Sosiohumaniora
Vol 13, No 1 (2011): SOSIOHUMANIORA, MARET 2011

PERAN AKUNTAN DALAM PEMBERANTASAN KORUPSI


Umar, Haryono



Article Info

Publish Date
02 Mar 2011

Abstract

Peran akuntan sangat penting dalam memastikan laporan pertanggungjawaban keuangan dan kinerja yang tepat dengan menerapkan fungsi kontrol. Akuntansi adalah proses mengkomunikasikan informasi keuangan mengenai suatu badan usaha kepada pengguna seperti pemegang saham dan manajer. Komunikasi umumnya dalam bentuk laporan keuangan yang menunjukkan dalam bentuk uang sumber daya ekonomi di bawah kendali manajemen; seni terletak dalam memilih informasi yang relevan kepada pengguna dan dapat diandalkan. Akuntansi adalah proses pencatatan, klasifikasi, dan meringkas secara signifikan dan dalam bentuk uang, transaksi dan peristiwa yang, setidaknya untuk sebagian, karakter keuangan, dan menafsirkan hasil daripadanya. Informasi yang diberikan oleh akuntan dapat bertukar proses pengambilan keputusan. Informasi ini diperlukan untuk menerapkan sistem pemerintahan di suatu organisasi. Penerapan sistem pemerintahan adalah praktik yang baik untuk mencegah korupsi. Pemerintahan adalah sistem nilai, kebijakan dan institusi dimana masyarakat mengelola urusan ekonomi, politik dan sosial melalui interaksi di dalam dan di antara masyarakat, negara sipil dan sektor swasta. Ini adalah cara masyarakat mengorganisasi dirinya sendiri untuk membuat dan melaksanakan keputusan-mencapai kesepakatan pengertian, saling dan tindakan. Ini terdiri dari mekanisme dan proses bagi warga dan kelompok untuk mengartikulasikan kepentingan mereka, menengahi perbedaan mereka dan melaksanakan hak hukum dan kewajiban mereka. Ini adalah aturan, lembaga dan praktek-praktek yang menetapkan batas-batas dan memberikan insentif bagi individu, organisasi dan perusahaan. Pemerintahan, termasuk dimensi sosial, politik dan ekonomi, beroperasi pada setiap tingkat perusahaan manusia, baik itu rumah tangga, desa, kota, negara, kawasan, atau dunia ". Audit memberikan kontribusi dalam strategi memerangi korupsi. kerugian Negara dapat ditemukan oleh penerapan audit yang efektif seperti audit forensik, audit investigatif atau audit jenis lainnya. Korupsi adalah "penyalahgunaan jabatan publik untuk keuntungan pribadi." Karena itu, ia melibatkan perilaku yang tidak tepat dan tidak sah pejabat publik-pelayanan, baik politisi dan pegawai negeri sipil, yang posisinya menciptakan peluang bagi pengalihan uang dan aset dari pemerintah untuk diri mereka sendiri dan mereka kaki. Salah satu contoh korupsi adalah penipuan. pelaporan keuangan sebagai melakukan kecurangan disengaja atau ceroboh, baik perbuatan atau kelalaian, yang menghasilkan laporan keuangan material yang menyesatkan. Auditor harus mencari tahu dan laporan ini kegiatan kriminal seperti yang diceritakan oleh standar auditing. Makalah ini menganalisa peran akuntan dalam memberantas korupsi. Kata Kunci: Akuntan, Korupsi, Pemerintahan


Copyrights © 2011






Download : Full PDF (410.515 KB)
Original Source : http://jurnal.unpad.ac.id/sosiohumaniora/article/view/5465
Google Scholar : Check in googleschoolar

Journal Info

Abbrev

sosiohumaniora

Publisher

Subject

Arts Humanities Economics, Econometrics & Finance Law, Crime, Criminology & Criminal Justice Social Sciences

Description

Jurnal Sosiohumaniora adalah jurnal berskala nasional yang mencakup kajian ilmu sosial dan humaniora. Jurnal ini menaruh perhatian pada persoalan gender, pemberdayaan masyarakat, lembaga dan administrasi publik, sistem pemerintahan lokal dan kesehatan masyarakat. Jurnal Sosiohumaniora akan ...