p-Index From 2014 - 2019
0.983
P-Index
This Author published in this journals
All Journal DINTEK
Djunaidi, Muhammad
Fakultas Teknik UMMU

Published : 6 Documents
Articles

Found 6 Documents
Search

KAJIAN TEKNIS PENINGKATAN TARGET PRODUKSI ALAT PEREMUK PADA PENAMBANGAN BATUGAMPING Djunaidi, Muhammad
DINTEK Vol 1 No 2 (2008): Jurnal DINTEK volume I No 2 September 2008
Publisher : Fakultas Teknik UMMU

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Peremukan batugamping menggunakan alat peremuk Hammer crusher dengan setting alat 6 mm dan mempunyai kapasitas desain alat sebesar 8 ton/jam dan juga dilakukan penambahan Grizzly diatas hopper dengan spacing  sebesar 100 mm. Selain penambahan Grizzly diatas hopper dapat juga dilakukan dengan penambahan screen (efisiensi screen adalah 90 %) dibawah hopper dengan tujuan memisahkan ukuran umpan yang berukuran – 6 mm agar tidak perlu masuk ke dalam alat peremuk tetapi langsung menjadi produk, sehingga dapat mengurangi beban kerja dari alat peremuk. Kadar air yang terdapat pada daerah penimbunan hasil penambangan sebesar 5,95 % dapat diminimalkan dengan cara memperluas tempat penimbunan sebesar 210 m2, maka kadar air dapat diturunkan mencapai 5 %, sehingga waktu penurunan dapat diminimalkan dari 6 hari menjadi 4 hari . Dalam upaya memenuhi sasaran produksi sebesar 23,33 ton/jam dapat dilakukan beberapa alternatif lain, yaitu: 1. dengan menambah jumlah pengumpanan sebesar 4,224 ton/jam dapat meningkatkan efektifitas hammer crusher dari 39,60 % menjadi 57,31 % sehingga produksinya menjadi 24,56 ton/hari; 2. dengan meningkatkan waktu kerja efektif yang semula 305,28 menit menjadi 353,8 menit, dapat meningkatkan efisiensi kerja dari 72,68 % menjadi 84,238 %, sehingga produksinya menjadi sebesar 18,68 ton/hari dan 3. dapat meningkatkan produksi menjadi 24,90 ton/hari dan  dengan penambahan jam kerja sebesar 60 menit/hari sehingga waktu kerja menjadi 8 jam/hari dapat meningkatkan produksi sebesar 28,47 ton/hari. Dari beberapa alternatif peningkatan produksi disimpulkan bahwa, dengan peningkatan waktu kerja efektif belum dapat memenuhi sasaran produksi, sedang penambahan pengumpanan dan penambahan waktu kerja dapat memenuhi.
STUDI SUPERELEVASI DAN CROSS SLOPEDALAM PENENTUAN JALAN ANGKUT PADA DIMENSI ALAT ANGKUT TERBESAR Djunaidi, Muhammad; Djainal, Herry
DINTEK Vol 10 No 1 (2017): DINTEK Vol. 10 No.1, Maret 2017
Publisher : Fakultas Teknik UMMU

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Tujuan penelitian menentukan ukuran geometri jalan angkut yang seharusnya dengan mengacu pada dimensi alat angkut terbesar yang digunakan, meliputi lebar jalan, kemiringan jalan, jari-jari tikungan, superelevasi dan cross slope. Metode penelitian adalah deskripsi analitik dengan cara melakukan survey lapangan pada  jalan angkut kuari batugamping  menuju Crusher.  Hasil penelitian angka super elevasi sebesar 0,04 m/m maka kecepatan rencana saat melewati tikungan harus disesuaikan. Untuk lebar jalan angkut satu jalur pada tikungan sebesar 6 meter dan untuk dua jalur 14 meter serta  angka superelevasi yang diterapkan sebesar 0,04 m/m, maka beda tinggi yang harus dibuat antara sisi dalam dan sisi luar tikungan adalah 0,23 m untuk satu jalur dan 0,56 m untuk dua jalur. Berdasarkan hasil perhitungan untuk jalan angkut satu jalur dengan lebar 5 meter beda tinggi yang harus dibuat antara bagian tengah dari jalan dengan bagian tepi jalan adalah    10 cm, sedangkan untuk dua jalur dengan lebar 9 meter beda tinggi yang harus dibuat antara bagian tengah dari jalan dengan bagian tepi jalan adalah 18 cm .
PENGARUH AKTIVITAS PENAMBANGAN EMAS TERHADAP KONDISI AIRTANAH DANGKAL DI DUSUN BERINGIN KECAMATAN MALIFUT PROVINSI MALUKU UTARA Djunaidi, Muhammad; Djainal, Herry
DINTEK Vol 10 No 2 (2017): DINTEK
Publisher : Fakultas Teknik UMMU

