Mursid Mursid
Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi AMA Salatiga

Published : 7 Documents
Articles

Found 7 Documents
Search

Peningkatan Hasil Belajar Siswa Melalui Penerapan Kerja Kelompok Pada Mata Pelajaran IPA di Kelas IV SDN No. 4 Parigi

Jurnal Kreatif Tadulako Online Vol 1, No 4 (2013): Jurnal Kreatif Tadulako Online
Publisher : Jurnal Kreatif Tadulako Online

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Permasalahan di SDN No. 4 Parigi khususnya kelas 4 adalah bahwa hasil belajar siswa kelas IV masih sangat rendah, hal ini disebabkan karena adanya penerapan metode pembelajaran yang kurang tepat. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui peningkatan hasil  belajar siswa pada materi pelajaran IPA melalui penerapan kerja kelompok di kelas IV SDN No. 4 Parigi. Penelitian ini merupakan Penelitian Tindakan Kelas (PTK) yang mengacu pada model pembelajaran Kemmis dan Tanggart  yang dilakukan dalam dua siklus. Setiap siklus terdiri dari lima tahap, yaitu pratindakan, perencanaan, pelaksanaan tindakan, observasi dan refleksi. Adapun subyek penelitian adalah siswa kelas IV SDN No. 4 Parigi yang berjumlah 31 orang. Data dikumpulkan melalui lembar observasi aktivitas guru dan siswa serta tes hasil tindakan, hasil kerja kelompok, dan lembar kerja siswa (LKS). Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa aktivitas siswa dan guru mengalami peningkatan yang cukup berarti dari Siklus I ke Siklus II. Hasil tes tindakan Siklus I diperoleh persentase daya serap klasikal sebesar 57,09 % dan ketuntasan klasikal 61,29% dengan nilai rata-rata 5,70%. Pada Siklus II diperoleh daya serap klasikal sebesar 90,64% dan persentase ketuntasan 93,54% dengan nilai rata-rata 9,06%.  Hal ini menunjukan masih rendahnya prestasi belajar siswa kelas IV di SD No 4 Parigi sehingga  dapat disimpulkan bahwa penerapan kerja kelompok dapat meningkatkan hasil belajar  siswa di kelas IV SDN No. 4 Parigi. Kata Kunci : Hasil Belajar Belajar, Kerja Kelompok, Pelajaran IPA

ANALISIS PENGARUH PELAYANAN FRONT OFFICE TERHADAP PERILAKU MAHASISWA DI AMIK CIPTA DARMA SURAKARTA

Jurnal Ilmiah Among Makarti Vol 8, No 15 (2015): Jurnal Ilmiah Among Makarti
Publisher : Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi "AMA" Salatiga

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (373.386 KB)

Abstract

AbstrakPenelitian ini merumuskan permasalahan sebagai apakah ada pengaruh pelayanan front office (meliputi Perhatian, Keramahan, Kesopanan, Informasi, Bersedia membantu, dan Bertanggungjawab) terhadap perilaku mahasiswa (meliputi Pengenalan Masalah, Pencarian Informasi, Evaluasi Alternatif, dan Keputusan Menjadi Mahasiswa) di AMIK Cipta Darma Surakarta.Hipotesis penelitian adalah bahwa pelayanan (X = variabel bebas) front office mempunyai pengaruh yang signifikan  terhadap perilaku mahasiswa (Y = variabel terikat)Untuk menjawab hipotesis di atas peneliti mengumpulkan data dengan menyebarkan kuisioner kepada 50 mahasiswan sebagai responden.Analisis Regresi Linier didapat a = 19,59 dan b = 0,45, sehingga persamaan regresinya adalah : Y = 19,59 + 0,45 X. Diasumsikan bahwa setiap kenaikan satu satuan variabel X akan mempengaruhi kenaikan variabel Y sebesar 0,45 satuanKoefisien determinasi à diperoleh yakni sebesar 32,4%. Artinya faktor pelayanan front office memberikan pengaruh sebesar 32,4% terhadap perilaku mahasiswa, sedangkan sisanya sebesar 67,6% dipengruhi oleh faktor lain.Uji t à diperoleh thitung =  4,79. Dari daftar distribusi t dengan derajat kebebasan dk = 48 dan tingkat kepercayaan 95% (α = 0,05) didapat ttabel =  1,68. thitung> ttabel  menggambarkan bahwa koefisien korelasi dinyatakan signifikan pada taraf kepercayaan 95% dan diprediksikan bahwa pelayanan frontoffice memberikan pengaruh berarti terhadap perilaku mahasiswa AMIK Cipta Darma Surakarta.Kata Kunci          : Pelayanan; Perilaku Mahasiswa

Pengaruh Model Pembelajaran dan Tipe Kepribadian dalam Meningkatkan Hasil Belajar Bahasa Inggris Siswa MTs Nurul Islam Indonesia

