p-Index From 2014 - 2019
6.032
P-Index
This Author published in this journals
All Journal Hemera Zoa SCRIPTA - Pendidikan Bahasa Inggris E-Journal Home Economic and Tourism Ilmu Informasi Perpustakaan dan Kearsipan Jurnal Sains Mahasiswa Pertanian Jurnal Pendidikan dan Pembelajaran Prosiding Seminar Biologi KALAM CENDEKIA PGSD KEBUMEN Jurnal Ilmiah Universitas Bakrie Jurnal Rekayasa Pangan dan Pertanian Jurnal Kesehatan Masyarakat Diponegoro Journal of Accounting Jurnal Social Economic of Agriculture CALYPTRA : Jurnal Ilmiah Mahasiswa Universitas Surabaya GRADASI VERSTEK Pendidikan Ekonomi Jurnal Online Mahasiswa (JOM) Bidang Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Jurnal Online Mahasiswa (JOM) Bidang Keguruan dan Ilmu Pendidikan Jurnal Mahasiswa Fakultas Hukum Jurnal Administrasi Publik Jurnal Informatika Jurnal Borneo Administrator JURNAL KATA (Bahasa, Sastra, Dan Pembelajarannya) JEE (Jurnal Edukasi Ekobis) Jurnal Kultur Demokrasi International conference on Information Technology and Business (ICITB) Jurnal Penelitian LPPM (Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat) IKIP PGRI MADIUN Riset Akuntansi dan Keuangan Indonesia Journal of Educational Social Studies Unnes Science Education Journal AKUNTANSI DEWANTARA Jurnal Manajemen Pharmaceutical Sciences and Research (PSR) Jurnal Bimbingan dan Konseling Terapan JFMR-Journal of Fisheries and Marine Research Jurnal Riset Pendidikan Ekonomi Indonesian Journal of Islamic Literature and Muslim Society Indonesian Journal of Chemistry Prosiding Seminar Nasional Darmajaya Al-I'tibar : Jurnal Pendidikan Islam Shirkah: Journal of Economics and Business YUME : Journal of Management Jurnal Iktiologi Indonesia FITOFARMAKA | Jurnal Ilmiah Farmasi Seminar Nasional Lahan Suboptimal Jurnal Kesehatan Ibu dan Anak Jurnal Jamu Indonesia JURNAL KEBIDANAN
Articles

THE EFFECTIVENESS OF USING OBSERVE-HYPOTHESIZE-EXPERIMENT (OHE) AS A TEACHING METHOD TO IMPROVE THE STUDENTS’ MASTERY IN LANGUAGE FUNCTIONS TO THE EIGHTH GRADE STUDENTS OF SMP N 33 PURWOREJO IN THE ACADEMIC YEAR 2011/ 2012

SCRIPTA - Pendidikan Bahasa Inggris No 1 (2012): Articles
Publisher : Pendidikan Bahasa Inggris

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Language is an important tool of communication. The primary function of language is for interaction and communication. For language, the existence of language function is a common thing. This language functions process mostly happens in the oral form that exist in the speech acts such as speech, chatting, lesson, dialogue, course, and so on.  Based on the assumption that language functions mostly happens in the oral form and it is meant to fulfil certain functions. To improve the students’ mastery in language functions, the teacher can use many kinds of media or methods. By using Observe-Hypothesize-Experiment (OHE) as a teaching method, it can improve the mastering of the students in language functions and the students can learn language easily. To do this thesis the writer conducted the experimental research. The aim of this research is to find out whether there is the effectiveness of using Observe- Hypothesize-Experiment (OHE) as a teaching method to improve the students’ mastery in language functions on the eighth grade students of Junior High School. In this research, the writer took 64 students of the eighth-grade of SMP N 33 Purworejo in the academic year 2011/2012 as the sample. The writer used VIII A as an experimental class which is consist of 32 students and VIII D as a control which consist of 32 students. The writer conducted pre test and post test. The writer taught language functions using OHE method as a treatment. Statistically, the writer analyzed the data by using t-test separated variance. The result of this research shows that there is the effectiveness of using Observe-Hypothesize-Experiment (OHE) method to improve the students’ mastery in language functions on the eighth grade students of SMP N 33 Purworejo. From the result of analyzing data, it shows that the mean score of experimental group is higher than the mean score of control group (70.68 > 64.56).In addition, the result of t-value is 4.796. Based on the 0.05 significant level, the value of t-table is 2.000, the computation shows that t-value is higher than t-table that is 4.796>2.000. It means Ho is rejected whereas Ha is accepted. In addition, this study also reveals that the use of Observe- Hypothesize- Experiment method to improve the students’ mastery in language functions is effective.

THE EFFECTIVENESS OF USING OBSERVE-HYPOTHESIZE-EXPERIMENT (OHE) AS A TEACHING METHOD TO IMPROVE THE STUDENTS’ MASTERY IN LANGUAGE FUNCTIONS TO THE EIGHTH GRADE STUDENTS OF SMP N 33 PURWOREJO IN THE ACADEMIC YEAR 2011/ 2012

SCRIPTA - Pendidikan Bahasa Inggris No 1 (2012): Articles
Publisher : Pendidikan Bahasa Inggris

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

  Language is an important tool of communication. The primary function of language is for interaction and communication. For language, the existence of language function is a common thing. This language functions process mostly happens in the oral form that exist in the speech acts such as speech, chatting, lesson, dialogue, course, and so on.  Based on the assumption that language functions mostly happens in the oral form and it is meant to fulfil certain functions. To improve the students’ mastery in language functions, the teacher can use many kinds of media or methods. By using Observe-Hypothesize-Experiment (OHE) as a teaching method, it can improve the mastering of the students in language functions and the students can learn language easily. To do this thesis the writer conducted the experimental research. The aim of this research is to find out whether there is the effectiveness of using Observe- Hypothesize-Experiment (OHE) as a teaching method to improve the students’ mastery in language functions on the eighth grade students of Junior High School. In this research, the writer took 64 students of the eighth-grade of SMP N 33 Purworejo in the academic year 2011/2012 as the sample. The writer used VIII A as an experimental class which is consist of 32 students and VIII D as a control which consist of 32 students. The writer conducted pre test and post test. The writer taught language functions using OHE method as a treatment. Statistically, the writer analyzed the data by using t-test separated variance. The result of this research shows that there is the effectiveness of using Observe-Hypothesize-Experiment (OHE) method to improve the students’ mastery in language functions on the eighth grade students of SMP N 33 Purworejo. From the result of analyzing data, it shows that the mean score of experimental group is higher than the mean score of control group (70.68 > 64.56).In addition, the result of t-value is 4.796. Based on the 0.05 significant level, the value of t-table is 2.000, the computation shows that t-value is higher than t-table that is 4.796>2.000. It means Ho is rejected whereas Ha is accepted. In addition, this study also reveals that the use of Observe- Hypothesize- Experiment method to improve the students’ mastery in language functions is effective.

