Articles

Tinjauan Arsitektur Interior Tradisional Desa Kanekes Jamaludin, Jamaludin; Permadi, M.Ginanjar Ilham; Kharisma, M.Canggih
REKA JIVA Vol 1, No 02 (2013)
Publisher : REKA JIVA

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (1505.065 KB)

Abstract

ABSTRAK Arsitektur tradisional terlahir dari budaya dan di wariskan oleh generasi sebelumnya. Salah satu Arsitektur tradisional yang masih bertahan adalah arsitektur tradisional masyarakat adat kanekes atau dikenal dengan masyarakat baduy yang tinggal di wilayah Pegunungan Kendeng, Kabupaten Lebak, Kecamatan Lewi Damar, Banten – Indonesia. Arsitektur tradisional yang bercirikan kesederhanaan namun mengandung nilai filosofi yang tinggi. Serta tetap menjaga kesinambungan antara manusia dan alam. Arsitektur Masyarakat adat kanekes masih terikat dengan aturan adat, sehingga nilai tradisional makin bertambah kuat. Kata Kunci : Arsitektur tradisional, Masyarakat adat Kanekes   ABSTRACT Traditional architecture born of cultural and inherited by the previous generation. One of the traditional architecture that still survives is the tradisional architecture of Kanekes indigenous Or known as people of Baduy, live in mountainous region Kendeng, Lebak regency , sub distric Lewi Damar, Banten – Indonesia. Traditional architecture is characterized by its simplicity, but it contains a high value philosophy. And maintain continuity between humans and nature. Indigenous Architecture Kanekes still bound by customary rules, so that traditional values ​​growing stronger. Keywords: traditional architecture and traditional Indigenous Kanekes
Meningkatkan Motivasi Belajar Siswa Kelas IV SDN Ambelang Pada Mata Pelajaran PKn Melalui Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Jigsaw Bikuno, Mufida Hi. H.; Jamaludin, Jamaludin; Hasdin, Hasdin
Jurnal Kreatif Tadulako Online Vol 2, No 2 (2014): Jurnal Kreatif Tadulako Online
Publisher : Jurnal Kreatif Tadulako Online

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (150.848 KB)

Abstract

Penelitian ini merupakan penelitian tindakan kelas yang bertujuan untuk mengetahui peningkatan motivasi belajar siswa dalam penggunaan model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw pada siswa kelas IV di SDN Ambelang. Metode pembelajaran melibatkan siswa kelas IV yang berjumlah 25 orang. Penelitian ini difokuskan pada permasalahan, yaitu. Apakah dengan menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw dapat meningkatkan motivasi belajar siswa  pada mata pelajaran PKn di kelas IV SDN Ambelang. Rancangan penelitian tindakan kelas ini dilakukan dalam dua siklus dan setiap siklus terdiri dari empat tahap yaitu (1) perencanaan (2) Pelaksanaan (3) observasi (4) refleksi. Pengumpulan data melalui teknik pemberian tes, wawancara, observasi dan pencatatan lapangan. Analisis data dilakukan melalui reduksi, penyajian dan penarikan kesimpulan. Hasil penelitian pratindakan didapatkan hanya terdapat 4 orang siswa (16%) dengan kriteria tuntas dan sebanyak 21 (84%) orang siswa dengan kriteria tidak tuntas. Hasil penelitian menunjukan  Pada siklus 1 banyak siswa yang tuntas 11 orang presentase ketuntasan klasikal 44%. Sedangkan Siklus II banyaknya siswa yang tuntas 20 orang, presentase ketuntasan klasikal 80%. Kesimpulan dari penelitian ini adalah model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw pada siswa kelas IV di SDN Ambelang mdapat meningkatkan motivasi belajar. Kata Kunci:Pembelajaran Cooperatif Tipe jigsaw, Meningkatkan Hasil Belajar
Meningkatkan Pemahaman Siswa Pada Pembelajaran Pkn Melalui Metode Diskusi Di Kelas IV SDN Tolulos Kecamatan Peling Tengah Libuka, Bahmid; Palimbong, Anthonius; Jamaludin, Jamaludin
Jurnal Kreatif Tadulako Online Vol 2, No 2 (2014): Jurnal Kreatif Tadulako Online
Publisher : Jurnal Kreatif Tadulako Online

