Nanan Sekarwana
Departemen Ilmu Kesehatan Anak Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran/Rumah Sakit Dr. Hasan Sadikin Bandung

Published : 49 Documents
Articles

Found 7 Documents
Search
Journal : Jurnal Pendidikan dan Pelayanan Kebidanan Indonesia (Indonesian Journal of Education and Midwifery Care)

Upaya Meningkatkan Soft SkillsPreseptor Melalui Pemanfaatan Telekonferensi Video Rosalinna, Rosalinna; Sekarwana, Nanan; Husin, Farid; Mose, Johanes Cornelius; Hilmanto, Dany; Nurihsan, Juntika
Jurnal Pendidikan dan Pelayanan Kebidanan Indonesia (Indonesian Journal of Education and Midwifery Care Vol 3, No 1 (2016): Maret
Publisher : Program Studi Magister Kebidanan FK UNPAD

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (203.072 KB) | DOI: 10.24198/ijemc.v3i1.40

Abstract

Kualitas soft skills preseptor memengaruhi kualitas lulusan bidan.Apabila soft skills preseptor dalam membimbing para bidan rendah, maka kualitas lulusannya pun rendah. Faktor yang mempengaruhi soft skills preseptor antara lain adalah beban kerja preseptor di rumah sakit yang tinggi. Penelitian ini bertujuan menganalisis pengaruh telekonferensi video terhadap peningkatan softskills preseptor. Adapun yang termasuk soft skills meliputi motivasi, disiplin, tanggung jawab, komunikasi dan kerja sama. Populasi dalam penelitian adalah preseptor dengan sampel terdiri dari 10 orang kelompok kontrol dan 10 orang pada kelompok perlakuan.Metode yang digunakan adalah metode kuasi eksperimen dengan rancangan nonequivalent pre-postwithcontrolgroup.Peneliti memasang alat telekonferensi video jenis Broadband Wireless Access (BWA) pada kelompok  perlakuan. Sedangkan kelompok kontrol menjalankan bimbingan konvensional, yaitu tanpa menggunakan telekonferensi video.Adapun instrumen pengumpulan data menggunakan kuesioner dan lembar observasi.Analisis data soft skills kelompok penelitian menggunakan uji t tidak berpasangan atau uji Mann-Whitney sebagai uji alternatif.Untuk melihat besarnya pengaruh perlakuan terhadap peningkatan soft skills preseptor menggunakan regresi linear.Hasil penelitian menunjukkan bahwa telekonferensi video pada pembelajaran praktik klinik kebidanan berpengaruh besar terhadap soft skills preseptor.Persentase peningkatan soft skills preceptor dengan nilai rerata soft skillskelompok  perlakuan yaitu 21,9% lebih tinggi bila dibandingkan dengan kelompok kontrol yang hanya 7,4%. Soft Skills preseptor Kelompok Perlakuan terbukti meningkat hingga  93,5%  dengan nilai p = 0,000. Soft skills preseptor kelompok perlakuan menjadi lebih baik apabila dibandingkan dengan kelompok kontrol yang tanpa menggunakan telekonferensi video.Simpulan penelitian ini adalah telekonferensi video dalam pembelajaran praktik klinik kebidanan berpengaruh terhadap peningkatan soft skills preseptor.
Penerapan Telekonferensi Video pada Pembelajaran Praktik Klinik terhadap Peningkatan Soft Skills Mahasiswa D III Kebidanan Fitria, Fitria; Hilmanto, Dany; Husin, Farid; Mose, Johanes Cornelius; Sekarwana, Nanan; Nurihsan, Juntika
Jurnal Pendidikan dan Pelayanan Kebidanan Indonesia (Indonesian Journal of Education and Midwifery Care Vol 3, No 1 (2016): Maret
Publisher : Program Studi Magister Kebidanan FK UNPAD

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (199.406 KB) | DOI: 10.24198/ijemc.v3i1.58

