Articles

Found 9 Documents
Search

HUBUNGAN PENGETAHUAN DAN MOTIVASI SERTA PERAN KELUARGA TERHADAP UPAYA PENCEGAHAN PENULARAN PENYAKIT TUBERKULOSIS DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS PERAWATAN SUBAN KECAMATAN BATANG ASAM TAHUN 2015

SCIENTIA JOURNAL Vol 4 No 1 (2015): SCIENTIA JOURNAL
Publisher : SCIENTIA JOURNAL

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Penyakit menular sampai saat ini masih menjadi penyebab tingginya angka kesakitan dankematian penduduk Indonesia. Upaya pemberantasan dan pengendalian penyakit menularseringkali mengalami kesulitan karena banyaknya faktor yang mempengaruhi penyebaranpenyakit-penyakit menular tersebut salah satunya penyakit Tuberkulosis Paru.Penelitian ini menggunakan metode kuantitatif deskriptif dengan desain Cross sectional yangbertujuan untuk mengetahui hubungan antara pengetahuan dan motivasi serta peran keluargaterhadap upaya pencegahan penularan penyakit tuberkulosis di Puskesmas Perawatan SubanKecamatan Batang Asam Tahun 2015. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh penderitatuberculosis di Puskesmas Perawatan Suban Kecamatan Batang Asam, sebanyak 363 orang.Sampel dalam penelitian ini adalah penderita tuberculosis di Puskesmas Perawatan SubanKecamatan Batang Asam sebanyak 77 responden. Cara pengambilan sampel dengan simplerandom sampling.Hasil penelitian menunjukkan bahwa ada hubungan yang bermakna antara Pengetahuan (pvalue= 0,005) Dan Motivasi (p-value = 0,000) Serta Peran Keluarga (p-value = 0,042) terhadapupaya pencegahan penyakit Tuberkulosis Di Puskesmas Perawatan Suban Kecamatan BatangAsam Tahun 2015. Dengan hasil uji statistik Chi-Square diperoleh p-value < 0,05.Upaya yang perlu dilakukan untuk lebih meningkatkan pengelola program kesehatanmasyarakat khususnya pada program pencegahan penyakit tuberkulosis paru terhadappenyampaian informasi guna peningkatan pengetahuan masyarakat, serta memotivasimasyarakat untuk aktif melakukan pencegahan penyakit tuberkulosis.

Hubungan Suhu, Kelembaban dan Curah Hujan terhadap Keberadaan Jentik Nyamuk Aedes Aegypti Di RT 45 Kelurahan Kenali Besar

Riset Informasi Kesehatan Vol 6 No 1 (2017): Riset Informasi Kesehatan
Publisher : Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Harapan Ibu Jambi

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (264.171 KB)

Abstract

Latar Belakang : Penyakit Demam Berdarah Dengue adalah penyakit menular disebabkan virus dengue dan ditularkan nyamuk Aedes aegypti. Parasit dan vektor penyakit sangat peka terhadap faktor iklim, khususnya suhu, curah hujan, kelembaban, permukaan air, dan angin. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui hubungan suhu, kelembaban, dan curah hujan terhadap keberadaan jentik nyamuk Aedes aegypti di RT 45 Kelurahan Kenali Besar Tahun 2016. Metode : Penelitian ini merupakan penelitian observasional dengan pendekatan cross sectional yang dilakukan selama 30 hari. Sampel dipilih menggunakan teknik purposive sampling berjumlah 40 tempat perkembangbiakan nyamuk Aedes aegypti. Hasil : Hasil analisis dengan uji regresi linier anova menunjukkan variabel suhu udara dengan nilai r = 0,458 dan p = 0,011, kelembaban dengan r = 0,609 dan p = 0,000, dan pada hasil curah hujan dengan nilai r = 0,357 dan p = 0,053. Kesimpulan : Terdapat hubungan yang bermakna antara suhu dan kelembaban dengan keberadaan jentik, sedangkan curah hujan tidak mendukung keberadaan jentik aedes aegypty. Masyarakat diharapkan dapat meningkatkan kewaspadaan mengenai perubahan iklim terhadap peningkatan vektor penyebab DBD dengan memberantas tempat perindukan Aedes aegypti didalam maupun diluar rumah.  Kata Kunci : Suhu, Kelembaban, Curah Hujan, Aedes aegypti