PERBEDAAN PENGARUH MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE BAMBOO DANCING DAN TIPE NUMBERED HEADS TOGETHER DALAM PEMBELAJARAN BIOLOGI TERHADAP HASIL BELAJAR

Prosiding Seminar Biologi Vol 8, No 1 (2011): Seminar Nasional VIII Pendidikan Biologi
Publisher : Prodi Pendidikan Biologi FKIP UNS

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (289.53 KB)

Abstract

 Penelitian ini dilatarbelakangi oleh rendahnya hasil belajar IPA biologi di SMP Negeri 2 Tangen, Kabupaten Sragen. Pembelajaran yang cenderung bersifat deklaratif, menyebabkan pembelajaran menjadi tidak menarik dan membosankan sehingga peserta didik menjadi pasif. Kondisi ini kurang sesuai dengan hakikat IPA dimana pembelajaran IPA seharusnya tidak hanya menekankan pada pemahaman konsep sebagai produk sains, tetapi juga dapat memberi kesempatan pada peserta didik agar dapat berinteraksi aktif melakukan keterampilan proses sains serta mengembangkan sikap ilmiah.                Tujuan penelitian ini untuk mengetahui perbedaan pengaruh penggunaan model pembelajaran kooperatif tipe Bamboo Dancing dan tipe NHT terhadap hasil  belajar biologi. Penelitian ini menggunakan metode eksperimen dengan  menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe Bamboo Dancing dan tipe NHT. Sampel penelitian adalah peserta didik kelas VII SMP Negeri 2 Tangen, Kabupaten Sragen, semester gasal tahun pelajaran 2010/2011 pada materi Ciri-Ciri Makhluk Hidup. Data berupa nilai hasil belajar yang dijaring dengan menggunakan teknik tes serta sikap kooperatif yang diperoleh melalui penilaian ranah afektif yang dilengkapi dengan rubrik penilaian.Hasil penelitian menunjukkan: 1) Secara umum penggunaan model pembelajaran kooperatif baik tipe Bamboo Dancing maupun tipe NHT dalam pembelajaran biologi khususnya pada materi Ciri-Ciri Makhluk Hidup dapat meningkatkan hasil belajar peserta didik; 2) Hasil belajar peserta didik model pembelajaran kooperatif dengan menggunakan tipe NHT (75,32) lebih baik daripada menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe Bamboo Dancing (68,38); 3) Penggunaan model pembelajaran kooperatif baik tipe Bamboo Dancing maupun tipe NHT dalam pembelajaran biologi khususnya pada materi Ciri-Ciri Makhluk Hidup mendapat respon positif dari peserta didik. Kata kunci : Pembelajaran kooperatif, Bamboo Dancing, NHT, Hasil belajar

FAKTOR RISIKO YANG BERHUBUNGAN DENGAN KEJADIAN KONJUNGTIVITIS PADA PEKERJA PENGELASAN DI KECAMATAN CILACAP TENGAH KABUPATEN CILACAP

xxxx Vol 2, No 1 (2013): Jurnal Kesehatan Masyarakat 2013
Publisher : Jurnal Kesehatan Masyarakat

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Conjunctivitis photoelectric was an inflammation of the conjunctiva caused by ultraviolet rays. Ultraviolet rays was a by-product of the welding process. Cilacap district had many small informal industries of trellis manufacture which had welding processes.Based on the survey held in July 2012, there were 80.6% of respondents experienced red eyes, eyes pain, eyes feel hot, like there was sand in the eyes, and watery eyes which were symptoms of conjunctivitis excess after work. The purpose of this research was to analyze the risk factors related to the photoelectric conjunctivitis on welding workers. This research was a kind of quantitative and explanatory research used cross-sectional. The samples were 28 workers, it was taken by using total sampling method. Eyes examinations for each respondent carried out by nurses. The results showed that there was a correlation between the working period, length of exposure and knowledge with the incidence of conjunctivitis photoelectric with p-value 0013, 0024 and 0037 and there was no correlation between age, education, type of welding, the use of PPE with conjunctivitis photoelectric with p-value 0225 , 0247, 0869 and 0354. Working period and knowledge were not risk factors of photoelectric conjunctivitis. Meanwhile duration of exposure was a risk factor of photoelectric conjunctivitis. Workers with length of exposure more than 4 hours had 2.667 greater risk of affected conjunctivitis  photoelectric than workers with length of exposure ≤ 4 hours.

ANALISIS PENGARUH CORPORATE GOVERNANCE DAN KARAKTERISTIK PERUSAHAAN TERHADAP KEBERADAAN KOMITE MANAJEMEN RISIKO (Studi kasus pada perusahaan yang Listing di BEI periode 2008-2010)

Diponegoro Journal of Accounting Volume 1, Nomor 1, Tahun 2012
Publisher : Diponegoro Journal of Accounting

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

This study aims to analyze the influence of  corporate governance and firm characteristics to existence of Risk Management Committee (RMC) and type of RMC, whether it is  separated and combined with audit committee. Variables are  break down into independent commissioner, meeting frequencies, ownership type, auditor reputation, size of subsidiares, market risk, leverage, age, and company size. This study replicated prior study conducted by Subramaniam, et al. (2009) with some modification and elimination of variables. The statistic method to test the hypotheses is logistic regression analysis. Sample are collected using random sampling included in eighty non-bank companies listed in BEI for 2008-2010. This study used agency theory, corporate legitimacy, and signal theory to explain lingkage between variables. This study showed that some independent variables have positive effect to the existence of RMC namely meeting frequencies, size of subsidiares, and company size. While, independent variables that positively influence the existence of  Separate RMC were meeting frequencies and company size.