Abstract

Sistem praktik klinik kebidanan yang berjalan selama ini, terbukti selain belum mampu meningkatkan hard skills, juga belum mampu meningkatkan soft skills mahasiswa. Hal ini   berdampak pada kualitas pelayanan yang diberikan. Salah satu upaya untuk membentuk soft skills mahasiswa dan memfasilitasi permasalahan yang terjadi selama proses pembelajaran praktik klinik dengan memanfaatkan teknologi Broadband Wireless Access (BWA). Adanya pemantauan secara berkesinambungan kepada mahasiswa melalui telekonfrensi video, dapat membantu mempercepat perubahan soft skills mahasiswa. Tujuan penelitian ini menganalisis pengaruh telekonferensi video pada pembelajaran praktik klinik kebidanan terhadap peningkatan soft skills (komunikasi, kerjasama tim, disiplin dan tanggung jawab, pemecahan masalah dan pengambilan keputusan serta motivasi) mahasiswa D III Kebidanan. Penelitian ini menggunakan desain kuasi eksperimen dengan pre post-test non equivalent group desain. Populasi adalah seluruh mahasiswa Program Studi  D-III Kebidanan yang praktik di ruang bersalin RSUD Kota Majalaya dan RSUD Soreang dengan jumlah 63 mahasiswa, sampel diambil secara non random. Analisis data dianalisis dengan uji T tidak berpasangan , uji T berpasangan, dan uji regresi logistik untuk melihat pengaruh telekonferensi video terhadap peningkatan soft skills mahasiswa. Hasil penelitian didapatkan perbedaan peningkatan nilai soft skills dengan rerata kelompok perlakuan (75,60) lebih tinggi dibandingkan kelompok kontrol (64,60).  Peningkatan nilai soft skills pada kelompok perlakuan lebih besar dari pada kelompok kontrol, sebesar 13,36 % lebih tinggi dari perlakuan atau 3.8 kali lebih besar, dengan perbedaan selisih nilai soft skills antara kelompok kontrol dan perlakuan p= 0,000.  Jika dilihat dari masing-masing penilai, peningkatan nilai soft skills pada penilaian oleh diri sendiri, antar teman dan preseptor pada kelompok perlakuan lebih besar daripada kelompok kontrol  dengan p = 0,015, p=0,024, p=0,000. Penerapan telekonferensi video pada pembelajaran praktik klinik berpengaruh 5,42 kali menjadikan soft skills mahasiswa lebih baik. Simpulan penelitian ini adalah telekonferensi video pada pembelajaran praktik klinik berpengaruh terhadap peningkatan soft skills mahasiswa D III Kebidanan.
Peran Konseling Laktasi dengan Penerapan Media terhadap Tingkat Keyakinan Diri dan Keberhasilan Menyusui pada Ibu Post partum Suksesty, Catur E; Hernowo, Bethy S; Damayanti, Meita; Husin, Farid; Sekarwana, Nanan
Jurnal Pendidikan dan Pelayanan Kebidanan Indonesia (Indonesian Journal of Education and Midwifery Care Vol 3, No 2 (2016): Juni
Publisher : Program Studi Magister Kebidanan FK UNPAD

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (286.527 KB) | DOI: 10.24198/ijemc.v3i2.36

