Society
ISSN : 23386932     EISSN : 25974874
Terbit dua kali setahun dalam bulan Juni dan Desember. Berisi tulisan yang diangkat dari hasil penelitian, kajian analisis kritis, dan tinjauan buku dalam bidang sosial humaniora.
Articles 90 Documents
MEMAHAMI TEORI KONSTRUKSI SOSIAL PETER L. BERGER

Sulaiman, Aimie

Society Vol 4 No 1 (2016): Society
Publisher : Laboratorium Rekayasa Sosial FISIP Universitas Bangka Belitung

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (338.841 KB)

Abstract

Usaha Berger untuk mendefinisi ulang hakekat dan peranan sosiologi pengetahuan, pertama, usaha mendefinisikan pengertian “kenyataan” dan “pengetahuan”. Gejala-gejala sosial itu ditemukan dalam pengalaman bermasyarakat yang terus menerus berproses, dihayati dalam kehidupan bermasyarakat secara menyeluruh dengan segala aspeknya (kognitif, psikomotoris, emosional dan intuitif). Dengan kata lain, kenyataan sosial itu tersirat dalam pergaulan sosial, diungkapkan secara sosial dalam berbagai tindakan sosial seperti berkomunikasi lewat bahasa, bekerjasama lewat bentuk-bentuk organisasi sosial. Kenyataan sosial semacam ini ditemukan dalam pengalaman intersubyektif. Konsep intersubyektif menunjuk pada dimenasi struktur kesadaran umum ke kesadaran individual dalam suatu kelompok khusus yang sedang saling berintegrasi dan berinteraksi.Kedua, bagaimana cara meneliti pengalaman intersubyektf sehingga kita dapat melihat adanya kontruksi sosial atas kenyataan ? Dengan kata lain pertanyaan ini juga mempersoalkan bagaimana cara mempersiapkan penelitian sosiologis sehingga ditemukan esensi masyarakat dalam gejala-gejala sosial tersebutKetiga, pilihan logika manakah yang perlu diterapkan dalam usaha memahami kenyataan sosial yang memiliki ciri khas seperti bersifat pluralis, dinamis, dalam proses perubahan terus menerus itu ? Logika ilmu-ilmu sosial yang seperti apa yang perlu dikuasai agar interpretasi sosiologis itu relevan dengan struktur kesadaran umum maupun struktur kesadaran individual.

HEGEMONI PEMERINTAH TERHADAP PEDAGANG PASAR

Sari, Puspita, Indra, Citra Asmara

Society Jurnal Society Volume 5 Nomor 1 Tahun 2017
Publisher : Laboratorium Rekayasa Sosial Jurusan Sosiologi FISIP Universitas Bangka Belitung

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (333.338 KB)

Abstract

Hegemoni merupakan dominasi atas satu kelas terhadap kelas lain disebabkan secara ideologis dan politis. Hegemoni dilakukan melalui mekanisme konsensus bukan dengan penindasan terhadap kelas sosial lain. Terdapat Hegemoni pemerintah terhadap pedagang pasar di Pasar Kite Sungailiat. Kekuasaan intelektual yang digunakan oleh pemerintah mampu mempengaruhi kesadaran pedagang untuk mengikuti kebijakan pemerintah. Pedagang yang merasa dirugikan dengan kebijakan tidak mampu untuk melakukan perlawanan. Perlawanan pedagang dapat diatasi pemerintah dengan membentuk konsensus antara pemerintah dan pedagang. Konsensus dilakukan untuk mempengaruhi pemikiran pedagang agar mengikuti aturan yang dibuat pemerintah.

Identifikasi Modal Sosial Masyarakat Terhadap Restorasi Lahan Pasca Tambang

Herdiyanti, Herdiyanti

Society Jurnal Society Volume 5 Nomor 1 Tahun 2017
Publisher : Laboratorium Rekayasa Sosial Jurusan Sosiologi FISIP Universitas Bangka Belitung

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (366.499 KB)

