Articles

Found 38 Documents
Search

Relokasi Hiposenter Gempa Bumi di Sumatera Selatan dengan Menggunakan Hypo71 Rahman, Yungi Yudiar; Santosa, Bagus Jaya
Jurnal Sains dan Seni ITS Vol 2, No 2 (2013)
Publisher : Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat (LPPM), ITS

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (735.998 KB)

Abstract

Relokasi Hiposenter gempa bumi di Sumatera Selatan dilakukan dengan menggunakan software Hypo71. Relokasi Hiposenter merupakan permasalahan inversi nonlinear. Hypo71 menyelesaikan permasalahan ini dengan menggunakan metode least square yang menandakan terjadinya linearisasi terhadap persamaan nonlinear tersebut. Hypo71 dijalankan dengan memasukkan data kedalam file input (.inp) dan didapatkan hasil berupa file output (.prt). Data yang diinputkan adalah data stasiun, waktu tiba gelombang P dan S, dan model bumi. Kedua data pertama yaitu data stasiun dan waktu tiba gelombang P dan S didapat dari pengolahan dengan Winquake dan data model bumi menggunakan model bumi untuk Pulau Sumatera yang merupakan kombinasi antara Haslinger dan Santosa. Hypo71 memerlukan solusi awal yang selanjutnya akan diiterasi unruk mendapatkan solusi yang tepat yang ditandai dengan kekonvergenan. Berdasarkan relokasi yang telah dilakukan, didapatkan posisi hiposenter hasil relokasi yang bergeser dari posisi awal sebelum direlokasi. Selain itu didapatkan nilai rms yang beraneka ragam, dimana nilai ini sangat bergantung pada pemilihan solusi awal dan penentuan waktu tiba gelombang S dan P pada pengolahan data sebelumnya.
Profiling Kecepatan Gelombang Geser (Vs) Surabaya Berdasarkan Pengolahan Data Mikrotremor Mufida, Asmaul; Santosa, Bagus Jaya; Warnana, Dwa Desa
Jurnal Sains dan Seni ITS Vol 2, No 2 (2013)
Publisher : Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat (LPPM), ITS

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (1539.541 KB)

Abstract

Surabaya merupakan daerah dengan kondisi geologi berupa cekungan endapan aluvial dan batu pasir dengan sedimen berupa batu gamping dan lempung, oleh karenanya daerah Surabaya sangat rawan terhadap kerusakan akibat gempa. Selain itu, Surabaya berada dekat dengan lajur sesar Lasem, Lajur sesar Watu Kosek, lajur sesar Grindulu dan Lajur sesar Pasuruan yang memungkinkan terjadinya gempa yang bersumber dari sesar-sesar tersebut. Maka salah satu upaya yang perlu dilakukan untuk mengurangi resiko bencana terhadap bahaya gempabumi di Surabaya adalah memperkirakan bahaya seismik yang mungkin terjadi yaitu mikrozonasi daerah setempat. Penelitian ini dilakukan dengan tujuan untuk mengestimasikan nilai sebaran kecepatan gelombang S (VS) bawah permukaan dengan menggunakan data mikrotremor. Analisa dilakukan pada 39 data titik akusisi mikrotremor tanah yang tersebar di wilayah Surabaya. Data diolah dengan metode HVSR untuk mendapatkan kurva HVSR dan nilai frekuensi natural dan amplifikasi. Kurva HVSR tersebut kemudian diinversikan untuk memperoleh sebaran nilai VS bawah permukaan, kedalaman bedrock, dan VS30. Berdasarkan VS30, wilayah Surabaya diklasifikasi menjadi tipe tanah E yaitu lapisan tanah yang terdiri aluvium pada permukaan dengan nilai Vs tipe C atau D dengan ketebalan bervariasi antara 5 m dan 20 meter, dengan VS tipe tanah D menyebar pada hampir seluruh wilayah Surabaya terkecuali bagian tengah ke arah barat yang memiliki VS tipe tanah C.
Estimasi Poisson’s Ratio untuk Analisis Derajat Saturasi Air pada Reservoir Geotermal Menggunakan Data MEQ Mariyanto, Mariyanto; Santosa, Bagus Jaya; Bahri, Ayi Syaeful
Jurnal Sains dan Seni ITS Vol 2, No 2 (2013)
Publisher : Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat (LPPM), ITS

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (1541.808 KB)

