This Author published in this journals
All Journal Interaksi Online
Dipa Wirayatama, Dipa
Unknown Affiliation

Published : 1 Documents
Articles

Found 1 Documents
Search

INTERPRETASI KHALAYAK TERHADAP HUMOR SARA DALAM VIDEO SACHA STEVENSON DI JEJARING SOSIAL YOUTUBE

Interaksi Online Vol 3, No 12 (2015): Wisuda Oktober
Publisher : Jurusan Ilmu Komunikasi, FISIP, Universitas Diponegoro

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Penelitian ini dilatarbelakangi oleh penggunaan materi SARA (Suku, Agama, Ras, danAntar Golongan) dalam berkomedi di media sosial. Sacha Stevenson membuat videokomedi bermaterikan SARA di jejaring sosial Youtube dan memiliki banyak penontonyang menyukainya. Pesan SARA ini seharusnya dapat menyinggung khalayak, tapiterdistorsi dengan adanya humor. Oleh karena itu tujuan penelitian ini adalah untukmelihat keberagaman pemaknaan yang terjadi mengenai materi SARA dalam videoSacha Stevenson. Mitos Roland Barthes digunakan untuk memahami proses distorsihumor SARA dalam video ini. Analisis sintagmatik dan paradigmatik John Fiskedigunakan untuk mengetahui makna yang ditawarkan oleh media. Penelitian inimenggunakan pendekatan kualitatif-deskriptif dengan metode analisis resepsi StuartHall. Teknik pengumpulan data dilakukan dengan indepth interview kepada delapaninforman yang telah menonton video Sacha Stevenson dari Etnis Tionghoa, SukuSunda, dan beragama Islam.Hasil penelitian ini menunjukkan khalayak pada posisi dominan sepakat denganpesan yang ditawarakan oleh media karena sesuai dengan gambaran kebiasaan EtnisTionghoa, Suku Sunda, dan Agama Islam di Indonesia. Informan yang berada padaposisi negosiasi hanya sepakat dengan sebagian gambaran tersebut dan merekamemiliki aturan khusus yaitu penggambaran dalam video tersebut terlalaumendiskriminasi dan mendiskriditkan Etnis Tionghoa, Suku Sunda, dan Agama Islamdi Indonesia. Mereka yang berada pada posisi oposisi, sama sekali tidak sepakat denganpesan media tersebut karena terlalu mendiskriminasi dan sama sekali tidakmenggambarkan Etnis Tionghoa, Suku Sunda, dan Agama Islam di Indonesia.Sebagian besar informan yang berada dalam posisi negosiasi menunjukan bahwamereka menerima pesan SARA yang dibawakan dalam konteks humor namun tetapmenganggap diskriminasi terjadi di dalamnya. Hasil penelitian observasi menunjukkanbahwa khalayak sepakat dengan sebagian pesan media dan memiliki aturan khususkarena mereka berasal dari etnis, usia, serta pendidikan yang berbeda. Hal inimenunjukan bahwa mitos mampu mendistorsi pesan SARA sehingga dapat diterimaoleh khalayak namun tidak secara dominan, karena khalayak juga memproses pesanbedasarkan latar belakang, pengalaman, serta kondisi sosial mereka, akibatnyawalaupun informan menerima sebagaian pesan yang ditawarkan media namun merekatetap menganggap video tersebut merupakan bentuk diskriminasi terhadap EtnisTionghoa, Suku Sunda, dan Agama Islam yang ada di Indonesia.