Vivi Yosafianti
Unknown Affiliation

Published : 6 Documents
Articles

Found 6 Documents
Search

PENGARUH PENDIDIKAN KESEHATAN PERSIAPAN PASIEN PULANG TERHADAP KEPUASAN PASIEN TENTANG PELAYANAN KEPERAWATAN DI RS ROMANI SEMARANG

PROSIDING SEMINAR NASIONAL Vol 1, No 1 (2010): Bio Molekuler, Analis Kesehatan, Keperawatan
Publisher : Universitas Muhammadiyah Semarang

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (56.918 KB)

Abstract

Kepuasan pasien merupakan tingkat perasaan seseorang setelah membandingkan kinerja atau hasil yang dirasakan dengan harapan yang dimilikinya. Hal ini berarti kepuasan pasien diperoleh setelah pasien menerima pelayanan kesehatan dari rumah sakit tempat mereka dirawat dan dibandingkan dengan pelayanan kesehatan yang mereka harapkan. Kepuasan pasien dipengaruhi oleh faktor internal yaitu karakteristik individual pasien dan faktor ekternal yaitu pelayanan kesehatan yang berasal dari rumah sakit termasuk pelayanan keperawatan. Penelitian ini menjelaskan pelayanan keperawatan yang dimaksud adalah pemberian pendidikan kesehatan persiapan pasien pulang. Hasil penelitian menunjukkan rata-rata kepuasan pasien setelah dilakukan pemberian pendidikan kesehatan persiapan pasien pulang tentang nutrisi sebesar 94,77%, sedangkan yang tidak diberikan pendidikan kesehatan sebesar 69,04% dengan nilai p = 0,0001. Dengan demikian pemberian pendidikan kesehatan persiapan pasien pulang tentang nutrisi berpengaruh terhadap kepuasan pasien. Hasil penelitian menunjukkan bahwa rata-rata kepuasan pasien setelah dilakukan pendidikan kesehatan persiapan pasien pulang tentang aktivitas sebesar 93,09%, dan pada kelompok yang tidak diberikan pendidikan kesehatan sebesar 66,41% dengan nilai p = 0,0001. Hal ini menunjukkan adanya pengaruh pemberian pendidikan kesehatan persiapan pasien pulang terhadap kepuasan pasien tentang dalam pelayanan keperawatan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa rata-rata kepuasan pasien setelah dilakukan pendidikan kesehatan persiapan pasien pulang tentang obat-obatan sebesar 93,43% dan pada kelompok yang tidak diberikan pendidikan kesehatan sebesar 73,45% dengan nilai p = 0,0001. Hal ini berarti terdapat pengaruh pemberian pendidikan kesehatan persiapan pasien pulang terhadap kepuasan pasien tentang pelayanan keperawatan. Kepuasan pasien terhadap pelayanan keperawatan yaitu pendidikan kesehatan persiapan pasien pulang tentang nutrisi lebih tinggi secara bermakna daripada kepuasan pasien yang tidak diberikan pendidikan kesehatan, dimana program ini diharapkan pasien dan keluarga memiliki persepsi yang baik. Kepuasan pasien terhadap pelayanan keperawatan yaitu pendidikan kesehatan persiapan pasien pulang tentang aktivitas lebih tinggi secara bermakna daripada kepuasan pasien yang tidak diberikan pendidikan kesehatan, dimana program ini tidak diharapkan dan pasien memiliki persepsi yang tidak baik Kepuasan pasien terhadap pelayanan keperawatan yaitu pendidikan kesehatan persiapan pasien pulang tentang obat-obatan lebih tinggi secara bermakna daripada kepuasan pasien yang tidak diberikan pendidikan kesehatan, dimana program ini diharapkan pasien dan pasien memiliki persepsi yang baik.Kata kunci: pendidikan kesehatan, persiapan pasien pulang, kepuasan pasien