Abstract

Lapangan “Mar” merupakan lapangan di Indonesia yang memproduksi sumber energi geotermal. Untuk memantau kondisi reservoir geotermal dapat dilakukan dengan analisis gelombang microearthquake (MEQ). Data MEQ diolah dengan cara melakukan picking terhadap waktu tiba gelombang P (tp) dan waktu tiba gelombang S (ts) untuk menentukan hiposenter event MEQ. Selanjutnya dilakukan analisis dengan diagram Wadati untuk menentukan nilai vp/vs di setiap lokasi event MEQ sehingga dapat diestimasi distribusi nilai Poisson’s ratio pada batuan di reservoir geotermal. Poisson’s ratio merupakan sifat elastisitas batuan yang mengindikasikan tingkat rekahan yang mana bernilai lebih tinggi pada batuan yang tersaturasi air daripada batuan pada kondisi normal. Distribusi persebaran nilai Poisson’s ratio digunakan untuk menganalisis derajat saturasi air dengan mengorelasikannya terhadap data resistivitas. Hasil penelitian menunjukkan telah diperoleh 135 lokasi hiposenter MEQ dengan distribusi nilai Poisson’s ratio bervariasi dari 0,101 sampai 0,448. Zona dengan nilai derajat saturasi air yang tinggi diindikasikan oleh zona dengan sebaran distribusi nilai Poisson’s ratio yang tinggi dan nilai resistivitas yang rendah.
Relokasi Hiposenter untuk Data Gempa Bumi di Wilayah Sumatera Barat dan Sekitarnya dengan Menggunakan Hypo71 (2009-10-01 – 2010-12-21) Nainggolan, Patar Roy Fernandes; Santosa, Bagus Jaya
Jurnal Sains dan Seni ITS Vol 2, No 2 (2013)
Publisher : Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat (LPPM), ITS

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (1057.976 KB)

Abstract

Relokasi hiposenter (kedalaman pusat gempa bumi) dilakukan sebagai upaya untuk mengetahui parameter yang dapat dipakai untuk menggambarkan bagaimana gempa bumi tersebut terjadi sehingga dapat diketahui jenis dari gempa. Dengan menggunakan perangkat lunak hypo71 pada data sebanyak 49 event gempa pada periode 2009-10-01 - 2010-12-21  untuk area di wilayah sumatera barat dan sekitarnya untuk mendapatkan koreksi relokasi hiposenter yang ada sehingga dapat diketahui hiposenternya menggunakan data longitude, latitude, magnitude dan kedalaman sehingga diketahui bahwa relokasi hiposenter dengan menggunakan hypo71 ini lebih akurat daripada perangkat lunak lainnya. Hasil yang didapat diolah dengan menggunakan perangkat lunak winquake terlebih dahulu melalui data hasil picking gelombang p dan gelombang s yang kemudian diolah dengan memakai hypo71 sehingga hasilnya didapat seperti pada tabel 4.1 dan juga berupa gambar 4.1 yang mana menggunakan GMT. Hasil yang didapat dari penelitian ini adalah koreksi dari relokasi hiposenter yang dilakukan pada kesemua data gempa.
INTERPRETASI METODE MAGNETIK UNTUK PENENTUAN STRUKTUR BAWAH PERMUKAAN DI SEKITAR GUNUNG KELUD KABUPATEN KEDIRI Santosa, Bagus Jaya; ., Mashuri; Sutrisno, Wahyu Tri; Wafi, Abdurrohman; Salim, Rizki; Armi, Radhiyullah
Jurnal Penelitian Fisika dan Aplikasinya (JPFA),ISSN:2087-9946 Vol 2, No 1 (2012)
Publisher : Jurnal Penelitian Fisika dan Aplikasinya (JPFA),ISSN:2087-9946

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

.
Subsurface Structure in Japan Based on P and S waves Travel Time Analysis Using Genetic Algorithm in Japan Seismological Network Huda, A. M. Miftahul; Santosa, Bagus Jaya
International Journal of Science and Engineering Vol 6, No 1 (2014)
Publisher : Chemical Engineering Diponegoro University

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (739.853 KB) | DOI: 10.12777/ijse.6.1.70-74