Alih Media Arsip Konvensional di Kantor Perpustakaan, Arsip, dan Dokumentasi Kota Bukittinggi

Ilmu Informasi Perpustakaan dan Kearsipan Vol 2, No 1 (2013): Seri C
Publisher : urusan Bahasa dan Sastra Indonesia dan Daerah, Fakultas Bahasa dan Seni, Universitas Neger

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (858.6 KB)

Abstract

Preparation of this paper aims to: (1) Knowing about the media than conventional filing in the Office of Libraries, Archives and Documentation of Bukittinggi. (2) Knowing the constraints that affect the transfer of conventional media file in the Office of Libraries, Archives and Documentation of Bukittinggi. To obtain information on the issue, conducted direct observation Perputakaan Office, Archives and Documentation of Bukittinggi and direct interviews with archivists. Conclusions are obtained as follows: (1) knowledge of the staff archivist in the technology field is very low. (2) Lack of equipment and technology as well as in the processing room archives inadequate. (3) Lack of funds and the budget of the government of Bukittinggi is the bottleneck in the implementation over conventional archival media. (4) As a center of information, education and research need to perform a wide range of businesses that should be planned, implemented as possible in making improvements to realize the function and purpose of the archive. Keywords: archive;  electronic medi; technology; knowledge

PERBEDAAN PENGARUH MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE BAMBOO DANCING DAN TIPE NUMBERED HEADS TOGETHER DALAM PEMBELAJARAN BIOLOGI TERHADAP HASIL BELAJAR

Prosiding Seminar Biologi Vol 8, No 1 (2011): Seminar Nasional VIII Pendidikan Biologi
Publisher : Prodi Pendidikan Biologi FKIP UNS

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (289.53 KB)

Abstract

 Penelitian ini dilatarbelakangi oleh rendahnya hasil belajar IPA biologi di SMP Negeri 2 Tangen, Kabupaten Sragen. Pembelajaran yang cenderung bersifat deklaratif, menyebabkan pembelajaran menjadi tidak menarik dan membosankan sehingga peserta didik menjadi pasif. Kondisi ini kurang sesuai dengan hakikat IPA dimana pembelajaran IPA seharusnya tidak hanya menekankan pada pemahaman konsep sebagai produk sains, tetapi juga dapat memberi kesempatan pada peserta didik agar dapat berinteraksi aktif melakukan keterampilan proses sains serta mengembangkan sikap ilmiah.                Tujuan penelitian ini untuk mengetahui perbedaan pengaruh penggunaan model pembelajaran kooperatif tipe Bamboo Dancing dan tipe NHT terhadap hasil  belajar biologi. Penelitian ini menggunakan metode eksperimen dengan  menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe Bamboo Dancing dan tipe NHT. Sampel penelitian adalah peserta didik kelas VII SMP Negeri 2 Tangen, Kabupaten Sragen, semester gasal tahun pelajaran 2010/2011 pada materi Ciri-Ciri Makhluk Hidup. Data berupa nilai hasil belajar yang dijaring dengan menggunakan teknik tes serta sikap kooperatif yang diperoleh melalui penilaian ranah afektif yang dilengkapi dengan rubrik penilaian.Hasil penelitian menunjukkan: 1) Secara umum penggunaan model pembelajaran kooperatif baik tipe Bamboo Dancing maupun tipe NHT dalam pembelajaran biologi khususnya pada materi Ciri-Ciri Makhluk Hidup dapat meningkatkan hasil belajar peserta didik; 2) Hasil belajar peserta didik model pembelajaran kooperatif dengan menggunakan tipe NHT (75,32) lebih baik daripada menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe Bamboo Dancing (68,38); 3) Penggunaan model pembelajaran kooperatif baik tipe Bamboo Dancing maupun tipe NHT dalam pembelajaran biologi khususnya pada materi Ciri-Ciri Makhluk Hidup mendapat respon positif dari peserta didik. Kata kunci : Pembelajaran kooperatif, Bamboo Dancing, NHT, Hasil belajar

PENERAPAN MODEL KOOPERATIF TIPE TGT DALAM PENINGKATAN PEMBELAJARAN IPA KELAS IV SD NEGERI I GIRITIRTO KECAMATAN KARANGGAYAM TAHUN AJARAN 2012/2013

KALAM CENDEKIA PGSD KEBUMEN Vol 4, No 1 (2015): Kalam Cendekia PGSD KEBUMEN
Publisher : KALAM CENDEKIA PGSD KEBUMEN

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (234.559 KB)

