Heryoso Setiyono
Unknown Affiliation

Published : 47 Documents
Articles

Pendekatan Aspek Hukum, Geomorfologi, dan Teknik Dalam Penentuan Batas Wilayah Laut Daerah Setiyono, Heryoso; Pratikto, Ibnu; Hariyadi, Hariyadi
BULETIN OSEANOGRAFI MARINA Vol 1, No 1 (2011): Vol 1, No.1, Oktober 2011
Publisher : BULETIN OSEANOGRAFI MARINA

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (68.192 KB)

Abstract

Abstract The Indonesian Decree No 32 / 2004 related to the Local Authority justified the coastal region management to the province and or region. The Government law related to the coastline determination is not yet defined. Due to the problem, the international procedure of the coastline determination were descriptively analyzed base on the sea law, geomorphology and plan mapping.Key-words : regional coast line, maritime line, international sea law 
ANALISA DATA PASANG DAN SATELIT ALTRIMETRI SEBAGAI KAJIAN FLUKTUASI MUKA AIR LAUT DI PESISIR KOTA SURABAYA PERIODE 2000-2009 Sageta, Yulian Fahmi; Widada, Sugeng; Setiyono, Heryoso
Journal of Oceanography Vol 1, No 1 (2012): Journal of Oceanography
Publisher : Journal of Oceanography

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (1275.738 KB)

Abstract

Daerah pesisir Surabaya adalah daerah dengan topografi cukup landai yaitu mempunyai kemiringan 0-2%. Kondisi yang demikian menyebabkan pesisir Surabaya rentan sekali terhadap dampak kenaikan muka air laut. Kenaikan muka air laut dipresentasikan dengan kenaikan MSL (mean Sea Level) yang dipengaruhi oleh pemuaian thermal. Tujuan dilakukan penelitian ini  adalah untuk mengetahui seberapa besar fluktuasi muka air laut serta dampak yang ditimbulkannya.Penelitian ini dilakukan pada bulan Januari 2010 dengan lokasi daerah Pesisir Surabaya. Analisis data dilakukan dengan menggunakan bantuan perangkat lunak komputer yaitu Ms Excel, Er Mapper, Arc GIS,dan SPSS 16.Materi yang digunakan dalam penelitian ini meliputi data primer yaitu pengamatan lokasi genangan rob, data pasang dan suhu udara, sedangkan data sekundernya yaitu berupa peta rupa bumi Indonesia, data tinggi muka air laut dari satelit Jason dan data DEM.Berdasarkan hasil analisis terjadi flukltuasi muka air laut di perairan Surabaya dengan nilai MSL tertinggi pada tahun 2008 yaitu sebesar 162,11 cm dan MSL terendah pada tahun 2006 sebesar 155,64 cm. Hasil regresi linier dari data pengamatan pasang surut menunjukan kenaikan sebesar 0,366 cm/tahun, sedangkan hasil satelit Jason menunjukan kenaikan  1,537cm/tahun. Kenaikan muka air laut menyebabkan dampak banjir rob di pesisir Surabaya  dengan total luas yang tergenang mencapai 42,57 km2 pada
ANALISIS KARAKTERISTIK ARUS LAUT DI PERAIRAN TANJUNG MAS SEMARANG DALAM UPAYA PENCARIAN POTENSI ENERGI ALTERNATIF Wijaksono, Hermawan Puji; Setiyono, Heryoso; Handoyo, Gentur
Journal of Oceanography Vol 1, No 1 (2012): Journal of Oceanography
Publisher : Journal of Oceanography

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (326.362 KB)

