Articles

Found 36 Documents
Search

Analisa Penggunaan Sinyal Radar Bentuk Pulsa dan Gelombang Kontinyu untuk Target Bergerak dengan Model Clutter Terdistribusi Rayleigh Gustomo, Fery; Suwadi, Suwadi
Jurnal Teknik ITS Vol 2, No 2 (2013)
Publisher : Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat (LPPM), ITS

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (848.553 KB)

Abstract

Radar (Radio, Detection, and Ranging) mampu mendeteksi target untuk mendapatkan informasi berupa jarak, azimuth, dan kecepatan. Sinyal Radar ada dua jenis, yaitu pulsa (Pulsed Radar) dan gelombang kontinyu (Continuous Wave Radar). Pulsed Radar mempunyai prinsip kerja memancarkan sinyal pulsa dengan PRI (Pulse Repetition Interval) dan PRF (Pulse Repetition Frequency) tertentu dipancarkan dengan modulasi ke dalam sinyal sinusoidal dengan frekuensi yang lebih tinggi serta memanfaatkan delay dari setiap pulsanya untuk mendapatkan informasi dari target. Sedangkan Continuous Wave Radar mempunyai prinsip kerja memancarkan sinyal sinusoidal secara terus menerus dan memanfaatkan sinyal echo yang terdiri dari beberapa variasi frekuensi akibat adanya efek Doppler untuk mendeteksi target. Terdapat pengaruh jenis gelombang sinyal radar terhadap kemampuan deteksi radar. Model distribusi Rayleigh dipilih untuk dapat mewakili suatu kondisi lingkungan (clutter) yang bergerak dan mempunyai parameter kecepatan angin. Hasil simulasi dari kedua jenis sinyal menunjukkan bahwa pada model clutter terdistribusi Rayleigh, radar CW mempunyai kemampuan deteksi yang lebih baik pada kecepatan target yang lebih tinggi, karena mampu mendeteksi target dengan kecepatan 20-60 knots. Sedangkan radar pulsa mempunyai kemampuan deteksi yang lebih baik pada kecepatan target rendah yaitu pada kecepatan 15-55 knots. Untuk Probabilitas deteksi minimum 90%, Radar CW mempunyai ketahanan yang lebih baik terhadap noise daripada radar pulsa karena kemampuan radar pulsa terbatas pada nilai SNR 20 dB. Sedangkan radar CW mampu mendeteksi target dengan baik sampai SNR bernilai 15 dB. Sedangkan untuk deteksi terhadap kecepatan target, radar CW mempunyai hasil yang lebih akurat daripada radar pulsa.
Implementasi Modem Akustik OFDM pada TMS320C6416 Widhyatmaka, Yuandhika Adhi; Wirawan, Wirawan; Suwadi, Suwadi
Jurnal Teknik ITS Vol 2, No 2 (2013)
Publisher : Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat (LPPM), ITS

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (345.468 KB)

Abstract

Desain sistem komunikasi digital menggunakan sinyal akustik untuk aplikasi bawah air adalah bidang yang sangat menantang karena sifat yang sangat kompleks dari saluran bawah air. Teknologi yang dikenal dengan sebutan underwater acoustic merupakan jawaban atas tantangan terhadap keterbatasan kemampuan pengiriman sinyal informasi pada media air. Hal ini disebabkan karena gelombang elektromagnetik dan radio tidak dapat mencapai jarak yang jauh pada medium air karena akan menghasilkan redaman yang sangat besar, sementara sinyal akustik dapat mencapai jarak yang jauh walaupun dengan kecepatan dan bandwidth yang terbatas. Tugas akhir ini bertujuan untuk merancang sistem tersebut, yang secara efektif dapat menahan efek samping saluran namun tetap memberikan laju data yang memadai. Untuk tujuan ini, sebuah studi mendalam tentang saluran komunikasi bawah air dilakukan dandianalisis. Seiring dengan kemajuan yang signifikan telah dibuat penggunaan modulasi multicarrier dalam bentuk ortogonal frekuensi division multiplexing (OFDM) dengan data rate tinggi untuk komunikasi akustik bawah air. Dalam tugas akhir ini, implementasi modem akustik OFDM pada sistem single-input single-output menggunakan modul fixed-point DSP TMS320C6416 di mana inti DSP berjalan pada 1 GHz. Terdapat terdapat tiga kategori untuk mengetahui karakteristik modem akustik OFDM yang ditampilkan dalam grafik Bit Error Rate (BER) terhadap Signal to Noise Ratio (SNR). Pengujian dilakukan dengan mengirimkan citra 40x64 8bit. Kinerja terbaik terdapat pada implementasi sistem mfile dengan nilai BER mencapai 0,0067 pada 32 subcarrier. Sedangkan kinerja terburuk terdapat pada implementasi sistem pada TMS320C6416 dan sistem simulink rata-rata nilai BER 0,5 dikarenakan kondisi sample rate antar perangkat yang tidak sinkron.
Implementasi Algoritma FBLMS Untuk Pereduksi Derau Pada Sinyal Suara Menggunakan TMS320C6416T Hartono, Dimitra Levina; Suwadi, Suwadi; Wirawan, Wirawan
Jurnal Teknik ITS Vol 2, No 1 (2013)
Publisher : Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat (LPPM), ITS