HUBUNGAN LAMA, TINDAKAN PENYEMPROTAN, DAN PERSONAL HYGIENE DENGAN GEJALA KERACUNAN PESTISIDA

PROMOTIF: Jurnal Kesehatan Masyarakat Vol 8, No 1 (2018): PROMOTIF - JUNI
Publisher : FKM Universitas Muhammadiyah Palu

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Menurut World Health Organization (WHO), paling tidak 20.000 orang per tahun, mati akibat keracunan pestisida. Diperkirakan 5.000 – 10.000 orang per tahun mengalami dampak yang sangat fatal, seperti mengalami penyakit kanker, cacat tubuh, kemandulan dan penyakit liver. Penelitian ini menggunakan metode kuantitatif, dengan pendekatan cross sectional. Populasi dalam penelitian ini adalah semua petani nanas di Desa Tangkit Baru yaitu sebanyak 343 orang, dan dengan jumlah sampel penelitian sebanyak 75 orang (proportional random sampling). Instrumen penelitian yang digunakan adalah kuesioner. Hasil penelitian didapatkan analisa univariat bahwa dari 75 responden diketahui sebanyak 28 (37,3%) responden yang mengalami gejala keracunan,19 (25,3%) responden yang melakukan penyemprotan kurang baik (lama),48 (64,0%) responden melakukan tindakan penyemprotan dengan baik dan sebanyak 48 (64,0%) responden yang melakukan personal hygiene dengan baik. Analisa bivariat didapatkan nilai p-value < 0,05 untuk variabel lama penyemprotan (0,003), tindakan penyemprotan (0,02), dan personal hygiene (0,007). Terdapat hubungan yang bermakna antara variable masing-masing tersebut dengan gejala keracunan pestisida pada petani nanas di Desa Tangkit Baru. 

Hybrid Methods of Cipher-text and RSA Cryptographic Algorithm Using Classical Vigenère

International Journal of Computing and Informatics (IJCANDI) Vol 1, No 2 (2016): May 2016
Publisher : International Journal of Computing and Informatics (IJCANDI)

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (1230.064 KB)

Abstract

Maintaining the security of messages is a very important thing both within an organization and the personal especially in the age of information technology today. In order to the sent message does not fall into the one’s hands who are not interested, then encryption should be created to maintain the confidentiality of a message remains secure. Classical cryptography method using Vigenère Cipher and RSA (Riverst Shamir Adleman) is one of securing methods which will be used. In this case, the initial process is doing encryption on Vigenère cipher that produces a temporary ciphertext. The temporary ciphertext will be a plaintext on the RSA algorithm and then encrypted again to produce the actual ciphertext. Merging these two methods produces a ciphertext that is more powerful and difficult to solve.

FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN KELUHAN KONJUNGTIVITIS PADA PEKERJA BENGKEL LAS WILAYAH SIMPANG KAWAT KOTA JAMBI TAHUN 2017

Jurnal Ilmiah Ilmu Kesehatan: Wawasan Kesehatan Vol 5, No 1 (2018): JULI 2018
Publisher : STIKes Kapuas Raya

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Insidensi konjungtivitis di Indonesia berkisar antara 2-75%. Data  perkiraan jumlah penderita penyakit mata di Indonesia adalah 10% dari seluruh golongan umur  penduduk per tahun dan pernah menderita konjungtivitis. Data lain menunjukkan bahwa dari 10  penyakit mata utama, konjungtivitis menduduki tempat kedua (9,7%) setelah kelainan refraksi (25,35%). Penelitian ini merupakan penelitian kuantittaif dengan pendekatan cross sectional  yang bertujuan untuk mengetahui faktor yang berhubungan dengan keluhan konjungtivitis pada pekerja Bengkel Las. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh pekerja Bengkel Las Wilayah Simpang Kawat Kota Jambi tahun 2016 yang berjumlah 92 orang. Sampel menggunakan teknik total sampling. Penelitian dilakukan pada bulan Juni – Juli Tahun 2017. Hasil penelitian diperoleh bahwa sebagian besar (85,9%) responden dengan masa kerja lama (> 5 tahun), (88,8%) responden dengan lama paparan berisiko (> 2 jam/hari), (77,2%) responden dengan pemakaian APD tidak baik, dan (56,5%) responden ada keluhan konjungtivitis (> 4 keluhan). Hasil analisis bivariat menunjukkan bahwa terdapat hubungan antara masa kerja (p-value = 0,043), lama paparan (p-value = 0,006) dan pemakaian APD dengan p-value = 0,001 terhadap keluhan konjungtivitis pada pekerja Bengkel Las. Ada hubugan masa kerja, lama paparan dan pemakaian APD dengan keluhan konjungtivitis pada pekerja Bengkel Las. Diharapkan para pekerja Bengkel Las untuk tidak terlalu lama terpapar oleh cahaya dari pengelasan serta selalu patuh dan disiplin dalam menggunakan Alat Pelindung Diri (APD) yang benar dan tepat  serta proses kerja yang benar sesuai SOP.