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (202.76 KB)

Abstract

Pokok permasalahan dalam penelitian ini adalah kurangnya tingkat pemahaman belajar siswa kelas IV SDN Tolulos Kecamatan Peling Tengah pada pembelajaran PKn. Berdasarkan pengamatan yang dilakukan, ada beberapa faktor yang mempengaruhi proses belajar mengajar, yaitu (1) kondisi lingkungan yang kurang konduksif,              (2) kurangnya perhatian guru terhadap tingkat pemahaman siswa sehingga guru terlihat pasif pada saat pembelajaran berlangsung, (3) kadang siswa merasa bosan dan jenuh pada saat proses belajar mengajar. Untuk meningkatkan pemahaman belajar siswa tersebut, maka peneliti menggunakan metode diskusi. Berdasarkan permasalahan di atas, maka peneliti melakukan penelitian tindakan kelas yang menggunakan pendekatan kualitatif dan kuantitatif. Rancangan penelitian ini terdiri dari empat komponen, yaitu    1) perencanaan, 2) pelaksanaan tindakan, 3) observasi dan 4) refleksi. Data yang dikumpulkan pada penelitian ini adalah berupa data aktivitas guru dan siswa dengan menggunakan lembar observasi dan data hasil belajar siswa yang diperoleh dengan memberikan tes kepada siswa. Penelitian yang telah dilaksanakan ini sebanyak dua siklus. Pada pelaksanaan siklus I diperoleh persentase ketuntasan klasikal 66,6% dan daya serap klasikal sebesar 61,3%. Kemudian pada siklus II mengalami peningkatan, dimana ketuntasan klasikal sebesar 100% serta daya serap klasikal sebesar 78%. Padan tindakan observasi juga mengalami peningkatan aktivitas siswa pada setiap siklus, siswa terlihat semakin menunjukkan semangat dan antusias mereka mengikuti pembelajaran dalam kelompoknya masing-masing. Berdasarkan hasil pelaksanaan tindakan pelaksanaan siklus I dan II, maka dapat disimpulkan bahwa pembelajaran PKn melalui metode diskusi dapat meningkatkan pemahaman siswa kelas IV SDN Tolulos Kecamatan Peling Tengah. Berdasarkan kesimpulan diatas, maka peneliti memberikan saran yang perlu untuk pihak-pihak khususnya guru mata pelajaran maupun guru-guru yang lain yang terkait dalam melakukan proses pembelajaran, sebaiknya metode diskusi secara kontinyu perlu diaplikasikan dalam kegiatan belajar mengajar khususnya pelajaran PKn maupun mata pelajaran lainnya. Kata Kunci: Pemahaman, Pembelajaran PKn, Metode Diskusi
Penerapan Metode Pembelajaran Kontruktivistik Pada Pembelajaran IPS Untuk Meningkatkan Prestasi Belajar Siswa di Kelas IV Pada SDN Pembina Salakan Sahan, Harman; Palimbong, Anthonius; Jamaludin, Jamaludin
Jurnal Kreatif Tadulako Online Vol 2, No 3 (2014): Jurnal Kreatif Tadulako Online
Publisher : Jurnal Kreatif Tadulako Online

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (133.214 KB)

