan Perikanan. Pusat Riset Kelautan (Pusriskel) adalah nomenklatur baru, sejak tahun 2017, untuk Pusat Penelitian dan Pengembangan Sumber Daya Laut dan Pesisir (P3SDLP). Jurnal Kelautan Nasional, sebelum dikelola oleh Pusriskel maupun P3SDLP, adalah dikelola oleh Pusat Pengkajian dan Perekayasaan Teknologi Kelautan dan Perikanan (P3TKP). Pada tahun 2016, P3TKP kemudian merger ke P3SDLP.
Arjuna Subject : -
Articles 5 Documents
Search results for , issue " Vol 8, No 3 (2013): DESEMBER" : 5 Documents clear
TEKNOLOGI BUOY UNTUK OBSERVASI IN-SITU PERAIRAN SEKITAR RUMPON Chandra, Handy
Jurnal Kelautan Nasional Vol 8, No 3 (2013): DESEMBER
Publisher : Pusat Riset Kelautan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.15578/jkn.v8i3.6229

Abstract

Aplikasi pemanfaatan buoy PLUTO sudah berhasil diujikan di perairan budidaya rumput laut (Wakatobi) tahun 2010, tambak (Pekalongan), muara pelabuhan perikanan Pekalongan dan keramba jaring apung Tuna di Wakatobi (2013). Pada tulisan ini dilakukan kajian secara teknis dan teoritis untuk ditempatkan di perairan sekitar rumpon. Paper ini mencoba menilai aspek teknologi observasi in-situ dengan memanfaatkan buoy untuk memahami relasi penangkapan ikan di sekitar rumpon dengan parameter lingkungan perairan. Menurut literatur kajian ini masih jarang dilakukan dan mungkin belum pernah dilakukan, khususnya untuk pemantauan perairan sekitar rumpon dengan data secara menerus. Hasilnya adalah buoy perlu dilengkapi dengan sensor suhu, salinitas, oksigen terlarut, keasaman, klorofil-a, dan arus. Pemasangan pada rumpon cukup diikat saja, dan tidak mengubah perilaku dan kebiasaan nelayan dalam memasang rumpon.
ANALISIS STABILITAS TERHADAP OPERASIONAL DESAIN KAPAL IKAN 20 GT DI PALABUHANRATU Sianturi, Daud S.A.; Permana, Sofiyan M.
Jurnal Kelautan Nasional Vol 8, No 3 (2013): DESEMBER
Publisher : Pusat Riset Kelautan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.15578/jkn.v8i3.6231

Abstract

Stabilitas merupakan salah satu aspek keselamatan dari sebuah desain kapal. Penelitian ini dilakukan di Palabuhanratu menggunakan desain kapal ikan berukuran 20 GT. Pada penelitian ini dilakukan analisis stabilitas pada 5 kondisi pembebanan kapal sehingga menghasilkan kapal yang baik sesuai standarisasi yang telah ditetapkan. Analisis stabilitas yang digunakan untuk mendapatkan lengan penegak GZ dilakukan dengan bantuan perangkat lunak untuk periode oleng menggunakan rumus International Maritime Organization (IMO) dan untuk mengetahui tinggi gelombang menggunakan rumus angkatan laut Jerman. Dari hasil penelitian menunjukkan kelima kondisi pembebanan yang terjadi di kapal memiliki stabilitas yang baik sesuai dengan kriteria yang telah ditetapkan oleh International Maritime Organization (IMO), periode oleng yang terjadi pada kapal berdasarkan kelima kondisi pembebanan berkisar 2,47-3,04 detik dan tinggi gelombang maksimal yang diterima oleh kapal sebesar 1,41 m dengan panjang gelombang sebesar 15,2 m.
TEKNOLOGI PENGKAYAAN UNSUR-UNSUR N, P, Fe PADA RUMPUT LAUT Gracilaria verrucosa Rosyida, Eka; Surawidjaja, Enang H.; Suseno, Sugeng H.; Supriyono, Eddy
Jurnal Kelautan Nasional Vol 8, No 3 (2013): DESEMBER
Publisher : Pusat Riset Kelautan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.15578/jkn.v8i3.6232