TABULARASA Vol 14, No 2 (2017): Jurnal TABULARASA
Publisher : Universitas Negeri Medan

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui perbedaan hasil belajar bahasa Inggris siswa yang diajarkan dengan model pembelajaran kooperatif tipe make a match dengan hasil belajar bahasa Inggris siswa yang diajarkan dengan model pembalajaran langsung, mengetahui perbedaan hasil belajar bahasa Inggris siswa yang memiliki kepribadian ekstrovert dengan hasil belajar bahasa Inggris yang memiliki kepribadian introvert, mengetahui interaksi antara model pembalajaran dan tipe kepribadian terhadap hasil belajar. Populasi penelitian adalah seluruh kelas VIII MTs Nurul Islam Indonesia, berjumlah 120 siswa yang berasal dari 2 kelas. Teknik penarikan sampel dilakukan dengan cluster random sampling. Jumlah sample penelitian untuk model kooperatif tipe make a match terdiri dari 40 siswa dan 40 siswa untuk model pembelajaran langsung. Penelitian ini menggunakan metode eksperimen dengan rancangan quasi eksperimen desain faktorial 2 x 2, taraf signifikansi α = 0,05, menggunakan Uji-F, dan pengujian uji lanjut dengan Uji Scheffe. Hasil penelitian diperoleh, siswa yang diajar dengan menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe make a match lebih tinggi dari pada yang diajarkan dengan menggunakan model pembelajaran langsung, siswa yang memiliki kepribadian ekstrovert memiliki hasil belajar yang lebih tinggi daripada siswa yang memiliki kepribadian introvert dan terdapat interaksi antara model pembelajaran dengan tipe kepribadian dalam hasil belajar bahasa Inggris siswa.

The Application of Beyond Centers and Circle Time Approach

Indonesian Journal of Islamic Early Childhood Education Vol 1 No 1 (2016)
Publisher : Association of Indonesian Islamic Kindergarten Teachers Education Study Program

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

This research used qualitative descriptive approach which lead into a field research. BCCT learning in RA Ngalian was regarded as an effective data obtained. It was 73 percent stated agree and the other of 27 percent stated very agree. Constitutionally, supporting factor in applying BCCT method appears in some aspects, such as the location, the headmaster’s competence, and teachers’ competence. As for the implementation in RA (PAUD) of Ngalian District, most of 67 percent of respondents stated agree and the other of 18 percent of respondents stated disagree. The role of teacher as inspiration for their students and as center of learning was not applied yet holistically. The data obtained, it was almost 45 percent of respondents stated agree and 10 percent stated very agree. It means the role of teacher as inspiration was not applied. Meanwhile the weaknesses factor of BCCT learning in RA (PAUD) of Ngalian district was the lack of time management in implementing BCCT method. This took effect in the learning process. The obtained data showed 45 percent stated agree and 9 percent stated very agree. It means that the time management was most recommended in order the BCCT learning could run well. Because of seeing the allotted time was limited, it made students were forced to accomplish some steps being passed. So that, the time management was required. Key words: the application of BCCT, the supporting factor, the weaknesses factor.  

PENGARUH MODEL PEMBELAJARAN VAK (VISUAL, AUDITORY,KINESTETIK)TERHADAP KEMAMPUAN MENULIS KARYA ILMIAH OLEH MAHASISWA STAIS TEBINGTINGGI

Basastra Vol 7, No 4 (2018): Basastra: Jurnal Kajian Bahasa dan Sastra Indonesia
Publisher : Universitas Negeri Medan

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (424.527 KB)

Abstract

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui adanya pengaruh model pembelajaran VAK (Visual, Auditory, Kinestetik) terhadap kemampuan mahasiswa STAIS Tebingtinggi dalam menulis karya ilmiah. Dari keseluruhan populasi di perguruan tinggi ini ditetapkan 32mahasiswa yang dipilih secara acak. Instrumen penelitian yang digunakan adalah tes kemampuan menulis karya ilmiah.Metode penelitian yang digunakan adalah one group pre-test post-test design. Berdasarkan hasil penelitian kemampuan mahasiswa dalam menulis karya ilmiahsebelum menggunakan model VAK (Visual, Auditory, Kinestetik) yang dapat meningkatan kemampuan menyusun karya ilmiahmenunjukkan hasil dengan nilai tertinggi 86 dan nilai terendah 60 yang diperoleh dari 32 mahasiswa, yang memiliki nilai rata-rata 74,41 dan berada pada kategori cukup. Kemampuan menulis karya ilmiah sesudah menggunakanmodel VAK (Visual, Auditory, Kinestetik) menunjukkan hasil dengan nilai tertinggi 94 dan nilai terendah 68 dari 32 mahasiswa, yang memiliki nilai rata-rata 82,56 dan berada pada kategori baik. Jadi, dapat disimpulkan bahwa ada pengaruh model pembelajaran VAK (Visual, Auditory, Kinestetik) terhadap kemampuan mahasiswa STAIS Tebingtinggi dalam menulis karya ilmiah.