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (866.492 KB)

Abstract

Dalam sistem komunikasi, derau merupakan sinyal yang tidak diinginkan, yang menyertai sinyal informasi sehingga akan mempengaruhi kualitas sinyal yang akan dikirimkan. Pada aplikasi filter adaptif penghapus derau, sebagai masukannya adalah sinyal utama yaitu sinyal informasi yang telah tercampur dengan derau dan sinyal referensi dimana sinyal referensi tersebut memiliki korelasi dengan sinyal utama.Selama pengujian dan analisa algoritma Fast Blok LMS (FBLMS) menggunakan modul DSK TMS320C6416T ini telah berhasil diimplementasikan sistem penghilang derau berbasis TMS320C6416T dengan menggunakan pembanding algoritma LMS dan FBLMS. Hal ini dapat diambil kesimpulan bahwa pada perbandingan SNR untuk hasil simulasi antara LMS dan FBLMS, untuk hasil terbaik yaitu pada saat step size dengan besar 0.005, baik untuk filter length 16, 32, maupun 32. Nilai SNR terbesar dan konvergen untuk LMS adalah 28.2499 sedangkan FBLMS adalah 28.2362. Sehingga dapat disimpulkan bahwa hasil kinerja LMS masih lebih baik daripada FBLMS.
Perancangan dan Pembuatan Tahap RF Downlink 2.4 GHz Untuk Pengiriman Citra Pada Sistem Komunikasi Satelit Nano Wiyah, Rochmawati Ada; Suwadi, Suwadi; Hendrantoro, Gamantyo
Jurnal Teknik ITS Vol 2, No 1 (2013)
Publisher : Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat (LPPM), ITS

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (1557.269 KB)

Abstract

RF Downlink merupakan modul penyusun sistem pemancar satelit nano untuk transmisi citra yang terdiri dari dua bagian utama yaitu upconverter frekuensi dan power amplifier. Upconverter frekuensi nantinya akan mencampur sinyal informasi yang telah dimodulasi dengan local oscillator ke dalam frekuensi yang lebih tinggi yaitu sinyal radio frekuensi 2400 MHz dengan daya output yang masih rendah, yang selanjutnya daya tersebut dikuatkan oleh power amplifier dan kemudian dipancarkan melalui antena ke udara bebas yang berupa gelombang elektromagnetik. Perancangan power amplifier menggunakan dua desain yang berbeda dari sisi komponen yang digunakan. Desain 1 menggunakan satu jenis IC yang digunakan karena pada IC tersebut sudah terdapat tiga jenis penguatan dan desain 2 menggunakan dua jenis IC yang digunakan yaitu IC pertama sebagai driver dan IC yang kedua sebagai penguat akhir. Hasil pengujian menunjukkan bahwa daya output yang dihasilkan oleh power amplifier desain 1 sebesar -18.56 dBm dengan gain 35 dB, sedangkan untuk desain 2 daya output yang dihasilkan sebesar -32 dBm dengan gain 21 dB. Untuk upconverter dilakukan dua kali pergeseran frekuensi, dimana hasil pengujian diperoleh frekuensi IF kedua sebesar 210 MHz dan frekuensi RF hanya mampu menghasilkan 2155 MHz.
Implementasi Convolutional Code dan Viterbi Decode pada DSK TMS320C6416T Rosita, Erika Kusumasari; Suwadi, Suwadi; Ansori, Achmad
Jurnal Teknik ITS Vol 2, No 1 (2013)
Publisher : Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat (LPPM), ITS

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (871.553 KB)

