Articles

Found 3 Documents
Search

PENGARUH PENAMBAHAN Mg TERHADAP SIFAT KEKERASAN DAN KEKUATAN IMPAK SERTA STRUKTUR MIKRO PADA PADUAN Al-Si BERBASIS MATERIAL PISTON BEKAS ., Mugiono; ., Lagiyono; ., Rusnoto
ENGINEERING Vol 7, No 2 (2013): Oktober
Publisher : ENGINEERING

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Tujuan dari penilitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh penambahan Mg (0%, 5%, 10%, 15%) pada paduan Al-Si. Bahan yang digunakan dalam penelitian ini adalah paduan Al-Si berupa piston bekas motor honda supra X dan magnesium (Mg) berupa waffle ingot. Piston bekas yang memiliki komposisi 82,87 % Al, 12,93 % Si, 0,5515 % Fe, 1,4590 % Cu, 0,0472 % Mn, 0,6585 % Mg, 0,0619 % Zn, 0,0272 % Ti, 0,0133 % Cr, 1,3625 % Ni, 0,0116 % Pb, 0,0113 % Sn. Sedangkan Mg yang digunakan memiliki komposisi 99,93 % Mg, 0,018 % Al, 0,02 % Si, 0,01 % Mn, 0,002 % Zn, 0,004 % Fe, 0,0012 % Cu, 0,0005 % Ni. Kegiatan penelitian meliputi uji kekerasan, uji impak, dan struktur mikro. Proses pembuatan specimen dilakukan dengan pemotongan sejumlah piston bekas dan magnesium. Kemudian dua bahan ditimbang sesuai dengan komposisi yang diinginkan. Pemotongan dilakukan untuk memudahkan dalam peleburan, cetakan yang digunakan menggunakan cetakan pasir. Setelah dibuat benda uji, dilakukan pengujian kekerasan, kekuatan impak, dan struktur mikro. Hasil penelitian menunjukan bahwa pada penambahan Mg ( 0%, 5%, 10%, 15%) pada paduan Al-Si, diperoleh angka kekerasan rata-rata tertinggi pada penambahan Mg 15% sebesar 95,44 kg/mm2 dan kekuatan impak rata-rata tertinggi pada penambahan Mg 15% sebesar 0,035 J/mm2. Kata kunci: Magnesium, Peleburan, Uji Kekerasan, Uji Impak, Uji foto mikro
PERBAIKAN PADI VARIETAS CISANTANA DENGAN MUTASI INDUKSI ., Mugiono; Harsanti, Lilik; Dewi, Azri Kusuma
Jurnal Ilmiah Aplikasi Isotop dan Radiasi Vol 5, No 2 (2009): Desember 2009
Publisher : BATAN

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (1910.235 KB) | DOI: 10.17146/jair.2009.5.2.534

Abstract

Pemuliaan tanaman padi perlu terus dilakukan untuk mendapatkanvarietas padi yang lebih ungul dari segi kuantitas dan kualitas. Varietas Cisantana yang ujung gabahnya berbulu diperbaiki melalui pemuliaan mutasi. Benih padi varietas Cisantana diradiasi dengan sinar gamma 60Co dengan dosis 0,10, 0,20 dan 0,30 kGy di Pusat Aplikasi Teknologi Isotosp dan Radiasi-BATAN, Jakarta. Setelah diradiasi benih ditanam sebagai tanaman M1 di Kebun Percobaan PATIR Pasar Jumat pada musim tanam MK 2000. Seleksi dilakukan pada generasi M2 di Pusaka negara, Subang dan lebih ditekankan pada bentuk ujung gabah yang tidak berbulu danberumur genjah. Dari populasi tersebut telah diseleksi sebanyak 19 mutan tanaman yang berumur genjah dengan sifat ujung gabah tidak berbulu. Pemurnian pada generasi berikutnya diperoleh 10 galur mutan tanaman yang telah homogen dantidak lagi bersegregasi. Ternyata pada pengujian daya hasil dan pengujian adaptasi di beberapa lokasi galur mutan Obs-1688/PsJ dan Obs-1692/PsJ mempunyai produksi tinggi dan daya adaptasi sangat baik di beberapa lokasi pengujian. Pada pengujianterhadap ketahanan hama wereng coklat dan penyakit hawar daun di rumah kaca, galur Obs-1688/PsJ dan Obs-1692/PsJ tahan terhadap wereng coklat biotipe 1 dan 2 dan agak tahan biotipe 3 serta tahan terhadap penyakit hawar daun strain III danagak tahan terhadap strain IV. Kedua galur tersebut mempunyai mutu dan kualitas beras baik dengan rasa nasi pulen. Galur Obs-1688/PsJ dan Obs-1692/PsJ telah dilepas sebagai varietas baru oleh Menteri Pertanian masing masing dengan namaMira-1 pada tahun 2006 dan Bestari pada tahun 2008.
PENGARUH PENAMBAHAN Mg TERHADAP SIFAT KEKERASAN DAN KEKUATAN IMPAK SERTA STRUKTUR MIKRO PADA PADUAN Al-Si BERBASIS MATERIAL PISTON BEKAS ., Mugiono; ., Lagiyono; ., Rusnoto
ENGINEERING Vol 7, No 2 (2013): Oktober
Publisher : Universitas Pancasakti Tegal

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Tujuan dari penilitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh penambahan Mg (0%, 5%, 10%, 15%) pada paduan Al-Si. Bahan yang digunakan dalam penelitian ini adalah paduan Al-Si berupa piston bekas motor honda supra X dan magnesium (Mg) berupa waffle ingot. Piston bekas yang memiliki komposisi 82,87 % Al, 12,93 % Si, 0,5515 % Fe, 1,4590 % Cu, 0,0472 % Mn, 0,6585 % Mg, 0,0619 % Zn, 0,0272 % Ti, 0,0133 % Cr, 1,3625 % Ni, 0,0116 % Pb, 0,0113 % Sn. Sedangkan Mg yang digunakan memiliki komposisi 99,93 % Mg, 0,018 % Al, 0,02 % Si, 0,01 % Mn, 0,002 % Zn, 0,004 % Fe, 0,0012 % Cu, 0,0005 % Ni. Kegiatan penelitian meliputi uji kekerasan, uji impak, dan struktur mikro. Proses pembuatan specimen dilakukan dengan pemotongan sejumlah piston bekas dan magnesium. Kemudian dua bahan ditimbang sesuai dengan komposisi yang diinginkan. Pemotongan dilakukan untuk memudahkan dalam peleburan, cetakan yang digunakan menggunakan cetakan pasir. Setelah dibuat benda uji, dilakukan pengujian kekerasan, kekuatan impak, dan struktur mikro. Hasil penelitian menunjukan bahwa pada penambahan Mg ( 0%, 5%, 10%, 15%) pada paduan Al-Si, diperoleh angka kekerasan rata-rata tertinggi pada penambahan Mg 15% sebesar 95,44 kg/mm2 dan kekuatan impak rata-rata tertinggi pada penambahan Mg 15% sebesar 0,035 J/mm2. Kata kunci: Magnesium, Peleburan, Uji Kekerasan, Uji Impak, Uji foto mikro