Abstract

Permasalahan utama dan mendasar pada penelitian ini adalah rendahnya hasil belajar siswa pada pelajaran IPS kelas IV SDN Pembina Salakan. Tujuan penelitian untuk mengetahui apakah penerapan model kontrutivistik dapat meningkatkan prestasi belajar IPS siswa SDN Pembina Salakan. Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian tindakan kelas. Rancangan penelitian tindakan kelas ini dilakukan dalam dua siklus dan setiap siklus terdiri dari empat tahap yaitu (1) perencanaan (2) Pelaksanaan (3) observasi (4) refleksi. Pengumpulan data melalui teknik pemberian tes, wawancara, observasi dan pencatatan lapangan. Analisis data dilakukan melalui reduksi, penyajian dan penarikan kesimpulan. Hasil penelitian didapatkan data awal siswa yang kategori tuntas 4 orang atau presentase ketuntasan klasikal 16,67%. Pada siklus 1 banyak siswa yang tuntas 12 orang presentase ketuntasan klasikal 50%. Sedangkan Siklus II banyaknya siswa yang tuntas 22 orang, presentase ketuntasan klasikal 91,67%. Kesimpulan dari hasil penelitian yang dilaksanakan, yaitu penerapan metode kontrutivistik dalam proses pembelajaran, dapat meningkatkan prestasi belajar siswa pada mata pelajaran IPS pada siswa kelas IV SDN Pembina Salakan. Saran para guru untuk menggunakan hasil penelitian ini dengan baik dan dijadikan motivasi agar mampu melakukan penelitian tindakan kelas. Kata Kunci: Prestasi Belajar, IPS, Metode Kontruktivistik
Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Kelas III Sekolah Dasar Alkhairaat Towera Melalui Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Number Head Together (NHT) Pada Mata Pelajaran PKn Zukira, Zukira; Harun, Abduh H.; Jamaludin, Jamaludin
Jurnal Kreatif Tadulako Online Vol 3, No 4 (2015): Jurnal Kreatif Tadulako Online
Publisher : Jurnal Kreatif Tadulako Online

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (185.526 KB)

Abstract

Permasalahan utama dalam penelitian ini adalah apakah penerapan model pembelajaran kooperatif tipe NHT dapat meningkatkan hasil belajar siswa kelas III SD Alkhairaat Towera pada mata pelajaran PKn?. Adapun tujuan dari penelitian ini adalah meningkatkan hasil belajar siswa Kelas III SDA Towera degan menerapkan model pembelajaran kooperatif tipe NHT pada mata pelajaran PKn. Rancanga penelitian ini mengacu pada model penelitian yang dikemukakan oleh Arikunto (2009:16) yang terdiri atas 4 komponen, yaitu: (1) perencanaan, (2) pelaksanaan tindakan, (3) pengamatan/observasi, dan (4) refleksi. Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan di kelas III SD Alkhairaat Towera diketahui bahwa terjadi peningkatan hasil belajar dari siklus I ke siklus II, aktivitas siswa pada siklus satu berada pada kategori cukup serta aktivitas guru juga berada pada kategori cukup persentase   ketuntasan belajar klasikal pada siklus I sebesar 44,4%. Ini menandakan penelitian tindakan yang dilakukan belum berhasil sehingga perlu dilanjutkan pada pelaksanaan siklus dua. Aktivitas siswa pada siklus dua yang diamati menggunakan lembar observasi menunjukan adanya perbaikan darisiklus satu jika pada siklus satu aktivitas siswa berada pada kategori cukup di siklus dua meningkat menjadi baik, begitu pula dengan aktivitas guru yang pada siklus satu berada pada kategori cukup di siklus dua meningkat menjadi baik. Persentase ketuntasan belajar klasikal di siklus II meningkat dari siklus satu yang hanya 44,4% di siklus dua meningkat menjadi 77,7%. Berdasarkan hasil tersebut, dapat disimpulkan bahwa penerapan model pembelajaran kooperatif tipa Number Head Together  dapat meningkatkan hasil belajar siswa Kelas III SD Alkhairaat Towera pada mata pelajaran PKn. Kata Kunci: Pembelajaran Kooperatif, Number Head Together, Hasil Belajar PKn
Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Pada Pembelajaran IPS Dengan Menggunakan Media Gambar Kelas V SDN Osan Rudi, Rudi; Palimbong, Anthonius; Jamaludin, Jamaludin
Jurnal Kreatif Tadulako Online Vol 3, No 3 (2015): Junal Kreatif Tadulako Online
Publisher : Jurnal Kreatif Tadulako Online