Abstract

Abstrak Sebagian besar pembangkit listrik yang ada di Indonesia, menggunakan energi konvensional yang tidak dapat diperbaharui. Tidak hanya berdampak pada krisis kekurangan energi, penggunaan energi konvensional juga berdampak pada krisis lingkungan hidup. Untuk itu, diperlukan pemanfaatan energi alam yang bisa diperbaharui dan lebih ramah lingkungan yang tersedia melimpah di tanah air. Penelitian ini dilakukan di Perairan Tanjung Mas Semarang pada tanggal 20 – 23 Oktober 2011. Lokasi titik pengukuran atau penempatan ADCP (Acoustic Doppler Current Profiler) berada di koordinat 60 52’ 19” LS dan 1100 21’ 18” BT dengan kedalaman 15 meter. Metode yang digunakan dalam pengukuran data primer adalah metode Eulerian dengan ADCP. Arus direkam secara simultan dan kontinyu pada setiap lapisan kedalaman di satu titik lokasi. Pengolahan data primer menggunakan software currentrose, sedangkan untuk penghitungan rapat daya menggunakan persamaan Fraenkel. Kecepatan arus dominan tertinggi yaitu mencapai kisaran 0,028 – 0,828 m/detik, terdapat di permukaan perairan dengan kedalaman 1,5 meter dan bergerak ke arah barat laut. Rapat daya terbesar yang dihasilkan dengan asumsi kecepatan arus (v = 0,828 m/detik) yaitu 290,92757 W/m2. Untuk rapat daya terkecil yaitu 0,01125 W/m2, dihasilkan dengan asumsi (v = 0,028 m/detik)
STUDI DISTRIBUSI SUHU, SALINITAS DAN DENSITAS SECARA VERTIKAL DAN HORIZONTAL DI PERAIRAN PESISIR, PROBOLINGGO, JAWA TIMUR Maharani, Widhi Ria; Setiyono, Heryoso; Setyawan, Wahyu Budi
Journal of Oceanography Vol 3, No 2 (2014)
Publisher : Journal of Oceanography

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (549.949 KB)

Abstract

Abstrak Di daratan pesisir Probolinggo mengalir beberapa sungai besar yang bermuara di perairan pesisir Probolinggo, sehingga terjadi interaksi antara air tawar dan air laut di perairan tersebut.Percampuran massa air laut dan air tawar di perairan pesisir Teluk Gending, Probolinggo di analisa dalam penelitian ini dengan menganalisa penyebaran parameter suhu, salinitas dan densitas.Hasil penelitian menunjukkan bahwa di daerah penelitian terdapat stratifikasi massa air laut yang diperlihatkan dari stratifikasi suhu, salinitas dan densitas yang konsisten satu sama lain. Pola stratifikasi yang terjadi di perairan pesisir Teluk Gending itu menunjukkan karakter percampuran massa air suatu estuari tipe tercampur sebagian. Kondisi tersebut sangat mungkin berkaitan dengan volume air tawar yang masuk ke perairan Teluk Gending melalui beberapa aliran sungai yang bermuara ke teluk tersebut dengan volume yang rendah ketika penelitian dilakukan. 
Studi Profil Pantai di Pulau Parang Kepulauan Karimunjawa Jepara Cahyanto, Nugroho Priyo; Setiyono, Heryoso; Indrayanti, Elis
Journal of Oceanography Vol 3, No 2 (2014)
Publisher : Journal of Oceanography

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (274.392 KB)

Abstract

AbstrakStudi profil pantai di Pulau Parang Kepulauan Karimunjawa Jepara Jawa Tengah telah dilakukan pada tanggal 18 September – 02 Oktober 2012. Parameter yang diukur adalah data kemiringan pantai dan ukuran butir sedimen. Metode yang digunakan untuk pengukuran kemiringan pantai adalah metode Blong, sedangkan metode penentuan titik sampling menggunakan metode sampling purposif. Berdasarkan hasil analisa diperoleh nilai ukuran butir sedimen yang dominan pada daerah penelitian yaitu pasir dengan D50 antara 0.187 - 0.450 dan kemiringan pantai antara 7.3179 - 19.6527 sesuai dengan klasifikasi kelandaian pantai kemiringan pantai di Pulau Parang adalah pantai yang landai dan sebagian merupakan pantai yang agak curam. Hal ini terjadi karena pantai di Pulau Parang merupakan pantai pasir yang terbentuk dari pecahan karang sehingga kemiringannya akan lebih besar dibandingkan dengan pantai berpasir lainnya.
PEMETAAN BATIMETRI UNTUK ALUR PELAYARAN PELABUHAN PENYEBERANGAN MOROREJO KABUPATEN KENDAL Supriadi, Agus; Widada, Sugeng; Setiyono, Heryoso
Journal of Oceanography Vol 3, No 2 (2014)
Publisher : Journal of Oceanography