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (197.561 KB)

Abstract

Air merupakan salahsatu sumber kehidupan umat manusia. Apabila air telah tercemar maka akan mengakibatkan kerugian yang besar bagi kehidupan makhluk hidup di muka bumi ini. Di karenakan hampir semua makhluk hidup di muka bumi ini memerlukan air. Dan di perkirakan ≥ 71% dari luas permukaan bumi ini terdiri atas air dan jumlah air di muka bumi ini akan bertambah seiring dengan adanya global warning pada masa sekarang ini.   Analisis Status mutu air sungai mengunakan metode indek pencemaran Untuk mengetahui status mutu air, maka di gunakan metode storet  untuk menghitung berapa besar tingkat pencemaran pada airtanah. Dari perhitungan menggunakan metode storet didapatkan bahwa status mutu air berada pada cemar sedang (-20). Untuk mengatasi masalah tersebut dapat dilakukan dengan 2 cara, yaitu dengan cara non teknis dan cara Teknis. Sedangkan solusi yang baik dalam menangani masalah tersebut, yaitu dengan pembuatan sumur resapan air (SRA) dan perlu kesadaran dari masyarakat dan pemerintah dalam menjaga lingkungan agar tidak terjadi pencemaran.
STUDY PENERAPAN K3 PADA OPERATOR ALAT BERAT ADT BELL 40D PADA TAMBANG BAWAH TANAH SITE KENCANA DI PT. NUSAHALMAHERA MINERALS KABUPATEN HALMAHERA UTARA Djafar, Sahdia; Djunaidi, Muhammad; Salahu, Husen
DINTEK Vol 9 No 2 (2016): DINTEK Vol.09 No.02 SEPTEMBER 2016
Publisher : Fakultas Teknik UMMU

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (324.244 KB)

Abstract

PT. Nusa Halmahera Minerals merupakan salah satu perusahaan swasta yang bergerak di sektor pertambangan khususnya penambangan Emas. Dalam aktifitas penambanganya PT. Nusa Halmahera Minerals menggunakan peralatan mekanis sebagai alat penunjang dalam melakukan kegiatan produksi. Alat berat unakan untuk pengangkutan menggunakan alat tipe DT BELL 40D. Keselamatan dan  kesehatan para tenaga kerja yang diharapkan mampu mencapai produktivitas yang tinggi maka perlu diupayakan perlindungan dengan antisipasi bahaya sedini mungkin.  Secara geografis PT. Nusa Halmahera Minerals terletak antara  1° 4' 59"-1° 15' 6" BT  dan 127° 38' 2" -  127° 49' 0" LU yaitu di Desa Tabobo Kecamatan Malifut Kabupaten Halmahera Utara. Dalam proses kegiatan penambangan pada tambang bawah tanah (Underground Kencana) memiliki potensi kecelakaan yang berbahaya.  Khususnya dalam mengoperasikan dumptruck tentu memiliki potensi kecelakaan. Potensi kecelakaan yang timbulkan antara lain Dari hasil penelitian pada tambang bawah tanah yaitu : Dump Truck terbentur ke dinding tambang, ban Dump Truck kempis akibat tertusuk Mesh, dump truck terbakar pada bawa bak, bak Dump Truck tersangkut di depan portal Underground
ANALISA UNIT PENGOLAHAN BATUAN ANDESIT DI PT. MOTUL KELURAHAN SULAMADAHA KECAMATAN TERNATE BARAT KOTA TERNATE PROVINSI MALUKU UTARA Fahri, Rahman; Djunaidi, Muhammad
DINTEK Vol 11 No 2 (2018): Jurnal Dintek Vol 11 No. 2 September 2018
Publisher : Fakultas Teknik UMMU

