Articles

Found 9 Documents
Search

TOLERANSI ANTAR UMAT BERAGAMA DALAM PERSPEKTIF ISLAM (Suatu Tinjauan Historis Aslati, Aslati
TOLERANSI Vol 4, No 1 (2012): Januari - Juni 2012
Publisher : Lembaga penelitian dan pengabdian kepada masyrakat

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Toleransi dalam Islam pada awalnya ditandai oleh perjanjian Hudaibiyah yang diprakarsai oleh Nabi Muhammad SAW. Toleransi dalam Islam adalah otentik. Artinya tidak asing lagi dan bahkan mengeksistensi sejak Islam itu ada. Karena sifatnya yang organik, maka toleransi di dalam Islam hanyalah persoalan implementasi dan komitmen untuk mempraktikkannya secara konsisten. Namun, toleransi beragama menurut Islam bukanlah untuk saling melebur dalam keyakinan. Bukan pula untuk saling bertukar keyakinan di antara kelompok-kelompok agama yang berbeda itu. Toleransi di sini adalah dalam pengertian mu’amalah (interaksi sosial). Jadi, ada batas-batas bersama yang boleh dan tak boleh dilanggar. Inilah esensi toleransi di mana masing-masing pihak untuk mengendalikan diri dan menyediakan ruang untuk saling menghormati keunikannya masing-masing tanpa merasa terancam keyakinan maupun hak-haknya. Syari’ah telah menjamin bahwa tidak ada paksaan dalam agama. Karena pemaksaan kehendak kepada orang lain untuk mengikuti agama kita adalah sikap a historis, yang tidak ada dasar dan contohnya di dalam sejarah Islam awal. Justru dengan sikap toleran yang amat indah inilah, sejarah peradaban Islam telah menghasilkan kegemilangan sehingga dicatat dalam tinta emas oleh sejarah peradaban dunia hingga hari ini dan insyaallah di masa depan.
OPTIMALISASI PERAN FKUB DALAM MENCIPTAKAN TOLERANSI BERAGAMA DI KOTA PEKANBARU Aslati, Aslati
TOLERANSI Vol 6, No 2 (2014): Juli - Desember
Publisher : Lembaga penelitian dan pengabdian kepada masyrakat

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (146.889 KB)

Abstract

FKUB merupakan salah satu forum yang berada dibawah naungan kementerian agama yang berperan sebagai mediator dan penyelaras serta memfasilitasi masyarakat dalam hal keberagaman agama baik setingkat kota maupun provinsi. Pekanbaru salah satu kota besar yang terdapat di pulai Sumatera yang penduduknya sangat heterogen suku, ras dan agama. Dalam hal agama sangat berpotensi adanya konflik yang dipicu oleh pendirian sarana prasarana rumah ibadah seperti pendirian rumah ibadah yang tidak ada izin, ketidaknyamanan warga sekitar terhadap keberadaan rumah ibadah sehingga mencitakan ketidakharmonisan antar pemeluk agama. Dalam hal ini eksistensi FKUB dituntut untuk bisa berperan secara optimal dalam menciptakan toleransi kehidupan yang harmonis di kota Pekanbaru
PEMBERDAYAAN REMAJA BERBASIS MASJID (Studi Terhadap Remaja Masjid di Labuh Baru Barat) Aslati, Aslati; Silawati, Silawati; Sehani, Sehani; Nuryanti, Nuryanti
Masyarakat Madani: Jurnal Kajian Islam dan Pengembangan Masyarakat Vol 3, No 2 (2018): Desember 2018
Publisher : Masyarakat Madani: Jurnal Kajian Islam dan Pengembangan Masyarakat

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (753.859 KB)

Abstract

Tujuan dari Pemberdayaan Remaja Masjid adalah untuk menggali sumberdaya remaja yang lahir dari program-program yang berbasis Masjid agar terwujud remaja yang berakhlak mulia dan Qurani.Istilah Remaja Masjid tidak asing bagi umat Islam di Indonesia.Remaja Masjid adalah organisasi yang mewadahi aktivitas remaja muslim dalam memakmurkan Masjid, yang berorientasi pada aktivitas kemasjidan, keislaman, keilmuan, keremajaan dan keterampilan, organisasi ini dapat memberikan kesempatan bagi anggotanya mengembangkan diri sesuai bakat dan kreativitas mereka di bawah pembinaan Pengurus/Ta’mir Masjid.Metode pemberdayaan adalah Participatory Action Research (PAR). Hasil dari kegiatan pemberdayaan adalah Remaja diajak untuk mengembangkan diri melalui Pelatihan kepemimpinan dan Organisasi serta mengaplikasikan program yang sudah dirancang seperti pengembangan usaha ekonomi kreatif berbasis kerajinan tangan dan dijual di  warung-warung, swalayan, sekolah-sekolah.
TOLERANSI ANTAR UMAT BERAGAMA DALAM PERSPEKTIF ISLAM (Suatu Tinjauan Historis) Aslati, Aslati
TOLERANSI Vol 4, No 1 (2012): Januari - Juni
Publisher : Lembaga penelitian dan pengabdian kepada masyrakat