Abstract

Modal sosial merupakan salah instrument penting yang sangat memiliki pengaruh terhadap kehidupan masyarakat secara sosial dan ekonomi. Pembangunan ekonomi dasawarsa ini menjadi perhatian yang menarik bagi semua kalangan masyarakat terutama pemerintah dalam mewujudkan kesejahteraan masyarakat. Realitas ini berkaitan pada fokus kajian penelitian ini mengenai program restorasi lahan pasca tambang yang sedang berlangsung di Desa Bukit Kijang. Penelitian ini menggunakan metode penelitian kualitatif dengan pendekatan studi kasus. Sementara itu penelitian ini menggunakan teori dari tokoh James Coleman mengenai konsep modal sosial. Adapun tujuan dari penelitian ini untuk mengidentifikasikan modal sosial dalam kehidupan masyarakat Desa Bukit Kijang terhadap program restorasi lahan pasca tambang yang sedang berlangsung di desa tersebut. Hasil penelitian menunjukkan bahwa rendahnya modal sosial yang ada di masyarakat Desa Bukit Kijang. Beberapa indikator modal sosial yang dapat dijabarkan seperti rendahnya partisipasi masyarakat terhadap program restorasi lahan pasca tambang, rendahnya arus informasi seperti tidak berjalannya komunikasi yang efektif di masyarakat Desa Bukit Kijang. Selain itu, rendahnya hubungan sosial yang ada di masyarakat, seperti kurangnya partisipasi masyarakat terhadap pelaksanaan program yang dipelopori oleh Pemerintah Kabupaten Bangka dan Kementrian Lingkungan Hidup serta pihak swasta yang terlibat dengan program tersebut.

MENUNTASKAN KONSENSUS LOKAL-NASIONAL (YANG) BERKELANJUTAN:

Rendy, Rendy

Society Jurnal Society Volume 5 Nomor 1 Tahun 2017
Publisher : Laboratorium Rekayasa Sosial Jurusan Sosiologi FISIP Universitas Bangka Belitung

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (466.335 KB)

Abstract

Tulisan ini merupakan sebuah telaah kritis dan tinjauan analitis terkait GBHN sebagai instrumen mengelola concencus building dalam rangka memperkuat kembali GBHN sebagai haluan negara yang berhaluan Pancasila. Tulisan ini mencoba meninjau ulang terkait Pembangunan model GBHN; antara idealisasi dan rasionalisasi. Oleh karena itu, tentu menjadi sangat penting kemudian menghadirkan sebuah konsep yang ideal dan memadai dengan tujuan mengkerangkai model ideal dan rasional tersebut menuju pembangunan Nasional yang berkelanjutan. GBHN merupakan manifestasi doktrin ‘state-led economic development’, semacam model pembangunan berencana yang dijadikan basis bagi haluan pembangunan suatu negara. Oleh karena itu, upaya untuk menghadirkan kembali pembangunan model GBHN yang tentu berbeda dengan konteks Orde Baru menjadi penting dan relevan, khususnya GBHN yang berhaluan Pancasila. Ini pada akhirnya penting untuk dijadikan semacam konsep yang ideal dan memadai dengan tujuan mengkerangkai model ideal dan rasional terkait pembangunan Nasional yang berkelanjutan. GBHN model baru adalah proyek bersama untuk menyelaraskan grand design jangka panjang pembangunan Nasional ke depan yang tentunya sangat mengedepankan proses-proses yang diskursif dan demokratis. Memperkuat konteks GBHN yang dibangun dengan basis di atas konsensus yang melibatkan secara aktif dan masif berbagai pihak, khususnya komunitas akademik dan juga komunitas gerakan dan swadaya masyarakat menjadi sangat mendesak dilakukan.

PENGARUH EFIKASI DIRI DAN KECERDASAN MENGHADAPI RINTANGAN TERHADAP NIAT BERWIRAUSAHA PADA MAHASISWA FAKULTAS EKONOMI DI UNIVERSITAS BANGKA BELITUNG

Ghozali, Imam, Sahrah, Alimatus

Society Jurnal Society Volume 5 Nomor 1 Tahun 2017
Publisher : Laboratorium Rekayasa Sosial Jurusan Sosiologi FISIP Universitas Bangka Belitung

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (535.249 KB)