PENDAMPINGAN KEBIJAKAN ALOKASI DANA DESA

Jurnal Pengabdian Kepada Masyarakat Universitas Bangka Belitung Vol 4 No 2 (2017): Jurnal Pengabdian Kepada Masyarakat Universitas Bangka Belitung
Publisher : Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat Universitas Bangka Belitung

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (56.392 KB)

Abstract

Kebijakan publik (Public Policy) merupakan bidang kajian yang amat penting dalam ketatalaksanaan kenegaraan, terlebih dalam proses pembuatan kebijaksanaan yang melibatkan masyarakat, maka kajian public policy ini menjadi suatu keniscayaan dalam melaksanakan roda pemerintahan. Kebijakan yang belakangan ini makin santer terdengar di sisi pembangunan pedesaan adalah Kebijakan Tata Kelola Desa melalui UU Desa No. 6 tahun 2014 dan PP Desa No 43 tahun 2014. Kebijakan Tata Kelola Desa ini dikenal dengan Alokasi Dana Desa (ADD), yang diharapkan dapat mendorong produktivitas masyarakat pedesaan. Dalam rangka mensukseskan program dana desa ini, tim pengabdian kepada masyarakat dalam kegiatan Iptek bagi Masyarakat Jurusan lmu Politik FISIP UBB menyelenggarakan “Pendampingan Kebijakan Alokasi Dana Desa : Sosialisasi dan Workshop Penyusunan Laporan Dana Desa Bagi Perangkat Desa Se Kecamatan Merawang”. Tujuan dari penyelengaraan Program IbM Dana Desa di Kecamatan Merawang ini untuk: 1). Memberikan pengetahuan yang memadai mengenai penyusunan laporan keuangan dana desa, dan 2). Memberikan pelatihan untukmenyusun laporan keuangan dana desa. Kegiatan pelatihan ini telah dilaksanakan pada bulan Agustus September 2017, dengan melibatkan Perangkat Desa yang ada di Kecamatan Merawang, Kab. Bangka. Adapun pelaksanaan kegiatan pendampingan kebijakan ini meliputi sosialisasi dan workshop penyusunan laporan keuangan desa yang dilakukan dengan menggunakan metode ceramah, tutorial, dan diskusi. Kegiatan pelatihan penyusunan laporan keuangan dana desa bagi perangkat desa Se Kecamatan Merawang berjalan dengan baik.. Pelatihan ini penting dan sangat diperlukan bagi perangkat desa guna terciptanya Pemerintahan Desa yang mengedepankan prinsipprinsip Good Governance and Clean Government.

Perbandingan Peer Group Dan Ceramah Dalam Peningkatan Pengetahuan HIV/AIDS

Infokes Vol 9 No 01 (2019): Jurnal Info Kesehatan
Publisher : Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Surabaya

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Penyebaran HIV-AIDS di Indonesia sangat cepat, sehingga Indonesia berada pada situasi epidemi terkonsentrasi. Saat ini tidak ada provinsi di Indonesia yang bebas HIV. Menurut laporan perkembangan HIV-AIDS Kementrian Kesehatan Indonesia hingga 2018 tercatat 14.640 kasus HIV dan 4.725 kasus AIDS. Penelitian ini termasuk dalam jenis penelitian eksperimen murni dengan rancangan one group design with pre-test and post-test. Sampel penelitian ini adalah 70 siswa SMA Negeri 2 Kota Batam. Penelitian ini menggunakan dua (2) kelompok yaitu kelompok yang diberi intervensi metode peer group dan kelompok kontrol yang diberi intervensi metode ceramah. Pengumpulan data menggunakan kuesioner. Uji statistik menggunakan uji-t dependent. Berdasarkan hasil penelitian didapat penyampaian informasi HIV/AIDS melalui metode Peer Group dan metode ceramah terbukti efektif meningkatkan pengetahuan siswa SMAN 2 Kota Batam. Hal ini dibuktikan dengan hasil Uji t dengan nilai p=0,000<0,05 dan Metode Peer Group lebih efektif dari pada metode ceramah terhadap peningkatan pengetahuan siswa tentang HIV/AIDS. Diharapkan bagi pimpinan SMAN 2 Kota Batam untuk melakukan pembinaan,bimbingan dan arahan kepada siswa dengan menggunakan metode peer group, karena metode peer group lebih efektif untuk meningkatkan pengetahuan siswa tentang HIV/AIDS.