PENGARUH PENDIDIKAN KESEHATAN PERSIAPAN PASIEN PULANG TERHADAP KEPUASAN PASIEN TENTANG PELAYANAN KEPERAWATAN DI RS ROMANI SEMARANG

PROSIDING SEMINAR NASIONAL 2010: PROSIDING SEMINAR NASIONAL HASIL-HASIL PENELITIAN
Publisher : Universitas Muhammadiyah Semarang

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (56.918 KB)

Abstract

Kepuasan pasien merupakan tingkat perasaan seseorang setelah membandingkan kinerja atauhasil yang dirasakan dengan harapan yang dimilikinya. Hal ini berarti kepuasan pasien diperoleh setelahpasien menerima pelayanan kesehatan dari rumah sakit tempat mereka dirawat dan dibandingkan denganpelayanan kesehatan yang mereka harapkan. Kepuasan pasien dipengaruhi oleh faktor internal yaitukarakteristik individual pasien dan faktor ekternal yaitu pelayanan kesehatan yang berasal dari rumahsakit termasuk pelayanan keperawatan. Penelitian ini menjelaskan pelayanan keperawatan yang dimaksudadalah pemberian pendidikan kesehatan persiapan pasien pulang. Hasil penelitian menunjukkan rata-ratakepuasan pasien setelah dilakukan pemberian pendidikan kesehatan persiapan pasien pulang tentangnutrisi sebesar 94,77%, sedangkan yang tidak diberikan pendidikan kesehatan sebesar 69,04% dengannilai p = 0,0001. Dengan demikian pemberian pendidikan kesehatan persiapan pasien pulang tentangnutrisi berpengaruh terhadap kepuasan pasien. Hasil penelitian menunjukkan bahwa rata-rata kepuasanpasien setelah dilakukan pendidikan kesehatan persiapan pasien pulang tentang aktivitas sebesar 93,09%,dan pada kelompok yang tidak diberikan pendidikan kesehatan sebesar 66,41% dengan nilai p = 0,0001.Hal ini menunjukkan adanya pengaruh pemberian pendidikan kesehatan persiapan pasien pulang terhadapkepuasan pasien tentang dalam pelayanan keperawatan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa rata-ratakepuasan pasien setelah dilakukan pendidikan kesehatan persiapan pasien pulang tentang obat-obatansebesar 93,43% dan pada kelompok yang tidak diberikan pendidikan kesehatan sebesar 73,45% dengannilai p = 0,0001. Hal ini berarti terdapat pengaruh pemberian pendidikan kesehatan persiapan pasienpulang terhadap kepuasan pasien tentang pelayanan keperawatan. Kepuasan pasien terhadap pelayanankeperawatan yaitu pendidikan kesehatan persiapan pasien pulang tentang nutrisi lebih tinggi secarabermakna daripada kepuasan pasien yang tidak diberikan pendidikan kesehatan, dimana program inidiharapkan pasien dan keluarga memiliki persepsi yang baik. Kepuasan pasien terhadap pelayanankeperawatan yaitu pendidikan kesehatan persiapan pasien pulang tentang aktivitas lebih tinggi secarabermakna daripada kepuasan pasien yang tidak diberikan pendidikan kesehatan, dimana program ini tidakdiharapkan dan pasien memiliki persepsi yang tidak baik Kepuasan pasien terhadap pelayanankeperawatan yaitu pendidikan kesehatan persiapan pasien pulang tentang obat-obatan lebih tinggi secarabermakna daripada kepuasan pasien yang tidak diberikan pendidikan kesehatan, dimana program inidiharapkan pasien dan pasien memiliki persepsi yang baik.Kata kunci: pendidikan kesehatan, persiapan pasien pulang, kepuasan pasien

HUBUNGAN PENGETAHUAN IBU TENTANG MAKANAN PENDAMPING ASI (MP-ASI) TERHADAP BERAT BADAN BAYI USIA 6-24 BULAN DI KELURAHAN BARUSARI KECAMATAN SEMARANG SELATAN KOTA SEMARANG