Abstract

Dalam sistem komunikasi digital modern, dimana data ditransmisikan dalam bentuk bit-bit biner, dibutuhkan sistem yang tahan terhadap noise yang terdapat pada kanal transmisi, hal ini dibutuhkan agar data yang ditransmisikan  tersebut dapat diterima dengan benar. Kesalahan dalam pengiriman atau penerimaan data merupakan permasalahan yang mendasar yang memberikan dampak yang sangat signifikan pada sistem komunikasi. Untuk mengatasinya, maka diperlukan suatu metode pengkodean kanal yang mampu  mendeteksi kesalahan dan mengkoreksi kesalahan. Pada tugas akhir ini konvolusi code diimplementasikan pada sebuah DSP card seri TMS320C6416T untuk mengatasi masalah sistem komunikasi tersebut. Kode konvolusi  merupakan teknik Error Control Coding  untuk mendeteksi dan mengkoreksi error pada informasi akibat pengaruh noise. Analisis meliputi nilai BER yang diperoleh dengan mengubah parameter Eb/No pada blok AWGN,  dan uji coba rangkaian menggunakan DSK TMS320C6416T. Hasil penelitian menunjukkan sistem yang menggunakan konvolusi code dan viterbi decode dapat menurunkan probabilitas error dibandingkan dengan sistem model yang tidak menggunakan konvolusi code dan viterbi decode.
Implementasi Algoritma BLMS Untuk Pereduksi Derau Pada Sinyal Suara Menggunakan TMS320C6416T Kurnia, Rayi Margina Putri; Suwadi, Suwadi; Wirawan, Wirawan
Jurnal Teknik ITS Vol 2, No 1 (2013)
Publisher : Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat (LPPM), ITS

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (1000.002 KB)

Abstract

Dalam system komunikasi, derau merupakan masalah utama yang senantiasa menyertainya. Derau menyebabkan penurunan kualitas sinyal informasi, bahkan dapat terjadi pada saat sebelum sinyal ditransmisikan. Untuk mengatasinya diperlukan pemrosesan sinyal sebelum sinyal ditransmisikan sehingga derau dapat direduksi. Pemfilteran merupakan salah satu cara untuk mereduksi derau dari sinyal informasi. Berdasarkan kemampuannya untuk beradaptasi, filter digolongkan menjadi dua yaitu filter adaptif dan filter non-adaptif. Dalam hal ini diperlukan filter adaptif yang mempunyai kemampuan untuk mengubah karakteristik derau secara kontinyu. Algoritma adaptasi yang digunakan adalah algoritma LMS dan BLMS untuk dibandingkan karakteristiknya dalam mengurangi derau dengan menggunakan perangkat DSP board TMS320C6416T. Hasil implementasi yang diinginkan yaitu memperoleh sinyal keluaran informasi tanpa noise. Nilai SNR yang paling baik yaitu pada parameter panjang filter 16 dengan step size 0.05 sebesar 30,0193 dB dengan MSE minimum diperoleh 6,9129E-07. Sedangkan hasil simulasi diperoleh SNR terbesar dengan parameter panjang filter 16 pada step size 0,005 yaitu 28,4183 dB dengan nilai MSE minimum 5,47E-05. Semakin panjang filter (orde semakin tinggi) maka proses perhitungan semakin lama. Jika parameter konvergensi diperkecil maka filter membutuhkan waktu yang lebih lama untuk beradaptasi namun akan didapatkan sinyal yang mendekati sinyal yang diinginkan.
Perancangan dan Implementasi Modulator FSK untuk Perangkat Transmitter Satelit ITS-SAT pada Frekuensi 436,915 MHz Lestari, Destina Surya; Setijadi, Eko; Suwadi, Suwadi
Jurnal Teknik ITS Vol 2, No 2 (2013)
Publisher : Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat (LPPM), ITS

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (174.541 KB)

Abstract

Saat ini perkembangan satelit di Indonesia selangkah lebih maju, hal tersebut ditandai dengan pembuatan satelit nano IINUSAT (Indonesian Inter University Satellite) yaitu satelit yang dikembangkan dengan kerjasama antar universitas ternama di Indonesia; UI, ITB IT Telkom, UGM, ITS dan PENS. Saat ini Institut Teknologi Sepuluh Nopember mencoba membuat satelit sendiri yang dimulai dengan proyek satelit ITS-SAT. Untuk mendukung pembuatan satelit ITS-SAT diperlukan subsystem yang terdiri dari perangkat transmitter (modulator FSK dan Power Amplifier), receiver (demodulator FSK dan Low Noise Amplifier), dan OBDH. Tugas akhir ini difokuskan pada perakitan modulator FSK pada perangkat transmiter yang mempunyai kecepatan transfer data sebesar 9600 bps yang bekerja pada frekuensi downlink 436,915 MHz. Perangkat modulator dirancang agar dapat memodulasi sinyal carier dengan frekuensi defiasi tertentu sesuai sinyal informasi. Melalui perancangan dan implementasi didapatkan perangkat modulator FSK pada perangkat transmiter berbasis IC MAX7049.
Rancang Bangun Demodulator FSK pada Frekuensi 145,9 MHz untuk Perangkat Receiver Satelit ITS-SAT Amanda, Respati Loy; Setijadi, Eko; Suwadi, Suwadi
Jurnal Teknik ITS Vol 2, No 2 (2013)
Publisher : Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat (LPPM), ITS