Abstract

PENERAPAN MODEL KOOPERATIF TIPE TGT DALAM PENINGKATAN PEMBELAJARAN IPA KELAS IV SD NEGERI I GIRITIRTO KECAMATAN KARANGGAYAM TAHUN AJARAN 2012/2013   Oleh: Tri Wahyuni 1, Warsiti 2,Joharman 3 FKIP, PGSD Universitas Sebelas Maret 1 Mahasiswa S1 PGSD FKIP UNS 2, 3 Dosen S1 PGSD FKIP UNS e-mail: cunyl_imutz@yahoo.co.id Abstrak: Penerapan Model Kooperatif Tipe TGT dalam Peningkatan Pembelajaran IPA Kelas IV SD Negeri I Giritirto. Penelitian ini bertujuan: meningkatkan pembelajaran baik hasil maupun proses tentang energi dan perubahannya dengan menggunakan model kooperatif tipe TGT. Penelitian dilaksanakan dalam dua siklus. Subjek penelitian ini adalah seluruh siswa kelas IV SD Negeri I Giritirto yang berjumlah 30 siswa. Sumber data berasal dari siswa, teman sejawat dan peneliti. Teknik pengumpulan data menggunakan observasi, dokumentasi dan tes. Validitas data menggunakan  triangulasi teknik dan  triangulasi sumber. Analisis data yang digunakan dengan analisis kualitatif dan kuantitatif.Hasil penelitian menyimpulkan bahwa penerapan model kooperatif tipe TGT dengan langkah-langkah antara lain: 1) pengajaran; 2) belajarn tim; 3) game/turnamen; 4) rekognisi tim dapat meningkatkan pembelajaran IPA pada siswa kelas IV SD Negeri I Giritirto.   Kata Kunci: Model Kooperatif Tipe TGT, Pembelajaran, IPA .   Abstract: Aplication of  the Cooperative Learning  tipe TGT models to improve the learning of sains learningElementarySchool StudiesIVGrade students of Giritirt I . This researchaimed to:improve learning outcomes sains about of energy changing. The research was conductedin twocycles. Subjects of this study is the IV grade of Elementary SchoolGiritirto I, which has 30 students. Data sourcescame from teachers ,  students and researchers. Data collection techniquesusing observation, documentation and testing. The validity ofdata usingtriangulation technical andmethods.Analysis ofthe data usedby thequalitative and quantitative analysis. The resultsshowedthat the application of the Cooperative learning tipe TGTmodels the steps are: 1) class presentation; 2) team work; 3) games/tournament; 4) team recognition ,canincreasestudent in the IV grades Sains learning Elementary School Giritirto I. Keywords: Cooperative learning  type TGT,learning , SAINS. PENDAHULUAN   Kurikulum adalah seperangkat rencana dan pengaturan mengenai tujuan, isi dan bahan pelajaran, serta cara yang digunakan sebagai pedoman penyelenggaraan kegiatan pembelajaran untuk mencapai tujuan pendidikan (UU Sisdiknas, 2003). Kurikulum yang sekarang berlaku adalah Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) mulai diberlakukan oleh pemerintah sejak tahun 2006. KTSP ini disusun serta dikembangkan berdasarkan UU No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional. Searah dengan pemikiran tersebut, telah dijelaskan tujuan dari pendidikan nasional adalah mencerdaskan kehidupan bangsa dan mengembangkan manusia Indonesia seutuhnya. Hal ini diharapkan KTSP dapat menjadi jembatan untuk mencapai tujuan pendidikan nasional. Pada pembelajaran Ilmu Pengetahuan Alam, guru diharapkan dapat menciptakan suasana yang menyenangkan dan lebih bervariasi agar dapat menarik perhatian siswa. Namun pada saat ini, pembelajaran IPA masih didominasi oleh ceramah-ceramah dari guru yang seharusnya IPA lebih menekankan pada pembelajaran mencari tahu dan berbuat. Setelah peneliti mengamati proses pembelajaran yang berlangsund di SD Negeri I Giritirto, ternyata pembelajaran IPA terasa monoton karena tidak adanya satu media yang digunakan sehingga penggunaan metode sudah tidak diharuskan lagi. Monoton dalam pembelajaran IPA dapat memberikan sumbangan pemikiran terhadap pemikiran anak yang mengakibatkan anak malas untuk berfikir, mencari tahu dan bertindak terlebih lagi anak tidak ada rasa ketertarikan terhadap suatu materi. Untuk dapat mencapai suatu tujuan yang diinginkan, seorang guru harus memilih metode yang tepat untuk digunakan dalam membuat perencanaan. Seorang guru harus lebih kreatif dan tanggap terhadap situasi dan kondisi di dalam kelas. Metode yang digunakan diharapkan mampu merubah pembelajaran yang sebelumnya monoton menjadi lebih variatif serta menarik. Kenyataan yang ada di SD Negeri I Giritirto dalam pembelajaran IPA adalah selalu di dominasi oleh pembelajaran yang monoton. Siswa terlihat tidak antusias dalam mengikuti pelajaran karena siswa hanya disuguhi materi saja. Tidak ada alat peraga ataupun suatu perencanaan. TGT digunakan dalam pembelajaran IPA agar setiap siswa ikut berperan aktif dalam pembelajaran serta dituntut untuk menguasai semua materi agar mampu menyumbangkan skor bagi kelompoknya. TGT sangat baik digunakan di sekolah dasar agar dapat menarik perhatian siswa serta dapat meningkatkan hasil pembelajaran siswa serta menjadikan pembelajaranmenjadi lebih menarik. Materi yang tepat dalam IPA adalah Energi dan Perubahannya. Dalam materi tersebut, siswa dapat belajar secara berkelompok untuk mengidentifikasi berbagai sumber energi dan dapat mencari tahu tentang berbagai macam model perubahan energy yang ada. Maka dari itu, TGT tepat digunakan untuk mengajarkan IPA dengan materi energy dan perubahannya. Dalam KTSP 2006 disebutkan bahwa Standar kompetensi untuk IPA kelas IV semester II yaitu memahami berbagai bentuk energi dan cara penggunaannya dalam kehidupan sehari-hari. Pada materi ini, siswa diharapkan dapat mendeskripsikan berbagaienergi yang ada di sekitar peserta didik. Pada pembelajaran ini, siswa dapat diajarkan dengan model kooperatif yaitu dengan mengelompokkan siswa yang selanjutnya dipadukan dengan eksperimen kemudian pada akhir minggu dilaksanakan game atau tournament. Pada penyajian kelas dalam TGT dapat  dipadukan dengan metode eksperimen. Suprijono (2012) mengungkap- kan bahwa “pembelajaran kooperatif adalah konsep yang lebih luas meliputi semua jenis kerja kelompok termasuk bentuk-bentuk yang lebih dipimpin oleh guru atau diarahkan oleh guru” (hlm. 54).Menurut Eggen and Kauchah (1996) mengemukakan bahwa “Pembelajaran kooperatif merupakan sebuah kelompok strategi pengajaran yang melibatkan siswa bekerja secara berkolaborasi untuk mencapai