Abstract

Pemberian Air Susu Ibu (ASI) yang dilakukan sejak usia dini dan dilanjutkan dengan ASI eksklusif selama 6 bulan dapat menurunkan angka kesakitan dan kematian bayi, serta meningkatkan tumbuh kembang bayi secara optimal. Namun, secara global masih sedikit bayi di  bawah usia enam bulan yang diberikan ASI secara eksklusif, yaitu sebesar 40%. Beberapa studi telah dilakukan tentang pentingnya ASI, tetapi angka pemberian ASI belum memuaskan. Salah satu penyebab rendahnya pemberian ASI, yaitu karena ketidaktahuan ibu tentang proses laktasi yang menyebabkan kurangnya keyakinan ibu untuk dapat menyusui bayinya. Ibu memerlukan informasi yang tepat dari tenaga kesehatan tentang proses laktasi. Informasi tersebut disampaikan dalam proses konseling laktasi dan wajib ibu ketahui mulai dari masa kehamilan. Tujuan penelitian ini adalah untuk menganalisis pengaruh penggunaan media dalam konseling laktasi terhadap keyakinan diri dan keberhasilan menyusui ibu post partum. Penelitian ini merupakan penelitian kuasi eksperimen dengan rancangan post test only with control group design. Pengambilan sampel dengan cara consecutive sampling sesuai kriteria inklusi, yaitu sebesar 30 ibu primigravida usia kehamilan 36 minggu sampai 1 bulan post partum. Instrumen yang digunakan, yaitu Breastfeeding Self-Efficacy Scale Form (BSESF) dan lembar observasi kemampuan menyusui sesuai dengan modul konseling menyusui 40 jam WHO/UNICEF tahun 2011. Rancangan analisis penelitian ini menggunakan uji T dan uji Mann-Whitney serta uji Rank Spearman untuk mencari korelasi dengan bantuan SPSS. Keyakinan diri pada  usia kehamilan 36 minggu sampai 1 minggu post partum didapatkan nilai p<0,05, sedangkan pada waktu 1 hari post partum sampai 1 minggu post partum didapatkan nilai p<0,01. Tidak terdapat korelasi keyakinan diri terhadap kemampuan menyusui dan keberhasilan menyusui pada ibu post partum dengan nilap p>0,05.
Perbedaan Kepuasan Preseptor pada Penerapan Model Pengaturan Praktik Klinik Kebidanan Bestari, Astuti Dyah; Hilmanto, Dany; Husin, Farid; Mose, Johanes Cornelius; Sekarwana, Nanan; Shahib, Nurhalim
Jurnal Pendidikan dan Pelayanan Kebidanan Indonesia (Indonesian Journal of Education and Midwifery Care Vol 3, No 1 (2016): Maret
Publisher : Program Studi Magister Kebidanan FK UNPAD

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (162.391 KB) | DOI: 10.24198/ijemc.v3i1.12

Abstract

Hasil uji kompetensi bidan tahun 2013 menyatakan bahwa jumlah lulusan bidan yang lulus sebanyak 53,5% dengan batas kelulusan 40,14. Hasil survei WHO bersama Kemkes (2012) menyatakan bahwa kompetensi lulusan bidan hanya 15% yang sesuai kebutuhan kerja. Praktik klinik memberikan kesempatan kepada mahasiswa untuk mengaplikasikan ilmu yang dimilikinya terhadap pasien nyata dengan bimbingan preseptor. Keberadaan mahasiswa dilahan praktik dapat menambah beban kerja preseptor apabila tidak dikelola dengan baik. Akibatnya preseptor merasa tidak puas saat membimbing mahasiswa dan hal tersebut dapat memengaruhi motivasinya dalam membimbing mahasiswa yang pada akhirnya berdampak pada kinerjanya sebagai pembimbing. Model pengaturan praktik klinik adalah salah satu upaya yang dilakukan untuk mengelola pekerjaan preseptor sebagai pembimbing mahasiswa dilahan praktik.Penelitian ini menggunakan desain quasi experiment dengan nonequivalent control  group design. Subjek dalam penelitian ini adalah preseptor yang berada diruang bersalin RSUD  Majalaya sebanyak 10 orang sebagai kelompok perlakuan dan 11 orang di RSUD Soreang sebagai kelompok kontrol. Data dianalisis menggunakan uji chi-square.Hasil penelitian menunjukkan bahwa sebanyak 45,5% preseptor pada kelompok kontrol merasa puas, sedangkan pada kelompok perlakuan sebanyak 57,1% (p=0,245).Simpulan penelitian ini adalah tidak terdapat perbedaan kepuasan preseptor antara kelompok perlakuan dan kontrol pada penerapan model pengaturan praktik klinik kebidanan sehingga perlu dilakukan pengembangan model pengaturan praktik klinik yang mampu memfasilitasi tercapainya kepuasan preseptor.
Pengembangan Program PelatihanPreseptor Untuk Meningkatkan Efikasi Diri dan Kinerja Preseptor Ulfah, Kurniaty; Sekarwana, Nanan; Husin, Farid; Mose, Johanes Cornelius; Shahib, Nurhalim; Hilmanto, Dany
Jurnal Pendidikan dan Pelayanan Kebidanan Indonesia (Indonesian Journal of Education and Midwifery Care Vol 3, No 1 (2016): Maret
Publisher : Program Studi Magister Kebidanan FK UNPAD