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (356.808 KB)

Abstract

Setelah mengembangkan satelit nano IINUSAT-01 dan IINUSAT-02 bersama INSPIRE, ITS memulai kemandirian dalam membuat satelit yang dinamakan ITS-SAT. Salah satu fungsi satelit ini adalah melakukan pengiriman data teks pada lintasan uplink 145,9 MHz. Agar pengiriman data teks dapat berjalan dibutuhkan demodulator FSK pada frekuensi 145,9 MHz yang berfungsi untuk mendemodulasikan informasi awal. Demodulator FSK dirancang menggunakan IC Si4464 yang terintegrasi dengan Low Noise Amplifier serta Down Converter sehingga menjadi perangkat receiver terpadu. Rangkaian demodulator yang dirancang memiliki ukuran 3,9 x 2,1 cm. Hasil pengujian dan pengukuran perangkat menunjukkan bahwa demodulator FSK mampu bekerja dengan laju data 1200 baud. Frekuensi keluaran modulator FSK adalah 600 Hz dengan power spectral 24,87 dBm. Demodulator ini ditempatkan pada payload satelit ITS-SAT yang akan diintegrasikan dengan perangkat transceiver lainnya.
Spectrum Handoff pada Teknologi Dynamic Spectrum Access and Sharing untuk Radio Kognitif Rahman, Muhammad Nur; suwadi, Suwadi; Wirawan, Wirawan
Jurnal Teknik ITS Vol 1, No 1 (2012): Jurnal Teknik ITS (ISSN 2301-9271)
Publisher : Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat (LPPM), ITS

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (592.998 KB)

Abstract

Salah satu teknik dalam dynamic spectrum access and sharing yang diimplementasikan pada sistem radio kognitif adalah spektrum handoff. Spektrum handoff merupakan salah satu dari tiga bagian penting dalam teknologi radio kognitif selain spektrum sensing dan spektrum management. Spektrum handoff biasa juga disebut spektrum mobility yang menunjukkan bahwa penggunaan spektrum untuk melakukan transmisi dalam teknologi radio kognitif dapat berpindah-pindah. metode spektrum handoff dapat dibagimenjadi dua macam, yaitu metode spektrum handoff proaktif dan reaktif. Dimana proaktif berarti kanal yang akan ditempati berikutnya telah di-reserve terlebih dahulu dan reaktif berarti kanal dicari ketika dibutuhkan. Model yang digunakan adalah sistem antrian preemptive resume priority M/G/1. Dengan melakukan variasi pada nilai trafik pengguna didapat penggunaan spektrum handoff dapat mengurangi delay pengguna sekunder hingga50% bergantung dari trafik pengguna primer.
Manajemen Spectrum Sharing Terdistribusi pada Teknologi Dynamic Spectrum Access untuk Radio Kognitif Abdillah, Ibrahim Zein; suwadi, suwadi; Wirawan, Wirawan
Jurnal Teknik ITS Vol 1, No 1 (2012): Jurnal Teknik ITS (ISSN 2301-9271)
Publisher : Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat (LPPM), ITS

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (643.351 KB)

Abstract

Tuntutan komunikasi nirkabel yang handal dan kapasitas sistem yang tinggi tidak terlepas dari ketersediaan resource berupa spektrum frekuensi yang cukup. Penelitian pada tugas akhir ini adalah simulasi penerapan mekanisme spectrum sharing pada arsitektur radio kognitif terdistribusi menggunakan metode spectrum sharing rule C. Pada tugas akhir ini juga dilakukan analisis perbandingan hasil antara alokasi kanal secondary user tanpa spectrum sharing dan dengan menggunakan specrum sharing. Hasil simulasi yang didapat yaitu mekanisme spectrum sharing rule C menghasilkan alokasi kanal bagi secondary user yang bebas konflik satu sama lain dengan jumlah kanal yang didapat dijamin melebihi dari Poverty Line mereka. Hasil simulasi juga menunjukkan bahwa dengan menggunakan spectrum sharing nilai Spectrum Utilization dan Fairness sistem lebih besar dari pada alokasi kanal secondary user tanpa sepectrum sharing. Efisiensi peningkatan maksimum mencapai 28,5% untuk Spectrum utilization dan 30,3% untuk Fairness.