tujuan bersama” (Trianto, 2011: 59). Dari beberapa pengertian model kooperatif di atas dapat diambil kesimpulan bahwa model kooperatif adalah suatu strategi pembelajaran dengan membagi siswa kedalam kelompok-kelompok kecil yang anggotanya heterogen untuk bekerja sama dalam mempelajari sebuah materi sehingga tujuan dari pembelajaran dapat tercapai. “TGT adalah salah satu tipe pembelajaran kooperatif yang menempatkan siswa dalam kelompok-kelompok belajar yang beranggotakan 5 sampai 6 orang siswa yang memiliki   kemampuan, jenis kelamin dan suku atau ras yang berbeda” (Isjoni, 2012: 83). TGT dimulai dari guru membagi kelompok dan kemudian guru menyampaikan materi, semua siswa bekerja dalam kelompoknya masing-masing. Tugas yang diberikan oleh guru menjadi tanggung jawab setiap kelompok, apabila ada siswa yang belum mengerti dengan tugas yang akan dikerjakan maka teman satu kelompoknya bertanggung jawab memberikan penjelasan yang sebelumnya dapat ditanyakan kepada guru terlebih dahulu. Sebagai tanda bahwa siswa telah mengerti dan memahami pembelajaran, maka seluruh siswa diberikan sebuah turnamen atau kuis. Slavin (2005) mengemukakan bahwa secara umum TGT sama dengan STAD kecuali satu hal yaitu TGT menggunakan turnamen akademik, dan menggunakan kuis-kuis dan sistem skor kemajuan individu dimana para siswa berlomba sebagai wakil tim mereka. Nasikan (2006) mengungkapkan Model pembelajaran kooperatif tipe TGT adalah “Pola interaksi siswa dengan guru didalam kelas yang menyangkut strategi, tipe, metode, dan teknik pembelajaran yang diterapkan dalam pelaksanaan kegiatan pembelajaran di kelas” (Ridhaazza, 2012). Dari beberapa pengertian di atas dapat disimpulkan bahwa pembelajaran kooperatif tipe TGT adalah suatu pembelajaran kooperatif yang mengelompokkan siswa menjadi kelompok-kelompok kecil yang memiliki kemampuan homogen dalam pembelajaran di kelas. Adapun langkah-langkah TGT menurut Slavin yaitu: 1) Pengajaran, pengajaran dalam hal ini adalah menyampaikan pembelajaran seperti pembelajaran yang dilakukan guru setiap hari. Yang perlu dipersiapkan dalam pengajaran ini yaitu rencana pelajaran yang dibuat oleh guru; 2) Belajar Tim, para siswa mengerjakan lembar kegiatan dalam tim mereka untuk menguasai materi. Dalam belajar tim ini membutuhkan dua lembar kegiatan untuk tiap tim dan dua lembar jawaban untuk tiap tim. Tugas utama dari belajar tim ini adalah siswa benar-benar menguasai materi yang disampaikan oleh guru. Lembar kegiatan dan lembar jawaban ini digunakan oleh para tim untuk melatih kemampuan selama proses pengajaran; 3) Turnamen, para siswa memainkan game akademik dalam kemampuan yang homogen, dengan meja turnamen tiga peserta; 4) Rekognisi tim, skor tim dihitung berdasarkan skor turnamen anggota tim, dan tim tersebut akan direkognisi apabila mereka berhasil melampaui kinerja yang telah ditetapkan sebelumnya. Rustaman, N, dkk (2010) mengemukakan bahwa pembelajaran IPA merupakan implikasi dari pandangan kontruktivisme di sekolah. Pandangan ini berpendapat bahwa pengetahuan itu tidak dapat dipindahkan secara utuh dari pikiran guru ke siswa, namun secara aktif dibangun oleh siswa sendiri melalui pengalaman nyata (hlm.2.7).Pada pelajaran IPA kelas IV SD Negeri I Giritirto, pada pokok bahasan energi dan penggunaannya yang meliputi energi bunyi, energi panas, serta energi alternatif dapat di ajarkan dengan berbagai metode yang ada. Rustaman, N,dkk (2010), menerangkan bahwa untuk mengajarkan IPA di SD dapat dimulai dari macam-macam energi yang ada kemudian sampai pada pemanfaatnya atau kegunaannya bagi manusia, hewan dan tumbuhan. Di dalam KTSP (2006) diuraikan bahwa “Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) berhubungan dengan cara mencari tahu tentang alam secara sistematis sehingga IPA bukan hanya penguasaan kumpulan pengetahuan yang berupa fakta-fakta, konsep-konsep, atau prinsip-prinsip saja tetapi juga suatu proses penemuan”. Dalam kehidupan sehari-hari IPA merupakan suatu mata pelajaran yang erat kaitannya dengan alam dan sekitarnya, hal tersebut sesuai dengan pernyataan Wahyana (1986) bahwa : IPA adalah suatu kumpulan pengetahuan tersusun secara sistematik, dan dalam penggunaannya secara umum terbatas pada gejala-gejala alam. Perkembangannya tidak hanya ditandai oleh adanya kumpulan fakta, tetapi olehadanya metode ilmiah dan sikap ilmiah (Trianto, 2012: 136) Dari beberapa pengertian di atas dapat disimpulkan bahwa IPA adalah suatu kumpulan dari pengetahuan tentang alam yang tersusun secara sistematik untuk menghasilkan suatu penemuan dengan menerapkan metode-metode ilmiah serta dengan menerapkan sikap ilmiah. Model  koperatif tipe TGT dapat meningkatkan pembelajaran, hal ini dapat dilihat dari komponen-komponen TGT. Dari penyajian kelas, siswa yang biasanya hanya mendengarkan ceramah dari guru, dengan TGT dapat dibagi menjadi kelompok-kelompok kecil hal ini dapat digunakan sebagai perantara untuk membuat siswa menjadi aktif. Komponen berikutnya yaitu turnament, pada turnament ini siswa diberikan permainan atau kuis sesuai dengan materi yang telah diajarkan yaitu energy dan perubahannya. Selain pembelajaran menjadi lebih menarik perhatian siswa, dengan TGT dapat pula menjadikan siswa aktif serta berlatih berfikir positif dan bekerja sama. Rumusan masalah dari penelitian ini adalah: (1)Bagaimanakah penerapan model pembelajaran kooperatif tipe TGT dalam meningkatkan pembelajaran IPA Kelas IV SD Negeri I Giritirto Kecamatan Karanggayam Tahun Ajaran 2012/2013?; (2)Apakah penerapan model pembelajaran kooperatif tipe TGT dapat meningkatkan pembelajaran IPA Kelas IV SD Negeri I Giritirto Kecamatan Karanggayam Tahun Ajaran 2012/2013? Tujuan dari penelitian ini adalah : (1)Untuk menjelaskan bagaiman penerapan model pembelajaran kooperatif tipe team games tournamen (TGT) dalam meningkatkan pembelajaran IPA Kelas IV SD Negeri I Giritirto; (2)Untuk mengetahui apakah penerapan model pembelajaran kooperatif tipe team games tournamen (TGT) dapat meningkatkan pembelajar IPA Kelas IV SD Negeri I Giritirto.       