Abstract

Penelitian ini bertujuan untuk memprediksi pengaruh efikasi diri dan kecerdasan menghadapi rintangan terhadap niat berwirausaha pada mahasiswa fakultas ekonomi di Universitas Bangka Belitung. Subjek penelitian ini berjumlah 75 mahasiswa dengan karakteristik subjek adalah mahasiswa aktif fakultas ekonomi Universitas Bangka Belitung dan telah mengikuti mata kuliah kewirausahaan. Pengumpulan data dalam penelitian ini menggunakan skala niat berwirausaha, skala efikasi diri dan skala kecerdasan menghadapi rintangan. Teknik analisis statistik penelitian ini menggunakan teknik analisis regresi. Hasil penelitian menunjukkan bahwa efikasi diri berpengaruh positif dan signifikan terhadap niat berwirausaha dengan p = 0.000 (p < 0.01), dan koefisien determinannya sebesar 41.7 %. Kecerdasan menghadapi rintangan berpengaruh positif dan signifikan terhadap niat berwirausaha dengan p = 0.000, nilai koefisien determinasi sebesar 18.3%. Secara simultan menunjukkan ada pengaruh efikasi diri dan kecerdasan menghadapi rintangan secara bersama-sama terhadap niat berwirausaha dengan p sebesar 0.000 (p < 0.01). Koefisien determinasi sebesar 0.419. Hal ini berarti bahwa faktor efikasi diri dan kecerdasan menghadapi rintangan mampu memprediksi variabel niat berwirausaha sebesar 41.9 %, sedangkan 58.1 % diprediksi oleh variabel  lain yang tidak diukur dalam penelitian ini.

PENGELOLAAN HUTAN BERBASIS BUDAYA LOKAL DI DUSUN PEJAM KABUPATEN BANGKA

Cholillah, Jamilah

Society Jurnal Society Volume 5 Nomor 1 Tahun 2017
Publisher : Laboratorium Rekayasa Sosial Jurusan Sosiologi FISIP Universitas Bangka Belitung

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (768.123 KB)

Abstract

Forests have an important and substantial significance for the survival of the Lom. Without the forest, Orang Lom can not guarantee his life well and prosperous. Prosperous here has two important meanings, namely the outer welfare that is; They live and work together with the forest, part of the forest, by cultivating, gardening, farming, and taking the raw materials to support life such as wood, rattan, honey, medicine and water supply as well as fruits, Fruits. In the context of the soul, the forest is a guarantee of spiritual welfare for the realm of belief that we call the natural theology of the Lom. The forest is the home of life, and also a place of freedom and sacred worship.

Mobilisasi Sumberdaya dalam Gerakan Literasi

Febriani, Luna

Society Jurnal Society Volume 5 Nomor 1 Tahun 2017
Publisher : Laboratorium Rekayasa Sosial Jurusan Sosiologi FISIP Universitas Bangka Belitung

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (609.784 KB)

Abstract

Perilaku literasi merupakan upaya memanfaatkan informasi dari bahan bacaan untuk menjawab beragam persoalan kehidupan manusia sehari-hari, dalam artian ini perilaku literasi bukan sekedar membaca, tapi menulis dan memanfaatkan informasi juga. Di Indonesia, perilaku literasi berada dalam posisi yang memprihatinkan. Dari data yang ada, Indonesia menempati peringgkat ke 60 dari 61 negara di dunia terkait perilaku literasi. Rendahnya perilaku literasi di Indonesia ini menjadikan beberapa kelompok masyarakat maupun individu untuk melakukan gerakan dalam rangka meningkatkan perilaku literasi. Salah satunya adalah gerakan Vespa Pustaka, gerakan ini merupakan gerakan literasi yang diinisasi oleh pemuda di Kabupaten Bangka Selatan. Uniknya, gerakan ini dilakukan dengan cara menyelenggarakan perpustakaan jalanan di Toboali, Kabupaten Bangka Selatan dengan menggunakan sarana motor vespa. Penelitian ini ditujukan untuk melihat bagaimana gerakan ini dapat eksis dan diterima oleh masyarakat di kabupaten Bangka Selatan atau dengan kata lain mobilisasi apa saja yang digunakan oleh Vespa Pustaka dalam melakukan gerakan literasi ini. Dalam membedah penelitian ini digunakan teori mobilisasi sumber daya. Sehingga, dapat dilihat bentuk mobilisasi sumber daya yang digunakan oleh Vespa Pustaka dalam melakukan gerakannya.

