Ramadhana, Cut Erika
Syiah Kuala University

Published : 2 Documents
Articles

Found 2 Documents
Search

STEROID LEVEL AND PREGNANCY RATE OF ACEH COWS IN RESPONSE TO OVULATION INDUCTION USING PRESYNCHOVSYNCH METHOD Adam, Mulyadi; Siregar, Tongku Nizwan; Wahyuni, Sri; Gholib, Gholib; Ramadhana, Cut Erika; Ananda, Riski; Afifuddin, Afifuddin
Jurnal Kedokteran Hewan Vol 11, No 4 (2017): J. Ked. Hewan
Publisher : Syiah Kuala University

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (424.63 KB)

Abstract

Penelitian ini bertujuan mengetahui peningkatan level steroid dan persentase kebuntingan sapi aceh terhadap induksi ovulasi dengan metode presynch-ovsynch. Dalam penelitian ini digunakan sepuluh ekor sapi aceh betina dengan status tidak bunting, minimal dua bulan pascapartus, sudah pernah beranak, dan sehat secara klinis. Sapi dibagi atas dua kelompok, yang masing-masing terdiri atas lima ekor sapi. Kelompok pertama (K1) disinkronisasi berahi dengan metode presynch-ovsynch. Pada kelompok kedua (K2), disinkronisasi berahi menggunakan 5 ml PGF2α secara intramuskulus dengan pola penyuntikan ganda dengan interval 12 hari. Setelah  48 jam akhir perlakuan, sapi pada K1 dan K2 diinseminasi menggunakan semen beku fertil. Observasi berahi dilakukan setelah penyuntikan terakhir. Koleksi darah untuk pemeriksaan level estradiol dilakukan segera setelah inseminasi dilakukan sedangkan koleksi darah untuk pemeriksaan progesteron dilakukan pada hari ke-7 pasca-inseminasi. Level steroid diukur menggunakan teknik enzyme-linked immunosorbent assay (ELISA). Pemeriksaan kebuntingan dilakukan 90 hari pasca-inseminasi menggunakan teknik palpasi rektal. Seluruh sapi menunjukkan gejala berahi setelah perlakuan. Level estradiol dan progesteron pada K1 vs K2 masing-masing adalah 294,98±110,48 vs 392,76±11,6 pg/ml (P>0,05) dan 23,85±15,14vs 12,69±5,64ng/ml (P>0,05). Persentase kebuntingan pada K1 vs K2 masing-masing adalah 60,0 vs 0,0%. Dari hasil penelitian disimpulkan bahwa metode presynch-ovsynch tidak dapat meningkatkan level steroid tetapi dapat meningkatkan persentase kebuntingan pada sapi aceh.
Fiksasi Internal secara Terbuka Fraktur Bilateral Pelvis pada Anjing Erwin, Erwin; Amiruddin, .; Rusli, .; Etriwati, .; Sabri, Mustafa; Adam, Mulyadi; Ramadhana, Cut Erika; Kusuma, Afif Yuda
Acta VETERINARIA Indonesiana Vol 7, No 1 (2019): Januari 2019
Publisher : Bogor Agricultural University

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (693.07 KB)

Abstract

Fraktur adalah terputusnya kontinuitas jaringan tulang yang umumnya disebabkan oleh trauma. Anjing ras Yorkshire berumur 2,8 tahun dengan bobot badan 2,6 kg menunjukkan gejala klinis tidak bisa berdiri, kedua ekstremitas posterior mengalami diplegic lameness dan anjing hanya bertumpu dengan ekstremitas anterior. Anamnesis dengan pemilik hewan mengatakan anjingnya mengalami trauma akibat tertimpa tangga. Hasil pemeriksaan radiografi dengan posisi hewan right lateral dan ventro dorsal menunjukkan fraktur bilateral pelvis berbentuk oblique pada tulang ilium. Penanganan yang dilakukan adalah dengan metode open reduction internal fixation menggunakan bone plate 2.0 veterinary cuttable plate (VCP) dengan screw 2.0 mm cortical non-self-tapping pada kedua sisi tulang ilium. Hari ke-3 setelah tindakan bedah, pasien mulai dibantu untuk berjalan sebagai upaya melatih pergerakan ekstremitas posterior. Satu minggu setelah bedah, pasien sudah bisa berjalan dan menunjukkan perkembangan yang baik. Penanganan bilateral fraktur pelvis berbentuk oblique pada bagian ilium dapat ditangani dengan bone plate dan screw.