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (441.653 KB)

Abstract

Permasalahan dalam penelitian ini adalah rendahnya hasil belajar siswa pada mata pelajaran IPS di Kelas V SDN Osan. Penelitian ini bertujuan untuk meningkatkan hasil belajar siswa pada pembelajaran IPS dengan menggunakan media gambar.Jenis Penelitian ini adalah penelitian tindakan kelas (PTK). Subjek penelitian ini adalah siswa kelas V SDN Osan sebanyak 25 orang, yang terdiri dari 10 laki-laki dan 15 orang siswa perempuan.Teknik pengumpulan data dilakukan melalui dua cara yaitu:Tes tertulis dan Observasi. Teknik analisis data yang digunakan adalah analisis data kualitatif yang dilakukan melalui tiga tahap, yaitu reduksi data, penyajian data dan verifikasi/penarikan kesimpulan.Hasil penelitian menunjukkan bahwa pada siklus I diperoleh Daya Serap Individu (DSI) sebesar 64,88% dan Tuntas Klasikal (TK) sebesar 44% dan nilai rata-rata sebesar 64,88% dan pada siklus II menunjukkan Daya Serap Individu (DSI) sebesar 71,84% dan Tuntas Klasikal (TK) sebesar 80% dan nilai rata-rata (NR) 71,84%. Adapun hasil observasi aktivitas guru dan siswa mengalami peningkatan dari siklus I ke siklus II mencapai kategori yang sangat baik.Berdasarkan hasil penelitian tersebut, dapat disimpulkan bahwa penggunaan media gambar dalam pembelajaran IPS dapat meningkatkan hasil belajar siswa kelas V SDN Osan. Kata Kunci: Hasil Belajar IPS; Media Gambar
Meningkatkan Aktivitas Belajar Pada Siswa Kelas III di SDInpresMarantale Dalam Pembelajaran Pkn Melalui Penerapan Metode Pembelajaran Role Playing Ulfaira, Ulfaira; Jamaludin, Jamaludin; Septiwiharti, Septiwiharti
Jurnal Kreatif Tadulako Online Vol 3, No 3 (2015): Junal Kreatif Tadulako Online
Publisher : Jurnal Kreatif Tadulako Online

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (441.859 KB)

Abstract

Jenis penelitian ini adalah penelitian tindakan kelas yang mengacu pada model yang dikembangkan oleh Kemmis dan Mc. Taggart, yang terdiri dari dua siklus, dan setiap siklus dan setiap siklus terdiri dari empat tahap yaitu, perencanaan, pelaksanaan, observasi, dan refleksi. Masalah yang dikaji adalah rendahnya motivasi belajar siswa pada mata pelajaran PKn. Pelaksanaan penelitian ini diarahkan pada kelas III SD Inpres Marantale dengan menerapkan metode Role Playing, dengan tujuan untuk meningkatkan minat belajar siswa pada mata pelajaran PKn. Teknik pengumpulan data, yaitu observasi dan wawancara, dan teknik analisis data dengan menggunakan model akhir menurut Milles dan Huberman, yaitu mereduksi data, menyajikan data, dan menyimpulkan. Hasil penelitian, pada siklus Ipersentase hasil obervasi aktivitas guru mencapai rata-rata 68,7%, observasi aktivitas siswa mencapai rata-rata 67,8%. Pada siklus II, hasil observasi aktivitas guru mencapai rata-rata 93,7%, demikian juga dengan hasil observasi aktivitas siswa mencapai rata-rata 92,8%. Berdasarkan kriteria keberhasilan tindakan penelitian ini, dapat disimpulkan bahwa melalui pembelajaran yang menggunakan metode role playing, aktivitas danhasil belajar siswa kelas III SD Inpres Marantaledalam pembelajaran PKn dapat ditingkatkan. Kata kunci:Aktivitas belajar, Pembelajaran PKn, Role Playing
Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Keals II SD Kecil Poraegoa Indah Paranggi Kecamatan Ampibabo Pada Mata Pelajaran PKn Dengan Metode Pemberian Tugas Individu Rosita, Rosita; Jamaludin, Jamaludin; Gagaramusu, Yusdin
Jurnal Kreatif Tadulako Online Vol 3, No 3 (2015): Junal Kreatif Tadulako Online
Publisher : Jurnal Kreatif Tadulako Online