Peningkatan Kontrol Sosial Masyarakat Dalam Upaya Pencegahan Penyalahgunaan NAPZA

Saputra, Putra Pratama

Society Jurnal Society Volume 5 Nomor 1 Tahun 2017
Publisher : Laboratorium Rekayasa Sosial Jurusan Sosiologi FISIP Universitas Bangka Belitung

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (1054.618 KB)

Abstract

The drug abuse problem that occured in society these days is very alarming. The existence of the perpetrator and the activity of drug abuse has become a custom of the community. However, permissiveness shown as if the people let these problems occur. The existence of stakeholders is expected to have a positive impact, so that the functions of society can work well, especially in the prevention of drug abuse. The improvement of society social control is an effort to prevent drug abuse. The purpose of this research is to improve the society social control as away to prevent drug abuse. The method used in this research is a qualitative research method with action research. The Place of research conducted in RW 18 Sadang Serang Village, Coblong Sub-district, Bandung with a number of main informants and supporting  informant were 6 people as many as 3 people. The intervention is done through several activities, namely the Counseling and Socialization, Social Campaign, and Forming Local Organization “Pemuda Anti NAPZA”. The results showed an increase in society social control is an effort to prevent drug abuse in RW 18 Sadang Serang Village. Final model  has been enhanced tends to be more effective in addressing the problem of drug abuse which is occured.

PENGELOLAAN EKSPRESI BUDAYA TRADISIONAL (EBT) DI DAERAH PASCA UNDANG-UNDANG NOMOR 28 TAHUN 2014 TENTANG HAK CIPTA

Nugroho, Sigit

Society Jurnal Society Volume 5 Nomor 1 Tahun 2017
Publisher : Laboratorium Rekayasa Sosial Jurusan Sosiologi FISIP Universitas Bangka Belitung

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (957.977 KB)

Abstract

Ekspresi budaya tradisional menunjukkan identitas kultural. Ekspresi budaya tradisional menampilkan watak dan corak kebudayaan daerah. Historisitas daerah itu dimanivestasikan dan dengan demikian sekaligus juga karekter atau identitas, sehingga bangsa Indonesia kaya akan budaya. Ekspresi budaya tradisional yang merupakan salah satu kekayaan intelektual yang bersifat komunal memiliki hak ekonomi. Ekspresi budaya tradisional bila digunakan oleh pihak yang tidak bertanggung jawab dapat merugikan atau mengurangi hak ekonomi masyarakat pengembannya. Selain itu bila tidak dilindungi maka akan dapat disalahgunakan dan juga berpotensi terjadi sengketa. Untuk itu perlu adanya peraturan perundang-undangan yang memadai dan perlunya pengelolaan yang baik terhadap ekspresi budaya tradisional. Pengelolaan ekspresi budaya tradisional yang dilakukan pemerintah harus memperhatikan asas-asas pemerintahan yang baik dan harus bekerjasama dengan stakeholder dan Sentra Kekayaan Intelektual yang ada di daerah. Pengelolaan ekspresi budaya tradisional dilakukan dengan menginventarisasi dan melindunginya sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku saat ini yakni dengan mendaftarkannya di instansi pemerintah yang berwenang.

PEREMPUAN DALAM ARENA KEKERASAN DOMESTIK

Sujadmi, Sujadmi

Society Jurnal Society Volume 5 Nomor 1 Tahun 2017
Publisher : Laboratorium Rekayasa Sosial Jurusan Sosiologi FISIP Universitas Bangka Belitung

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (702.439 KB)

Abstract

Tulisan ini mencoba untuk menganalisis berbagai bentuk kekerasan yang terjadi pada perempuan dalam rumah tangga atau keluarga. Lebih lanjut mencoba menggali kemungkinan penyebab yang melatarbelakangi terjadinya tindak kekerasan pada perempuan. Mansour Fakih mengemukakan bahwa pada dasarnya penyebab terjadinya kekerasan terdiri atas dua faktor yakni internl dan eksternal. Berangkat dari pandangan tersebut, maka tulisan ini akan mencoba mengkajinya melalui studi dokumentasi. Data-data yang digunakan untuk melakukan analsis adalah hasil penelusuran dokumentasi dari beberapa sumber. Hasil analisis menyebutkan bahwa tindak kekerasan yang dialami oleh perempuan di Pulau Bangka mayoritas disebabkan oleh faktor internal yakni terkait persoalan ekonomi rumah tangga. Lebih lanjut adanya pandangan tabu akan persoalan keluarga jika dipublikasikan sehingga perempuan cenderung lebih memilih diam dan tidak melaporkan pada pihak yang berwajib. Disini menunjukkan adanya faktor internal dan eskternal baik dari sisi perempuan maupun keluarga itu sendiri.