METODE PENELITIAN Penelitian tindakan kelas ini dilaksanakan di 1 Sekolah Dasar pada semester II tahun ajaran 2012/2013, yakni bulan November 2012 sampai dengan bulan Mei 2013. Subjek dalam penelitian ini yaitu: siswa kelas IV SD Negeri I Giritirto yang berjumlah 30 siswa. Sumber data dari penelitian ini adalah siswa, peneliti, dan teman sejawat. Teknik pengumpulan data menggunakan tes observasi dan dokumentasi. Sedangkan alat pengumpulan data menggunakan  soal tes, lembar observasi, foto kegiatan dan video. Penelitian ini menggunakan triangulasi teknik dan triangulasi sumber. Triangulasi teknik meliputi observasi, dokumentasi, dan tes untuk sumber data yang sama. Sedangkan triangulasi sumber meliputi siswa, peneliti, dan observer. Triangulasi sumber dilakukan dengan pengecekan kembali data yang telah diperoleh melalui ketiga sumber tersebut untuk menarik suatu kesimpulan tentang hasil tindakan. Analisis data yang digunakan dalam penelitian tindakan kelas ini adalah analisis data statistik deskriptif kuantitatif  untuk  menganalisis hasil belajar siswa mengenai pembelajaran IPA dengan model pembelajaran kooperatif tipe TGT. Selain digunakan juga data kualititif untuk menganalisis peningkatan dalam pembelajaran IPA pada saat pembelajaran berlangsung. Data tersebut diolah dengan model interaksi dengan langkah-langkahnya yaitu: reduksi data, penyajian data, dan menarik kesimpulan atau verivikasi. Prosedur penelitian tindakan kelas berupa perencanaan, pelaksanaan tindakan, pengamatan atau observasi, dan refleksi. Pelaksanaan tindakan dilaksanakan dalam dua siklus, masing-masing siklus tiga pertemuan. Indikator capaian penelitian tindakan kelas ini meliputi langkah-langkah pelaksanaan pembelajaran dengan menerapkan model kooperatif tipe TGT sebanyak 80% dan penilaian hasil belajar siswa sebanyak 85%. HASIL DAN PEMBAHASAN Penelitian Tindakan Kelas ini dilakukan dengan dua siklus dan masing-masing siklus terdiri dari tiga pertemuan. Penelitian dilaksanakan pada bulan Februari 2013 sampai dengan bulan Maret 2013. Kegiatan pembelajaran dalam penelitian tindakan kelas ini meliputi kegiatan awal, kegiatan inti, dan kegiatan akhir. Pada kegiatan awal, guru menentukan materi dan mempersiapkan media pembelajaran. Selain itu, guru juga menyampaikan materi pembelajaran pada siswa dengan model kooperatif tipe TGT. Pada kegiatan inti, guru melaksanakan tindakandengan menggunakan model kooperatif tipe TGT yang terdiri dari empat langkah yaitu pengajaran, belajar tim, game/turnamen dan rekognisi tim. Pada pengajaran, guru menyampaikan materi kepada siswa. Penyampaian materi ini dapat dipadukan dengan metode lain yaitu demonstrasi atau dengan percobaan serta dengan menyediakan beberapa alat peraga. Setelah pengajaran selesai, guru kemudian membagikan ringkasan kepada siswa untuk dipelajari dengan teman satu kelompok (belajar tim).setelah belajar tim selesai kemudian guru membagi siswa ke dalam beberapa tim dan menempatkan siswa ke dalam meja turnamen (game/turnamen) kemudian merekognisi tim atau pemberian penghargaan kepada tim terbaik. Pada pertemuan I, materi yang akan di ajarkan adalah energipanas, sedangkan pada pertemuan II dan III tentang energi bunyi. Sebelum pembelajaran, guru membentuk kelompok dengan kemampuan yang berbeda dan diperoleh 6 kelompok dan masing-masing terdiri dari 5 orang siswa. Selama proses pembelajaran guru memberikan penilaian kepada siswa. Pada kegiatan akhir, guru menyimpulkan materi dan mengadakan evaluasi tentang materi yang telah dipelajari. Semakin baiknya langkah pembelajaran yang diterapkan, maka semakin baik pula pembelajaran yang berpengaruh terhadap hasil belajar siswa dan terhadap proses pembelajaran siswa. Pada siklus I, pelaksanaan  pembelajaran masih kurang baik, terbukti dengan masih rendahnya persentase proses pembelajaran siswa yang diamati oleh observer dalam pembelajaran. Namun, untuk hasil evaluasi atau ketuntasan pada penilaian hasil yang dicapai siswa cukup baik. Karena proses pembelajaran siswa masih kurang, maka masih perlu diperbaiki pada siklus II. Hasil observasi pelaksanaan pembelajaran pada siklus II terjadi peningkatan. Hasil belajar siswa mengalami peningkatan dan hasil penilaian  proses dalam pembelajaran juga mengalami peningkatan. Hasil siklus II  memuaskan dan sudah mencapai target atau capaian penelitian sehingga peneliti mengakhiri penelitian tindakan kelas ini. Berikut tabel 1 persentase hasil  belajar siswa dengan menerapakan  model kooperatif tipe TGT siklus I dan siklus II:   Tabel 1. PerbandinganHasilBelajarIPASiswaKelasIV No Tahap Prosentase Belum Tuntas Tuntas 1. Pretes 80% 20% 2. Siklus I 13% 87% 3. Siklus II 7% 93%   Berdasarkan tabel 1 Dapat diketahui peningkatan hasil belajar IPA siswa kelas IV dengan menggunakan model kooperatif tipe TGT. Sebelum dilaksanakan tindakan, guru mengadakan pretes terlebih dahulu. Hasil pretes menunjukkan bahwa 26 siswa atau 80% siswa belum memenuhi nilai KKM sedangkan 4 siswa atau 20% sudah memenuhi KKM. Pada siklus I, hasil belajar IPA kelas IV mengalami peningkatan yaitu menjadi 4 siswa atau 13% siswa belum memenuhi KKM dan sisanya 26 siswa atau 87% sudah tuntas dalam belajar. Pada siklus II peningkatan terjadi kembali untuk hasil belajar IPA kelas IV, yaitu menjadi 2 siswa atau 7% yang belum tuntas sedangkan sisanya 28 siswa atau 93% sudah memenuhi nilai KKM. Observasi pada saat pembelajaran dilaksanakan dengan melibatkan teman sejawat dan peneliti yang juga berperan sebagai observer. Adapun presentase hasil observasi untuk pembelajaran dapat dilihat pada tabel 2 di bawah ini:   Tabel 2. Hasil Observasi Pembelajaran IPA No. Hasil Observasi Guru dan Siswa Tahap Siklus I Siklus II 1. Pertemuan I 2,7 3,3 2. Pertemuan II 3,1 3,4 3. Pertemuan III 3,1 3,6 Rata-rata 3,0 3,4 Prosentase 73% 86%   Penilaian atau observasi pelaksanaan pembelajaran dilakukan saat pembelajaran berlangsung. Berdasarkan tabel 2, persentase pelaksanaan pembelajaran selalu mengalami kenaikan setiap siklusnya dan dapat mencapai indikator capaian ³80%. Selain observasi pelaksanaan pembelajaran, juga dilaksanakan observasi khusus terhadap proses pembelajaran terhadap siswa. Berikut tabel 3. Hasil observasi penilaian proses pada tiap siklus:   Tabel 3. Hasil Observasi