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (288.801 KB)

Abstract

ABSTRAK  Dalam upaya peningkatan produksi pada proses pengolahan serta pemanfaatan batu Andesit maka perlu adanya perencanaan yang cukup matang dengan suatu pertimbangan yang ekonomis.  Salah satu syarat sehingga usaha berjalan sesuai dengan yang direncanakan, maka dibutuhkan suatu unit pengolahan yang sinergi agar tercapai tujuan yang diinginkan. Tujuan penelitin Untuk mengetahui produksi di unit pengolahan  PT MOTUL Kelurahan Sulamadaha.   Metode penelitian yang digunakan dalam peneitian ini adalah metode kualitatif deskriptif dimana suatu bentuk penelitian yang bertujuan mendeskripsikan atau menggambarkan fenomena-fenomena yang ada.  Hasil Penelitian Adalah untuk ukuran luas hopper sebesar 5,904 m2 dengan kapasitas produksi dari crusher sebesar 4,554 T/jam (30,074 T/hari) yang terdiri dari produksi kerakal sebesar 1,188 T/jam (7,326 T/hari), Kerikil dengan produksi 1,386 T/jam (9,878 T/hari) dan Pasir dengan produksi 1,98 T/jam (12,87 T/hari). Untuk kapasitas screen sebesar 29,29 T/jam serta kapasitas belt conveyor sebesar 12,5 T/jam. kesimpulan Ada beberapa kendala yang dihadapi, yaitu: terdapatnya batu andesit yang berukuran ≥256 mm yang tidak bisa di lakukan peremukan oleh crusher dikarenakan ukuran tersebut lebih besar dari mouth crusher sebesar ≥3000 kg. Selain dari ukuran batu yang akan di lakukan peremukan, hambatan yang didapatkan dari waktu kerja dimana waktu memulai kerja saat selesai istirahat selama 30 menit, waktu perbaikan alat selama 60 menit dan waktu yang terbuang (pemanasan alat, pengisian bahan bakar dan keperluan lain dari operator) selama 30 menit.  
UPAYA PENAGGULANGAN DAMPAK NEGATIF AKIBAT KEGIATAN PABRIK PEREMUK BATU GAMPING DI PT. SELO LINTANG JAYA YOGYAKARTA Djunaidi, Muhammad; Arif, Abd Kadir D
DINTEK Vol 11 No 2 (2018): Jurnal Dintek Vol 11 No. 2 September 2018
Publisher : Fakultas Teknik UMMU

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (447.614 KB)

Abstract

Abstrak Tujuan dari penulisan ini, yaitu seberapa besar dampak yang diakibatkan oleh kegiatan pabrik peremukan, baik dampak positif atau dampak negatif sehingga dapat dipakai sebagai pedoman untuk melakukan pencegahan terhadap dampak negatif yang mungkin akan terjadi dan juga melakukan upaya peningkatan dampak positif agar menjadi sesuatu yang bermanfaat bagi masyarakat Kebisingan dengan kriteria sangat jelek (90 - 92 dB) terjadi diwilayah pabrik peremukan, padahal Nilai Ambang Batas (NAB) untuk wilayah pabrik sebesar 85 dB, Kebisingan dengan kriteria jelek (80 - 82 dB), sebagian besar (90 %) terjadi di wilayah tegalan tanpa penghuni (areal pabrik peremuk) sehingga dampak yang terjadi tidak begitu berpengaruh penting terhadap masyarakat, Kebisingan dengan kriteria sedang (60 - 69 dB), berada di wilayah bagian barat dan utara dari pabrik peremukan batugamping. Kebisingan dengan kriteria baik (50 - 59 dB), berada di wilayah bagian timur dari pabrik peremukan batugamping