Karya Ilmiah S.1 Ilmu Keperawatan Tahun 2012
Publisher : STIKES Telogorejo Semarang

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

ABSTRAK Makanan memegang peranan penting dalam tumbuh kembang anak dimana keadaan kesehatan yang baik dan keseimbangan antara konsumsi dan kebutuhan gizi terjamin dipengaruhi oleh keluarga yang merupakan salah satu faktor yang mempengaruhi pertumbuhan anak selain pendidikan ibu, pengetahuan ibu dan pekerjaan ibu. Faktor ini sangat menentukan karena pemberian makanan meliputi kualitas dan kuantitas makanan. Jadwal pemberian makan pada anak  sangat berperan dalam mengatur konsumsi makanan anak. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui hubungan pengetahuan ibu tentang makanan pendamping ASI terhadap berat badan bayi usia 6 – 24 bulan. Metode Penelitian ini menggunakan metode deskriptif analitik dengan pendekatan crossectional dan teknik pengambilan sampel purposif sampling dengan jumlah sampel 81 responden. Dilakukan di Kelurahan Barusari Kecamatan Semarang Selatan Kota Semarang pada bulan Desember 2011 – Januari 2012. Subyek pada penelitian ini adalah ibu yang memiliki bayi usia 6 – 24 bulan. Teknik pengumpulan data menggunakan kuesioner dan berat badan menggunakan timbangan dengan pengukuran berat badan menurut umur dan KMS, alat analisa menggunakan Chi Square. Hasil penelitian menunjukkan tingkat pengetahuan ibu tentang makanan pendamping ASI termasuk kategori cukup (50,6%), berat badan bayi usia 6 – 24 bulan dalam kategori baik (88,9%). Kesimpulannya ada  hubungan yang signifikan antara tingkat pengetahuan ibu tentang makanan pendamping ASI terhadap berat badan bayi. Hasil analisis korelasi menunjukkan sig.p 0,0 < 0,05, dengan demikian jika pengetahuan meningkat maka berat badan bayi semakin baik. Kata Kunci : tingkat pengetahuan, makanan pendamping ASI, berat badan

HUBUNGAN TINGKAT PENGETAHUAN DAN SIKAP IBU TERHADAP KEPATUHAN PEMBERIAN IMUNISASI DASAR PADA BAYI DI DESA MOROREJO KALIWUNGU KABUPATEN KENDAL

Karya Ilmiah S.1 Ilmu Keperawatan Tahun 2012
Publisher : STIKES Telogorejo Semarang

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Setiap tahun ada 10% bayi (sekitar 450.000 bayi) yang  belum mendapat imunisasi, sehingga  dalam 5 tahun menjadi  2 juta anak yang belum mendapat imunisai dasar lengkap. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui hubungan tingkat pengetahuan dan sikap  ibu terhadap kepatuhan pemberian imunisasi dasar pada bayi di desa Mororejo Kaliwungu Kabupaten Kendal. Desain penelitian ini adalah Descriptive corelation menggunakan rancangan cross sectional dengan jumlah sampel 60 responden dengan tekhnik purposive sampling. Hasil penelitian menunjukkan tingkat pengetahuan responden terhadap kepatuhan pemberian imunisasi dasar dalam kategori cukup, sikap responden dalam kategori tidak mendukung dan kepatuhan responden dalam kategori tidak patuh. Penelitian ini menggunakan uji chi square menunjukkan ada hubungan yang bermakna antara tingkat pengetahuan dan sikap dengan kepatuhan pemberian imunisasi dasar dengan nilai p= 0,000 (p<0,05).   Kata Kunci: pengetahuan, sikap, dan kepatuhan

HUBUNGAN ANTARA POLA ASUH IBU TERHADAP PERKEMBANGAN BAHASA ANAK USIA TODDLER (1-3 TAHUN) DI DESA SAMBIROTO DEMAK

Karya Ilmiah S.1 Ilmu Keperawatan Tahun 2012
Publisher : STIKES Telogorejo Semarang