Penilaian Proses No Siklus Aspek yang diamati Rata-rata prosentase observasi Komunikasi kerjasama 1 I 69.9% 69.2% 68.9% 69% 2 II 79.3% 79.4% 79.9% 80%   Dari tabel 3, Diketahui bahwa pembelajaran proses pada siklus I dan siklus II meningkat. Dilihat dari rata-rata prosentase yaitu 69% meningkat menjadi 80%. Hal ini membuktikan bahwa penggunaan model kooperatif tipe TGT dapat meningkatkan proses pembelajaran dalam pembelajaran IPA. Dan telah mencapai indikator capaian penelitian yaitu ³80% dari pembelajaran. Berdasarkan hasil pengamatan selama pelaksanaan tindakan baik oleh peneliti ataupun observer, penggunaan model kooperatif tipe TGT dapat meningkatkan pembelajaran IPA siswa kelas IV SD Negeri I Giritirto. H. M Surya,dkk (2006) mengemukakan bahwa perkembangan emosional anak usia SD antara lainkesadaran akan aturan bermain, permainan sebagai perwujudan aktivitas fisik yang lebih besar  serta berkurangnya hal-hal yang bersifat berpusat pada diri sendiri. Model kooperatif tipe TGT sangat tepat diterapkan dalam pembelajaran IPA kelas IV SD. Siswa yang semula tidak tertarik dengan pembelajaran yang biasanya disampaikan dengan menggunakan metode ceramah, setelahpeneliti menggunakan model kooperatif tipe TGT pada pembelajaran IPA menjadi lebih menarik perhatian siswa. Dalam pembelajaran IPA, siswa tidak hanya menerima apa yang telah diketahui oleh guru akan tetapi siswa diajak untuk ikut terlibat dalam pembelajaran serta menghadirkan sebuah permaianan yang menuntut kekompakan siswa. Hasil observasi dari keseluruhan hasil pembelajaran menunjukkan bahwa kegiatan pembelajaran telah melebihi indikator capaian target yang harusdicapai yaitu ³80% dari keseluruhan kegiatan pembelajaran. Hasil pembelajaran menunjukkan pada siklus II bahwa 93%siswa memperoleh nilai lebih dari KKM. Ini menunjukkan bahwa hasil pembelajaran telah mencapai kriteria indikator keberhasilan yang telah ditetapkan oleh peneliti sebelumnya yaitu ³85% siswa tuntas dalam belajar. Karena seluruh indikator dalam penelitian yang sudah ditetapkan oleh peneliti, maka penelitian ini berhenti pada siklus II. Penggunaan model kooperatif tipe TGT pada pembelajaran IPA siswa kelas IV SD Negeri I Giritirto dapat meningkatkan hasil pembelajaran secara signifikan.Siswa tidak hanya sekedar mengerjakan soal-soal yang ada dibuku paket kemudian dikumpulkan dan diberi nilai, akan tetapi sebelum diadakan evaluasi guru mengadakan game/turnamen. Setelah diadakan game/turnamen siswa selalu diberikan penghargaan atau  hadiah sehingga siswa lebih semangat untuk belajar. Pada saat evaluasi, secara otomatis pada diri siswa telah ditanamkan untuk giat belajar sehingga memperoleh hasil yang terbaik. Maka dengan menggunakan model kooperatif tipe TGT pada pembelajaran IPA siswa kelas IV SD Negeri I Giritirto, mengalami peningkatan hasil belajar dari siklus I ke siklus II. Peningkatan ini telah mencapai indikator keberhasilan yang telah ditetapkan oleh peneliti yaitu ³85% siswa harus tuntas dalam belajar. Berdasarkan hasil observasi yang telah dilaksanakan baik oleh observer atau oleh peneliti, proses pembelajaran IPA dengan menggunakan model kooperatif tipe TGT mengalami peningkatan dari siklus I ke siklus II. Hasil observasi menunjukkan bahwa proses pembelajaran telah memenuhi indikator keberhasilan yaitu ³80% dari seluruh kegiatan pembelajaran. Kegiatan observasi ini mengamati jalannya pembelajaran. Sebelum diadakan tindakan, pada saat pembelajaran siswa hanya mendengarkan guru berceramah tanpa ada tanya jawab atau siswa tidak aktif dalam pembelajaran. Guru hanya menggunakan buku pembelajaran sebagai media saja. Pada saat peneliti telah menggunakan model kooperatif tipe TGT, hampir seluruh siswa ikut aktif dalam pembelajaran sehingga pembelajaran semakin menarik.   SIMPULAN DAN SARAN Penerapan model kooperatif tipe TGT dalam  peningkatan pembelajaran IPA dikelas IV, dapat disimpulkan sebagai berikut: Penerapan model pembelajaran kooperatif tipe TGT dalam meningkatkan pembelajaran IPA Kelas IV SD Negeri I Giritirto Kecamatan Karanggayam tahun ajaran 2012/2013 sudah sesuai dengan langkah-langkah atau komponen yang ada dalam model kooperatif tipe TGT yaitu: (1) pengajaran; (2) belajar tim; (3) game/turnamen dan (4) rekognisi tim yang dilaksanakan dengan dua siklus masing-masing tiga kali pertemuan. Penerapan model pembelajaran kooperatif tipe TGT dapat meningkatkan pembelajaran IPA Kelas IV SD Negeri I Giritirto Kecamatan Karanggayam  tahun ajaran 2012/2013. Hal ini terbukti dengan meningkatnya hasil belajar dan hasil observasi selama melaksanakan tindakan.     DAFTAR PUSTAKA Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Kebumen. (2008). Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). Sekolah Dasar/ Madrasah Ibtidaiyah. Kebumen: Dinas Pendidikan dan Kebudayaan H. M. Surya, dkk. 2006. Kapita Selekta Kependidikan SD. Jakarta : Pusat Penerbitan Universitas Terbuka. Isjoni. (2012).Pembelajaran Kooperatif.Meningkatkan Kecerdasan Komunikasi Antar Peserta Didik. Yogyakarta: Pustaka Pelajar Ridhaazza. 2012. Model Pembelajaran Kooperatif Tipe TGT. Diperoleh 30 November 2012, dari http://model-pembelajaran-kooperatif-tipe-tgt.html   Rustaman, N, dkk. 2010. Materi dan Pembelajaran IPA SD. Jakarta: Universitas Terbuka. Slavin, R.E. 2008. Cooperative Learning Teori, Riset dan Praktik. Bandung : Nusa Media. Suprijono, A. 2012. Cooperatif Learning. Teori & Aplikasi PAIKEM. Yogyakarta: Pustaka Pelajar. Tim LPMP. (2011). Peraturan Pemerintah No. 66 Tahun 2010. Diklat Pengawas. Semarang: LPMP Tim LPMP. (2011). Sistem Pendidikan Nasional Tahun 2003. Diklat Pengawas. Semarang: LPMP Tim LPMP. (2011). Sistem Pendidikan Nasional Tahun 2003. Diklat Pengawas. Semarang: LPMP Tim LPMP. (2011). Sistem Pendidikan Nasional Tahun 2003. Diklat Pengawas. Semarang: LPMP Trianto. 2011. Mendesain Model Pembelajaran Inovatif-Progresif: Konsep, Landasan, dan Implementasinya pada Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). Jakarta: Kencana Prenada Media Group. Uno, H. 2009. Perencanaan Pembelajaran. Jakarta: PT. Bumi Aksara.                                                                                