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (1068.535 KB)

Abstract

Toleransi dalam Islam pada awalnya ditandai oleh perjanjian Hudaibiyah yang diprakarsai oleh Nabi Muhammad SAW. Toleransi dalam Islam adalah otentik. Artinya tidak asing lagi dan bahkan mengeksistensi sejak Islam itu ada. Karena sifatnya yang organik, maka toleransi di dalam Islam hanyalah persoalan implementasi dan komitmen untuk mempraktikkannya secara konsisten. Namun, toleransi beragama menurut Islam bukanlah untuk saling melebur dalam keyakinan. Bukan pula untuk saling bertukar keyakinan di antara kelompok-kelompok agama yang berbeda itu. Toleransi di sini adalah dalam pengertian mu’amalah (interaksi sosial). Jadi, ada batas-batas bersama yang boleh dan tak boleh dilanggar. Inilah esensi toleransi di mana masing-masing pihak untuk mengendalikan diri dan menyediakan ruang untuk saling menghormati keunikannya masing-masing tanpa merasa terancam keyakinan maupun hak-haknya. Syari’ah telah menjamin bahwa tidak ada paksaan dalam agama. Karena pemaksaan kehendak kepada orang lain untuk mengikuti agama kita adalah sikap a historis, yang tidak ada dasar dan contohnya di dalam sejarah Islam awal. Justru dengan sikap toleran yang amat indah inilah, sejarah peradaban Islam telah menghasilkan kegemilangan sehingga dicatat dalam tinta emas oleh sejarah peradaban dunia hingga hari ini dan insyaallah di masa depan
Konsep-konsep Dasar Sisi Sosialisme Islam Aslati, Aslati
Jurnal Dakwah Risalah Vol 26, No 1 (2015): Maret 2015
Publisher : Jurnal Dakwah Risalah

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (215.85 KB)

Abstract

Bahasan tentang konsep-konsep dasar sisi sosialisme Islam merupakan cakupan dari pemahaman tentang Pemgembangan Masyarakat Islam. Sosialisme lahir sebagai reaksi balik terhadap kezaliman sistem kapitalis. Mereka menangkap adanya sinyalemen positif humanisme, keadilan, pemerataan, dan persamaan di dalam sistem sosialis, berdasarkan pertimbangan bahwa sistem sosialis memiliki jumlah asas pokok untuk kesejahteraan manusia secara adil dan merata serta asas anti pengeksploitasian ekonomi, sosial maupun politik. Konsep dasar sosialisme Islam mencakup antara lain Solidaritas Sosial, Penyediaan Lapangan Kerja dan Perintah Untuk Bekerja serta Prinsip Persamaan Sosial dalam Islam. Akhir dari tulisan ini bahwa asas-asas moral sosialisme Islam terbangun, dan hanya dengan asas-asas moral itulah bisa dicapai pemecahan masalah segitiga manusia yang kompleks (kemiskinan, kebodohan, dan penyakit). Sehingga, kepentingan individu dan kepentingan masyarakat umum bisa bertemu. Berbagai tabiat individualisme yang dimiliki setiap manusia dengan kemaslahatan masyarakat umum pun bisa berjalan bersama secara harmonis. Implementasi praktis sosialisme yang berdiri di atas nilai-nilai moral telah membuktikan bahwa undang-undang dan peraturan-peraturan atau kekuasaan dan pemaksaan sama sekali tidak cukup untuk menjamin keberhasilan sosialisme dalam membahagiakan dan mensejahterakan umat manusia. Bahkan, bisa dipastikan eksistensi tidak akan bisa bertahan lama.
MENGENAL KAJIAN HADITS-HADITSMUKHTALIF Dalam Kitab Bulugh Al-Maram Karya Ibnu Hajar Al-Atsqalani Aslati, Aslati
ANIDA Vol 40, No 2 (2015): Juli - Desember
Publisher : Lembaga penelitian dan Pengabdian kepada Masyrakat

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (261.201 KB)

Abstract

Merupakan realitas yang tak terbantahkan bahwa ulama ternyata juga menemukan haditshadits yang bertentangan secara lahiriah tersebut sama derajatnya. Sehingga dibutuhkan ijtihad tersendiri dalam menilai dan menetapkan hukum seperti dengan melakukan kompromi (jam’u wa al-taufiq/ menyatukan), menasakh atau mentarjih. Inilah yang dimaksud dengan kajian Mukhtalaf al-Hadits dalam pembahasan ini. Hal ini tentunya tidak dapat dilakukan oleh mereka yang hanya penghapal hadits, melainkan oleh mereka yang memahami secara mendalam tentang seluk beluk hadits (ahli hadits) dan mengerti bagaimana metode penetapan hukum Islam dengan baik (ahli ushul).
FENOMENA EKSPLOITASI PEREMPUAN OLEH MEDIA Aslati, Aslati; Silawati, Silawati
Jurnal Dakwah Risalah Vol 29, No 2 (2018): Desember 2018
Publisher : Jurnal Dakwah Risalah