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (174.759 KB) | DOI: 10.24198/ijemc.v3i1.61

Abstract

Sistem pembelajaran praktik klinik kebidanan yang berjalan di Indonesia selama ini dinilai belum optimal. Salah satu permasalahannya adalah masih rendahnya kualitas pembelajaran praktik klinik karena terbatasnya jumlah preseptor yang dipersiapkan melalui pelatihan. Selanjutnya, belum adanya panduan standar yang digunakan oleh preseptor dalam membimbing praktik klinik mahasiswa mengakibatkan kualitas bimbingan tidak sesuai harapan. Preseptor yang tidak dilatih mengakibatkan rendahnya efikasi diri dalam menjalankan perannya sehingga kinerja preseptor dalam membimbing praktik klinik mahasiswa tidak muncul secara optimal. Oleh karena itu, pengembangan program pelatihan preseptor sesuai dengan kebutuhan program sangat diperlukan. Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis pengaruh pengembangan program pelatihan preseptor terhadap efikasi diri dan kinerja preseptor. Metode penelitian ini menggunakan eksperimen kuasi pre-post-testdesignwith control groups. Sampel penelitian ini adalah seluruh preseptor dan mahasiswa yang berpraktik klinik di ruang bersalin RSUD Majalaya sebagai kelompok perlakuan dan preseptor dan mahasiswa yang berpraktik klinik di ruang bersalin RSUD Soreang sebagai kelompok kontrol mulai dari Bulan September sampai dengan Desember 2015. Pengumpulan data menggunakan instrumen daftar tilik observasi dan kuesioner.Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa terdapat peningkatan efikasi diri yang bermakna pada kelompok perlakuan yaitu 10,1% dibandingkan kelompok kontrol (0,8%) (p<0,001).Skor kinerja kelompok perlakuan (68,8) lebih tinggi secara bermakna dibandingkan kelompok kontrol (37,1) (p <0,001).Program pelatihan preseptor yang dikembangkan merupakan upaya yang efektif untuk meningkatkan efikasi diri dan kinerja preseptor dalam pembelajaran praktik klinik mahasiswa kebidanan.
Penerapan Gerakan Karakter Sejuk Emosi, Hati, Akal, dan Tubuh (SEHAT) untuk Meningkatkan Motivasi Belajar Mahasiswa Diploma III Kebidanan Susilowati, Endang; Sekarwana, Nanan; Susanto, Herman; Husin, Farid; Wirakusumah, Firman F; Nurihsan, Juntika
Jurnal Pendidikan dan Pelayanan Kebidanan Indonesia (Indonesian Journal of Education and Midwifery Care Vol 3, No 2 (2016): Juni
Publisher : Program Studi Magister Kebidanan FK UNPAD

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (487.347 KB) | DOI: 10.24198/ijemc.v3i2.51