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI NILAI PERUSAHAAN DI SEKTOR PROPERTY, REAL ESTATE & BUILDING CONSTRUCTION YANG TERDAFTAR DI BEI PERIODE 2008-2012

CALYPTRA : Jurnal Ilmiah Mahasiswa Universitas Surabaya Vol 2, No 1 (2013): CALYPTRA : Jurnal Ilmiah Mahasiswa Universitas Surabaya
Publisher : University of Surabaya

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

The aims of this research is to understand the factor affecting the Value of the Firm for Property, Real Estate & Building Construction enterprises enlisted in Indonesian Stock Exchange period 2008-2012. The related theories being used in this research are Dividend Theory, Signaling Theory and Agency Theory. This research uses quantitative perspective with Least Square (LS). Objects used in this research are Property, Real Estate & Building Construction enterprises enlisted in Indonesian Stock Exchange period 2008-2012. About 110 object are investigated (17 Property & Real Estate and 5 Building Construction). After conducting this research, the author found that Investment Decision (PER), Size and Profitability has significant positive effect to the Value of the Firm. Financing Decision (DER) variable has significant negative effect to the Value of the Firm. Furthermore, Dividend Policy has insignificant positive effect to the Value of the Firm. Institution Ownership has insignificant negative effect to the Value of the Firm.

EKSPLORASI BENTUK KUPU-KUPU SEBAGAI GAGASAN BERKARYA SENI LUKIS ABSTRAK MELALUI TEKNIK FLICKED PAINTING (CIPRATAN)

GRADASI Vol 1, No 3 (2013): ANTOLOGI SENI RUPA FPBS UPI EDISI
Publisher : GRADASI

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

ABSTRAKKarya tulis (Skripsi Penciptaan) ini mengangkat sebuah kisah tentang bentuk kupu-kupu yang diaplikasikan ke dalam kehidupan sehari-hari dengan cara mengembangkan teknik lukisan abstrak melalui teknik cipratan oleh Sikat dan Sisir. Penemuan baru ini diambil dari proses akademik mata kuliah seni lukis III dengan cara mengembangkan bentuk kupu-kupu sebagai ide gagasan yang bereksplorasi tentang pemanfaatan bahan yang ada di lingkungan sekitar, bentuk tersebut dimanfaatkan sebagai media/bahan untuk menunjang dalam pembuatan karya, sehingga memiliki kegunaan selain benda pakai atau benda hias. Proses pembuatan lukisan ini, berupa pola yang dicetakan diatas lukisan dengan dilengkapi tempelan benang serta bahan pendukung lainnya. Pembuatan lukisan ini memang sangat berbeda dengan proses pembuatan lukisan para seniman pada umumnya. Selain teknik baru, teknik ini mampu menghasilkan karakter lukisan yang unik dan khas pada setiap karya yang diciptakan. Kelima karya tersebut memiliki konsep serta makna yang berbeda, namun pada umumnya semua karya menceritakan tentang analogi kisah kupu-kupu terhadap refleksi sebuah kehidupan manusia yang pantas untuk kita maknai sebagai hal positif dalam memunculkan motivasi hidup seperti siklus metamorposis kupu-kupu. Kata kunci : Eksplorasi; Kupu-kupu; Lukisan Abstrak; Cipratan; Pola ABSTRACTThis paper (composition paper) Took up the story of butterflies which are applied in daily life by using brush and comb on technical abtract painting development.The new discovery is taken from arts painting subject III in academic process, by developing butterflies shapes as an idea in creating the useful material exploration around the environment, these shapes are used in making this ceation, so it can be useful as a thing or artide. The making of  technical splashes processing the pattern is printed out on the picture by attaching yard and any other proponent. The five creations have different meaning, but generally all creations is talked about the butterflies analogy’s story on the reflection of human life for our motivation like butterflies metamorphosis. Keywords: Eksplorasi; Kupu-kupu; Lukisan Abstrak; Cipratan; Pola

Co-Authors Abidin, Faris Adelina Hasyim Agistiana, Seruni Akhirmen Akhirmen Anastasya, Lidwina Anita Rahmawati Anjarsari, Dwi Indah Ari Estuningtyas, Ari Arif Widiyatmoko, Arif Ashari, . Atni Prawati Bakar, Abdoel Bakhtaruddin Nst. Cahya Mulat, Trimaya Calista Siagian, Irma Denah Suswati Deniswaty, . Desi Areva Dewi Kurniati Dewi, Arum Kusnila Didik Prasetyoko Endang Ernawati Endarwati, Susiani Fadly Azhar Fahmi Medias, Fahmi Fatchurohman, Fatchurohman Haeriah, . Halida . Hamdani . Hariani, Lilik Sri Hasan, Sholeh Hasmin Tamsah, Hasmin Hermi Yanzi Heru Pramono HJ Freisleben, HJ Isa Akhlis Kalanjati, Woro Wulandari Kamaluddin, Muhammad Totong Katrin Katrin Komara, Adi Kumar, Abdul Malik Laksmi Widajanti Linda Masniary Lubis Lulus Irawati, Lulus M. Syukri Mangiliwati Winardi, Mangiliwati Melda Agarina Mujiatun, . Mulawarman Mulawarman Munaris Munaris Munstermann, Susanne Mun’im, Abdul Nanik Setiyawati, Nanik Nugraha, I Ketut Destian Nugraismia, Wilda Nurhayati Damiri Nurliza Nurliza Ochi Marshella Febriani Parisa, Nita Perryanis, Perryanis Prastanti, Hestu Puji Harto Putri, Rahmah Dianti Qurotaayunina, Yasmin Rahmat Hidayat Rahmiati Rahmiati Raja Muhammad Amin Ramdhani, Eka Putra Rani Mega Putri Ridwan Affandi rini hazriani Rosalina, Linda Santi Purna Sari Sentosa Ginting Silitonga, Risma Juniarti Paulina Sinanto, Agus Siti Fatimah Pradigdo Soni Kurniawan Sri Ayem, Sri Sri Lestari Sriyanto, . Subagyo, Tutut Suciati Sudarisman Sulistiono, nFN Sumartono, Fareza Ferdyna Nanda Suprapto Suprapto Suyanto Suyanto Taupik Rahman Tedi Rusman Tomo Djudin Tri Karyono Tri Noor Aziza Triyanto Pristiwaluyo Wahyu Ardianto Werdiningsih, Sri Werner R. Murhadi Widuri, Anggita Yatim Lailun Ni’mah Yaya Sukaya Yeni Agustin Yuliana, Citra Yuliarni Yuliarni Zaenuddin, Nuryani