Abstract

Experiment to obtain the subsurface structure in Japan is conducted using seismograms analysis of earthquakes in Japan. All 101 data was used from events in 2012, selected by a maximum depth of 60 km and magnitude between 4.2 to 5.5 Mj. Determination of 1-D subsurface structure is done by utilizing the inversion method with genetic algorithm approach. P wave and S wave velocity structure are determined based on arrival times at receiver. The crustal thickness is known of 33,66 km. P wave velocity for the upper and lower crust, are 6,03 km/s and 6,92 km/s, respectively, and velocity in the upper mantle is 8,18 km/s. S wave velocity for the upper and lower crust are given 3,38 km/s and 3,89 km/s respectively, and the velocity in the upper mantle is 4,59 km/s. If the range integrated to the stable parameter of velocity structure, it shows stable result and the subsurface structure has sufficiently high compatibility.
Analisa Pola Bidang Sesar Pada Zona Subduksi di Wilayah Sumatera Barat dari Event Gempa Pada Tahun 2013 Hasan, Muhammad Mifta; Santosa, Bagus Jaya
Jurnal Sains dan Seni ITS Vol 3, No 1 (2014)
Publisher : Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat (LPPM), ITS

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (350.623 KB)

Abstract

Penelitian ini membahas tentang penentuan momen tensor dan focal mechanism serta slip dari sesar yang ada di wilayah Sumatera Barat yang diakibatkan oleh Sesar Mentawai dan gerakan Lempeng Eurasia dan Indo-Australia di zona subduksi. Program yang digunakan dalam pengolahan data adalah ISOLA-GUI, dan untuk menggambarkan sesarnya menggunakan program hcplot serta GMT. Dari hasil penelitian didapatkan bahwa untuk gempa yang diakibatkan oleh Sesar Mentawai mempunyai pola sesar reverse fault dan gempa yang diakibatkan oleh gerakan lempeng di zona subduksi mempunyai pola sesar dip-slip. Besar momen tensor yang dihasilkan untuk tiap komponennya adalah M11 = 3.328 exp15 sampai 1.165 exp18, M22 = 3.195 exp15 sampai 0.805 exp18, M33 = 6.523 exp15 sampai 1.970 exp18, M31 = 5.965 exp15 sampai 5.564 exp18, M32 = 3.617 exp15 sampai 4.253 exp18, dan M12 = 3.587 exp15 sampai 1.100 exp18. Sedangkan untuk besar slip rata-rata dari event gempa di Sumatera Barat pada tahun 2013 di zona subduksi sebesar 198 meter dan di Sesar Mentawai sebesar 113 meter.
Estimasi Centroid Moment Tensor (CMT), Bidang Sesar, Durasi Rupture, dan Pemodelan Deformasi Vertikal Sumber Gempa Bumi sebagai Studi Potensi Bahaya Tsunami di Laut Selatan Jawa Khoiridah, Sayyidatul; Santosa, Bagus Jaya
Jurnal Sains dan Seni ITS Vol 3, No 2 (2014)
Publisher : Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat (LPPM), ITS

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (1089.603 KB)

Abstract

Penelitian ini telah dilakukan dengan tujuan untuk mengestimasi CMT gempa bumi yang terjadi di laut selatan Jawa, jenis sesar penyebab gempa bumi serta arah bidang sesarnya. Selain itu, penelitian ini juga dilakukan untuk mengestimasi Tdur dan hasil pemodelan deformasi vertikal sumber gempa bumi yang dapat berpotensi terjadi tsunami. Daerah penelitian dipilih di laut selatan Jawa. Hal ini karena Jawa merupakan daerah subduksi yang rawan terjadi gempa bumi dan tsunami. Untuk mengestimasi CMT digunakan software ISOLA_GUI yang kemudian diidentifikasi bidang sesarnya dengan metode H-C. Sedangkan untuk mengestimasi Tdur digunakan software Joko Tingkir dan untuk pemodelan vertical displacement digunakan software Tsunami L-2008 dengan dua skenario yaitu data ISOLA_GUI dan IRIS dengan menggunakan korelasi persamaan Wells and Coppersmith dan Hanks and Kanamori. Pada penelitian ini menunjukkan bahwa bidang patahan terletak pada nodal plane yang memiliki nilai dip lebih besar. Jenis patahan di daerah subduksi ini adalah normal fault dan reverse fault. Berdasarkan hasil vertical displacement diketahui bahwa yang lebih mendekati kondisi geologi adalah skenario IRIS yang menunjukkan bahwa di laut selatan Jawa memiliki arah patahan cenderung ke Utara-Selatan yang searah dengan pergerakan lempeng antara Indo-Australia dan Eurasia. Untuk Tdur gempa Pangandaran yang berpotensi tsunami terjadi selama 144,82 s. Sedangkan gempa dengan magnitudo > 5,5 SR yang terjadi pada periode 2009 sampai 2014 tidak berpotensi tsunami dengan Tdur ≤ 78,04 s.
Evaluasi Formasi Menggunakan Data Log dan Data Core pada Lapangan "X” Cekungan Jawa Timur Bagian Utara Nuryanto, Arga; Santosa, Bagus Jaya
Jurnal Sains dan Seni ITS Vol 3, No 2 (2014)
Publisher : Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat (LPPM), ITS