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Pola asuh ibu merupakan interaksi antara anak dan ibunya selama mengadakan kegiatan pengasuhan. Keterlambatan dalam berbahasa pada anak usia toddler di antaranya disebabkan oleh faktor pola asuh orang tua. Pola asuh orang tua dapat diartikan sebagai pola perilaku yang diterapkan pada anak dan bersifat relatif konsisten dari waktu ke waktu. Pola perilaku ini dapat dirasakan oleh anak, dari segi negatif maupun positif. Terdapat 4 macam pola asuh orang tua yaitu pola asuh demokratis, pola asuh otoriter, pola asuh permisif dan pola asuh laissez faire. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui hubungan antara pola asuh ibu terhadap perkembangan bahasa pada anak usia toddler (1-3 tahun) di Desa Sambiroto Kecamatan Gajah Kabupaten Demak. Jenis penelitian ini merupakan penelitian non eksperimen dengan studi cross sectional. Banyaknya sampel yang digunakan dalam penelitian ini adalah 63 responden ibu dan anak usia todler. Berdasarkan dari hasil analisis hubungan antara pola asuh ibu terhadap perkembangan bahasa anak usia toddler (1-3 tahun) diperoleh data dengan  karakteristik perkembangan bahasanya baik dengan pola asuh demokratis sebanyak 36 (75,0%), otoriter sebanyak 6 (12,5%), permisif 2 (4,2%) dan laissez faire sebanyak 4 (8,3%). Responden yang karakteristik perkembangan bahasanya kurang baik dengan pola asuh demokratis sebanyak 3 (20,0%), otoriter 1 (6,7%), permisif 6 (40,0%) dan laissez faire sebanyak 5 (33,3%). Berdasarkan hasil uji statistik dengan menggunakan uji chi square diperoleh nilai p = 0,000 (p<0,05) sehingga dapat disimpulkan bahwa ada hubungan antara pola asuh ibu terhadap perkembangan bahasa anak usia toddler (1-3 tahun) di Desa Sambiroto Kecamatan Gajah Kabupaten Demak.   Kata kunci: Pola Asuh Ibu, Perkembangan Bahasa Toddler

PERBEDAAN PERKEMBANGAN MOTORIK KASAR ANAK YANG MENGIKUTI PROGRAM PLAYGROUP DENGAN ANAK YANG TIDAK MENGIKUTI PROGRAM PLAYGROUP DI TK ISLAM AL-AZHAR SALATIGA

Karya Ilmiah S.1 Ilmu Keperawatan Tahun 2012
Publisher : STIKES Telogorejo Semarang

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Pendidikan dalam tahap perkembangan anak  merupakan suatu kebutuhan sebagaimana kebutuhan lainya. Pendidikan anak usia dini dapat dilakukan di rumah ataupun di sekolah (misalnya play group). Namun, banyak ditemukan anak yang mengalami keterlambatan dalam perkembangan motoriknya disebabkan kurang mendapatkan stimulasi dari orang tua. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui tentang perbedaan perkembangan motorik kasar anak yang mengikuti program play group dengan anak yang tidak mengikuti program play group di TK Islam Al-Azhar 23 Salatiga. Desain penelitian menggunakan deskriptif komparasi. Sampel dalam penelitian ini adalah anak yang mengikuti play group dan anak yang tidak mengikuti play group dengan masing-masing jumlah sampel sebanyak 30 responden. Teknik sampling yang digunakan adalah total sampling. Hasil uji mann-Whitney didapatkan nilai p-value 0,007, dapat disimpulkan bahwa ada perbedaan yang signifikan perkembangan motorik kasar anak yang mengikuti program play group dengan anak yang tidak mengikuti program play group. Rekomendasi hasil penelitian ini adalah agar orang tua dapat memberikan stimulasi kepada anak sejak dini seperti melatih pergerakan anak. Kata kunci : Perkembangan, motorik kasar, play group