Peningkatan Hasil Belajar Siswa Melalui Penerapan Kerja Kelompok Pada Mata Pelajaran IPA di Kelas IV SDN No. 4 Parigi

Jurnal Kreatif Online Vol 1, No 4 (2013): Jurnal Kreatif Online
Publisher : Jurnal Kreatif Online

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Permasalahan di SDN No. 4 Parigi khususnya kelas 4 adalah bahwa hasil belajar siswa kelas IV masih sangat rendah, hal ini disebabkan karena adanya penerapan metode pembelajaran yang kurang tepat. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui peningkatan hasil  belajar siswa pada materi pelajaran IPA melalui penerapan kerja kelompok di kelas IV SDN No. 4 Parigi. Penelitian ini merupakan Penelitian Tindakan Kelas (PTK) yang mengacu pada model pembelajaran Kemmis dan Tanggart  yang dilakukan dalam dua siklus. Setiap siklus terdiri dari lima tahap, yaitu pratindakan, perencanaan, pelaksanaan tindakan, observasi dan refleksi. Adapun subyek penelitian adalah siswa kelas IV SDN No. 4 Parigi yang berjumlah 31 orang. Data dikumpulkan melalui lembar observasi aktivitas guru dan siswa serta tes hasil tindakan, hasil kerja kelompok, dan lembar kerja siswa (LKS). Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa aktivitas siswa dan guru mengalami peningkatan yang cukup berarti dari Siklus I ke Siklus II. Hasil tes tindakan Siklus I diperoleh persentase daya serap klasikal sebesar 57,09 % dan ketuntasan klasikal 61,29% dengan nilai rata-rata 5,70%. Pada Siklus II diperoleh daya serap klasikal sebesar 90,64% dan persentase ketuntasan 93,54% dengan nilai rata-rata 9,06%.  Hal ini menunjukan masih rendahnya prestasi belajar siswa kelas IV di SD No 4 Parigi sehingga  dapat disimpulkan bahwa penerapan kerja kelompok dapat meningkatkan hasil belajar  siswa di kelas IV SDN No. 4 Parigi. Kata Kunci : Hasil Belajar Belajar, Kerja Kelompok, Pelajaran IPA

HUBUNGAN TINGKAT PENGETAHUAN TERHADAP KETERAMPILAN BANTUAN HIDUP DASAR (BHD) TENAGA KESEHATAN DI PUSKESMAS BALUASE

Healthy Tadulako Vol 4, No 3 (2018)
Publisher : Healthy Tadulako

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Latar belakang: Dalam mewujudkan penanganan yang optimal kepada pasien gawat darurat termasuk jika berada di situasi bencana, maka  diperlukan suatu sistem penanganan pasien atau korban yang dilakukan secara terpadu dan terintegrasi. Hal ini menjadi tanggung jawab setiap tenaga kesehatan di fasilitas kesehatan untuk dapat menolong masyarakat yang berada dalam keadaan kegawat daruratan, sehingga seorang tenaga kesehatan seyogyanya memiliki pengetahuan dan keterampilan sesuai kompetensi dalam menangani pasien secara cepat dan tepat, sebab penanganan yang salah dapat berakibat buruk, cacat bahkan kematian pada pasien atau korban bencana. Salah satunya penanganan melalui pemberian Bantuan Hidup Dasar (BHD) kepada pasien.Tujuan: untuk mengetahui hubungan tingkat pengetahuan tenaga kesehatan Puskesmas Baluase mengenai BHD terhadap keterampilan dalam pelaksanaannya di kota Palu. Metode: Metode penelitian yang digunakan adalah deskriptif korelatif. Pengambilan sampel penelitian menggunakan teknik total sampling, yakni 38 tenaga kesehatan di Puskesmas Baluase. Analisa data menggunakan analisa univariat dan bivariat menggunakan uji spearman. Hasil: Hasil penelitian yang diperoleh dari 38 responden, sebagian besar responden memiliki tingkat pengetahuan cukup yaitu sebanyak 29 orang (76,6%). Sebagian besar responden memiliki keterampilan cukup yaitu sebanyak 28 orang (73,4 %), dan hasil uji perhitungan korelasi Spearman Rank menunjukkan nilai p value 0,000 dan nilai r=0,743 yang berarti hubungan berkekuatan kuat dengan arah nilai r + (positif). Kesimpulan: Hasil penelitian ini menunjukkan terdapat hubungan antara tingkat pengetahuan terhadap keterampilan tenaga kesehatan Puskesmas Baluase dalam melakukan Bantuan Hidup Dasar (BHD).