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (376.881 KB)

Abstract

Setelah Nabi Muhammad SAW lahir dan membawa Risalah Islam Nabi berjuang untuk mengentaskan jurang kehinaan perempuan kepada kedudukan yang mulia dan terhormat. Kehadiran agama Islam menjadi semacam oase yang menyudahi dahaga kaum wanita yang mengharap adanya penetapan hak dan perlakuan yang setara antara laki-laki dan perempuan. Islam datang untuk memberi penghargaan serta penghormatan yang sangat tinggi kepada kaum perempuan. Di sisi lain saat ini perkembangan media massa yang tidak terbendung cenderung melakukan eksploitasi terhadap kaum perempuan. Berbagai media baik cetak maupun elektronik serta media-media online untuk menarik minat khalayak menjadikan perempuan sebagai subjek dan objek paling depan pada media tersebut. Pemberitaan oleh media menjadikan perempuan sebagai daya tarik media itu sendiri. Eksploitasi perempuan  oleh media seolah-oleh dijadikan sebagai softpornograpy. Besarnya porsi pemberitaan mengenai seluk beluk perempuan di media seolah-olah membuat laku media tersebut. Kesimpulan bahwa di dalam Islam Perempuan dijaga dengan baik, diperlakukan dengan baik, ditinggikan derajatnya. Sebaliknya kedudukan perempuan dalam media selalu dieksploitasi demi tujuan-tujuan keuntungan baik individu maupun kelompok.
AL-QAWA’ID AL-MAQASHIDIAH YANG TERKAIT DENGAN MASHLAHAT DAN MAFSADAT (Studi Pemikiran Abd al-Rahman Ibrahim al-Kailani) ASLATI, ASLATI; AFRIZAL, AFRIZAL
ANIDA Vol 41, No 1 (2017): Januari - Juni
Publisher : Lembaga penelitian dan Pengabdian kepada Masyrakat

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (845.658 KB)

Abstract

Sheikh Prof. Dr. Abdul Rahman Al-Kailani adalah seorang Pengurus Rabithah Ulama Jordan, seorang Professor di bidang Fiqh dan Ushul Fiqh, Fakutas Syari’ah Uiniversitas Jordan. Kajian Qawa’id al-Maqashid karya al-Kailani ini dapat dikatakan telah lebih mendalam dan maju dari kajian-kajian para ahli sebelumnya. Al-Kailani dalam membahas Al-Qawa’id Al-Maqashidiah melengkapinya dengan penjelasan kaidah, dalil-dalil dan wajh al-dilalah  yang menjadi dasar hukumnya, sikap para ahli ushul tentang kaidah itu, kaidah-kaidah yang sejalan dengannya, serta mengemukakan berbagai contoh baik dalam masalah fiqh klasik maupun masalah kontemporer. Al-Kailani membuat sistematika tersendiri dalam pembahasan Al-Qawa’id Al-Maqashidiah yang meliputi tiga pokok bahasan, yaitu pertama, Al-Qawa’id Al-Maqashidiah yang terkait dengan mashlahat dan mafsadat. Kedua, Al-Qawa’id Al-Maqashidiah yang terkait dengan prinsip mengangkat kesulitan. Ketiga, Al-Qawa’id Al-Maqashidiah yang terkait dengan dampak perbuatan dan maqashid mukallaf.
FENOMENA MAGIS PADA TRADISI PACU JALUR DI KABUPATEN KUANTAN SINGINGI ASLATI, ASLATI; SILAWATI, SILAWATI
ANIDA Vol 41, No 2 (2017): Juli - Desember
Publisher : Lembaga penelitian dan Pengabdian kepada Masyrakat

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (765.171 KB)

Abstract

Keberadaan Magis seolah-olah menjadi kebutuhan bagi sebagian masyarakat di Indonesia. Pada tinjauan sejarahnya Magis sudah ada sebelum Islam masuk ke Indonesia yang oleh masyarakat seringkali digunakan untuk banyak ritual seperti, penyembuhan penyakit, mencari jodoh, memperoleh kekayaan dan sebagainya. Hal ini berlanjut sampai ke tataran dunia modern saat ini. Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi tidak mampu menghapus fenomena tersebut secara keseluruhan karena banyak sekali suatu tradisi yang hidup dimasyarakat sudah  menjadi darah daging yang sulit dihilangkan. Namun pada akhirnya praktek Magis yang terjadi di masyarakat cenderung mengesampingkan nilai dan norma dalam Islam. Fenomena Magis juga terdapat pada Masyarakat Kabupaten Kuantan Singingi dalam rangka prosesi Pacu Jalur dimulai dari Perencanaan pembuatan Jalur sampai Jalur dilombakan setiap tahunnya di sungai Batang Kuantan.