Abstract

Berdasarkan kajian literatur, survei, dan pengalaman di lapangan, pelayanan kebidanan belum sesuai dengan harapan. Salah satu penyebabnya adalah karakter yang dimiliki bidan belum maksimal terinternalisasi dalam kehidupan sehari-hari. Pendidikan karakter diyakini memiliki dampak yang besar dalam menumbuhkan nilai-nilai karakter dalam diri seseorang. Gerakan Karakter Sejuk, Emosi, Hati, Akal, dan Tubuh (SEHAT) merupakan upaya menggerakkan civitas akademika dalam menanamkan nilai-nilai karakter yang baik berdasarkan kesejukan emosi, hati, akal, dan tubuh melalui gerakan pengungkapan nilai karakter, gerakan disiplin kampus, gerakan artikel dinding, gerakan olahraga, dan gerakan metamorfosa. Nilai karakter yang dikembangkan adalah mandiri, tanggung jawab, kreatif, kerja keras, dan menghargai prestasi. Rancangan penelitian yang digunakan adalah action research dengan pre-post test design. Penelitian dilaksanakan selama 12 minggu, dengan masing-masing siklus selama 4 minggu. Populasinya adalah mahasiswa Diploma III Kebidanan Semester III Akademi Kebidanan (Akbid) Panti Wilasa YAKKUM Semarang dan Akbid Ar Rum Salatiga dengan jumlah 62 orang, menggunakan total populasi. Analisis data untuk nilai karakter mandiri, tanggung jawab, kreatif, kerja keras, menghargai prestasi, dan motivasi belajar dilakukan dengan uji T berpasangan dan uji Wilcoxon, sedangkan pengujian hipotesisnya dengan uji Korelasi Pearson dan Spearman rho. Hasil penelitian menunjukkan penerapan gerakan karakter “SEHAT” meningkatan nilai karakter mandiri, tanggung jawab, kreatif, kerja keras, dan menghargai prestasi (p<0,001). Penerapan gerakan karakter “SEHAT” meningkatkan motivasi belajar (p<0,001). Terdapat korelasi positif antara nilai karakter mandiri (p=0,005), tanggung jawab (p<0,001), kreatif (p=0,003), kerja keras (p=0,003), menghargai prestasi (p<0,001) dengan motivasi belajar. Simpulan hasil penelitian, penerapan gerakan karakter “SEHAT” meningkatkan nilai mandiri, tanggung jawab, kreatif, kerja keras, menghargai prestasi, dan motivasi belajar mahasiswa serta terdapat korelasi positif.
Peran penerapan Asuhan Neonatus Terintegrasi Terhadap Motivasi dan Kompetensi Mahasiswa serta Kepuasan Pasien di Praktik Klinik Kebidanan Rahmawati, Alfiah; Sekarwana, Nanan; Achadiyani, Achadiyani; Husin, Farid; Anwar, Anita Deborah; Dhamayanti, Meita; Abdulhak, Ishak
Jurnal Pendidikan dan Pelayanan Kebidanan Indonesia (Indonesian Journal of Education and Midwifery Care Vol 2, No 4 (2015): Desember
Publisher : Program Studi Magister Kebidanan FK UNPAD

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (75.783 KB) | DOI: 10.24198/ijemc.v2i4.72