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (358.078 KB)

Abstract

Permasalahan mendasar pada penelitian ini adalah apakah penggunaan metode pemberian tugas secara individual dapat meningkatkan hasil belajar siswa kelas II SDK Paraegoe Indah Paranggi. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui penggunaan metode pemberian tugas individual dalam meningkatkan  hasil belajar siswa kelas II SDK Paraegoe Indah Paranggi pada mata pelajaran PKn. Jenis data yang diambil adalah data kuantitatif dan Teknik pengumpulan adalah observasi dan tes proses dan hasil pembelajaran. Sampel dalam penelitian ini sebanyak 18 orang siswa kelas II SDK Paraegoa Indah Paranggi. Proses penelitian tindakan kelas ini dilaksanakan 2 siklus dengan prosedur tindakan 1 perencanaan, 2 pelaksanaan, 3 observasi, 4 refleksi. Hasil penelitian pada siklus pertama dalam pembelajaran menunjukkan bahwa hasil tes siklus satu pelaksanaan pembelajaran dengan menggunakan metode pemberian tugas individual, terjadi peningkatan hasil pembelajaran dimana terdapat sebanyak 12 (66,66%) orang siswa dengan kriteria tuntas dan masih 6 orang siswa yang belum tuntas atau rata-rata persentase 34,34%. Memperhatikan hasil tersebut di atas dapat di simpulkan untuk sementara bahwa daya serap individu sudah memperlihatkan trend kenaikan secara bertahap, begitu pula dengan ketercapaian ketuntasan klasikal yang juga memperhatikan kenaikan nilai presentase. Kemudian pada siklus kedua dari Jumlah siswa yang tuntas adalah 16 dari 18 siswa keseluruhan dengan ketuntasan belajar klasikal adalah 88,88% dan daya serap klasikal adalah 70,55%, maka dinyatakan tuntas. Kata Kunci: Peningkatan, Belajar, Metode Pemberian Tugas Individu
Upaya Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Pada Mata Pelajaran IPS Melalui Metode Diskusi Kelompok Pada Siswa Kelas IV SDK Siendeng Kecamatan Bolano Lambunu Rahayu, Evi Puji; Nuraedah, Nuraedah; Jamaludin, Jamaludin
Jurnal Kreatif Tadulako Online Vol 4, No 5 (2016): Junal Kreatif Tadulako Online
Publisher : Jurnal Kreatif Tadulako Online

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (14.194 KB)