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (737.582 KB)

Abstract

Penelitian ini bertujuan untuk menggambarkan batimetri perairan Pelabuhan Penyeberangan Desa Mororejo Kaliwungu Kabupaten Kendal dan selanjutnya menentukan alur pelayaran yang aman dan efisien.Penelitian ini dilaksanakan pada tanggal 24 - 27 Mei 2013 di Pelabuhan Penyeberangan Mororejo Kabupaten Kendal. Data yang digunakan adalah data primer dan data sekunder. Data primer yaitu data perekaman batimetri dengan menggunakan Echosounder Singlebeam 585, data pasang surut lapangan selama 3 hari, dan data pasang surut lapangan dari instansi Stasiun Meteorologi dan Maritim Semarang pada bulan Mei 2013. Metode penelitian yang digunakan adalah metode kuantitatif. Metode analisis data dengan metode matematis dan pendekatan pemodelan menggunakan perangkat lunak Surfer 9.0 dan Global Mapper.Hasil penelitian menunjukkan kelerengan dasar perairan kawasan Pelabuhan Penyeberangan Kabupaten kendal cenderung landai dengan nilai kelerengan rata – rata sebesar 0,321 % atau bisa dikategorikan Flat to almost flat (rata/hampir rata). Kapal yang dapat berlabuh memiliki berat maksimal 5000 GT atau setara kapal yang memiliki draft maksimal 6,5 m. Sedangkan untuk alur pelayaran memiliki 2 jalur yaitu jalur pemberangkatan dan jalur kedatangan menuju dan dari arah jalur pelayaran nasional Kumai - Semarang. Sehingga alur pelayaran yang terbentuk memiliki arah berbeda antara jalur pemberangkatan dan jalur kedatangan kapal.
PENGARUH LAPISAN TERMOKLIN TERHADAP KANDUNGAN OKSIGEN TERLARUT DI SAMUDERA HINDIA BAGIAN TIMUR Flora, Sara Maylin; Setiyono, Heryoso; Tisiana, A.Rita
Journal of Oceanography Vol 4, No 1 (2015)
Publisher : Program Studi Oseanografi, Jurusan Ilmu Kelautan, Universitas Diponegoro

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (383.865 KB)

Abstract

Perairan Samudera Hindia bagian Timur dipengaruhi oleh sistem angin monsun yang mengakibatkan terjadinya upwelling. Upwelling yang terjadi mengakibatkan terjadinya variabilitas lapisan termoklin, upwelling yang terjadi juga mempengaruhi tinggi rendahnya parameter pendukung dalam produktivitas primer di perairan yakni oksigen terlarut yang perlu dikaji lebih lanjut untuk memberikan gambaran mengenai kaitan lapisan termoklin dengan oksigen terlarut di daerah tersebut.Tujuan penelitian ini adalah untuk menganalisa pengaruh lapisan termoklin dan peran upwelling yang mempengaruhi tinggi rendahnya oksigen terlarut di Samudera Hindia bagian Timur (Selatan Jawa), serta faktor – faktor yang mempengaruhi terjadinya upwelling di Selatan Jawa.Penelitian ini menggunakan data riset MOMSEI (Monsoon Onset Monitoring for Social and Ecosystems Impact) pada 22 September – 1 Oktober 2013. Data yang digunakan meliputi data kedalaman, suhu, salinitas, oksigen yang diukur menggunakan CTD pada tiga lajur yang berbeda dan diukur pada 16 titik stasiun di lapangan. Data sebaran suhu dan pola sirkulasi arus laut menggunakan data dari HYCOM (Hybrid Coordinate Ocean Model).Hasil penelitian menunjukkan kandungan oksigen terlarut memiliki nilai yang cukup tinggi yaitu 3.5-5.5ml/l pada daerah termoklin di 3 CTD yang berbeda.
STUDI ARUS DAN SEBARAN SEDIMEN DASAR DI PERAIRAN TELUK UJUNGBATU KABUPATEN JEPARA Priherdika, Genda; Satriadi, Alfi; Setiyono, Heryoso
Journal of Oceanography Vol 3, No 3 (2014)
Publisher : Journal of Oceanography