Paparan Debu Kayu dan Aktivitas Fisik terhadap Dampak Kesehatan Pekerja Meubel

Jurnal Kesehatan Manarang Vol 4 No 1 (2018): Juli 2018
Publisher : Politeknik Kesehatan Kemenkes Mamuju

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (196.317 KB)

Abstract

Based on data from the International Labor Organization of the ILO, 1 worker dies every 15 seconds due to workplace accidents and 160 workers suffering from work-related illness. The mortality rate due to occupational accidents and occupational diseases in Indonesia is still high. Occupational disease consists of a causative agent in the workplace. This research is a quantitative descriptive research that aims to find out the description of wood dust and physical activity exposure to health at worker Furniture in CV Semoga Jaya Jambi City in 2017. Population in this research is all labor in furniture CV Semoga Jaya Jambi City 2016 which amount 31 people. Samples in total sampling that amounted to 31 people. The research process conducted on May 15 to June 10 Year 2017 in furniture CV Semoga Jaya Jambi City. Data were analyzed univariat. The result of univariate research showed that most of the respondents (74,2%) had bad exposure (> NAB), most of them (51,6%) had fatigue and most (58,1%) did not suffer from respiratory problems. It is expected that workers use PPE in the form of masks to prevent exposure to dust from wood dust during work. In addition, stretching the muscles during fatigue due to monotonous work attitude. In addition, business owners need to create a special space in each room of production roses that produce wood powder to make the resulting powder not directly exposed or slightly reduce the direct exposure to wood dust dust with workers.

Pengetahuan, Persepsi, Self Efficacy dan Pengaruh Interpersonal Penderita terhadap Pencegahan Penularan TB Paru (Descriptif Study)

Gorontalo Journal of Public Health VOLUME 1 NOMOR 2, OKTOBER 2018
Publisher : Universitas Gorontalo

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Tuberkulosis (TB) adalah penyakit menular yang dapat menyerang berbagai organ, terutama paru-paru. Data Puskesmas Muara Kumpeh diketahui bahwa jumlah penderita TB paru meningkat setiap tahun, pada tahun 2016 terdapat 54 kasus dan meningkat pada tahun 2017 menjadi 68 kasus. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui gambaran pengetahuan, persepsi, efikasi diri dan pengaruh interpersonal pasien dalam mencegah penularan TB Paru di Puskesmas Muara Kumpeh Kabupaten Muaro Jambi. Penelitian ini merupakan penelitian kuantitatif dengan desain penelitian cross sectional. Sampel penelitian berjumlah 68 orang yang dikumpulkan secara total sampling. Penelitian ini dilakukan dari bulan April hingga Agustus 2018. Analisis data menggunakan analisis frekuensi yang berguna untuk memberikan gambaran umum masing- masing variabel. Berdasarkan hasil penelitian menunjukkan bahwa pengetahuan sebagian besar pasien masih rendah 58,8%, persepsi sebagian besar pasien tergolong rendah 70,6%, self efficacy dalam kategori rendah 66,2% dan sebagian besar hubungan interpersonal 51,5% dalam kategori rendah. Sebanyak 54 (79,4%) responden melakukan upaya pencegahan transmisi TB paru tergolong tidak baik. Secara umum, rata-rata penderita masih dalam kategori rendah untuk variabel pengetahuan, persepsi, self efficacy dan hubungan interpersonal dalam pencegahan penularan TB paru di lingkungan mereka. Sebagian besar responden tidak melakukan pencegahan penularan dengan benar. Disarankan bahwa petugas kesehatan membina hubungan terapeutik dengan pasien yang membuat pasien lebih nyaman dan terbuka untuk bertanya tentang segala sesuatu yang berhubungan dengan TB paru.