Rony Seto Wibowo
Institut Teknologi 10 Nopember Surabaya

Published : 24 Documents
Articles

Found 24 Documents
Search

Peramalan Beban Listrik Jangka Pendek Menggunakan Optimally Pruned Extreme Learning Machine (OPELM) pada Sistem Kelistrikan Jawa Timur Perdana, Januar Adi; Soeprijanto, Adi; Wibowo, Rony Seto
Jurnal Teknik ITS Vol 1, No 1 (2012): Jurnal Teknik ITS (ISSN 2301-9271)
Publisher : Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat (LPPM), ITS

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (174.521 KB)

Abstract

Peramalan beban listrik jangka pendek merupakan faktor yang sangat penting dalam perencanaan dan pengoperasian sistem tenaga listrik. Tujuan dari peramalan beban listrik adalah agar permintaan listrik dan penyediaan listrik dapat seimbang. Karakteristik beban di wilayah Jawa Timur sangat fluktuatif sehingga pada penelitian ini digunakan metode Optimally Pruned Extreme Learning Machine (OPELM) untuk meramalkan beban listrik. Kelebihan OPELM ada pada learning speed yang cepat dan pemilihan model yang tepat meskipun datanya mempunyai pola non linier. Keakuratan metode OPELM dapat diketahui dengan menggunakan metode pembanding yaitu metode ELM. Kriteria keakuratan yang digunakan adalah MAPE. Hasil dari perbandingan kriteria keakuratan menunjukkan bahwa hasil peramalan OPELM lebih baik dari ELM. Error rata-rata hasil pengujian peramalan paling minimum menunjukkan MAPE sebesar 1,3579% terjadi pada peramalan hari Jumat, sementara pada hari yang sama dengan metode ELM menghasilkan MAPE sebesar 2,2179%.
Penentuan Daya Reaktif Untuk Perbaikan Kualitas Daya Berdasarkan Voltage State Estimation Pada Jaringan Distribusi Radial 20 KV Di Surabaya Setyarso, Ardyan Bhakti; Penangsang, Ontoseno; Wibowo, Rony Seto
Jurnal Teknik ITS Vol 2, No 2 (2013)
Publisher : Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat (LPPM), ITS

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (209.251 KB)

Abstract

Dalam Tugas Akhir ini akan dibahas metode Weighted Least Square (WLS) state estimation untuk mengestimasi magnitude dan sudut tegangan pada bus yang tidak terpasang sensor pengukuran. Dari hasil simulasi WLS State Estimation pada lima penyulang jaringan distribusi 20 KV di Surabaya menunjukkan bahwa dengan metode ini, jumlah bus yang tegangannya dapat diestimasi mencapai 33.3 % hingga 45 % dari total jumlah bus dengan nilai error terbesar adalah 0.0205 % jika dibandingkan dengan analisa aliran daya. Setelah mengetahui magnitude tegangan pada masing- masing bus, dapat dilakukan aksi pada sistem apabila terjadi kondisi bus undervoltage berupa penyalaan kapasitor dengan nilai tertentu. Dari hasil estimasi WLS, menunjukkan nilai magnitude tegangan pada masing-masing bus di atas 99 %, sehingga diberikan gangguan pada sistem untuk mendapatkan kondisi undervoltage. Setelah itu, kapasitor dengan nilai tertentu dipasang pada bus yang mengalami drop tegangan paling besar. Lalu dilakukan state estimation ulang dan didapatkan magnitude tegangan bus yang baru dengan nilai error paling besar adalah 2.59 % jika dibandingkan dengan hasil perhitungan nilai kapasitor.
Koordinasi Kontroler PID dan Thyrystor Controlled Phase Shifter (TCPS) pada Load Frequency Control (LFC) Menggunakan Differential Evolution (DE) Kautsar, Wendy Kurniawan; Robandi, Imam; Wibowo, Rony Seto
Jurnal Teknik ITS Vol 1, No 1 (2012): Jurnal Teknik ITS (ISSN 2301-9271)
Publisher : Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat (LPPM), ITS

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (319.432 KB)

