0
P-Index
This Author published in this journals
All Journal Indonesia Medicus Veterinus
Andi Isma Lestari Amin, Andi Isma
Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Udayana
Articles
1
Documents
Faktor Risiko Infeksi Escherichia coli O157:H7 pada Sapi Bali di Petang, Badung, Bali

Indonesia Medicus Veterinus Vol 4 (3) 2015
Publisher : Indonesia Medicus Veterinus

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Tujuan penelitian ini untuk mengetahui faktor risiko yang berperan dalam menyebarkan agen E. coli O157:H7 dan mengetahui asosiasi diantara faktor-faktor risiko terhadap penyebaran E. coli O157:H7 pada ternak sapi. Sampel yang dipergunakan adalah sebanyak 58 sampel feses sapi yang dilengkapi dengan data epidemiologi. Sampel berasal dari tujuh desa di Kecamatan Petang Kabupaten Badung, Bali. Tahapan isolasi E. coli dilakukan dengan menumbuhkan bakteri pada media Eosin Methylene Blue Agar (EMBA). Selanjutnya dilakukan pewarnaan Gram untuk mengetahui bentuk dan warna dari E. coli. Untuk membedakan bakteri fecal coli dan non fecal coli maka dilakukan identifikasi isolat dengan uji Indol, Methyl red, Voges-proskauer dan Simon citrate. Selanjutnya untuk mengkonfirmasi E. coli O157 maka isolat ditumbuhkan pada media sorbitol MacConkey Agar (SMAC) yang dilanjutkan dengan uji aglutinasi latek O157. Tahapan akhir yang dilakukan untuk memastikan E. coli O157 tersebut adalah E. coli O157:H7 maka diuji dengan uji antiserum H7. Hasil analisis data epidemiologi dengan Odds ratio menunjukkan bahwa sapi jenis kelamin jantan memiliki nilai Odds ratio 4,1 yang berarti  memiliki risiko menyebarkan E. coli O157:H7 4,1 kali lebih besar dibandingkan dengan sapi yang berjenis kelamin betina. Selain itu, sumber air minum ternak yang berasal bukan dari Perusahaan Air Minum memiliki nilai Odds ratio 2,4 yang berarti 2,4 kali berisiko menyebarkan E. coli O157:H7 dibandingkan dengan air minum yang bersumber dari Perusahaan Air Minum. Pada uji Chi square belum ditemukan adanya pengaruh nyata (P>0,05) dari asosiasi diantara faktor-faktor risiko tersebut. Dari penelitian ini ditemukan faktor yang beresiko terhadap penyebaran E. coli O157:H7 adalah jenis kelamin dan sumber air minum dan tidak terdapat asosiasi yang signifikan diantara faktor resiko tersebut.