Abstract

Penelitian ini bertujuan  untuk mengkaji respon pertumbuhan Gracilaria verrucosa melalui teknologi pengkayaan N,P dan Fe sebagai unsur hara makro dan mikro ke dalam media budidaya. Metode penelitian menggunakan Rancangan Acak Lengkap (RAL) dengan 4 perlakuan dan 3 ulangan, yaitu tanpa pengkayaan nutrien/non-enriched (A), pengkayaan N (B), pengkayaan N+P (C) dan pengkayaan N+P+Fe (D). Hasil penelitian menunjukkan pengkayaan  N+P+Fe memberi pengaruh yang lebih tinggi terhadap  pertumbuhan G. verrucosa dan berbeda secara signifikan dengan perlakuan lainnya  (p<0.05). Disamping itu,  klorofil dan konsentrasi N, P, Fe pada rumput laut juga terdeteksi lebih tinggi pada perlakuan tersebut. Dengan demikian dapat dikatakan teknologi pengkayaan dengan menggunakan kombinasi unsur hara makro (N,P) dan mikro (Fe) dalam budidaya G. verrucosa dapat meningkatkan pertumbuhan secara signifikan sehingga dapat dipertimbangkan untuk diaplikasikan dalam budidaya rumput laut tersebut.  Meskipun secara umum kadar dan karakteristik physico-kimia agar lebih baik pada perlakuan pengkayaan N+P, namun kadar agar dan gel strengthnya tidak berbeda dengan perlakuan pengkayaan N+P+Fe.
ANALISIS COMPUTATIONAL FLUID DYNAMIC (CFD) dalam PERANCANGAN TURBIN ARUS LAUT SUMBU VERTIKAL (VERTICAL AXIS OCEAN CURRENT TURBINE, VAOCT) Nugraha, R. Bambang Adhitya; Prayogo, Nico; Kartidjo, Muljowidodo; Nugroho, Sapto
Jurnal Kelautan Nasional Vol 8, No 3 (2013): DESEMBER
Publisher : Pusat Riset Kelautan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.15578/jkn.v8i3.6233

Abstract

Indonesia di masa mendatang akan menghadapi krisis energi konvensional dalam hal kaitannya dengan peningkatan kapasitas kebutuhan, pasokan yang terus menurun, harga tinggi dan  permasalahan lingkungan yang ditimbulkan. Potensi energi laut Indonesia yang belum banyak dimanfaatkan dapat menjadi salah satu sumber energi alternatif yang bersih, dapat diandalkan dan terbarukan.  Untuk dapat memanen energi yang dihasilkan dari arus laut tersebut, Pusat Pengkajian dan Perekayasaan Teknologi Kelautan dan Perikanan (P3TKP)-BalitbangKP merancang dan mengembangkan twin series vertical turbin tipe drag release yang diharapkan dapat berputar pada putaran rendah. Studi lanjutan tentang bentuk blade-nozzle-guide vane serta kombinasi diantara ketiganya menjadi fokus utama agar dapat menghasilkan target output sebesar 10 kW.
INTEGRASI SISTEM ELEKTRONIK LOG BOOK PENANGKAPAN IKAN (ELPI) DENGAN SISTEM PEMANTAUAN KAPAL PERIKANAN (VMS) UNTUK PEMBANGUNAN PERIKANAN BERKELANJUTAN Nugroho, Hadhi; Sufyan, Agus; Akhwady, Rudhy
Jurnal Kelautan Nasional Vol 8, No 3 (2013): DESEMBER
Publisher : Pusat Riset Kelautan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.15578/jkn.v8i3.6228

Abstract

Pusat Pengkajian dan Perekayasaan Teknologi Kelautan dan Perikanan (P3TKP) - KKP telah mengembangkan perangkat keras elektronik log book penangkapan ikan (ELPI) berbasis GPRS, dengan fungsi utama untuk input data tangkapan ikan secara elektronik. Alat ini juga dilengkapi dengan fitur rekam jejak kapal yang diprogram untuk mengirimkan data posisi koordinat setiap periode tertentu secara otomatis. Data rekam jejak kapal ini dapat diintegrasikan dengan sistem pemantauan kapal perikanan atau VMS yang dikelola oleh Direktorat Jenderal PSDKP - KKP. Penelitian ini bertujuan untuk mengintegrasikan sistem ELPI dengan sistem VMS offline. Penelitian ini terdiri dari beberapa tahap, yaitu perancangan perangkat lunak pada ELPI untuk mencatat rekam jejak kapal secara otomatis setiap 30 menit, perancangan perangkat lunak untuk integrasi sistem ELPI dengan VMS, serta pengujian di lapangan. Uji coba pengiriman data ELPI dibagi ke dalam dua server yaitu server P3TKP dan server VMS offline yang ada di PSDKP. Pada uji coba, data posisi koordinat berhasil terkirim ke server P3TKP dan server PSDKP setiap 30 menit secara otomatis, di mana data rekam  jejak kapal tersebut dapat terlihat pada peta yang berada di perairan selatan Jawa Barat. Dengan terintegrasinya kedua sistem ini diharapkan dapat memperkuat pengumpulan data posisi kapal ikan khususnya kapal di bawah ukuran 30 GT.

Page 1 of 1 | Total Record : 5