Abstract

Pada sistem tenaga listrik, perubahan beban tidak dapat diprediksi. Beban yang berubah secara tiba-tiba menyebabkan osilasi pada frekuensi generator. Pada sistem tenaga listrik multi area, generator bekerja secara sinkron. Osilasi frekuensi dapat menyebabkan frekuensi generator lepas sinkron. Oleh karena itu, osilasi frekuensi harus diredam dengan cara pengaturan frekuensi dan beban atau Load Frequency Control (LFC). Pengaturan frekuensi pada generator dilakukan oleh governor. Untuk mendapatkan performansi yang lebih baik, pengaturan frekuensi pada generator diberi aksi kontrol Kontroler Proporsional Integral Differensial (PID). Selain kontroller PID, osilasi dapat diredam dengan Thyristor Controlled Phase Shifter (TCPS). TCPS adalah salah satu peralatan Flexible AC Transmision System (FACTS). FACTS juga banyak digunakan sebagai peredam osilasi. Agar didapatkan koordinasi yang baik, maka parameter PID dan TCPS dioptimisasi dengan Differential Evolution (DE).
Analisis Sympathetic Trip pada Penyulang Ungasan-Bali Resort, Bali Bathamantri, Cakasana Alif; Penangsang, Ontoseno; Wibowo, Rony Seto
Jurnal Teknik ITS Vol 1, No 1 (2012): Jurnal Teknik ITS (ISSN 2301-9271)
Publisher : Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat (LPPM), ITS

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (358.479 KB)

Abstract

Sistem pengaman dalam tenaga listrik dimaksudkan untuk melokalisir gangguan agar tidak meluas sesuai dengan cakupan daerah pengaman. Salah satu kegagalan pengaman melokalisir gangguan disebut sympathetic trip yaitu kegagalan rele pada penyulang 20 kV di gardu induk dimana penyulang yang tidak terganggu, akan ikut trip dengan penyulang yang terganggu. Dalam tugas akhir ini akan dibahas mengenai analisa penyebab terjadinya peristiwa sympathetic trip pada penyulang Ungasan-Bali Resort 20kV di Bali karena di tempat inilah tercatat sering terjadi gangguan sympathetic trip. Besarnya arus kapasitif, setting ground fault relay dan koordinasi rele pengaman semua akan di analisa pada tugas akhir ini. Untuk analisa koordinasi rele, perhitungan dilakukan menggunakan program ETAP 7.0.
Analisa Sistem Proteksi dengan Metode Perhitungan ARC-Flash yang Dimodifikasi untuk Diaplikasikan pada Sistem Tegangan Menengah di PT. Pupuk Kaltim Unit I (PKT I) Riyadi, Rahmat; Pujiantara, Margo; Wibowo, Rony Seto
Jurnal Teknik ITS Vol 1, No 1 (2012): Jurnal Teknik ITS (ISSN 2301-9271)
Publisher : Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat (LPPM), ITS

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (274.679 KB)

Abstract

Berdasarkan standar IEEE 1584-2002 yang mengatur tentang analisa bahaya busur api (arc-flash) pada sistem tegangan rendah dan menengah, pengguna dapat dengan mudah menentukan batas keamanan untuk para pekerja. Namun, perlu diperhatikan bahwa standar yang ada diperoleh dari hasil pengukuran insiden energi busur api pada kondisi tertentu dan dikombinasikan dengan teori. Menurut rekomendasi standar IEEE, perhitungan arus hubung singkat selalu memperhatikan kontribusi arus gangguan dari generator, motor induksi dan sinkron. Besar kecilnya energi arc-flash dapat ditentukan dari beberapa sudut pandang. Diantaranya ialah nilai energi arc-flash akan besar apabila dihitung dengan menggunakan arus bolted three-phase fault, sedangkan dari sudut pandang arc-clearing time yang didapat dari waktu dimana arus gangguan saat itu terjadi akan menghasilkan nilai energi busur api yang lebih rendah. Hal ini memunculkan metode perhitungan modifikasi yang didasarkan pada perhitungan kontribusi arus hubung singkat dan waktu pemadaman busur api (arc-clearing time) sehingga besar energi busur api yang dihasilkan lebih rendah dari perhitungan standar IEEE 1584-2002. Hal tersebut dapat dijadikan sebagai acuan untuk perbaikan sistem pengaman.
Peningkatan Available Transfer Capability Mengggunakan Unified Power Flow Controller Wirananto, Adyatmoko; Soeprijanto, Adi; Wibowo, Rony Seto
Jurnal Teknik ITS Vol 1, No 1 (2012): Jurnal Teknik ITS (ISSN 2301-9271)
Publisher : Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat (LPPM), ITS