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (4015.005 KB)

Abstract

Penelitian ini bertujuan untuk melakukan evaluasi formasi pada sumur A pada lapangan “X”, cekungan Jawa Timur bagian utara. Data yang digunakan adalah data log dan data core. Estimasi permeabilitas menggunakan beberapa cara yaitu persamaan Timur, Coates Free Fluid Index, dan Persamaan Coates Dumanoir pada data log dan Single Transformation dari hasil crossplot antara permeabilitas core dengan porositas core pada data core. Untuk estimasi permeabilitas menggunakan Single Transformation didapatkan pengelompokan Hydraulic Flow Unit (HFU) dari perhitungan Flow Zone Indicator (FZI), sedangkan untuk estimasi permeabilitas dengan Persamaan Timur menggunakan data saturasi air (Sw). Hasil evaluasi formasi ditemukan letak zona reservoir pada kedalaman 4270 – 4312ft. Terdapat perbedaan hasil dalam perhitungan nilai permeabilitas. Hal tersebut dikarenakan pada estimasi permeabilitas menggunakan data log dan data core yang diperoleh dengan cara dan prinsip yang berbeda. Hasil permeabilitas yang optimum adalah menggunakan data core karena data core mewakili kondisi batuan sebenarnya dan lebih akurat jika dibandingkan dengan data log.
Pre Stack Depth Migration Vertical Transverse Isotropy (PSDM VTI) pada Data Seismik Laut 2D Guntoro, Thariq; Santosa, Bagus Jaya
Jurnal Sains dan Seni ITS Vol 3, No 2 (2014)
Publisher : Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat (LPPM), ITS

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (7990.191 KB)

Abstract

Pengolahan data seismik dalam domain waktu atau pre stack time migration (PSTM) memiliki kelemahan jika terjadi variasi kecepatan lateral yang tinggi pada data seismik, hal ini mengakibatkan model kecepatan yang dihasilkan dari PSTM tidak sesuai dengan model kecepatan yang sebenarnya. Dalam pengolahan PSTM digunakan model kecepatan rms atau Vrms yang mengasumsikan bahwa kecepatan gelombang seismik semakin dalam semakin cepat. Asumsi ini tidak berlaku jika terjadi variasi kecepatan lateral, dimana pada penelitian tugas akhir ini terdapat variasi kecepatan lateral yang ditandai dengan munculnya lapisan karbonat yang mempunyai kecepatan tinggi. Sehingga perlu dilakukan proses pengolahan data seismik lanjutan yaitu dengan metode pre stack depth migration (PSDM). Metode PSDM memperhitungkan variasi kecepatan lateral, dimana pada metode ini digunakan model kecepatan interval dengan domain kedalaman sebagai data masukan pada tahap migrasi. Model kecepatan interval menggunakan asumsi ray tracing tiap lapisan. Dalam penelitian model kecepatan interval diperoleh dengan menggunakan transformasi Dix dan coherency inversion. Setelah dilakukan PSDM konvensional ternyata masih terdapat gather yang belum lurus pada far offset, dimana terdapat efek hockey stick. Kemudian digunakan metode PSDM VTI untuk mereduksi efek hockey stick pada far offset. Pada PSDM VTI digunakan persamaan Fourth Order Normal Move Out (NMO) dengan parameter epsilon sebagai data masukan. Parameter epsilon diperoleh dari analisa semblance epsilon dari full fold depth gather. Interval epsilon dan model kecepatan interval digunakan sebagai data masukan pada proses migrasi, sehingga diperoleh VTI depth gather. Hasil depth gather dari metode PSDM VTI menunjukkan efek hockey stick yang tereduksi, dimana gather pada far offset relatif lurus. Hasil stacking menunjukkan bahwa, penampang PSDM VTI mampu mencitrakan reflektor yang lebih menerus dan mencitrakan fitur patahan secara optimal.