Abstract

Permasalah dalam penelitian ini adalah dalam pembelajaran IPS  terlihat bahwa siswa kurang terlatih membentuk diskusi kelompok, kreativitas siswa dalam membuat dan menyampaikan ide-idenya masih sangat rendah, kurangnya inisiatif siswa dalam menjaga ketertiban di kelas dan siswa belum terbiasa secara aktif dalam diskusi kelompok. Penelitian ini bertujuan meningkatkan hasil belajar IPS melalui metode diskusi kelompok pada siswa kelas IV SDK Siendeng Kecamatan Bolano Lambunu. Subyek penelitian ini adalah siswa kelas IV Tahun Pelajaran 2014/2015 dengan jumlah 16 siswa yang terdiri dari 5 siswa laki-laki dan 11 siswi perempuan. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah Penelitian Tindakan Kelas (PTK) yang terdiri dari empat tahap yaitu, Rencana, Tindakan, Observasi dan Refleksi, Penelitian ini dilaksanakan sebanyak II siklus. Setiap siklus terdiri dari dua pertemuan. Berdasarkan data yang diperoleh, skor persentase rata-rata siswa disetiap siklus mengalami peningkatan. Pada hasil tes kemampuan awal nilai rata-rata adalah 58. Adapun hasil belajar siklus pertama pertemuan pertama nilai rata-rata adalah 63, sedangkan hasil belajar  siklus pertama pertemuan kedua nilai rata-rata menjadi 68. Pada hasil belajar siklus kedua pertemuan pertama nilai rata-rata adalah 75, sedangkan hasil belajar siklus kedua pertemuan kedua meningkat menjadi 82. Dengan demikian penelitian ini dicukupkan pada siklus kedua karena sudah mencapai keberhasilan dengan kategori “Tinggi”. Dikatakan demikian karena sudah sesuai dengan standar KKM di SDK Siendeng yaitu (80). Kata Kunci: Hasil Belajar; Diskusi Kelompok; Pembelajaran IPS
Penerapan Metode Jigsaw Untuk Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Kelas IV Pada Mata Pelajaran IPS di SDK Despot Petunasugi Kecamatan Bolano Lambunu Maryati, Maryati; Jamaludin, Jamaludin; Nurvita, Nurvita
Jurnal Kreatif Tadulako Online Vol 4, No 5 (2016): Junal Kreatif Tadulako Online
Publisher : Jurnal Kreatif Tadulako Online

Show Abstract | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (14.194 KB)

Abstract

Permasalahan utama adalah rendahnya hasil belajar siswa di kelas IV SDK Despot Petunasugi, pada pembelajaran IPS dengan materi kenampakan alam dan keragaman sosial budaya. Pembelajaran ini bertujuan untuk meningkatkan hasil belajar siswa kelas IV SDK Despot Petunasugi pada pelajaran IPS dengan materi kenampakan alam dan keragaman sosial budaya. Desain yang digunakan dalam penelitian ini mengacu pada model PTK yang dikemukakan oleh Kemmis dan Mc. Targgart yang terbagi dalam 4 tahap yaitu: 1.Perencanaan, 2.Pelaksanaan tindakan, 3.Pengamatan/observasi, 4.Refleksi. Jenis data yang digunakan adalah data kuantitatif dan data kualitatif. Pelaksanaan ini dilaksanakan sebanyak dua siklus dan masing-masing dua pertemuan. Pada pertemuan pertama siklus I hasil persentase aktivitas guru mencapai 65% dan pertemuan ke II mencapai 75% berada dalam kategori baik. Sedangkan hasil persentase aktivitas siswa pada pertemuan pertama siklus I mencapai 60% dan pertemuan ke II mencapai 65% berada dalam kategori baik. Pada hasil evaluasi kemampuan awal nilai rata-rata adalah 57,5. Adapun hasil evaluasi pada pertemuan 1 siklus I nilai rata-rata siswa mencapai 58,7 dan hasil evaluasi pertemuan 2 siklus I nilai rata-rata siswa mencapai 68,7. Berada dalam kategori baik. Sedangkan hasil evaluasi siswa pada pertemuan 1 siklus II nilai rata-rata mencapai 76,8  dan pada pertemuan 2 siklus II nilai rata-rata mencapai 89,3 berada dalam kategori sangat baik. Telah mencapai keberhasilan karena sudah sesuai dengan standar KKM di SDK Despot Petunasugi yaitu (65). Kata Kunci: Metode Jigsaw, Hasil Belajar, Pembelajaran IPS