Asep Ardiyanto
SD Negeri Pokoh 2 Sleman Yogyakarta

Published : 13 Documents
Articles

Found 3 Documents
Search
Journal : Jendela Olahraga

PERAN PERCEPTUAL MOTORIC TERHADAP PERKEMBANGAN GERAK ANAK Ardiyanto, Asep
Jendela Olahraga Vol 1, No 1 Juli (2016): jendela olahraga
Publisher : Universitas PGRI Semarang

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.26877/jo.v1i1 Juli.1094

Abstract

Gerak merupakan elemen penting dalam kehidupan manusia. Hampir semuaaktivitas yang dilakukan manusia melibatkan unsur gerak. Bersama dimensi geraknya,manusia mencoba merajut kehidupan yang berguna dan bermakna dalam berbagai peranyang majemuk dan beragam. Sangat banyak aktivitas manusia yang melibatkan dimensimotorik, salah satu diantaranya yaitu perseptual motorik. Perseptual motorik adalahkemampuan menginterprestasi stimulus yang diterima oleh organ indera. Kemampuanperseptual berguna untuk memahami segala sesuatu yang ada di sekitar, sehinggaseseorang mampu berbuat atau melakukan tindakan tertentu sesuai dengan situasi yangdihadapi. Upaya mengembangkan perseptual motorik sebenarnya baik dilakukan melaluipendidikan jasmani, terutama bagi siswa sekolah. Pengembangan perseptual motorikdapat dilakukan melalui latihan bentuk gerakan-gerakan yang mengarah padakemampuan untuk memahami tubuh, memahami arah, memahami ruang, dan memahamitempo. Aktivitas-aktivitas tersebut dapat disusun dan dikemas dalam bentukpermainan/bermain, karena aktivitasnya menyenangkan, terutama bagi anak yang masihsekolah.Kata Kunci: perceptual motoric, perkembangan gerak
BERMAIN SEBAGAI SARANA PENGEMBANGAN KREATIVITAS ANAK USIA DINI Ardiyanto, Asep
Jendela Olahraga Vol 2, No 2 (2017): Jendela Olahraga
Publisher : Universitas PGRI Semarang

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.26877/jo.v2i2.1700

Abstract

Bermain bagi anak usia dini adalah sesuatu yang sangat penting dalam perkembangankepribadiannya. Bermain bagi seorang anak tidak sekedar mengisi waktu, tetapi media bagi anak untukbelajar. Setiap bentuk kegiatan bermain pada anak mempunyai nilai positif terhadap perkembangankepribadiannya. Namun kegiatan bermain bebas sering menjadi kunci pembuka bagi gudang-gudangbakat kreatif yang dimiliki setiap manusia. Bermain bagi anak berguna untuk menjelajahi dunianya, danmengembangkan kompetensinya dalam usaha mengatasi dunianya dan mengembangkan kreativitasanak. Fungsi bermain bagi anak usia dini dapat dijadikan intervensi yang jika dilaksanakan dengan tepat,baik dilengkapi dengan alat maupun tanpa alat akan sangat membantu perkembangan sosial, emosional,kognitif, afektif, psikomotorik pada umumnya, dan mengembangkan daya kreativitas anak.
PERAN PERCEPTUAL MOTORIC TERHADAP PERKEMBANGAN GERAK ANAK Ardiyanto, Asep
Jendela Olahraga Vol 1, No 1/Juli (2016): jendela olahraga
Publisher : Universitas PGRI Semarang

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.1234/

Abstract

Gerak merupakan elemen penting dalam kehidupan manusia. Hampir semuaaktivitas yang dilakukan manusia melibatkan unsur gerak. Bersama dimensi geraknya,manusia mencoba merajut kehidupan yang berguna dan bermakna dalam berbagai peranyang majemuk dan beragam. Sangat banyak aktivitas manusia yang melibatkan dimensimotorik, salah satu diantaranya yaitu perseptual motorik. Perseptual motorik adalahkemampuan menginterprestasi stimulus yang diterima oleh organ indera. Kemampuanperseptual berguna untuk memahami segala sesuatu yang ada di sekitar, sehinggaseseorang mampu berbuat atau melakukan tindakan tertentu sesuai dengan situasi yangdihadapi. Upaya mengembangkan perseptual motorik sebenarnya baik dilakukan melaluipendidikan jasmani, terutama bagi siswa sekolah. Pengembangan perseptual motorikdapat dilakukan melalui latihan bentuk gerakan-gerakan yang mengarah padakemampuan untuk memahami tubuh, memahami arah, memahami ruang, dan memahamitempo. Aktivitas-aktivitas tersebut dapat disusun dan dikemas dalam bentukpermainan/bermain, karena aktivitasnya menyenangkan, terutama bagi anak yang masihsekolah.