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (431.295 KB)

Abstract

AbstrakPerairan Teluk Ujungbatu Kabupaten Jepara merupakan pantai yang rentan terhadap proses erosi dan sedimentasi yang disebabkan karena faktor fisik ataupun sifat dari material sedimen. Untuk mengetahui kecepatan dan arah arus yang selalu berlawanan arah setiap tahun sehingga dapat mempengaruhi sebaran sedimen dasar di sekitar pantai, diperlukan beberapa analisa mengenai kondisi arus dan pola sebaran sedimen dasar di perairan Teluk Unjung Batu. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui kecepatan dan arah arus serta sebaran sedimen dasar di perairan Teluk Ujungbatu Kabupaten Jepara. Penelitian ini dilakukan 2 tahap, pengumpulan data lapangan dan pengolahan data. Pengumpulan data lapangan yang meliputi pengukuran dan pengambilan data arus, pasang surut, dan sedimen dasar pada tanggal 17 Februari – 5 Maret 2014, serta proses pengolahan data yang dilaksanakan di LaboratoriumOseanografi Tropis Jurusan Ilmu Kelautan tanggal 8 – 11 Maret 2014. Teknik pengambilan sampel sedimen menggunakan metode sampling purposive method (Grab sampler), untuk pengambilan data arus dan pasang surut menggunakan metode Euler ADCP (Accoustic Doppler Profiler) dan Palem pasut. Berdasarkan analisis data, diperoleh bahwa kecepatan arus rata-rata berkisar antara 1,77cm/s - 4,55 cm/s dengan arah dominan menuju Barat dan Barat Laut. Kecepatan rata-rata pada kolom air permukaan adalah 5,8 cm/s, kolom air tengah 4,26 cm/s, dan kolom air dasar 3.51 cm/s. Pola pergerakan arus dominan dipengaruhi oleh arus pasang surut. Sebaran sedimen dasar di perairan Teluk Ujungbatu dipengaruhi oleh masukan sedimen dari Sungai Wiso dan Sungai Mati, sehingga ukuran partikel sedimen dasar di perairan Teluk tersebut didominasi oleh pasir.
STUDI PERUBAHAN GARIS PANTAI DI PERAIRAN KELING KABUPATEN JEPARA Siregar, Nunut Parasian; Subardjo, Petrus; Setiyono, Heryoso
Journal of Oceanography Vol 3, No 3 (2014)
Publisher : Journal of Oceanography

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (1214.929 KB)

