Articles

Found 1 Documents
Search
Journal : Prosiding Seminar Nasional Kemaritiman dan Sumber Daya Pulau-Pulau Kecil

KAJIAN GENETIKA KETAM KENARI (Birgus latro) DI KABUPATEN HALMAHERA BARAT DAN PULAU TERNATE, PROVINSI MALUKU UTARA Serosero, Rugaya H; Suryani, Suryani; Rina, Rina
Prosiding Seminar Nasional Kemaritiman dan Sumber Daya Pulau-Pulau Kecil Vol 1, No 1 (2016)
Publisher : Prosiding Seminar Nasional Kemaritiman dan Sumber Daya Pulau-Pulau Kecil

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (300.997 KB)

Abstract

Maluku Utara merupakan salah satu wilayah distribusi ketam kenari (Birgus latri) di Indonesia. Keberadaanya tidak pada semua daerah di Maluku Utara namun hanya pada beberapa daerah tertentu. Penelitian tentang ketam kenari di Maluku Utara masih jarang dilakukan. Beberapa tahun terakhir ini baru dilakukan penelitian di Kabupaten Halmahera Tengah khususnya di Pulau-Pulau Patani, Yoi, oleh beberapa peneliti namun keberadaan ketam kenari di daerah lainnya di Maluku Utara belum diteliti dan dikaji secara detil. Ketam kenari merupakan salah satu sumberdaya perikanan yang tergolong langka dan dilindungi serta tergolong sebagai sumberdaya yang kekurangan data. Oleh karena itu penelitian ini dilakukan untuk mengungkapkan informasi tentang ketam kenari di Maluku Utara khususnya di Kabupaten Halmahera Barat dan Pulau Ternate yang meliputi kajian ekologi dan biologi serta ganetikanya sehingga dapat dijadikan sebagai informasi dalam kegiatan domestikasinya. Hasil kajian di lokasi studi terlihat bahwa ketam kenari sebagai salah satu sumberdaya yang dilindungi memiliki potensi yang cukup besar di Desa Idamdehe Kabupaten Halmahera Barat dan Kelurahan Takome Pulau Ternate Provinsi Maluku Utara. Secara ekologi, karakteristik habitat di kedua lokasi berbeda tetapi memiliki vegetasi yang sama. Pengamatan parameter biologi yaitu tingkah laku makan dengan kamera CCTV menunjukkan bahwa ketam kenari lebih menyukai kelapa disbanding makanan lainnya namun makanan yang lain tetap dimakan meskipun jumlahnya tidak banyak. Hasil pengamatan juga terlihat bahwa aktivitas ketam kenari aktif di atas jam 18.00 sedangkan di siang hari ketam terlihat beristirahat. Berdasarkan pengamatan isi lambung terlihat bahwa kelapa memiliki frekuensi kejadian 100%. Kelangsungan hidup ketam kenari selama pengamatan adalah 100%. Berdasarkan hasil analisis matriks jarak dan konstruksi pohon filogenetik terlihat bahwa kepiting kelapa antara Desa Idamdehe Kecamatan Jailolo Kabupaten Halmahera Barat dan Desa Takome Pulau Ternate memiliki hubungan kekerabatan yang erat di dalam spesies yang sama.Kata kunci: Ketam kenari, ekologi, biologi, genetika, Idamdehe, Takome