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (236.976 KB)

Abstract

Available Transfer Capability (ATC) adalah kemampuan transfer yang masih mungkin bisa dilakukan pada sistem tenaga listrik. Pemasangan perangkat FACTS, yaitu Unified Power Flow Controller (UPFC) dilakukan untuk meningkatkan nilai ATC. UPFC akan mengontrol injeksi daya reaktif dan mengontrol tegangan pada saluran transmisi yang dipasangi UPFC sehingga akan merubah aliran daya pada sistem tenaga listrik. Melalui analisis optimal power flow pada Sistem IEEE 14 bus, variabel-variabel kontrol akan diinjeksikan dari UPFC ke aliran daya Sistem IEEE 14 bus. Setelah dipasang UPFC sistem mampu mencapai nilai load margin maksimal pada 0,1511 ketika UPFC dipasang di Saluran 2-5, dengan ATC yang dicapai adalah 35,38 MW.
Dynamic Economic Dispatch Menggunakan Quadratic Programming Abidin, Zainal; Robandi, Imam; Wibowo, Rony Seto
Jurnal Teknik ITS Vol 1, No 1 (2012): Jurnal Teknik ITS (ISSN 2301-9271)
Publisher : Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat (LPPM), ITS

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (634.972 KB)

Abstract

Economic dispatch (ED) dapat diterapkan untuk mengatasi masalah penjadwalan pembangkit secara optimal ekonomi, namum jika digunakan pada sistem dengan beban dalam rentang waktu tertentu, akan ada beberapa pembangkitan yang melewati batas dari parameter ramp rate pembangkit. Dengan parameter ramp rate, ED tidak dapat diselesaikan pada satu level beban. Dynamic economic dispatch (DED) merupakan pengembangan dari economic dispatch konvensional karena memperhitungkan batasan ramp rate dari unit pembangkit. DED dapat digunakan untuk menentukan pembagian pembebanan unit pembangkit secara ekonomis dalam rentang waktu tertentu tanpa melanggar batasan ramp rate dari unit pembangkit. Pada tugas akhir ini digunakan quadratic programming untuk menyelesaikan dynamic economic dispatch. Hasil simulasi menunjukkan bahwa quadratic programming yang digunakan dapat menyelesaikan DED tanpa melanggar parameter ramp rate yang ditentukan. Pada percobaan dengan 3-unit pembangkit pada 4 profil beban berbeda dan percobaan dengan 10-unit pembangkit  menujukkan bahwa  parameter ramp rate menyebabkan pembagian pembebanan pada satu waktu tertentu akan mempengaruhi pembagian pembebanan pada waktu lain serta terdapat variasi pembangkitan yang berbeda antara economic dispatch dan dynamic economic dispatch. Parameter ramp rate juga menyebabkan total biaya pembangkitan pada dynamic economic dispatch  menjadi lebih mahal jika dibandingkan dengan economic dispatch.
Analisis Pembebanan Ekonomis pada Jaringan 500 kV Jawa Bali Menggunakan Software PowerWorld Arozaq, Badru Tamam; Penangsang, Ontoseno; Wibowo, Rony Seto
Jurnal Teknik ITS Vol 1, No 1 (2012): Jurnal Teknik ITS (ISSN 2301-9271)
Publisher : Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat (LPPM), ITS

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (448.511 KB)