Abstract

ABSTRAKPantai merupakan wilayah yang mengalami perubahan fisik baik perubahan maju maupun perubahan mundur garis pantai.Perubahan yang terjadi di pantai dipengaruhi oleh beberapa faktor seperti faktor alam dan aktivitas manusia.Tujuan dari penelitian ini adalah untuk memberikan informasi mengenai perubahan garis pantai serta daerah yang mengalami akresi maupun abrasi yang terjadi di perairan Keling  dalam kurun waktu 2003-2013. Penelitian dilaksanakan di Perairan Keling  Kabupaten Jepara pada tanggal 15Oktober sampai dengan 20 Oktober 2013.Metode penelitian yang digunakan adalah metode kuantitatif. Untuk pengambilan sampel menggunakan purposive sampling methodmengambil 24 sampel sedimen. Hasil penelitian menunjukkan abrasi yang terjadi di perairan Keling dalam kurun waktu 2003-2013 adalah seluas 223.212, 72 m2 dengan laju rata-rata tiap tahunnya adalah sebesar 20.292, 07 m2/tahun sedangkan perubahan akresi yang terjadi dalam kurun waktu 2003-2013 adalah sebesar 39.773,85 m2 dengan laju rata-rata tiap tahunnya 3.615,80 m2/tahun. Kondisi gelombang dalam waktu 2003-2013 dominan berasal dari timur dan barat laut dengan tinggi gelombang sebesar 0,617 m dengan periode 3,01 detik. Sedimen Perairan Keling didominasi oleh pasir dan untuk sedimen dasar didominasi oleh lanau.
Analisa Pengaruh Pasang Purnama (Spring) dan Perbani (Neap) Terhadap Laju Sedimentasi di Perairan Timbulsloko, Demak Dzul Qarnain, Ahmad Gulbuddin; Satriadi, Alfi; Setiyono, Heryoso
Journal of Oceanography Vol 3, No 4 (2014)
Publisher : Journal of Oceanography

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (520.394 KB)

Abstract

Perairan Timbulsloko secara administratif terletak di daerah pesisir Sayung, Demak yang mengalami abrasi parah dalam kurun waktu 11 tahun terakhir. Pada tahun 2002 tercatat 145,50 hektar pantai di Demak terkikis abrasi, kerusakan pantai itu makin melonjak lima kali lipat pada 2005, yakni mencapai 758,30 hektar. Berbagai solusi diimplementasi untuk mengurangi dampak abrasi yang terjadi, namun fungsinya belum optimal. Konsep teknik hybrid ditawarkan sebagai solusi perlindungan stabilitas pesisir dengan pembangunan bangunan pantai yang disebut permeable dams. Tujuan dari penelitian adalah mengetahui pengaruh gerak pasang purnama (spring) dan perbani (neap) terhadap laju sedimentasi sebagai dasar analisis proses sedimentasi yang diperlukan dalam pembangunan permeable dams. Penelitian ini dilaksanakan pada tanggal 13 Mei – 10 Juni 2013 di perairan Timbulsloko, Demak menggunakan metode deskriptif-kuantitatif. Penentuan lokasi stasiun pengambilan sampel menggunakan metode purposive yang terdiri 5 stasiun sediment trap, 4 stasiun pengambilan sampel muatan padatan tersuspensi (MPT) dan 1 stasiun pengukuran pasang. Metode analisis data pasang yang digunakan yaitu metode Admiralty. Hasil penelitian menunjukan bahwa tipe pasang perairan Timbulsloko adalah campuran condong harian tunggal dengan nilai Formzahl = 1,68, memiliki duduk tengah (MSL) 78,16 cm, julat pasang siklusan saat purnama berkisar 86-124,1 cm, julat pasang siklusan saat perbani antara 72-80,6 cm. Hasil analisis laboratorium dan perhitungan rata-rata konsentrasi MPT pada kondisi pasang purnama sebesar 462,5 mg/l, adapun pada pasang perbani sebesar 287,5 mg/l. Besar laju sedimentasi di perairan Timbulsloko dalam rata-rata per hari siklus purnama yaitu 1,85-5,55 kg/m2/hari, berbeda pada pasang perbani yang memiliki laju sedimentasi rata-rata 1,48-3,17 kg/m2/hari. Julat pasang saat pasang purnama lebih besar dibadingkan saat perbani, begitu juga besar konsentrasi MPT saat purnama lebih tinggi. Besar laju sedimentasi di perairan Timbulsloko dipengaruhi pasang purnama dan perbani, laju sedimentasi saat pasang lebih tinggi dibandingkan saat pasang perbani.