Abstract

Model pembelajaran asuhan neonatus yang mengintegrasikan kebutuhan masyarakat dan pengintegrasian softskill sudah terbukti dapat meningkatkan kompetensi pada pembelajaran dikelas. Mencapai kompetensi tersebut, maka dilakukan pembelajaran di kelas dan di laboratorium, kemudian dilanjutkan dengan praktik di lahan praktik. Sehingga diharapkan asuhan yang diberikan dapat meningkatkan kepuasan pasien, penggunaan asuhan yang berkelanjutan dan meningkatkan kualitas asuhan. Tujuan penelitian ini antara lain menganalisis perbedaan motivasi mahasiswa sebelum dan sesudah penerapan model pembelajaran asuhan neonatus terintegrasi pada praktik klinik kebidanan, menganalisis perbedaan kompetensi mahasiswa sebelum dan sesudah penerapan model pembelajaran asuhan neonatus terintegrasi pada praktik klinik kebidanan, menganalisis hubungan motivasi dengan kompetensi mahasiswa pada praktik klinik kebidanan, dan menganalisis peran kompetensi mahasiswa terhadap kepuasan pasien pada praktik klinik kebidanan. Penelitian ini merupakan studi kuasi eksperimental dengan one group pre test - post test design. Populasi pada penelitian ini adalah seluruh mahasiswa D III Kebidanan semester IV  Universitas Sebelas Maret dan pasien yang mendapat asuhan neonatus. Rancangan analisisnya menggunakan uji T berpasangan dan uji multivariat menggunakan regresi linier dengan bantuan SPSS. Motivasi mahasiswa setelah penerapan model pembelajaran asuhan neonatus terintegrasi berbeda secara bermakna (nilai p < 0,05) dengan peningkatan 40,48%, kompetensi (pengetahuan, sikap, dan keterampilan) setelah penerapan model pembelajaran asuhan neonatus terintegrasi berbeda secara bermakna (nilai p < 0,05) dengan masing-masing prosentase peningkatan adalah kompetensi 36,68%, pengetahuan 30,58, sikap 43,02, keterampilan 42,12. Tidak terdapat hubungan motivasi dengan kompetensi mahasiswa dengan nilai p>0,05. Terdapat peran kompetensi mahasiswa terhadap kepuasan pasien pada praktik klinik kebidanan secara bermakna (nilai p < 0,05). Simpulan penelitian ini terdapat perbedaan motivasi dan kompetensi sebelum dan sesudah penerapan model asuhan neonatus terintegrasi, terdapat peran kompetensi mahasiswa terhadap kepuasan pasien pada praktik klinik kebidanan.
Co-Authors - Novina Abdul Hadi Martakusumah Achadiyani Achadiyani, Achadiyani Ackni Hartati, Ackni Aedi Budi Dharma, Aedi Budi Ag Soemantri Agus Darajat, Agus Amelia Harsanti, Amelia Andayani, Sri Hastuti Angela Rowan Anita Deborah Anwar Aumas Pabuti, Aumas Azhali M. S., Azhali M. Bachti Alisjahbana Bambang Sumintono Bertram Fong Bestari, Astuti Dyah Bethy S Hernowo, Bethy S Budi Firdaus, Budi Carmen Norris Damayanti, Meita Danny Hilmanto, Danny Dany Hilmanto Deasy Nurisya DEDDY MUCHTADI Dedi Rachmadi Deni Kurniadi Sunjaya, Deni Kurniadi Dida A. Gurnida Dida Akhmad Gurnida dini riyantini sari, dini riyantini Djatnika Setiabudi Dzulfikar DLH, Dzulfikar Eddy Fadlyana Elsa Pudji Setiawati Endang Susilowati Endang Sutedja Farhati, Farhati Firman F Wirakusumah Firman Fuad Wirakusumah Fitria Fitria Gurnida, Dida Ahmad Guswan Wiwaha Hadiyati, Ida Hadiyati, Ida Hafni, Ade Heda Melinda Nataprawira Herman Susanto Herman, Herry Herry Garna Hertanto Wahyu Subagio Husin, Farid Husin, Farid Ida Parwati Ike Rostikawati Husen Ina Rosalina Intania, Sekky Intania, Sekky Irman Somantri Ishak Abdulhak Johanes Cornelius Mose Juntika Nurihsan, Juntika Kusnandi Rusmil Lelly Yuniarti, Lelly Meida Erimarisya, Meida Meilani Meilani, Meilani Meita Dhamayanti Muhammad Heru Muryawan Nafsi, Nurizzatun Nita Arisanti Nurhalim Shahib Nurusofa Surti Dewi, Nurusofa Surti Oyoh, Oyoh Paramita Diah Winarni Partini P Trihono, Partini P Paul McJarrow Ponpon Idjradinata Rachmat Soelaeman Rachmawati, Anne Dian Rahmawati, Alfiah Rosalinna, Rosalinna Ruri Yuni Astari Rusmi, Viramita K Ruswana Anwar Ryadi Fadil, Ryadi Setiawati, Elsa Puji Sri Endah Rahayuningsih Sri Susilawati Suksesty, Catur E Sylvia Rachmayati Ulfah, Kurniaty Veratiwi, Veratiwi Vidi Permatagalih, Vidi Viiola Irene Winata, Viiola Irene Viramitha Kusnandi Rusmil, Viramitha Kusnandi Vita Murniati Tarawan Yani Triyani, Yani Yenny Purnama, Yenny Yuni Susanti Pratiwi, Yuni Susanti Zahrotur Rusyda Hinduan, Zahrotur Rusyda