Abstract

Pada jaringan 500 kV Jawa Bali, PT. PLN (Persero) P3B menentukan kombinasi pembangkit yang akan beroperasi pada setiap level beban tertentu. Oleh karena itu, Economic Dispatch (ED) atau pembagian pembebanan secara ekonomis dilakukan untuk menghasilkan pembebanan pembangkit yang optimal. Namun, hasil dari Economic Dispatch tersebut belum tentu dapat memenuhi batasan sistem seperti batasan pembakitan generator dan batasan saluran. Untuk itu, Optimal Power Flow (OPF) perlu dilakukan dalam rangka pembagian pembebanan secara ekonomis, sekaligus memenuhi batasan-batasan sistem. Pada tugas akhir ini, perhitungan pembagian pembebanan pembangkit dilakukan dengan menggunakan software PowerWorld. Software ini memiliki keunggulan dalam teknik analisis, interaktif, dan disertai dengan grafik, sehingga mempermudah pembaca dalam memahami informasi yang diberikan. Dari hasil pengujian, terbukti bahwa pada keadaan normal ED dan OPF dalam penggunaan software PowerWorld, menghasilkan nilai yang sama yaitu sebesar 662.264,94 $/h. Tetapi pada saat terjadi pelanggaran batas saluran transmisi, hasil simulasi ED lebih murah yaitu sebesar 665.834,06 $/h sedangkan hasil OPF sebesar 863.630,50 $/h.
Evaluasi Harmonisa dan Perencanaan Filter Pasif pada Sisi Tegangan 20 kV Akibat Penambahan Beban pada Sistem Kelistrikan Pabrik Semen Tuban Prasetyadi, Willy; Penangsang, Ontoseno; Wibowo, Rony Seto
Jurnal Teknik ITS Vol 1, No 1 (2012): Jurnal Teknik ITS (ISSN 2301-9271)
Publisher : Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat (LPPM), ITS

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (613.27 KB)

Abstract

Pabrik Semen Tuban merupakan perusahaan industri yang bergerak dibidang produksi semen. Pada tugas akhir ini dianalisis aliran daya dari sistem kelistrikan Pabrik Semen Tuban. Kemudian akan  dilakukan juga analisis harmonisa untuk mengetahui besar distorsi harmonisa yang terjadi.  Sistem yang dianalisa adalah sistem kelistrikan Pabrik Semen Tuban setelah dilakukan penambahan beban. Dari hasil simulasi aliran daya permasalahan terjadi pada bus LVS 11.1 dan LVS 11.2 mengalami kondisi undervoltage, sedangkan pada bus Main Substation 3 akan dilakukan perbaikan faktor daya. Dari hasil analisis harmonisanya didapatkan sistem masih dalam keadaan safe. Kemudian dari simulasi akan dilakukan desain untuk pemasangan capacitor bank maupun filter harmonisa. Hal tersebut dilakukan untuk mengatasi permasalah yang terjadi didalam kedua bus yang bermasalah. Setelah itu dilakukan analisis kembali terhadap sistem kelistrikan pada kondisi penambahan capacitor bank dan kondisi penambahan filter harmonisa. Akan dilakukan perbandingan dari hasil pemasangan capacitor bank dan pemasangan filter harmonisa. Hasil perbandingan tadi akan dijadikan acuan untuk pemilihan peralatan yang tepat untuk mengatasi permasalahan yang ada dalam sistem.
Perkiraan Biaya Operasi dengan Mempertimbangkan Kondisi Kontingensi di Sistem Jawa Bali 500 KV Priyanto, Rachmad Nur; Wibowo, Rony Seto; Penangsang, Ontoseno
Jurnal Teknik ITS Vol 2, No 1 (2013)
Publisher : Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat (LPPM), ITS

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (173.094 KB)

Abstract

Secara umum, pengoperasian sistem tenaga bertujuan untuk meminimalkan biaya operasi atau  fuel cost. Untuk mempertimbangkan factor teknis, pengoperasian sistem tenaga listrik juga harus mempertimbangkan kapasitas generator, kapasitas saluran dan batasan tegangan. Kondisi kontingensi dimana saluran mengalami gangguan hubung singkat dan harus dilepas secara paksa jarang dipertimbangkan dalam meminimalkan biaya operasi. Tugas akhir ini dilakukan  untuk mengetahui dampak penyertaan kondisi kontingensi dalam pengoperasian sistem tenaga. Untuk menghitung biaya operasi, Optimal Power Flow (OPF) dipakai dengan menggunakan metode Sequential Quadratic Programming dilakukan dengan menggunakan program Matpower yang dimodifikasi. Dari hasil simualsi biaya operasi pembangkit tenaga listrik pada sistem kelistrikan Jawa Bali 500 kV dengan penyertaan kondisi kontingensi akan semakin mahal dibandingan biaya operasi dalam kondisi normal. Penambahan beban pada sistem disertai kontingensi mengakibatkan load  shedding pada sistem jawa Bali 500 KV.